Kangen Apa Hari Ini?

Fire – Yogyakarta

 

Cenil, gatot, tiwul, hawug-hawug, gronthol, lopis, jadah tempe, ledre pisang, slondok. Wedang uwuh, bir jawa, dawet ireng. Boleh saja ada yang bilang kelamaan di negeri orang, sampe lupa bahasa kampung asal, tetapi soal rasa, lidah tak bisa bohong (wiihhh… kok kayak iklan mie instant ya …?).

(Foto pinjaman dari mbakyu Probo Harjanti, yang kebetulan juga baru pamer jajan pasar)

Bahkan jajanan pasar seperti klepon saja bisa membuat termimpi-mimpi sampe termehek-mehek, mungkin sensasi mecothot-nya itu yang tak tergantikan. Emang pernah lihat orang makan klepon ala table-manner, satu tangan menusuk klepon pake garpu, terus satu tangannya pegang pisau mengirisi klepon, nggak keren kan? Yang pasti gayeng adalah melihat Brad Pitt makan klepon …. Warning: Sebaiknya jangan berada di hadapan orang yang baru pertama kali menggigit klepon karena berpeluang mecothot sampe nyemprot …

Maaf jikalau fotonya ada yang blawur … apalagi ngambilnya malem …

“Keliatan nggak tulisan yang bawah itu?”
“Wah .. nggak keliatan …”
“Nah, kalo yang atasnya …”
“Keliatan .. tapi nggak bisa bacanya …”

Dimana tepatnya acara ini digelar? Belakangnya Benteng Vredeburg, sebelahnya Taman Pintar. Pasar Kangen, bukan pasar biasa. Kalo datangnya waktu malam, ya berarti, bukan pasar malam biasa.

Lho mana ini kusirnya kok ditinggal di sini?

Salah satu kerajinan lawasan, yaitu wayang kardus.

Pernik-pernik lawas yang mungkin usianya jauh di atas kita, plus ada yang agak bernuansa mistik juga. Silakan diterawang sendiri …
“Pak, yang ini ada isinya nggak …?”
“Oh… ada, Mas … Njenengan perlu yang seperti apa isinya…?”
“Saya sukanya yang rasa strawberry ….”
“Woo… pikirmu molen po …..”
“Nah, kalo yang itu ada penunggunya nggak, Pak?”
“Ada Mas, tapi harus sering dimandiin…”
“Wah … cocok kalo ada penunggunya, jadi bisa nggantiin saya nunggu Kamar Mandi Umum. Kalo perlu dimandiin, bisa mandi sendiri kan deket ….”

“Mas, keris bikinannya Mpu Gandring ada nggak?”
“Wah maaf, saya kurang tahu, saya juga orang baru di sini …”

“Mas, cari itu lho album artis yang bibirnya dower ….?”
“Ooo… Sule ya?”
“Kok Sule sih…?”
“Iya tho…. Cenat cenut bibirmu dower …”
Sayang terlalu rame suasana sekitar kalo mau ndengerin betul bagaimana persisnya musik yang keluar dari piringan jadoel ini.
“Lho Mas kok nggak jadi beli, gimana?”
“Soalnya, yang jual, tampangnya kurang jadoel ….”

Apa pula ini kok ada kostuma wayang orang dibiarkan tergantung? Rupanya ini bisa dimanfaatkan oleh pengunjung untuk bernarsis-ria dengan mengenakan perlengkapan tersebut, bergaya ala tokoh wayang orang.
Nih, ada ibu-ibu mungkin baru bernostalgila. Motonya nggak dari depan, mengko dijenggung bojone …

Di ruangan dalam, adalah karya dari kampung-kampung, dengan istilah Tarkam Tarman (antar kampung dan antar teman), berupa karya tonil dan karya pendamping lainnya seperti lukisan dan kerajinan. Ini semua adalah potensi warga kampung tersebut. Ada yang pernah berdiam di sana?


“Pakne, pokokmen aku belikan tas yang ini ….”
“Kepriben Bune … Duwitnya kan dah buat nyicil laptop?”
“Wis… nggak usah mikir laptop maneh… Sekarang nyicil lap-e dhisik… mengko suwe-suwe lak yo nge-top….”

Ternyata karya tonil berukuran 3 x 6 meter ini laris jadi ajang jepretan.
“Lho, Mbak… Madhep mrene .. Arep difoto kok malah minger mrono ….iki dudu prewed lho?”

“Mari Mas mau kemana …. bakpia asli gudeg dagadu … lima ribu saja …”
“Kebalik dong .. yang bener tuh dagadu asli …”
“Bolehlah … dagadu asli gudeg asli bakpia asli ….”
Lihat tulisan “tarkam tarman” di becak ini.

Salut pada dua insan ini bisa tetap khusuk membaca di tengah hingar bingar suasana. Drop box ini menampung sumbangan buku.
“Sudah sampe mana Dik ceritanya …?”
“Ini .. Wiro Sableng ditantang maen benthik sama Kapten Tsubasa…”

Yang ini buku-buku jadoel.

Mbak ini sedang tekun merajut.
“Mbak saya juga pengin belajar merajut…”
“Mau merajut apa Mas nanti saya ajarin?”
“Merajut masa depan kita ….”
Zinggg ……. Biarin lah … nggak tiap hari Brad Pitt dilempar sandal jepit … selen lagi sandalnya ..

Sori gambarnya nggak jelas, ini promosinya tukang ramal. Silakan diramalkan sendiri apa tulisannya. Nggak berani poto dekat-dekat takut diramal.

Oh, jadi di sini terima lukis wajah dan juga lukis karikatur.
“Mas … lukis wajahnya satu.. lukis karikatur satu … nggak pake sambel ya … “
“Sambelnya taruh di bathuk njenengan saja ya Mas ….”

Ealah .. sekarang ada yang namanya jamu shake sama jahe shake …
“Mbak .. minta brotowali shake … biar doyan makan ya …”

Boleh lupa namanya … tapi memori rasa nggak bisa terlupa … Ibu jualan ini sampe kewalahan dikrubut para penggemar.

Ini standnya Mbok Brewok, tapi saya nggak jadi masuk, karena mbak-mbak yang jualan ternyata nggak brewok …

Paling nyamleng .. ngonggok angkringan sambil jegang … nyruput wedhang nasgitel … Setarbak .. lewat dah ….
Perasaan malah jadi terngiang “lagu kebangsaan”-ne Joned, Dalijo, Yu Beruk, dan Wisben:

“Warung angkring sebutane
Ra ngintelek ning mesti dho dikangeni
Mahasiswa, tukang becak, seniman lan senewen
kabeh ngumpul dadi siji dho gayenge
Ngobrol mrono, ngobrol mene kaya ahli
Wusanane ngrasani nggone tanggane
Aja-aja, aja keladuk sembrono, iso iso diciduk karo pulisi
Mangga-mangga, mangga lenggah wonten mriki
Lenggah nangkring, sego kucing, karo ngopi
Mangga-mangga, sing ra jajan mesti rugiii”


Yang mau duduk berduaan ala candle-dinner juga bisa. Siapa bilang yang-yangan sambil makan buntil nggak romantis … Kalo ngerasa lilinnya kurang terang, sini taksumetke oncor …


Embuh bingung milih yang mana, pokoknya asal dibungkus daun pisang ya ambil aja .. lha mongsok dibukak satu-satu, kan, membuka berarti membeli …
Ihh … mbaknya kok mesam-mesem sih .. baru tahu ya kalo Brad Pitt juga doyan bothok mlandhingan …
“Enggak kok Mas, titip salam ya buat Paris Hilton …”
“Sori Mbak, Paris Hilton baru balik kampung … mau mborong karung goni buat persiapan lomba pitulasan bulan depan ….”

Panggung hiburan yang akan menyajikan pertunjukan kesenian tradisional dari berbagai daerah di DIY, di antaranya jatilan kuda lumping, cokekan, wayang wong, tayub, panembromo, dan wayang kulit.
Bagi yang tidak kebagian tempat duduk, disediakan layar besar di sisi yang lain untuk menonton. Sayang waktu kami datang pertunjukannya belum mulai, mungkin kuda lumpingnya baru turun mesin akibat kebanyakan ngunthal beling ….

Baiklah teman-teman, kalo masih kangen juga sampe jumpa di acara yang sama tahun depan …

How jadoel can you go …? (Peringatan pemerintah: Kecanduan jadoel dapat mengakibatkan mblenger, blendhingen, klepek-klepek, dan glegeken…..)

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

29 Comments to "Kangen Apa Hari Ini?"

  1. ugie  20 July, 2012 at 12:07

    Kangen kabeh ,,hehe
    LANI : aku kangen Lani juga… ngapurane ya ..

  2. Lani  11 July, 2012 at 14:29

    KANG GENI : buntil cara mana yg dibungkus godong pring????? jelas bakal nibo tangi kena lugut guatelllllllllllll………mbanyak-i kkkkkkkk

  3. Lani  11 July, 2012 at 14:28

    21 EA : TIWUL= PUPU??? wadooh, pupu=paha……paha siapa yg dimakan???? paha ayam apa paha?????

  4. probo  11 July, 2012 at 12:04

    ke sana hari apa to Payer? aku juga ke situ sama Tia Yuliantari lo……

  5. Fire  11 July, 2012 at 07:32

    kalok di kongo nggak ada juruhh too.. oom inakawa ……

  6. Fire  11 July, 2012 at 07:31

    pengin apa oom candra, pengin njenggung brad pit yakkk…
    nggak ada kok prangkonya om hand, masak ngunthal prangko ntar kelelegen prangko loo harus dioperasi di kantor pos ….

  7. Fire  11 July, 2012 at 07:30

    suweer…. nggak pethuk tiwul di mainz? eyang dj, kalok gitu kulakan tiwul wae menyang mainz ….

  8. Fire  11 July, 2012 at 07:30

    llahhh… pancen blawur tenan gitu… eyang nunuk..
    bulik lani entuk buntil opo? buntile kok nggak dibungkus godong pisang, neng godong pring … wuiihh.. malah gatelen …

  9. EA.Inakawa  10 July, 2012 at 22:55

    Fire : lihat beginian jadi rindu mudik……..Tiwul yaaa kalau di Congo makanan pokoknya ya itu tiwul tapi disebut pupu. salam sejuk

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *