Menyambangi Kebumen

Sugiyarti Ugie

 

Setiap liburan yang memungkinkan aku pulang ke Purworejo selalu ada keinginan menepati janji berkunjung ke kakak tertua di Kebumen, tapi belum juga kesampaian. Didera rasa malu, kami akhirnya membulatkan tekad, liburan lebaran hari ke -3 kami memaksakan diri untuk bertemu. Akhirnya atas lindungan Allah SWT selamat sampai ke sana, di rumah dengan tulisan Barcelona (ini karena bapak beliau pecinta olah raga); sayang lupa kami foto.

Pertama mengetuk pintu, Alie bungsunya yang menemui kami malu-malu. Tak lama si Mas keluar menyambut kami sambil tertawa lebar. Sejenak ngobrol-ngobrol, terlihat pasangan setengah baya melintas, penjual nasi penggel. Wah pucuk dicinta ulampun tiba .. ahaiii.

Nasi Penggel, adalah nasi yang dibentuk bulat-bulat sebesar bola pingpong dengan sayur nangka, tahu, kikil dimasak semacam sayur lodeh.

Ibu penjual nasi penggel khas Pejagoan, maaf bapaknya gak kefoto

Tiga porsi nasi penggel pilihan kami

Sambil berbincang, dan saling meledek kami nikmati nasi lezat ini yang mungkin hanya bisa aku nikmati di sini. Karena si Mas penggiat dan pengurus Komunitas Yoga Ketawa, kami dapat hadiah buku yang super hebat ” Hidup Sehat dan Selaras Penyembuhan Trauma Buku Panduan Capacitar ” yang ditandatangani langsung oleh penterjemah ibu Emmy Liana Dewi yang juga ‘suhu’ Yoga Ketawa yang bermukim di Yogyakarta.

Makasih ya bu Emmy

Tanpa basa-basi lagi aku todong si Mas untuk mengantar kami di pabrik genting Soka -nya, yang disebut tobong.

Hanya beberapa menit dengan bersepeda motor kami sampai di sana. Ternyata unik sekali. Mas bercerita juga tentang proses pembuatan dan bagaimana genting ini dibakar dalam tobong, juga sistem penjualannya. Mesti aku tak bisa merekam sempurna, tapi sedikit paham. Jadi maaf ya aku tak bisa cerita secara detail pembuatan genting dan batu bata. Juga waktu itu para pekerja libur lebaran .. (Alasan =ngeles).

Tempat “Pabrik” genting Soka yang terkenal itu

Cetakan genting press

Beberapa kali kami juga iseng memotret Mas dengan candid, memang ada tujuan juga saling ‘mencari aib ‘ .. maaf ya Mas. Hehe.. ini foto seolah si Mas kejam sedang memarahi ku …. Hahahaa.

Dasar, dumeh senior … kejam!!! (di antara tumpukan batu-bata yang sudah di bakar) di depan tungku pembakaran

Setelah dirasa cukup, Mas mengajak turun ke sebuah sungai, yaitu sungai Luk Ulo .. yang kalau diterjemahkan Kelokan Ular ..waaw .. serem ya ? Tapi ternyata sungai ini kering, jumlah volume air menyurut sehingga dinding sungai yang berupa batu seperti batu padas yang bolong-bolong terlihat. Keren. Kata Mas yang pawang sungai ini, sungai ini merupakan sumber air PDAM Kebumen, jika musim penghujan dinding sungai dan sebagian dasar sungai ini tergenang air.

Sangat eksotik sebenarnya, hanya sayang banyak sampah dan kadang bau .,juga puanassss. Tapi kami potret-potret juga.

Panorama Luk Ulo di musim kemarau ..

Menjelang adzan Dhuhur kami tinggalkan Luk Ulo karena masih ada lagi saudara tua yang harus dikunjungi, Mas Djawawi dan Mas Kelik. Menembus panas yang menyengat kami bermotoran menuju ke sana .

(Terimakasih mas Ario untuk semuanya)

hihihi .. maaf narsis

 

Jakarta, 3 November 2012

 

27 Comments to "Menyambangi Kebumen"

  1. ugie  16 November, 2012 at 22:49

    mbakyu Lani : senenge …. hooh beberpa hari ini kayane Baltyra ra sehat. yo wis istirahat ya .. aku yo arep mapan ki ..menuju pulo kapuk .. Suwun wis nyambangi lapakku .. Salam sehat mbakyu .

  2. Lani  16 November, 2012 at 22:41

    GIE : aku baru aja balik soko olahraga pagi……..jik gembrobyoooooos iki…….sambil ngacak2 baltyra krn baru saja sembuh dr hack/virus hebat……….krn lurahe kurang sajen hehehe………udara pagi sgt bersih, segerrrrrrrr banget…….td sempat mampir pier ketemu konco dan liat orang mancing………air laut agak tinggi………..

  3. ugie  16 November, 2012 at 22:38

    Mbakyu Lani : lagi nulis-nulis wae mbakyu , .. iki sambi inguk2 lapak . Mbakyu lagi ngopo ?

  4. Lani  16 November, 2012 at 22:38

    GIE, MAS DJ : sgt bener 2500 rupiah utk sekali makan kuwi murah buangetttttttttttti………mana ada harga segitu di LN????? di Hawaii plg tdk $ 5.00+tax itu plg murah……..klu di Mac Donald ada tuh dessert pie cm $ 1.00 tp itu namanya bukan makan, cm ngemil/snack mana wareg?????

  5. Lani  16 November, 2012 at 22:36

    GIE : jeroan, kikil, koyor, dideh………ora doyan/ora mangan……jik ngopo saiki? msh sibuk buk?

  6. ugie  16 November, 2012 at 22:03

    Pak Dj : Kat tuan rumah begitu , nasi mau ambil semaunya boleh , kalo 2.500 , ya lauk nya tempe / tahu dengan sayur nangka aja . Kata beliau nasi penggel ini , pilihan pas banget bagi yang lagi tongpes , krn dg Rp. 2.500 , bisa makan kenyang .

    Pak Dj .. kan ini di kampung dijajakan dipikul , bukan di restoran yg mewah .. mungkin karena itu bisa jadi murah ya?

  7. Dj.  16 November, 2012 at 21:52

    ugie Says:
    November 13th, 2012 at 10:59

    @ JC : Pancen enak kog , cuma adanya di Kebumen ( Pejagoan) … murahhh banget dg Rp 2.500 bisa makan kenyang .. karena kita boleh ambil nasi sesuka kita , yg diitung bayar lauknya aja.
    —————————————————-

    Hebat….
    Dengan hanya Rp. 2.500,- sudah bisa makan kenyang…
    Rp. 25000,- sekitar € 0,22 Cent….
    Di Mainz, untuk ngasi tip juga sudah malu, dikit amat….

    Pokok e, Top…!!!

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.