Jogja Sejuta Kenangan (2): Antara Aku, Kamu dan Madawirna

Sugiyarti Ugie

 

Ada lagi yang amat mengesankan sungguh dari Jogja, tentu  dunia perkuliahan. Kuliahnya sih biasa saja, tapi ada yang bagiku luar biasa memahat ukiran pada kepribadian: waktu ikut Unit Kegiatan Mahasiswa. Sebenarnya dulu aku agak malas-malasan lho mengikuti kuliah .., baru semester tiga aku mulai  mode: on. Dan tertipu sekaligus  terbujuk rayuan maut  teman satu kelas yang ikut unit Pecinta Alam IKIP Yogyakarta Madawirna..

Sebenarnya waktu SMA aku  juga suka ikut pendakian ..tapi ya bonek aja tanpa ilmu sama sekali.  Aku pikir gak ada salahnya kan .. menambah ilmu, teman .. eee sapa tau dapat pacar !!! (ampyuuuuunnn masss…mbakkk !!!… enggak ding)

Sangat-sangat  banyak hal yang kudapat dari Madawirna, walau mungkin cuma 2 tahun aku sempat mencicipinya (dan itu kusesali .. sungguh!!)..tapi kesan mendalam dan guratan warna bagiku amatlah kuatnya.

Pertama, sebenarnya  masuk Madawirna kalau dipikir-pikir secara logika adalah menyerahkan diri pada  sebuah kecelakaan, atau penderitaan, penganiayaan yang tiada henti …  !!  Karena pada jaman itu   untuk jadi anggota Madawirna ini butuh lebih dari satu semester … (gilaaa kannn ..) dan selama itu harus ‘mundhuk-mundhuk‘ tunduk pada aturan prawarga (sebutan calon anggota Madawirna) dan  patuh tunduk pada warga (sebutan untuk senior). Dan aturan-aturan itu terasa berat  dan terasa kakak-kakak  ini  bener-bener penguasa. Tapi dasar aku ..hal-hal itu tak menyurutkan niatku karena.. palah sebuah tantangan:  masak gak bisa ? 

Aku masih inget kok, saat mendaftar sampai pelantikan warga. Dan gak ngerti pesona apa yang ada di Madawirna sehingga aku jatuh cinta setengah kelimpungan tanpa bisa mengelak ! Mungkin tepatnya:  mabuk kepayang !!!  Sampai saat ini aku masih menyimpan barang-barang yang ada kaitannya dengan  Madawirna  tentu yg sempet terselamatkan: buku pendaftaran,slayer, buletin buwana, materi  ada juga pin hari bumi. Bener-bener cinta keblinger kan .. hahha ha ..

Selama 6 bulan adalah masa pemantapan untuk jadi warga Madawirna;  dari P1 sampai P4. Waduuuh ! Sekarang kalo aku pikir-pikir kok kaya cari patner seumur hidup aja pakai pemantapan I, II, III, dan IV..katanya biar  muantep banget … !! Dalam PI masih lah di lingkungan kampus, aku inget waktu itu sorenya disuruh lari keliling kampus sambil menggendong ransel yang diisi batu bata … terasa berat banget!  Terus malemnya secara beregu, kita dicemplungin  dan menyusuri  selokan mataram  sampai tengah malam. Haduuuw .. untungnya malam-malam jadi kejorokan selokan Mataram tak terlihat mata, padahal waktu itu kan musim kemarau. Hiii.

O …ya kalau gak salah aku seregu dengan Agung juga Opisar (hallo .. bener gak ?).

Yang P II ini lebih sadis lagi .. kita-kita dibawa ke Parang Kesumo (pantai deketnya Paris).  Katanya sih untuk mengenal medan laut … memang sih  tapi sebenarnya medan penganiayaan kita-kita sebagai pra warga. (pisss …). Sabtu malam sebelum ke pantai kita-kita di puter-puterin di perbukitan kapur dengan  panduan dari panitia … walaupun kayaknya banyak regu yang kesasar,   aku juga sempat jatuh terperosok dan kayaknya keseleo .. Why ? gak ngerti ..ada yang iseng kali mindahin tanda panah ….

Nah di lapangan Parang Kesumo ini lah sebenarnya karya dan ide-ide ‘gila’ warga dan purna warga banyak membuat  pra warga  ngambek  alias mutung nggak nerusin langkah jadi warga. Maksudku untuk pra warga  kecil hati dan gak ditakdirkan untuk ‘pasrah’ disiksa.  Dan lebih ‘menderita ‘lagi kalau purna warga banyak yang datang di area pembantaian .. eee area  pemantapan ini … Ammmpyuuun !!! Pokoknya kita pra warga itu gak pernah bener ! Bener ya gimana caranya dibuat salah, apalagi salah …. !!!! Jadi apapun itu selalu dapat hadiah .. entah push up, scot jump, koprol atau apa aja yg di minta senior. Bisa 2 seri, 3 seri … Dan mereka selalu  ada alasan mengatakan kudu diulang karena kita melakukannya gak sempurna atau gak kompak .. Pokoknya  sampai muntah deh !!   Sudah gitu aneh-aneh lagi nyuruhnya: ngitung tangga di kuburan bawa lilin, cari  5 macam binatang laut dalam waktu lima menit, laporan ketua regu pakai bahasa Jawa kromo Inggil …… Ngayawara kan ... Ya kita semua kena hukuman !!

Dan yang kadang bikin gak tahan: kata-kata mbak dan mas2 ini suka bikin kita down .. alias suakiiit hati. Pedes deh di kuping-kuping kita yang normal. Seperti salah satu contoh .

” Udah gak usah genit-genit !!  Gak usah jual keayuanmu !”

Kalau ada temenku yang mungkin agak senyum-senyum dikit, atau memang cakep ..

Waduuuh jangankan tebar pesona, jual diri obral murah juga gak berani  !!!! Haha ada-ada aja !! Atau kesadisan  saat pra warga terlambat ikut latihan fisik dan materi menjelang pemantapan berikutnya, kalo cuma scot jump … oke deh. Lha aku karena sering kuliah sore jadi sering terlambat, jadi dapet sanksi  dan gak tau  … selalu dapatnya: rooll depan (koprol) dan dipilihnya di kubangan air hujan  di depan banyaaak pra-warga atau warga. Maluu kan  udah  .. kotor kaos yg kupakai dan basah ,koprolnya juga gak bener lagi! .. Trus tambah  lagi hadiahnya jalan jongkok … .Yaaah waktu itu aku turuti saja:   abot-abote mau jadi warga Madawirna. Jannnn ..!

Tapi  jangan salah,  dalam hatiku misuh-misuh:  hasyeeeeem !!!

Latihan fisik yang wajib diikuti 3 kali seminggu sangat  terasa efeknya ketika kita di lapangan .Para Warga  ini kalau melatih kita sangat keras dan disiplin persis tentara: ‘Lebih baik mandi keringat waktu latihan, daripada mandi darah di lapangan’  Dan memang sih kalau kita sungguh-sungguh latihan fisik  di lapangan jarang yang cedera atau teler (istilah untuk yang lemah atau  gak kuat).  Lha gimana gak oke, jatuh aja ada latihannya … Wowww !!!

Pada P IV  kita sudah dibawa ke salah satu gunung di  Jawa Tengah ..waktu itu di Sindoro. Haduuh.. walau waktu SMA aku pernah mendaki  gunung ini juga, tapi kok sama ya … Sindoro selalu membuat aku merasa panoramanya monoton. Dan memang kalau latihan fisik di kampus aku juga selalu ranking 5 besar .. dari belakang sih, sampai dijuluki ‘the big five ‘: paling lamban dan paling gede badannya. Jadi deh aku langganan team penjaring.  Maaf ya ..

Tapi  aku ternyata mampu menyelesaikan   tahap pemantapan sampai dengan pelantikan di Merapi jalur  Kinah Rejo-Balerante ,juga bisa kenal mbah Marijan yang fenomenal itu, merasakan sedepnya  wedhang gedhang  dan bau belerang yang berhari-hari rasanya gak ilang, tapi seneeeengggg…  banget. Terharu ..saat upacara pelantikan yang menandakan aku sebagai warga Madawirna. Bagaimana tidak  terharu biru untuk sampai puncak Garuda hanya dipandu suara peluit kakak senior dengan menunggu sibakan asap belerang yang pekat dan kita setengah berlari di atas bebatuan yang labil. dan untuk bisa ke sana …. butuh pemantapan satu semester!   Alhamdulillah !

Tuhan Maha Besar !!

 

Kulayangkan pandang

Kutapakkan kaki 

Aku terharu 

Kau maha besar 

Demi rasa cintaku 

Mengingat harga ucapanku 

Maka kegemakan sandiku …..

 

Sungguh berbeda  sikap kakak-kakak  Warga r setelah kita menjadi warga lebih ramah dan baiiik, welcome-lah. Tapi tetep  aja  namanya warga muda, masih celingak-celinguk ,dan kalau aku bawaannya gak PD,  kadang juga harus mau disuruh-suruh. Tapi ada lho Purna yang bikin akumungret alias takut .. bukan ding .. menghindar karena. takut kuping dan hatiku gak kuat mendengar apa yang dikatakan.  Jadi kalau aku main ke sekretariat, liat ada dia suka balik kanan: pulang  atau kalau terpaksa ..ya mlingker-mlingker supaya gak ber-interaksi dengannya,  tetapi pandanganku ini telah berubah setelah aku gak di Jogja lagi, karena memang sebenarnya dia baik …

Dalam pergaulan yang manis, kadang tak terduga dewa amor ikut campur di antara kita. Namanya juga masih muda, cinlok= cinta lokasi  tentu gak bisa dihindari. Dan aku  termasukkorbannya juga. Huhuhu ….. Memang gak sukses, bahkan cerita rompis atawa roman picisan  di sini sempat membuatku patah hati bersimbah airmata bertahun-tahun.  Sal … kamu memang kejaaaammm!!! Tak punya hatiiii …. !!!   Itu kataku bertahun-tahun lalu. Sekarang ? Tentu tidak, itu hanya bagian yang pernah menggores dalam diriku, bahkan kalo aku inget aku pernah menangisinya: terasa bodohnya aku !!!  Hihi .. kadang aku geli lho kalo  inget aku dulu  suka tersedu-sedu … wasting time banget!!!

Tapi apapun itu, luka selalu membuat jiwa makin imum … iya kan !!! Terimakasih atas duka lara yang kau berikan ya ..!

Tetapi  jangan salah: pasangan-pasangan jatuh cinta di bawah pohon  klengkeng ini, banyak yang kemudian  menjadi pasangan yang bahagia dan jadi inspirasi bagi kami yang muda-muda (?) ini. Menjadi  keluarga yang sakinah,  sangat romantis, harmonis dan unik. Buanyaaaaak banget, tapi kayanya tak perlu di sebutkan karena semua juga sudah tau. Hehe ..

Semoga semakin sakinah, mawaddah, wa rohmah …. Aamiin. Kalian adalah teladan bagi kami lho, mbak-mas!!!

Guratan Madawirna terasa kuat ada dalam diriku (perasaanku lhooo) atau mungkin memupuk lebih subur bibit yang telah ada pada diriku dulu, antara lain bisa cuek  dengan kata orang, lebih berani, nekat  dan  pantang menyerah.  Jadi dalam lingkungan seburuk apapun kayaknya bisasurvive. Persis prinsip kelompok Tehnik Hidup Di Alam Bebas ya… Tetap dapat bernafas walaupun hidup dalam tekanan yang luar biasa ataupun dalam keadaan darurat masih berupaya keras  untuk bertahan.  Terimakasih Madawirnaku, kau selalu dan selalu ada dalam hatiku.

1. Kujunjung tinggi Madawirna sebagai nama Wargaku .

 2. Bersatu padu bagi saudara dlm krida baktiku 

 3. Kubina jiwa ragaku demi Nusa, Bangsa dan Negara 

 4. Jujur, sopan dan tangguh dalam mencapai cita 

 5. Kujelajah dengan mesra keagungan alam ciptaanMu 

 

 I LOVE U MADAWIRNA !!!  Muaahhhh

(Bersambung…entah kapan …)

 

 Jakarta, 6 Agustus 2011 

(Saat terkenang padamu Madawirna)

 

23 Comments to "Jogja Sejuta Kenangan (2): Antara Aku, Kamu dan Madawirna"

  1. ugie  4 August, 2012 at 06:17

    @ Arung Jeram Magelang : kalo itu buletin Madawirna tahun 1994, aku ada 2 yg satu 1991 hanya sampulnya gak tau kemana..

    Mas , aku pernah buat tulisan ttg Arung jeram di Elo di sini ( baltyra) waktu HUT 37 Mdwn lho –Meliarkan Kegilaan di Elo | BALTYRA .(baltyra.com/2012/03/20/meliarkan-kegilaan-di-elo/ .).kalo mau baca ..hehehe

    salam kenal balik buat mu Amri
    ugie B-751

  2. Arung Jeram Magelang  3 August, 2012 at 21:22

    Salam Buwana…
    Mbak yang gambar orang tu buletin madawirna yah? buletin th berapa tuh?

    salam kenal
    Amri B-1045

  3. ugie  27 July, 2012 at 17:27

    mas Bagong Julianto : KOMPOS itu komunitas pecinta alam di UNS ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.