Jogja Sejuta Kenangan (1): Ceritaku Tentang Roro

Sugiyarti Ugie

 

Pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam  rindu 

Masih seperti dulu, tiap sudut menyapaku bersahabat 

penuh selaksa makna..

Lagunya KLA ini selalu membuat aku  terkenang-kenang dan mengharu biru serasa separuh jiwa melayang ke kota yang teramat manis ‘Jogja’. Kadang lagu ini semacam lagu kebangsaan .. yang menyentak dada !!!

Terlalu banyak kenangan untuk Jogja, walaupun  tidak terlalu lama aku tinggal di sana, secara aku hanya  ambil D3 di IKIP Yogyakarta tercinta. Tetapi serasa aku adalah orang Jogja .. selalu manis terasakan aroma Jogja untuk dicecap-cecap tiada henti, bahkan akupun sudah mengkhayalkan  untuk merenda hari tua di Jogja sambil buka  warung makan untuk anak-anak kost … (sorii kalau terlalu  sederhana ….  ).

Banyak guratan yang tertuang pada jiwaku dari Jogja ini, pertama mungkin  pembelajaran mandiri, hidup jauh dari ortu dengan jatah bulanan  yang jauh di bawah standar artinya, aku hanya dapat jatah 1/4 dari yang diterima temen-temen lain yang kost  sehingga  harus menerapkan jurus-jurus survival dengan ketat agar  dapat ‘hidup‘ satu bulan di kost-kostan .. ahaaa..! Dan kayanya roommate ku juga punya nasib mirip-mirip dengan ku walaupun kayanya setingkat lebih baik dari aku … Jadi lumayan bisa saling ngerti. Aku panggil aja  dia ‘Roro ‘ karena dia cuuuaantik,  kalem agak imuts, lembut, kalau ngomong pelannn..kaya putri bangsawan deh.  dan suka meloww. . Ro biarpun kamu bilang kamu strong atau logis banget tapi pada dasarnya kamu perempuan yang  romantis, pengkhayal dan  ..  agak terlalu menuruti kata hati .. .. (maaf ya Ro .. kalau salah identifikasi hihi ).

Roro  adalah sohibku sejak SMA .. dan juga berlanjut sampai saat ini. Gak tau ya kita kayanya cocok saja.. Sepengetahuanku belum pernah kita ‘ribut ‘ dalam arti sebenarnya. Persahabatan yang unik  dan maniiis ini berawal dari dulu kita  pernah satu kelas di kelas I SMA.., punya hobi yang sama-sama ‘gila’ alias ‘aneh’ karena suka panas-panas jalan kaki, hujan-hujanan, nongkrong di pasar untuk  cari buku bekas atau sekedar  makan kupat tahu dan es cincau  atau kadang iseng aja nongkrong di kali sambil ngobrol ngalor-ngidul dari yang remeh temeh sampai  curhat serius. . Walaupun  kelas II  dan kelas  III kita gak sekelas, persahabatan terus berlanjut indah .. sampai akhirnya kuliah pada kota yang sama : Jogja.  Roro kuliah di UGM sedangkan  aku  di terima di IKIP… dan aku lupa siapa yang ngajak duluan; kalo kita pingin cari  kost  yang sama : satu kamar …*ngirit.com* ..haha.. .Karena beda tempat (UGM dan IKIP) akhirnya kita cari tempat yang posisinya di tengah antara ke  dua kampus itu. Setelah bergerilya ke sana-sini karena kita buta ‘Jogja’; jatuhlah  pilihan di Karang Malang blok E yang deket lapangan / lembah itu .

Kalau menurut sejarah kost tersebut kita berdua adalah  penghuni pertama (senior ..gituu hehe )   karena sebelumnya kost-kostan ini adalah kost cowok, baru setelah kita masuk jadi kost untuk perempuan dan kita  2 orang pendaftar pertama !

Tentunya banyak suka duka sebagai anak kost apalagi tanggal tua … he2 kita pernah lho makan pakai krupuk atau tempe sekerat agar mampu bertahan sampai pulang untuk ambil jatah  bulanan.Tapi anehnya kita berdua sehat-sehat aja .. dalam artian gak pernah sakit, atau sakit karena kurang gizi, yang kalau ini aku ceritakan pada teman-temanku  di Jakarta mereka   melongo terkaget -kaget sambil berkoment : ” Ha… ????   Trus .. pernah sakit ga? “

Aku jawab : “Enggak ..tuh .. “

“Makanya Bokap-Nyokapmu gak nambahin jatahmu … !”  Hehe ..bener juga.

Dan memang kita tetep happy dan cerita ‘duka derita’ ini  sekarang kalau kita bahas malah jadi guyonan yang selalu mewarnai tiap pertemuan !

Sebagai roommate Roro baiiik bangetlah, selalu rajin rapi-rapi dan ngritik aku .. atau setengah maksa untuk membenahi penampilan; seperti jangan sembarangan kalo pakai baju, suruh bedakan. dsb dsb .. sampai pas ultahku ke 20 dia kasih aku bedak !!!  Atau suka kalau aku pergi  seperti ada kegiatan sehingga pulang malam ; suka menyediakan ‘setup mangga’ yang enakkk, yang disorongkan ke aku ketika aku pulang. (bener gak Ro itu setup .. mangga yang kamu parut terus dikasih gula ..itu ). Makasih  ya .. kamu memang sahabatku yang baiiikkkk .

Tapi ada juga gak enaknya, Roro pernah cerita kalo teman kuliahnya  ngatain kita lesbian … (oo ya kadang  Roro suka   ngajak aku untuk  ikutan kuliah  di UGM )   secara katanya melihat aku  kelihatan  amat teramat melindunginya, kaya body guardnya,  lebih gagah … mungkin tombay ???  Aduuuh .. Ya kalau aku melindungi : jelas, dia kan sahabatku dengan sejuta cerita takdir yang amat mengharu biru layaknya novel .. siapa sih yang gak jatuh iba dan sayang padanya ?  Aku lebih gagah, cuek, tegas .. lha iya anak serdadu gitu… dah ditempa siang malem untuk ‘strong’  .. he2.

Tapi Lesbian ??? Sembarangan. !!! Gilaaa kaliii !!!

Tapi benar aku memang sayaaaaaang padanya .. kadang mungkin melebihi aku sayang pada diriku sendiri  ! Hehe… *lebay.com*  Karena kadang aku bisa sangat memahami .. paham sepaham-pahamnya mengapa Roro melakukan  suatu hal yang kadang dianggap ‘salah  atau aneh ‘ oleh orang lain, dan itu tak mengurangi rasa persahabatan kami yang hangat !

Banyak senengnya  punya sahabat yang cuantiik dan banyak ditaksir cowok-cowok, karena biasanya para cowok ini mbaik-baikin aku.. yahhh .. baik dengan pamrih, karena mau mendekati Roro, rupanya cowok-cowok ini pingin informasi tentang Roro dari aku ; aku sih paling cengengesan aja … dan sedikit ngerjain dia .. maulah ditraktir-traktir  .. he2 (dasar anak kost ehhmm ) ..,  dan udah tau kalau  ada yang baik-baik sama aku pasti mau  pdkt dengan Roro … Tapi aku pernah juga keliru .. kukira dia mendekati Roro ternyata  mendekatiku, jadinya aku dibilang cuek, sombong dsb .. hhaha.  Roro inget gak  anak ISI itu lhoo ..

Tapi sebenarnya  aku pernah  merasa ada juga masa ‘surut’ .. atau sedikit renggang  antara aku dan Roro .. Waktu itu kalau gak salah semester 5, kita sama-sama punya pacar (beneran )  yang punya nama sama tapi… orangnya beda yaa.. jangan salah ! !He..he.. tentu bukan kesengajaan lho .. tapi bener-bener sama sih .!.. (aku aja heran kok bisa nama pacar kita sama … Aneh !).

Dan ketika  kayanya  Roro  putus  sama B itu .. terus Roro  gak suka tidur bareng di kamar nomor 7 (bener ya kamar kita no 7), Roro …  suka nebeng entah di kamar mbak Atik,  atau mbak Evi, atau..  kemana aja yang kamu mau kan  Roro ?

Sampai-sampai  hampir semua mbak-mbak itu  tanya padaku, ” Dik ugie, .. ada masalah ya dengan dik Roro, kok sekarang dik Roro suka tidur di kamarku ? ” sambil matanya menatapku  sedikit  menyelidik ‘lembut’ .

Gubrakkkk …. !!!! Waduuuh … aku harus jawab apa nih, tentu  aku gak pingin jawaban yang  membuat Roro tersinggung .

Waktu itu aku jawab apa ya … kalau gak salah gini : ” Gak papa kok, mbak. Mungkin Roro ingin  ganti suasana. Beneran kita gak ada masalah apa-apa kok .” .

Lha memang .., cuma Roro mungkin sedih, kecewa … jadi butuh suasana lain ..

 

Terhanyut aku akan nostalgi,

saat kita sering luangkan waktu

nikmati bersama suasana Jogja

 

Mengenang budaya “ngintip” yang ada di Karang Malang  dan kita nangkep tukang ngintipnya  … yang ternyata orang itu kita kenal. Aduuuh .. mana aku yang  jadi ketua kostnya kan waktu itu … (edannn ya Ro! ) .

Kala kita malem-malem rame-rame cari angkringan .. sampai  si masnya  yang jual  takut dikeroyok  cewek-cewek  cantik (hihi).. soalnya roman mukany gimanaa..gitu pas kita mendekat untuk membeli !  Atau main basket di lembah dan dapat kenalan  cowok Palembang yang kuliah Notaris itu .. (kamu tau gak sih kalo  aku nonton ‘Ghost ‘ bareng dia ..hahha ) .. atau ..  pas bener-bener kehabisan uang makan.., atau ..saling kerokan kalo kita masuk angin .. hihi .. mungkin gak mutu .. tapi maniiis banget kalo dikenang !!!

Oya .. masih inget nggak ‘kebun kita’ yang banyak mangga itu …!  Eeh kita nyolong rame- rame  ding!! hahaha…

Tak terasa masa-masa manis  itu telah berlalu  20tahun, tapi masih saja terpahat kuat dalam sanubari.

 

Ijinkanlah aku untuk slalu pulang lagi 

bila hati mulai sepi, tanpa terobatiiiii .

 

 Jakarta, lewat tengah malam 21Juli 2011 

 (Ketika aku kangen kamu: Roro dan Jogja )

 salam kangennn dan cintaaaaa !!!

 

42 Comments to "Jogja Sejuta Kenangan (1): Ceritaku Tentang Roro"

  1. HennieTriana Oberst  5 August, 2012 at 19:31

    Mbak Ugie, kami (sudah) di Jerman. Salam untuk keluarga di sana ya.

  2. ugie  5 August, 2012 at 06:32

    @ mbak Nu2k : waa.. boleh deh nanti kalo ada kesempatan ke Belanda .. krn saya tukang berkhayal ..hehe .., Iya nanti kalo mbak Nuk mau ke NY .. boleh telepon Roro ..
    makasih mbak Nuk..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.