Orang tua itu seorang pemikir besar – Ki Ageng Suryamentaram

Ki Ageng Similikithi

 

Saya berlari-lari kecil di atas jalan berbatu. Tak mudah mengikuti jalan simbah kakung (kakek) saya yang tinggi semampai itu, dengan langkah langkah lebar. Suatu pagi di tahun 1956. Saya bersama simbah jalan-jalan pagi di desa Kalijambe Beringin, Salatiga.  Biasanya pagi pagi begini ada dua arus manusia. Satu persatu wanita berjalan menuju pasar Kroya atau Beringin yang kira kira berjarak masing-masing 4  dan  8 kilometer dari desa Kalijambe. Dan arus berlawanan para gembala menggiring  ternak sapi  menuju padang penggembalaan di luar desa di utara.  Lenguh  sapi atau suara kambing selalu ramai di pagi hari bercampur dengan suara burung.

Saya dan orang-orang di desa itu, selalu memanggil simbah  Pak Dhe. Beliau mantan lurah Kalijambe di jaman Belanda. Masih gagah dan berwibawa dengan celana sampai di bawah lutut dan baju tanpa kerah,  pakaian khas para petani di Jawa dan Asia Tenggara. Hanya yang lajim biasanya  pakaian itu berwarna hitam. Pak Dhe saya selalu menyukai warna putih. Tak tahu alasannya. Tak pernah lupa adalah tongkat panjang yang selalu dibawa saat jalan-jalan seperti ini. Di ujung desa, pak Dhe selalu berhenti di bawah pohon randu alas besar, memegang tongkatnya dan melihat ke padang penggembalaan yang terhampar luas sampai cakrawala. Saya selalu mengagumi penampilannya berdiri tegak di bawah pohon itu, tangan kanannya memegang tongkat, dan tangan kirinya  diletakkan di dahi menghindari silau matahari pagi.

Para gembala yang lewat satu persatu selalu memberikan salam “Selamat pagi Pak Dhe”. Dan Pak Dhe menjawab spontan salam mereka “Sapimu ana pira? Sapine sapa?”. Gembala gembala itu biasanya bekerja  dan tinggal bersama majikan si pemilik lembu. Setelah beberapa tahun, mungkin lima tahun, mereka baru dapat upah berupa anak sapi.  Hampir seperti bonded labour di Nepal dan India. Mungkin sekarang sudah jarang sekali.

Pak Dhe selalu bicara dengan saya dalam bahasa halus.  Dia selalu mencoba menanamkan agar kami selalu menggunakan bahasa Jawa halus. Tak pernah memanggil nama saya tanpa embel-embel alias njangkar. Selalu memanggil saya dengan julukan “Mbah Lurah”, karena katanya saya mirip simbah saya di Ambarawa, yang juga mantan  lurah di jaman Belanda. Dia punya keinginan agar  salah satu cucunya  bisa mengikuti jejaknya menjadi lurah kelak. Sering mengalami sindrom perfeksionis, selalu mencatat dengan seksama nomer seri uang kertas yang dimilikinya sebelum digunakan. Perkerjaan yang paling membosankan, jika dapat giliran membaca nomer seri uang itu.

Ketika iring-iringan lembu sudah lewat, kami berjalan ke arah selatan, mendaki jalan di lereng perbukitan menuju ke arah dukuh Krandon. Desa Kalijambe memang terletak di jepitan perbukitan. Kira kira dua ratus meter di depan rumah Pak Dhe, ada dinding bukit terjal tingginya hampir seratus meter. Di atas sana terdapat perkebunan karet milik negara. Salah satu adik Pak Dhe, tinggal di dukuh Krandon. Kami memanggilnya mBah Semampir karena suaminya berasal dari desa Semampir di Salatiga.  Biasanya kami selalu mampir dalam perjalanan dari Beringin menuju Kalijambe.

Selepas tanjakan, tiba-tiba perhatian saya tertuju pada sosok seorang tua  yang berdiri di atas bebatuan di tepi jalan. Juga mengenakan baju kurung dengan kancing terbuka di depan. Selembar kain batik  warna keputihan, melilit lehernya. Dia  memegang tongkat panjang menopang tubuhnya yang renta. Pandangannya sayu menatap lembah dan padang yang membentang luas di bawah. Tak bisa saya mengerti, Pak Dhe  yang gagah, berwibawa dan disegani banyak orang di desa itu, serentak  melihat orang tua itu, dia memberikan salam dengan hormat yang dalam. “Sugeng enjang Kanjeng Rama”. Orang tua itu membalikkan mukanya dengan tatapan ringan dan sayu. “ Ki Lurah, piye kabare. Suwe ora ketemu ya”.

Mereka terlibat dalam pembicaraan yang  intens. Dalam bahasa Jawa yang sangat halus, yang saya juga tidak paham benar. Yang jelas terlihat, Pak Dhe hampir terus bersikap sangat sopan dan menghormati. Kedua tangannya selalu di depan ngapurancang , tidak lagi memegang tongkat dengan tangan kanan di atas pundak. Saya tertegun terheran-heran. Orang tua itu berbincang dengan tatapan ringan  jauh ke depan. Walau nampak  berwibawa di muka Pak Dhe, terkesan ada semacam kegelisahan yang dalam di sorot matanya. Di akhir pembicaraan, Pak Dhe berpamitan dan memberikan salam hormat dengan menutupkan kedua telapak tangannya di depan dada. Pemandangan itu ganjil rasanya, tidak pernah saya lihat sebelumnya.

Matahari sudah tinggi ketika kami  menuruni jalan kembali menuju desa Kalijambe, lewat jalan rindang di sela-sela rumpun bambu yang lebat. Saya mencoba mencari tahu, siapa orang tua itu. Pak Dhe hanya menjawab ringan “ Gusti Pengeran Suryamentaram”. Waktu itu saya belum paham, siapa itu Pangeran Suryamentaram.   Hanya sering mendengar cerita tentang beliau.  Beliau bermukim di dukuh Kroya, desa Beringin, Salatiga. Setiap kali kami jalan menuju Kalijambe, dengan jelas bisa melihat atap seng rumah beliau di kejauhan, di lembah dibawah naungan pohon pohon kluwih yang rindang.

Bertahun tahun kemudian baru saya mengetahui siapa Ki Ageng Suryamentaram. Beliau adalah putra  Sultan Hamengku Buwana VII, yang meninggalkan kehidupan mewah keraton dan mengasingkan diri hidup di kalangan rakyat jelata. Konon pernah tinggal di Cilacap dan berjualan setagen dan batik di pasar. Juga pernah menjadi tukang sumur di daerah Bagelen. Terakhir tinggal sebagai petani di desa Beringin, Salatiga.  Kisah perjalanan spiritual Ki Ageng Suryamentaram, mirip dengan kisah Pangeran Siddartha Buddha Gautama dari Lumbini, Nepal,  yang menemukan ajaran Buddha ribuan tahun lalu. Di balik kegelisahan spiritual Ki Ageng Suryamentaram, beliau meninggalkan ajaran  Kawruh Beja (pengetahuan tentang kehidupan), Kawruh Pangawikan Pribadi, yang tertulis dalam buku-buku, Ilmu Jiwa Kramadangsa, Mawas Diri, Filsafat Rasa Hidup dan lain lain. Pemikiran besar berdasarkan filsafat  Jawa. Di bidang politik beliau terlibat dalam pembentukan PETA, Pembela Tanah Air. Belum sempat saya membaca dan mendalami ajaran-ajaran ini.

Bertahun kemudian, jika mengingat saat berjalan dengan Pak Dhe di suatu pagi lebih lima puluh lima tahun lalu, saya merasa sangat beruntung, bisa bertatap muka dengan pemikir besar Jawa yang saya kagumi. Yang tragis, putra ke dua beliau, Raden Mas Jegot, meninggal di usia muda, tenggelam kecelakaan di Rawa Pening di tahun lima puluhan. Saya juga ingin setegar beliau, setelah kehilangan anak saya karena kecelakaan di tahun 1997.  Ki Ageng Suryamentaram wafat di tahun 1962.

Moga-moga anda punya waktu membaca riwayat dan ajaran Ki Ageng Suryamentaram, salah satu pemikir Jawa klasik. Ajaran ajarannya tetap relevan dalam kehidupan masa kini yang hingar bingar.

 

Ki Ageng Similikithi

 

Share This Post

Google1DeliciousDiggGoogleStumbleuponRedditTechnoratiYahooBloggerRSS

15 Comments to "Orang tua itu seorang pemikir besar – Ki Ageng Suryamentaram"

  1. Budiono Santoso (Ki Ageng Similikithi)  8 September, 2012 at 04:54

    @ Fikrul, memang ada yang menyebut beiau filsuf Jawa seperti Plato. Nggak tahu tepatnya. Filsuf Jawa yang kondang adalah Ronggowarsito. Kisah K Ageng Suryomentaram, menyerupai Sang Buddha yang meninggalkan kehidupan mewah di keraton dan membaur dengan masyarakat

  2. Fikrul  7 September, 2012 at 09:59

    Dulu saya pernah lihat buku tentan Ki Ageng Suryamentaram di toko buku, sempat baca sekilas endorsement-nya. Di situ ditulis kalau beliau itu ibarat Plato-nya orang Jawa, apa memang seperti itu ya Ki?, saya sendiri belum pernah baca & tau siapa sebenarnya beliau.

    Salam…

  3. Budiono Santoso (Ki Ageng Similikithi)  7 September, 2012 at 03:07

    @ Bagong Yulianto. Terima kasih pak. Memahami diri sendiri itu mungkin kata yang tepat untuk ajaran beliau. Mungkin banyak beranggapan bahwa ajaran ajaran beliau lebih pas untuk masa masa itu. Melihat kondisi hiruk pikuk masa kini, saya kira ajaran ajaran beliau mengajak kita untuk melakukan refleksi.

    @ Pak DJ. Terima kasih pak Djoko. he he Moga moga ada kesempatan lagi berbincang bincang. Salam untk bu Susie. Saya baru merintis pembentukan Medang Heritage Society yang bertujuan untuk menggali kembali dengan melakukan studi dan pengkajian tentang budaya Jawa klasik Medang atau Mataram Kuno. Peninggalannya spt candi2 di Jawa Tengah menjadi world heritage, tetapi kita tidak banyak tahu siapa mereka dan bagaimana mereka hidup pada waktu itu. Jelas ada budaya ancient innovation.
    @ Dewi Aichi, terima kasih sekali dan semoga ada manfaatnya
    @ Dewi Aichi

  4. Budiono Santoso (Ki Ageng Similikithi)  7 September, 2012 at 02:58

    @ Nia. Saya juga mengetahui ajaran ajaran beliau sepotong sepotong saja. Beliau menetap di desa Beringin sebelum kemerdekaan. Tetapi saya melihat rumah beliau di kelilingi pohon kluwih sampai akhir limapuluhan.
    @ Dian Nugraheni, tulisan tulisan beliau banyak diunggah di beberapa situs. Bisa dicari dari google
    @ Iwan Satyanegara. Beruntung bisa punya bukunya. Saya hanya baca artikel2nya lewat internet. Kesan saay lebih ke filsafat dan psikologi hidup.
    @Hennie Triana. Terima kasih, moga moga sempat membaca karya karya beliau.
    @Inakawa. Benar, bliau memang tidak setenar pemikir pemikir Jawa yang lain seperti Ranggawarsita dan Yasadipura. Filsuf klsik Jawa yang banyak dikenal orang biasanya dari keraton Mangkunegaran. Saya juga baru ketemu 3 hari yang lalu dengan seorang teman dosen, yang memiliki tulisan tulisan dari pangeran Bratakusumo di Yogya tentang sejarah dan kebudayaan Jawa. tertulis dalam lontar. Belum dipublikasi luas.

    @ Bung Josh Chen & Silvia. Terima kasih, memang beliau tidak setenar tokoh2 spiritual Jawa yang lain. Ajaran beliau saya kira tetap relevan di jaman sekarang.

  5. Dewi Aichi  6 September, 2012 at 22:55

    Wah..malu saya ngga pernah tau tentang Ki Ageng Suryamentaram, beruntung Ki Ageng Similikithi menuliskannya,..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *