Dangsah

Fire – Yogyakarta

 

Saat berkunjung ke rumah kerabat dekat yang tinggalnya agak jauh, tetapi tidak menginap dan hanya pulang hari itu juga, ada kemungkinan ketika asik ngobrol akan menemui jam makan siang. Tentu saja, tuan rumah yang baik akan mengajak untuk makan siang bersama. Nah, kalo sehabis makan nggak berlama-lama lagi ngobrol, terus berpamitan untuk pulang, di situlah ada istilah “dangsah”. Kepanjangan dari “bibar madang kesah”, sehabis makan terus pergi.

Saya ingat waktu kecil, kerap kali saat hari libur sekeluarga berkunjung ke kerabat di luar kota. Karena kerabat yang dikunjungi tentu saja bermacam-macam kemampuannya. Bila kebetulan berkunjung ke tempat kerabat yang (nuwun sewu) kehidupannya agak berat, maka Ayah punya cara tersendiri dalam menyiasati acara “dangsah” ini. Misal di sekitar tempat itu ada warung tongseng yang enak, maka Ayah akan menyuruh keponakan (misal sedang di rumah adik Ayah), untuk membeli tongseng beberapa rantang, dengan jumlah yang cukup untuk seluruh keluarga tamu maupun keluarga tuan rumah. Dengan “kontribusi” dari tamu ini, maka tuan rumah cukup siap ngliwet nasi saja. Hal ini dimaksudkan agar tidak memberatkan tuan rumah di satu sisi, tetapi sekaligus tidak mengecewakan tuan rumah, dan tetap menjaga marwah tuan rumah.

Pernah saya melaksanakan kerja praktek di suatu lembaga penelitian bersama temanku. Di situ, mereka yang sedang praktek kerja juga ikut tercatat mendapat jatah makan siang. Karena sifat proyek yang kami kerjakan waktu itu, Pak Kepala Lab tempat kami kerja praktek tidak mengharuskan kami untuk datang setiap hari full-time. Kalo datangnya pun tak mesti pagi. Saya kadang bersepakat dengan teman, datangnya jam 10 pagi saja, ntar jam 12 kan bisa ikut makan siang, terus habis makan, jam 1-an pulang. Kalo mau diniati sih bisa aja datang jam setengah dua belas, baru sampe sebentar, terus dah langsung makan siang, tapi malu ah sama Pak Kepala Lab, keliatan banget ngarepnya …..

Karena kami sudah apal kebiasaannya para pegawai kebanyakan akan makan di awal, lalu sekitar setengah jam kemudian kantin sudah sepi, jadi kami baru makannya sekitar jam setengah satu. Tapi lama kelamaan temanku merasa malu, mungkin dirasanya cuma mampir buat numpang makan doang. Tapi dasar mbadak, ya udah sendirian nggak apa jalan terus, malu kan nggak bikin kenyang. Malah dulu kalo sama teman kerja praktek biasa mojok sendiri, sekarang lebih gaul berbual-bual dengan pegawai lainnya, termasuk kalo pas ada yang sama-sama sedang praktek kerja juga, meski jarang banget ketemu mungkin karena di sini topik penelitiannya tak banyak.

Jadi ingat, pernah dikerjain sama pegawai di sana. Waktu itu kan jatah makannya sudah dalam tempat makan plastik, kalo nggak salah namanya misting ya? Jadi tiap orang ngambil satu-satu, di situ sudah komplit dari nasi, lauk, sayur, ama buah (biasanya pisang yang ukurannya kecil banget). Ada seorang pegawai wanita namanya Bu Dewi, yang sudah hapal dengan tampang-tampang dangsah seperti kami. Orangnya cantik, ramah, dan masih single. Kebetulan dia nggak makan telur rebus yang menjadi jatahnya, entah mungkin baru diet telur. Pas kebetulan duduknya sebelahan dengan saya. “Dik, ini telurnya buat situ saja, biar sehat”, disodorkannya telur itu padaku. Pak Kepala Lab yang kebetulan masih belum beranjak dari kantin, dengan sigap berseloroh, “Jangan mau, itu telurnya Dewi …” Seisi kantin langsung gerrr … Ya udah kuterima juga, nggak enak kan nolak pemberian. Cuma gara-gara kata-kata Pak Kepala Lab itu terngiang terus “… itu telurnya Dewi…” rasanya kok telur itu jadi susah ketelannya. Pernah liat belum Brad Pitt kloloden precil ….

Kalo di kalangan anak kost, mungkin sudah paham istilah UPGK, yaitu Usaha Peningkatan Gizi (anak) Kost. Kalo pas kita maen ke tempat teman, yang bukan anak kost, tapi memang keluarganya tinggal disitu. Pas jam makan siang, kan ibunya akan mengajak semacam ini (misal di rumah si Budi), “Bud, itu temannya diajak makan dulu bareng.. Ayo Dik .. makan dulu … seadanya ….” Tapi dasar anak kost, tahu ada orang-orang baik seperti ini, jadi hapal, dan mereka yang termasuk kategori nggragas stadium tiga akan makin rajin “mengerjakan tugas” atau “belajar bersama” ke rumah teman tersebut. Dan kok bisa-bisanya datengnya itu mendekati sebelum waktu makan siang lho … halah …. Ntar kalo teman yang punya rumah bilang, “Laen kali, kalo mau datang ke sini telpon dulu ya?” Jadinya malah isi telponnya kayak gini, “Bud, ibu kamu masak apa hari ini?” Mungkin bila diadakan survey bisa ketauan apakah dua dari tiga anak kost termasuk “aktivis dangsah”?

Nah, kalo datangnya ke tempat sesama anak kost, ceritanya beda, lebih sering kisah berakhir dengan tragis. Kadang kan ada anak kost yang sudah sekaligus kost dengan langganan makan, atau catering, atau ada semacam bibik yang memasak buat semua penghuni di tempat kost-nya. Untuk kasus seperti itu, sulit untuk mengajak teman yang datang untuk ikut makan, ntar jatah anak lain yang kost di situ ikut kesikat bisa memicu “insiden diplomatik”. Maka di sini ada istilah “kalimat berita”. Jadi kalo pas anak kost-nya mau makan dia bilang semacam ini, “Bud, makan, Bud …” Nah, yang diajak ngomong sudah tahu itu bukan tawaran sebenarnya. Nah, kalo yang lebih tengil lagi masih dilanjutin, “Sori Bud, itu tadi cuma kalimat berita…” (Catatan: Ingat pelajaran Bahasa Indonesia. Kalimat berita adalah kalimat yang mengungkapkan suatu kejadian atau peristiwa). Kalo yang diledekin nyaut, “Oh .. kirain tadi kalimat perintah …”

Saya ingat dulu waktu SMP mendapat tugas kelompok membuat kliping yang dikerjakan bersama di rumahku waktu hari libur. Awalnya dari pagi sudah mengerjakan dengan semangat ’45. Dan tibalah saatnya jam makan siang. Sebagai tuan rumah yang baik, kamipun mengajak teman-teman untuk makan bareng. Nah, sehabis makan, bukannya lanjut lagi ngerjain, malah konsentrasinya buyar, bolak-balik angop terus. “wah, aku sudah ngantuk nih, pulang duluan ya?” Maka acara mengerjakan tugas kelompok itupun bubar jalan. Begitulah, interupsi makan siang saat kerja kelompok membuat produktivitas amblas.

Lebaran, muter-muter dari rumah ke rumah. Kadang kalo pas ketemunya jam makan siang ada juga kerabat yang memaksa untuk makan di rumah mereka. Tapi bagi tamu yang pangerten, memaklumi bila tuan rumah juga repot karena sedang tidak ada pembantu. Kalo soal makanan sih, melimpah, apalagi jaman sekarang, bisa pesan saja tak repot masak. Masalahnya kan, selesai makan kasihan tuan rumah karena pembantu baru mudik. Jadi sebagai aktivis dangsah yang baik, bukannya kami “bibar madang kesah” tetapi “bibar madang ojo lali asah-asah” …..

Baiklah teman-teman, di bulan yang indah ini, turut mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa. Nanti sore dangsah dimana?

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

17 Comments to "Dangsah"

  1. Bagong Julianto  28 July, 2012 at 15:56

    Fire……

    Dangsah di Sumatra jadi SMP, siap makan pulang…..
    Di Solo jadoel kalau ada yang punya gawe di GKBI Slamet Riadi, itu bisa dipastikan kaum berpunya…
    Modal pakaian bersih, tampang meramahyakinkan, sudah bisa numpang makan siang gratis….
    Mudah-mudahan nggak kepergok dan konangan kawan yang wong asli Solo: “Endi dalane kon soko Suroboyo wingi sore kenal karo dulurku…..”

  2. Dewi Aichi  28 July, 2012 at 07:33

    Wakakakaka…bar madhang asah asah…!

    Anak anak yg nongkrong di depan rumah simbokku di Sleman..kalau misuh begini :”madhang urung e?”

  3. elnino  28 July, 2012 at 04:46

    hihihi….suguhannya abu gosok sama sabun jemek B-29

  4. Silvia  27 July, 2012 at 21:38

    Hahaha lucu spt biasaya.

    Bijak sekali ayah Fire ini.

  5. EA.Inakawa  27 July, 2012 at 19:20

    Lihat hidangan diatas ada siomay……ntar cari resep ach buat lebaran di Indo House Kinshasa,asyikkkkkkkk

    Ci Lani …..dansa yukkk dansa, capek dansa kita ber Dangsah h h h h h ( kok jadi mendesahhhhhh yaaa ) ehehehehe

  6. Fire  27 July, 2012 at 16:22

    mbokdhe elnyutnyut …karepmu mau nyuguhi abu gosok nggo nggosok panci blirikmu …
    mesakke tenan pakdhe han…. lha bisa diacungi ulekan yg duwe omah….
    bulik lani kaliren neng blendingen yo ….lha sing metu ombene terus….

  7. Lani  27 July, 2012 at 14:59

    AKI BUTO : la rak ngawuuuuuuuuuuur………..sopo sing mbrakoti buah2-an????? memangnya aku sedulure wawa po??????

    HAND : heheh mmgnya ampuh aji2 mu kuat2-an nunggu ditawani makan?

    KANG GENI : istilahmu kuwi aku wis apal……..dangsah= madang kesah………..hehehe……..tp klu di LN ngenteni diajak iso mati kaliren kkkkkkkk

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.