Pembelajaran ‘dari’ dan ‘di’ (1): Penjaga Malam

Probo Harjanti

 

Dini hari saat berada di depan loket kecil khusus pelayanan di luar jam ‘normal’ apotek yang buka 24 jam, saya sedang  menunggu pegawai apotek. Tiba-tiba terdengar deru motor melaju kencang sekali , melintas di depan apotik. Bising tentu, apalagi di pagi buta. Penjaga malam yang mlungker mingklik-mingklik di bangku panjang itu menggerutu dalam bahasa Jawa. Awalnya saya pikir dia tidur, ternyata tidak.

“ Ngebut kayak gitu tu cari apa ya Bu? Maunya apa?”

Penjaga malam masih grenengan ( menggerutu). Saya belum menanggapi, dia melanjutkan:

“Kalau pamer motor wong yang punya motor banyak, lebih bagus malah!”

Untuk menyenangkan hatinya, saya pun menanggapi.

Mbrebegi (berisik) ya Pak…..Merasa kaya mungkin Pak.”

“Yang jauh lebih kaya banyak kan,  Bu…”

Iya juga ya, lalu:

“Berani ngebut mungkin Pak…”

“Pembalap yang jauh lebih hebat banyak!”

“Merasa ganteng mungkin…….”

“Yang jauh lebih ganteng banyak Bu”, lalu: “ orang kok pamer …mau pamer apa, yang jauh lebih kaya, ganteng dan sopan, banyak.  Ini belum tentu kaya, belum tentu ganteng ..sudah bertingkah.”

“Jangan-jangan motorpun pinjaman ya pak…..kalau iya, mau membanggakan apa lagi  ya?”

Sering sekali terjadi, orang yang ingin diperhatikan, tetapi dilakukan  dengan cara yang tidak benar, hasilnya,  alih-alih dipuji, justru  umpatan yang didapat. Kadang terlontar kata  yang mengharap si pemakai jalan tersebut jatuh atau apa biar kapok. Waduh…….

Didoakan jelek juga sering terjadi saat ada yang bersikap tidak sopan, atau malah kurang ajar. Semisal, naik motor lewat di depan orang banyak tanpa permisi,  tetapi malah ngebut hingga  meninggalkan asap dan debu, pasti yang terucap :”kejungkel kapok!”

Dan kalau jatuh beneran, belum tentu ditolong, yang ada disokurke, (bahasa Indonesianya apa ya?). Setidaknya bakal terlontar kata “rasain!”….gitu, atau ‘’kapokmu kapan…..”

Kadang kalau ditanya orang apa yang dapat kita banggakan, tentu kita bingung menjawabnya. Namun menurut hemat saya, yang sebaiknya dilakukan dan gampang adalah: tidak membuat orang lain kesal dengan tingkah-laku kita. Jangan sampai didoakan yang tidak baik. Karena hakekatnya setiap ucapan yang terlontar adalah doa.

 

45 Comments to "Pembelajaran ‘dari’ dan ‘di’ (1): Penjaga Malam"

  1. Lani  10 August, 2012 at 05:20

    MBAK PROBO, DA : iki malah ngajak balapan nunggang jaran????? jarane sopo????? wakakakak………
    membaca artikel ini, cm satu SEPATANI wae……..ben kesandung setan! katanya tiap kata yg keluar adl doa, nek sepata termasuk doa ya mbak?????? doa jelek tentunya…………

  2. nu2k  10 August, 2012 at 05:15

    Jeng DA, memang harus mandi bareng ya untuk tahu mulus enggaknya pan jenengan… Ha, ha, haaa… Rak sayang kalau mata bathin kita nggak dipakai untuk nglirik kiri dan kanan….Ha, ha, haaaa.. Jeng Probo en jeng DA, pamit dulu ach… Wis jam 00.15 lho jeng.. Besok rak krainan…Doe doei en nog prettige dag.. Nu2k

  3. Dewi Aichi  10 August, 2012 at 05:10

    Wah…BU Nunuk…kok tau saya mulus….wong saya belum pernah mandi bareng BU Nunuk kok…..

  4. nu2k  10 August, 2012 at 05:05

    OOOhh, gitu toch jeng. Memangnya sesegnya mbak Ama sering kambuh. Lhawong terlihat aktif dan sehat gitu kok… Ya sudah, dijalani saja toch jeng
    Ya itu jeng, saya baru mengingatkan kembali pada jeng DA tentang rencana Januari mendatang… Waaahhh, sudah terbayang….Yang dua masih muda, gesit, mulus dan cuantik.. Hanya yang satu sudah lansia jalan agak di belakang.. Ngos, ngos-an mencoba mengejar derap langkah dua diajeng di muka saya…… ha, ha, haaa…Selamat saur ya jeng. Waaahhh, cium kangen untuk berempat ya jeng… Nu2k

  5. probo  10 August, 2012 at 05:04

    mbak DA…balapan jaran? balapan karo jaran to maksdumu? wegah…balapan thok gelem aku

  6. probo  10 August, 2012 at 05:01

    wweh…enak men dibalang hp, balang theklek…apa dhingklik waelah….

  7. probo  10 August, 2012 at 05:00

    EA.Inakawa,
    …bahkan di antara kita pun sangat mungkin ya…..
    salam adhem banget……

  8. Dewi Aichi  10 August, 2012 at 04:59

    BU Gucan…nganu saja, kita sama BU Nunuk, ke Parangtritis…kita bertiga balapan jaran, piye? Enak to..ngga apa apa, jatuh di pasir ini, ngga bakal sakit he he…asal ngga kepenyak sikil jaran..

  9. probo  10 August, 2012 at 04:55

    halo Mbak Nunuk, itu saya beli combivent nebules….yang memang harus selalu ada untuk jaga-jaga kalau2 Ama sesegnya kambuh….
    lama nggak bersapa-ria nih……
    ditunggu lo mbak Nuk, lehe ngampiri sama mbak Dewi Murni naik ke gunungkidul…

  10. probo  10 August, 2012 at 04:52

    Mawar…makasih ya….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.