Menik Sang Primadona

Ki Ageng Similikithi

 

“Saya minum Saparela  saja”,  Menik tiba-tiba memutuskan pilihannya. Saya terhenyak sesaat. Kami sedang minum di  warung di  sudut lapangan Manahan, Solo suatu sore yang cerah di tahun 1974. Saya belum pernah tahu minuman itu. Minuman khas dari tumbuhan sarsaparilla yang tumbuh di Amerika Latin. Hanya teringat samar-samar cerita pendek di tahun 60 yang saya baca di majalah Panyebar Semangat. Dalam cerita itu, sepasang mantan kekasih janjian bertemu sesudah berpisah puluhan tahun. Saat bertemu si teman wanita pesan minuman Saparela, minuman kesukaan mereka saat masih pacaran dahulu. Lokasi ceritanya di Surabaya, bukan di Solo.  Saya dan Menik minum bersama  bukan dalam rangka pacaran atau mengingat masa pacaran. Saya baru  kenal dia beberapa minggu, saat ko skap di rumah sakit Kadipolo.

Menik masih kuliah di suatu akademi tari di Solo. Katanya sudah dua kali ikut pentas sendratari Ramayana. Nggak tahu sebagai apa, jelas bukan  Dewi Sinta atau Dewi Trijata. Nggak pas, terlalu gagah untuk memainkan kedua peran tadi. Dia berperawakan tinggi dan gagah untuk ukuran wanita Jawa,  berwajah manis, muka oval indah. Yang paling menarik  adalah gerak gerik tubuhnya saat bicara. Gerakan spontan dengan  sinar mata menari-nari  mengiringi kata-kata yang keluar teratur dari mulutnya.  Gerakan yang indah dan koheren. Entah karena bawaan atau karena kebiasaannya sebagai penari. Begitu mulai bicara  dia biasanya akan bercerita  terus dengan penuh gairah dan mata berbinar.  Bukan sekedar  seperti burung prenjak yang selalu riang berkicau. Wanita yang banyak bicara sering mendapat julukan si burung prenjak dalam khasanah budaya Jawa. Dia lebih menyerupai burung branjangan, saat berkicau tubuh dan ekornya selalu bergerak indah, seolah ingin pamer ke dunia.

Terus terang saya lebih tertarik mengamati gerak gerik tubuh dan sinar matanya saat bercerita. Bukan materi pembicaraannya. Isi pembicaraan cenderung kabur, mendekati imaginer. Melompat dari satu topik ke topik yang lain, kadang agak manja kekanakan.  “ Ki, saya kok pengin tahu,  mahasiswa kedokteran itu kalau pacaran pakai ciuman mulut enggak ya ?” Tidak perlu saya jawab pertanyaan itu. Usang, pantasnya diajukan 20 tahun lalu, di tahun lima puluhan, ketika orang pacaran biasanya hanya ciuman pipi atau tangan. Kalau memanas, paling banter  berpelukan dan kaki kanan si pria naik sedikit, atau nangkring.  Tahun enam puluhan sudah terjadi revolusi besar-besaran. Orang pacaran hampir pasti cium bibir. Termasuk para kamerad di negara tirai besi sekalipun. Hanya  sapi dan  domba  mencium bokong saat bermadu kasih, maklum mereka memang bukan spesies Homo sapiens.

“Saya tidak akan berciuman bibir, jika pasangan saya belum periksa Roentgen dan terbukti bersih paru-parunya. Calon dokter biasanya pasti sudah diperiksa Roentgen ya Ki?”.  Pertanyaan ini secara teknis  seratus persen benar, tetapi tak enak rasanya untuk dibahas di dunia nyata. Menghindari penularan penyakit tuberculosis. Kami ngobrol sampai menjelang pukul lima sore. Pembicaraan tanpa arah, tanpa substansi yang berarti. Tetapi saya tetap  menikmati gerak geriknya yang  luwes dan terkoordinir rapi. Di akhir pembicaraan, dia membetulkan make up di wajahnya. Wajah yang halus terpelihara. Tidak lupa meneteskan minyak wangi di bajunya. Bau wangi dan menyengat dalam sekali, untung sudah mau pisah, baunya bikin pusing. “ Ki, Sabtu depan saya ada latihan sampai jam empat sore. Habis latihan saya mampir ke rumah sakit. Main ke rumah ya?”. Saya mengiyakan dengan ringan. Dia memang sering latihan di sasana tari, di dekat rumah sakit Kadipolo. Dengan sepeda jengki warna hijau, dia mengayuh ke arah utara, menghilang berbaur dengan iringan manusia yang pulang ke rumah masing-masing.

Dua hari kemudian, hari Sabtu, saya tidak giliran jaga. Bangun tidur siang cepat cepat mandi. Menik datang sesuai janji, kira-kira jam setengah lima sore. Mengenakan celana panjang cutbray dan baju lengan panjang warna putih. Sangat serasi dan anggun. Senyum ceria tersungging di wajahnya. Dia memang berpenampilan dan berwajah menarik. Seperti umumnya gadis Solo,  gampang bergaul dan cepat akrab, agak sedikit kenes. Saya merasa bersahabat akrab semata. Tak ada keinginan lebih dari itu. It is not my style, its too vibrant and noisy.  Sore itu kami sempat jalan menyusur Singosaren. Kami makan malam di suatu rumah makan di ujung jalan. “Ki, orang pacaran harus selalu sedia minuman segar ya? Teman saya cerita, dia pacaran sama orang Tasik ”. Saya membalas sekenanya “ Benar, orang Tasik biasanya suka makan petai dan jengkol. Bisa terbius pasangannya”. Menik cerita dengan semangat. Ingin jadi penari beken, jadi primadona, atau paling tidak punya sasana tari di kemudian hari.

Jam tujuh kami naik becak menuju ke rumah Menik. Arah ke utara, sampai Manahan ke Barat, lalu masuk jalan gelap menuju desa Sumber. Gelap gulita. Penerangan listrik hanya di pusat kota waktu itu. Menik menggengggam tangan saya erat sekali. Ceritanya tetap saja mengalir tanpa henti. Tetapi nada suaranya berubah rendah mendesah, tidak bernada kenes lagi. Duduk mepet bersandar di bahu saya, sesekali mengingatkan “Jangan macam-macam lo Ki”. Batin saya, siapa yang mau macam-macam. Perawan kencur selalu mendua, penuh keraguan.

Akhirnya becak berhenti di persimpangan gang. Sopir becak ternyata tak sanggup mengantar terus. Jalan terlalu rumit (Jawa : rumpil) dan gelap katanya. Saya bayar ongkos becak, dan kami berjalan berdua dalam kegelapan melalui jalan sempit di tengah ladang. Beberapa saat lewat ladang tiba-tiba saja di sebelah kanan jalan sempit itu, terlihat rumpun kamboja. Kuburan batin saya. Menik menggamit tangan saya dengan erat. Tangan kiri saya memeluk pinggangnya, reaksi spontan untuk melindungi kalau ada apa-apa. Bukan untuk yang lain. Bau bunga kamboja terbawa angin dingin menerpa lembut. Sesaat Menik berhenti, napasnya mendesah ringan. Dia menengok ke arah saya. Wajahnya begitu dekat sampai terdengar jelas irama napasnya. Dan hawa napas menyapu lembut wajah saya. Tanpa sadar kami telah berpelukan. Dia tersenyum manis, baris giginya yang putih nampak dalam kegelapan malam. Bau parfum itu sangat mengusik, menusuk paru saya.  tiba-tiba saja angan saya melayang. Iya kalau ini betul-betul Menik ?  Jangan-jangan jadi-jadian. Rasa takut datang menghunjam mematikan semua naluri asmara. Resiko lebih besar dari manfaat.  Saya mengendurkan pelukan saya. “Nggak usah macam-macam dulu aah”. Tersadar dia juga melepaskan genggaman tangannya. Kami terus berjalan dalam kegelapan dan keheningan.

Beberapa saat kemudian  sampai ke rumahnya. Ada halaman tak begitu luas di depan. Gelap tak ada penerangan, kecuali sinar lampu minyak dari ruang tamu. Bapaknya yang membukakan pintu depan. “Gek mulih nDhuk?”. “ Iya pak, saya dengan Ki dari Yogya”. Saya dikenalkan dengan bapak dan ibu Menik. Bapaknya seorang perwira polisi. Ibunya aktif di organisasi. Menik nampak manja dengan bapak ibunya. Keluarga yang bahagia dengan dua putra. Adik lelakinya duduk di bangku SMA. Ternyata satu sekolahan dengan adik saya, di SMA Santo Josef, sekolahan saya dulu.  Pembicaraan basa basi sejenak, kemudian saya dipersilahkan duduk di  ruang tengah. Kami duduk di sudut  ruangan. Di seberang ruangan bapaknya Menik duduk di kursi malas, sambil membaca koran. Nampak sebuah pistol berikut tempatnya tergantung di dinding di dekatnya.

Menik memberi isyarat untuk pindah ke ruang tamu. Kami duduk berdampingan di kursi panjang yang terbuat dari rotan. Mengobrol dengan berbisik. Tak banyak bersuara tetapi obrolan semakin intens. Gayanya semakin memukau seperti burung branjangan. Sesekali kursi rotan berderit ketika kami bergeser semakin mepet. Tangan saling menggenggam erat, kemudian tangan kiri saya melilit pinggang, wajah-wajah kami semakin mendekat. Kursi rotan berderit ikut bernyanyi. tiba-tiba ada suara gaduh luar biasa. Braaak. Saya menengok ke arah ruang tengah. Ternyata bapak nya Menik meloncat berdiri dengan tiba-tiba. Pikiran melayang ke revolver yang tergantung di dinding itu. Jantung saya berdebar keras mau putus. Hanya sesaat oleh karena kemudian dia beranjak mau ke belakang. Nyali saya terlanjur menciut. Ini risiko lebih besar dari pada enaknya. Lebih baik mundur secara taktis. Menjelang jam sembilan saya pamitan. Menik mengantar sampai pagar halaman. Pesannya singkat. “Minggu depan main lagi ya Ki”. Tak bisa janji saya. Itu minggu terakhir tugas  di Solo.

Hari Sabtu seminggu kemudian, setelah ujian, saya bergegas pulang ke Yogya. Tak bisa menemui Menik untuk pamitan. Saya titip surat lewat seorang teman. Minta maaf kalau saya harus cepat-cepat pulang ke Yogya. Dua minggu kemudian saya menerima surat Menik beserta sebuah foto. Dia memakai celana cutbray hitam dan baju putih dan memegang payung dalam foto itu.  Kami masih saling berkirim surat beberapa kali sesudah itu. Tak ada obral janji. Tak ada pengkhianatan. Hanya pesahabatan. Saya menikmati persahabatan itu dan menghargai dia sepenuhnya. Foto itu dulu masih tersimpan di album lama saya. Kini saya cari album itu. Sudah rusak dan foto itu tidak ada lagi di sana.

Hampir lewat empat puluh tahun. Catatan ringkas mengenang Menik sang primadona. Semoga impiannya telah tercapai.

Salam damai
Ki Ageng Similikithi

 

25 Comments to "Menik Sang Primadona"

  1. Handoko Widagdo  3 September, 2012 at 14:52

    Ki, itulah sebabnya sekarang say tinggal di Sala. Diopeni putri Sala.

  2. J C  3 September, 2012 at 14:14

    Lani, kowe ini pura-pura atau benar-benar tidak tahu. Sudah jelas sekali pak Ki Ageng menyebutkan “tangan sraweyan” (nyambar sana sini) dan “agak bahaya di tempat tidur” kalau masih tidak mudheng, berarti jelas sekali kowe pura-pura. Atau kalau tidak copot saja gelarmu Ratu Gemblung van Kona. Kecuali kowe selalu dalam posisi ‘sebaliknya’ ya jelas bukan botak belakang kepala tapi wajah yang babak belur digrawuti…

    * tetep silent is golden *

  3. Lani  3 September, 2012 at 14:01

    KI AGENG : @ Lani, burung prenjak selalu dikonotasikan dengan female persistent talker. Burung branjangan lebih dari prenjak, nggak cuma bicara, tetapi sambil tangannya sraweyan. Yang terakhir ini agak bahaya di tempat tidur, sanga suami bisa cepat botak sebelah belakang kepala. tahu kenapa?
    ++++++++++++++++++

    Burung Branjangan lbh berbahaya bikin kepala botak sebelah belakang? emangnya kenapa Ki? aku ora mudenk bisa dijelaskan?????

    Trs klu burung CUCAKROWO????? yg pernah aku dengar, spt org dipakani sambel jd ngoceh trs tanpa henti…..nyrocosssss trs ngono Ki

  4. Budiono Santoso (Ki Ageng Similikithi)  3 September, 2012 at 04:57

    @ Lani, burung prenjak selalu dikonotasikan dengan female persistent talker. Burung branjangan lebih dari prenjak, nggak cuma bicara, tetapi sambil tangannya sraweyan. Yang terakhir ini agak bahaya di tempat tidur, sanga suami bisa cepat botak sebelah belakang kepala. tahu kenapa?
    @Terima kasih pak Djoko. Moga moga suatu saat bisa sama sama putar putar di Jawa a jerman
    @Inakawa, apakah mereka kecewa ya? Saya tidak berjanji apa apa, tidak melakukan sesuatu. Hanya selalu saja berhadapan dengan putri Solo, saya nggak pernah PD, kalah perbawa. he he
    @Terima kasih Mawar, mau take action, harus bebas dri segala ketakutan, entah itu memedi atau bapaknya si gadis.
    @Dewi Aichi, dimana saja kapan saja, entah siang entah malam, rasanya sama saja, asalkan suka sama suka. he he
    @Agung MAsopu, teman teman yang ramai begitu yang selalu akan diingat di masa datang. Kalau reuni ya tetap saja seperti dulu
    @Bgong Yulianto, saya nggak tahu Sumber yang mana, dekat dengan SMA ST Josef, arah bandara, lalu ke utara. Waktu itu cutbray yang pop. he he
    @

  5. Budiono Santoso (Ki Ageng Similikithi)  3 September, 2012 at 04:44

    @ Pak Handoko, saya tidak semujur panjenengan. Selalu kalah perbawa dengan putri Solo.

    @Anoew, matur nuwun, di tahun 60an sebelum peristiwa G30 S, Solo tidak pernah tidur.
    @Nia, bpknya Menik tidak mbanting apa apa. Mungkin hanya loncat saja dri kursi, memberi signal disapproval ketika kami duduk berdempetan di kursi rotan. he he
    @Probo, putri Solo, pancen pinter alelewa
    @ Terima kasih Linda. Minggu kemarin saya lihat juga dengan botol berbentuk khas sekali. Itu yang bikin saya ingat peristiwa thn 74 . Salam
    @Esti, pengin tahu cerita Menik sekarang sebenarnya. tetapi tak punya jejak untuk ditelusur.
    @ Bung Josh, matur nuwun.. Bpknya Menik hanya loncat dri kursi, red signal. Boleh juga kapan kapan diskusi pacaran model 50an dan 60an. revolusinya terjadi di thn 60an saya kira

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *