Belum Pernah Disetrap?

Fire – Yogyakarta

 

Senin pagi sehabis upacara bendera waktu SD. Kala itu ternyata saya bersama teman-teman sekelas belum boleh langsung memasuki kelas.

Kami berbaris dan Pak Guru berdiri di dekat pintu kelas. Setiap anak akan diperiksa kuku tangannya. Yang kedapatan kuku tangannya panjang belum boleh masuk. Jadilah kami berlima terkena “Cekal”, termangu-mangu di depan kelas. Nggak pernah nyangka, ternyata sudah kelas enam pun bakal ada pemeriksaan kuku, dulu pernah sih waktu kelas satu begitu. Untunglah salah satu anak berinisiatif ke ruang guru, dengan menebalkan muka hendak meminjam penggunting kuku. Mana ada waktu itu anak bawa-bawa gunting kuku, bawa gunting kertas saja nggak, kecuali kalo ada pelajaran prakarya yang biasanya hari Sabtu.

Kalo waktu SMP sih yang ada bukan pemeriksaan kuku, tapi pemeriksaan rambut. Bagi siswa laki yang kedapatan rambutnya panjang (entah waktu itu kriterianya panjang adalah melebihi kerah baju), maka akan disetrap. Kemudian salah seorang guru pria akan beralih profesi menjadi tukang cucur dadakan, dengan berbekal sebuah gunting berukuran besar … huh … untung bukan gunting kebon…. Yakin dah … kalo guru tersebut buka usaha cukur rambut bakalan cepet bangkrut, habis hasil potongnya hancur betul ….

Pelajaran bahasa mestinya sih menyenangkan, tapi waktu kelas satu SMP dulu jadi pelajaran yang menegangkan. Habisnya Bu Guru dikit-dikit hobi nyetrap. Pokoknya tiap anak harus ngerjain satu soal di buku. Yang nggak bisa, ya berdiri saja di depan kelas sambil cengar-cengir. Tapi ada juga sih anak yang mewek. Lama-kelamaan kok banyakan yang nggak bisa, terus yang berdiri di depan kelas jauh lebih banyak ketimbang yang duduk. Eh, tapi Bu Gurunya cuek aja, pelajaran dilanjutin terus, jadi yang di depan kelas terpaksa ndengerin sambil berdiri di belakang Bu Guru. Mungkin Bu Gurunya terobsesi  manggung sambil dikelilingi penari latar.

Tapi kalo liat anak-anak sekarang yang pada demen banget tawuran itu digelandang di halaman kantor polisi, disetrap, diceramahi, dijemur. Kayaknya sih nggak jaminan bakalan kapok. Apa mungkin kalo udah nggak mempan disetrap apa mending disetrum aja yak biar insap kalo tas sekolah itu isinya bukan golok ama clurit?

Jadi ingat kalo nonton pilem sekarang, anak disetrap di lapangan atau disetrap menghormat tiang bendera. Untung dulu waktu saya sekolah nggak pernah ada guru yang pernah ngasih hukuman kayak gitu. Mungkin Pak Guru dan Bu Guru pernah punya pengalaman buruk kehilangan jemuran, jadi nggak sembarangan lagi meninggalkan jemuran… Terlambat masuk, tidak mengerjakan PR, ribut di kelas, itulah jenis-jenis kesalahan yang biasanya mendapat ganjaran disetrap.

Disetrap kalo sendirian memang nggak enak, tapi kalo disetrap berjamaah? Ya asyik-asyik aja … Makanya, kadang ada yang kompak sengaja melakukan konspirasi biar disetrap semua. Tapi perasaan saat di kuliah nggak ada lagi pengajar yang membuat mahasiswa disetrap. Paling kalo telat ya udah nggak boleh masuk, kalo ribut di dalam ya langsung saja disuruh keluar kelas. Instruksinya sederhana sih tapi telak, “Tolong itu pintunya ditutup … Nutupnya dari luar .. ya …”

Memang sih, bukan cuma anak sekolahan saja yang disetrap. Pernah lihat berita pegawai kantor disetrap di lapangan oleh atasannya karena nggak ikut apel. Jangan-jangan dulu waktu sekolah mereka juga sudah hobi disetrap yak? Kalo yang gemar membolos waktu sidang itu apa perlu disetrap juga ya biar kapok, tapi siapa yang berani menyetrap?

Ini kisah sopir bis kota disetrap Pak Polisi. Gara-garanya ngetem sembarangan, bikin macet, bikin senewen pengguna jalan lain termasuk Pak Polisi yang sudah mandi keringat kerepotan mengatur lalulintas. Ketimbang cuma ditilang nggak bikin kapok, maka sopir bis ndableg inipun disetrap Pak Polisi berdiri di pinggir jalan menemani Pak Polisi yang sedang bertugas. Capeknya tak seberapa, tapi malunya itu … Dilewati para pengendara yang senyum-senyum lihat pak sopir disetrap. Mungkin dulu waktu sekolah pak sopir disetrapnya belum khatam jadi mesti lanjut sekarang. Apalagi kalo disetrapnya pake angkat satu kaki sama satu tangan ke atas, “Lho, latihan yoga kok siang-siang di pinggir jalan?” “Bukan yoga, ini baru pemanasan mau Gangnam …”

Tapi mungkin juga mereka yang ketika sekolahnya dulu sering disetrap itu malah jadi terasah “bakatnya”. Karena sering mesti cengar-cengir di depan kelas jadi tontonan, siapa tahu ke depannya malah bisa jadi bintang iklan atau model. Minimal karena sering mesti banyak berdiri ketimbang duduk, bisa berkarya menjadi satpam. Yang jelas mereka yang sering disetrap ini bakal terbebas dari sakit ambeyen, karena jarang duduk.

Guru-guru sekarang masih suka nyetrap murid nggak ya? Bisa jadi nggak kayak dulu lagi, soalnya ntar ada murid disetrap tahu-tahu nongol di Youtube, bisa-bisa kena usut Komnas Anak. Apalagi kalo yang disetrap itu artis cilik yang main sinetron tipi, bisa-bisa gurunya kena setrap infotainment.

Coba kalo yang disetrap murid-muridnya mengidap sustainable-sudrun kayak gini gimana gurunya nggak rawan bludrek stadium tiga ya?:

– “Laniyem, kamu kebanyakan ngobrol di kelas, kamu disetrap harus mbersihin papan tulis pake g-string … Awas .. harus sampe bersih nggak boleh ada yang kiwir-kiwir…”

– “Anoew, kamu baru pelajaran malah baca Kamasutra di kelas, kamu disetrap berdiri di depan pintu sambil nyunggi dingklik .. Ingat pake dingklikmu sendiri jangan pinjam dingkliknya Mugiyem … Itu Kamasutranya balikin ke Mugiyem …”

– “Ayla, Nur Mberok, kalian ini sekarang baru disetrap berdiri di depan papan tulis. Ayla, kok kamu malah metani tuma-nya Nur Mberok ….”

– “Elnino, kamu ini baru disetrap kok malah update status terus …ngrasani Bu Guru sisan … Kamu kira Bu Guru nggak pesbukan ya ….”

Siapa yang mau jadi gurunya?

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

25 Comments to "Belum Pernah Disetrap?"

  1. Lani  23 November, 2012 at 05:37

    KANG GENI : lbh enak disetrap bersama teman2 drpd dewean cengar-cengir didepan kelas………hahaha

  2. Handoko Widagdo  22 November, 2012 at 17:15

    Paling enak disetrap ngombe setrup sambil sentrap-sentrup

  3. Dewi Aichi  22 November, 2012 at 08:56

    Kang Fire edan kok, ha ha….request tulisan ya Kang ….pengalaman nggandul gerobak, nyolong tebu, ngintip tetangga, rebutan kenduri ha ha ha..

  4. Fire  22 November, 2012 at 05:41

    ah, yo wegah …. sing nyetrap malah tombok ……..

  5. Fire  22 November, 2012 at 05:40

    wah nia, mesakke percobaan minggat kok gagal, tapi yg kasihan bocah apik2 ikut ketiban disetrap goro2 kancane ndugal …
    wis ditekati mbokdhe elningnong mbolos nonton tinju jebul cuman sakronde.. padahal disetrape sepuluh ronde ……

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.