Mangan Ora Mangan Asal Tumpengan

Fire – Yogyakarta

 

Tingak-tinguk belum kelihatan penampakan yang dicari. Untung acara yang dihadiri para penggede tadi pagi sudah lama selesai, sehingga saat ini wajah-wajah sekuriti sudah jauh lebih rileks. Emang tumpengan apanya yang mau diamankan? Ya, diamankan ingkungnya to.. biar nggak keduluan diembat …

“Lho tumpengnya sebelah mana, Pak? Kok nggak kelihatan?”
“Belum selesai di-dang, Mas …”

(didang=ditanak)

Okelah kalo begitu, jalan-jalan dulu … sambil mengamati warga yang sedang bersiap untuk kenduri ini.

Penjor dan hiasan lainnya yang beberapa hari lalu dipasang. Penjor dengan batik di depan toko batik. Coba kalo ada yang memasang penjor van Kona kira-kira apa yang disampirkan?

Leyeh-leyeh ngglenggem ayem, nunggu tumpangan apa nunggu tumpengan, Pak?

“Nggak bisa kurang, Pak? Nggak jauh kok …”
“Ya segitu biasanya …”
“Wah kalo gitu mending kita nganggo alprat opo kemri aja, Bune …”
“Sstt … alprat iki opo tho, Pakne …?”
“Kuwi .. panganan seko telo … diiris cilik-cilik … terus dipeme”
“Lah.. nek kemri opo maneh …”
“Sing kuwi nganggo dideplok tambahi uyah … “

(telo=ketela, uyah=garam, dipeme=dijemur)

Sejumlah karya seni instalasi patung ruang terbuka di sekitar kawasan nol kilometer. Siapa tahu saat counter traffic-lightnya nyampe ke nol, kuda sembrani ini akan terbang …

Kulonuwun .. Tok.. tok … tok … Kemanakah penghuni gedung ini, adakah hadir di sini …

“Mampir dulu, Mas, minum wedhang ronde sini … “
“Tapi gelindingannya ditambah ya …”

“Yu Mberok, aku lihat kok ramai orang pada duduk-duduk ngapain ya?”
“Kan sekarang ada acara tumpengan …”
“Kita berhenti dulu yok … ikutan …”
“Jeng Ayla ini gimana to? Tadi katanya minta dikancani mau cari jungkat lungsuran di Klitikan?”

(jungkat=sisir)

Siapa bilang menunggu membosankan, di tempat ini menunggu adalah pekerjaan yang ….. istimewa ..

Rupanya sudah ada yang komplit dengan segala asesorisnya, tinggal pilih mau stand-by dimana. Sepertinya ingkungnya perlu penjagaan khusus biar nggak digondol Anoew …

“Mboke, mangsih suwe ….?”
“Sabar yo le … nggak lama lagi .. “
“Ssstt… Mboke.. kuwi Yu Mberok kok wis siap-siap tas kresek? Ati-ati … arep dikrukub kabeh ….”

Menit pertama: “Cleguk ….”
Menit kedua: “Cleguk …. Cleguk ….”
Menit ketiga: “Cleguk …. Cleguk …. Cleguk ….”
Menit keempat: …………. bablas ……

“Aduh cakepnya …. anak manis nggak rewel… Yang nomor berapa ini Mbak …?”
“Ini yang nomor empat, kakak-kakaknya pada nggak mau ikut …”
“Empat A apa empat B, Mbak?”
“Memangnya nomor rumah …”

Tumpengnya nyempluk deh ..
“Tadinya ini dari rumah masih lancip lho .. “
“Terus gimana …”
“Opo tumon, waktu dibawa kesini kesampluk gelungane Mbokdhe Elnino …”
“Wis .. nggak opo … lancip apa nggak yang penting .. rasanya …”
“Tapi urapan sayure nyangkut gelungane Mbokdhe Elnino …”

Kongkow-kongkow sambil “mengamankan” tumpeng, hayoo… ojo kebanjur ngrasani tanggane lho ….
“Njenengan sekarang kok lebih segar tampaknya …”
“Iya, sudah sebulan diajak jogging tiap pagi sama Yu Laniyem ..”
“Oo.. Yu Laniyem yang bakul tiwul itu ya….”
“Iya … joggingnya sambil nyunggi tiwul ….”

Mangan nggak mangan, yang penting mangap dulu … hitung-hitung pemanasan …
“Jangankan gedung, gubuk pun aku tak punya. Jangankan permata, uang pun aku tiada ….”

“Asyemm .. tenan … sing ngamen nyindir aku … Wis ah .. hari ini prei dodolan. Wah, ada sms masuk nanyakan pesanan dingklik mentul-mentul dari Anoew. Ini mau yang knocked-down atau build-up? Garansi tiga bulan, termasuk spare-part”

(dodolan=jualan)

“Buk, mengko tempe baceme kanggo aku yo …?”
“Ojo dientekke yo le .. Kae wis dipleroki Bulik Mugiyem …”

(mengko=nanti, dientekke=dihabiskan, dipleroki=dilirik)

Yang ini mana tumpengnya sudah banyak yang menunggu?
“Geser kesana mejanya ….”
“Alon-alon … mengko pucuke protol ..”
“Ntar dulu .. srundengnya kelupaan … Aku ambil dulu …”

(protol=runtuh)

Tibalah saat yang berbahagia …
“Monggo para sederek … silakan dinikmati …”

… Serbu ….
“Mbokdhe Elnino iki piye to .. Aku kok ming diumani brutu …”

(diumani=disisakan bagian)

“Bu, enak ya jalan-jalan sambil makan kacang …”
“Iya nduk, tapi habis makan bungkus kacangnya jangan dibuang sembarangan …”
“Tapi, itu kudanya kok buang kotoran di jalan …”
“Iya ya … Loh, tapi kuda kan binatang …”

Cut .. cut … Wah salah skrip ini ketuker sama iklan jadoel .., bukan makan kacang tapi makan tumpeng ..

“Dik, besok kita bikin tumpeng sendiri yok …”

Mbecak ora mbecak asal mangan … Lho, makannya kok ngumpet-ngumpet to Pak?
“Jangan sampe ketauan Eyang Djoko, soalnya nanti dipaksa narik parasut pake becak .. Nganti gempor nggenjotnya ya nggak mumbul-mumbul …”

(mumbul=melayang)

Mangan yo mangan, ngumpul yo ngumpul …

Dari kejauhan sudah terlihat seulas senyuman manis .. sayangnya ketutupan orang lewat …

Nah, bisa di-close-up sekarang .. Lho kok malah mlengos .. Belum pernah lihat Brad Pitt pake sandal jepit cepling ya ……

Yang di sini ikut tumpengan nggak ya ….

“Yok … pulang … Dah kenyang to…”
“Wah … .. aku keceplusan lombok je ….”

“Mbungkusinya kok banyak banget tho …”
“Ini buat Bulik Mugiyem, kalo nggak kebagian cekernya katanya dengkulnya bisa meriang, tampahnya aku bawa sekalian ya Yu…?”
“Buat apa tampahnya?”
“Pake creambath sama Bulik Mugiyem …”

“Habis ngantor mampir kembulan dulu sini, kok langsung pulang, Pak?”
“Wah, sudah ada janjian mau barbeku dengan Eyang Djoko…”
“Ikut dong … Barbeku kuwi opo, Pak?”
“Bareng-bareng bersih-bersih …. kuandang pithik ….”

(pithik=ayam)

Lho Mister mau nyebrang ke mana”
“Yang di sebelah sini sudah habis .. siapa tahu seberang sana Ike masih kebagian …”

“Oo em jiii.. sudah jablas juga … siapa gerangan yang ngabisin …”

“Rasakno … wis tak-entekke …. Lekker tenan … Mek di jelas lewat …. Setarbak lewat ….”
Pose istimewa kayak gini nyamleng tenan apalagi diimbuhi gelegeken ..

(entekke=habiskan)

“Kenapa di sana rame sekali?”
“Oh ada Pak Wali di sana”
“Kenapa Pak Wali ada di sana?”
“Karena tumpengnya spesial …”
“Bukankah semua tumpeng spesial?”

“Lho Pak kok buru-buru pulang?”
“Iya Mas sudah ada yang nunggu …”
“Ditunggu siapa Pak? Tapi ngomong-ngomong agemannya bagus, bikinkannya dimana Pak?”
“Made in Ndang Balekno … Saya sudah ditunggu yang punya baju mau buat acara mantenan …”

Wah kok sudah pada pulang nih .. belum sempat nyaut tumpeng ..

Ini tumpengnya mau dikirim ke Congo katanya Pakdhe Inakawa kangen tumpeng. Apa, laen kali pengin dikirim krecek? Lebih kenyil-kenyil mana sama krecek Congo?

Yang nggak kebagian tumpeng jangan bersedih, ikut joged saja dengan style van Ngayogyakarto.

 

About Fire

Profile picture’nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi.

Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

45 Comments to "Mangan Ora Mangan Asal Tumpengan"

  1. On On  24 October, 2012 at 23:07

    Asyiiik …

  2. wesiati  18 October, 2012 at 22:19

    asem ik. aku rak kumanan….

  3. Lani  16 October, 2012 at 22:28

    37 AKI BUTO : ada bener dan salahnya………bener klu dlm jarak dekat………..klu jarak jauh mana bs dia ngejar copet……..maling????? dgn badan spt itu………kaboten hahaha

  4. anoew  16 October, 2012 at 21:41

    Wis tho Kang…, sudah terbukti dari kemarin kowe memperhatikan terus-terusan foto polwan itu kok, malah membelokkan topik. Apa perlu tak SMS Fire biar kowe dikenalne sama si polwan nomer 3 itu po?

    * nomere Fire kok ketlisut yo..*

  5. J C  16 October, 2012 at 21:12

    Kang Anoew menjawab dalam hati: “….ah…hanya jika…”

    * mlayu sing buanter *

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *