Untuk Tiga Sahabat “Gila”ku

Mutaminah

 

Buat Ngesoth Community, sahabatku di mana pun kalian berada sekarang.

Ga kerasa ya, udah 3 tahun berlalu sejak kita meresmikan Ngesoth Community, di lapangan ujung berung, di siang bolong yang panas, empat orang cewek-cewek keren :D

Sekarang semuanya jauh berbeda. Mungkin jarak mengusik kebersamaan kita. Kini, kita tak lagi bersama di kamar Fitri, atau di kamar Lia, ngobrol panjang lebar, nonton film, makan, dan entah apalagi. Sekarang kita berada di ruang yang berbeda, jauh, tapi aku berharap, rasa kita masih sama, rasa saling membutuhkan, rasa saling menyayangi dan melindungi dengan segala keterbatasan.

Kita sahabat. Dan selamanya tetap sahabat, di mana pun dan bagaimana pun keadaan kalian kini, kita tetap sahabat.

Detik-detik itu tak akan pernah bergulir, sungguh. Detik-detik yang pernah kita lalui bersama, detik penuh tawa canda, detik penuh rasa syukur karena aku dapat menjadi bagian dari kalian, kalau pun itu adalah bagian yang paling tidak penting sekali pun, semuanya akan tetap utuh tersimpan, dalam hati dan ingatan seorang pelupa sepertiku :D

Masih inget ga betapa hebohnya kita setiap ngerayain ulang tahun, dan selalu pake lilin aliran yang alakadarnya. Waktu kita ngebajak isi dompetnya Fitri dan kita pake buat beli kue di hari ulang tahunnya dia sendiri, pas Fitri ketakutan dengan “surprise” yang kita buat di kamarnya, suara-suara aneh yang sebenernya GJ :D. Waktu kalian ngumpetin tas aku dan ngebanjur aku di jalan depan rumahnya Fitri di ultah aku. Waktu ngerayain ultahnya si Dea yang selalu gagal, terus ultahnya Lia ya yang kita bikin pos-posan di sekolah itu?

Masih inget ga tentang trouble kita sama guru-guru, terutama sama tetangganya Fitri? Tragedi telpon di ruang piket? Tragedi Ibu Biologi (si Neng Kacamata :D), tragedi ibu ekonomi yang bikin kelas kita heboh, tragedi ibu bahasa indonesia, dan tragedi-tragedi konyol lainnya.

Masih inget jajan di teteh pop ice, yang kita selalu udunan tiap kali mau jajan? Tentang nonton film horror yang bikin Fitri kejeduk, nonton film Rrrrrr… yang bikin kita puas ngakak. Tentang kita yang selalu maksa si Lia masak. Tentang tradisi “ngeberesin kamar” tiap kali kita kumpul di rumah salah seorang dari kita.

Masih inget waktu kita mengadakan program puasa ngomong dan ketawa selama sepuluh menit yang asli susah banget! Masih inget waktu kita ngobrol dengan santainya di depan kelas setelah dari kantin, padahal kita belum bayar pempek (gara-garanya dikibulin si Egi!). Dan masih inget tentang tragedi binder (harga diri) kita yang ilang itu????

Ah, semuanya, tiap detik bersama kalian itu seru, keren, dan heboh! Mungkin sekarang kalian udah punya sahabat-sabahat baru, temen seneng-seneng baru, tapi kalian sahabat yang ga akan pernah tergantikan, tak akan pernah terlupakan.

Kangeeeennnn…

Kangen kalian banget! Kangen konyolnya Fitri, kangen hebohnya Lia, kangen dewasanya Dea. Kangen kalian semuaaa… wanna to hug u!!!

Ngesoth Community (asa udah lama ga pake nama itu)

Happy Birthdaaaayyyy :)

Semoga kita akan selalu menjadi pelangi terindah yang pernah diciptakan Tuhan :)

Miss u so much :*

 

Bandung, 07 Oktober 2012

Teman kalian yang paling keren

Mutaminah

 

ngerujak party di rumah Fitri

 

depan TU 24

 

ini pas masih kelas satu yaa?

 

ngeksis di tengah lapangan :D

 

nggembel…hahaha

 

“jangan petik aku” haha

 

12 Comments to "Untuk Tiga Sahabat “Gila”ku"

  1. Mutaminah  3 December, 2012 at 07:11

    waaaaa….
    ga ngeh kalo tulisanku yang ini udah mejeng di sini.
    iya itu cerita waktu SMA
    dan sekarang aku udah tua. hahaha

  2. Lani  30 November, 2012 at 00:57

    8 MAS DJ : waaaaaaah……..mengaku dosa ya mas………seneng, sregep, mangkat sekolah krn cm mo ketemu PACAR……..wealaaaaaaah……ngono ta?

    masa2 remaja buatku……serba enak, krn bebas merdekaaaaaa………sptnya ndak usah mikir tanggung jawab, utk kerja, cari duit dewe…….taunya cm buang duit……..klu soal pacar, pacaran, ora pernah blasssss………hehehe ortu galak spt macan ndak dikasih makan sebulan je……..wedi aku

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.