Blusukan

Fire – Yogyakarta

 

Kalo ada kerabat yang sedang berkunjung ke kota kami, baik menginap atau tidak, salah satu agenda yang kerap dilakukannya adalah blusukan, terutama kalo waktunya longgar dan memungkinkan.

Kalo pas lagi lowong dan cocok kadang juga diajak, bergantung juga pada tema blusukan saat itu. Tapi kalo nggak ya biasanya cuma minta info dan ancer-ancer lokasi. Perkara blusukan ini memang tiap orang berbeda-beda kegemarannya. Ada yang senengnya blusukan sendirian, ada yang seneng blusukan rame-rame. Tapi untungnya ngajak teman blusukan rame-rame kalo keblasuk nggak sendirian. Tapi ada juga sih blusukan datangnya rame-rame, terus nyebar sendiri-sendiri saling bertukar info. Jadi ingat lihat orang, sepertinya wisatawan domestik, lagi nawar barang alot betul nggak dikasih sama yang jual. Eh, terus dianya nelpon temannya (entah betulan apa akting doang?), “Di situ beli … dapatnya berapa … Oh segini ya …”, sambil nyebutin harga. Eh, habis itu sama yang jual terus dikasih … Tapi memang sih kadang ada juga tempat di mana kita nawarnya mesti agak bantingan, biarpun yang jual sudah mengisyaratkan “no afgan” peduli amat … no-afgan .. no-afgan … kalo  nggak sadis ya no-mbok …

blusukan04

Ada juga yang sudah bela-belain muter-muter Malioboro plus pasar Mberingharjo. Jebulnya .. pas pulang ujung-ujungnya cuma mentog di Mirota Batik (ups … sorry…. promosi ….). Habis katanya saking banyaknya pilihan yang dilihat puyeng nggak bisa nawar ….. terus ngapain jalan-jalan sampe pegel..  mungkin cuman pengin suk-suk-an doang .. Ya udah, kalo gitu laen kali blusukannya ke Amplaz aja ya .. emangnya ke Amplaz masih termasuk kategori blusukan ya … hiks … Ya deh blusukan ke lift …

Kalo pas blusukan ke suatu daerah, ada teman warga lokal di situ, untungnya selain mengenal situasi dan kondisi medan, dia juga bisa bantu nawar pake bahasa setempat. Tapi pernah juga ada teman, kayaknya nggak ngerti bahasa setempat tapi kok bisa dapat barang dengan harga murah. Ditanya, “Kamu nawarnya pake bahasa daerah ya .. kok dapat murah …” Dijawab, “Nggak, aku nawarnya pake bahasa binatang, jadi yang jual buru-buru mengiyakan, takut digigit …” “Pasti penjualnya tahu kalo kamu belum divaksin rabies .. ya …” Zinggg …. teklek melayang ….

Senengnya yang blusukan kalo dapat barang kualitas ori dengan harga kw. Mungkin itu kayaknya kepuasan tersendiri, soalnya penuh perjuangan. Tapi memang kadang kalo pas nganter saudara dari luar kota, kadang heran juga, ternyata dianya jauh lebih ngerti tempat-tempat tertentu. Di tipi lokal, pernah ada acara kalo nggak salah judulnya juga blusukan, mengupas tempat-tempat yang menarik untuk blusukan, jadi bisa tahu lebih banyak kalo cari sesuatu itu dimana saja. Mungkin ada blusukan ori, ada blusukan kw ..

blusukan03

Tapi memang pengetahuan teman-teman pada blusukan  tergantung minat masing-masing. Misalnya kalo mau blusukan nyari obat sudrun bergaransi di Pakem, ya silakan nanya Bulik Mugiyem. Kalo mau blusukan di Sarkem, coba hubungi Anoew van Dingklik, kayaknya beliau juga sedia voucher isi ulangnya …. yang unlimited sekalian … Kalo saya sih tahunya  paling, dimana mencari benda-benda aneh semacam jungkat lungsurannya Roro Mendut yang sering dipake metani tuma, atau benggol keramat yang pernah dipake kerokan waktu Ken Dedes masuk angin …, atau obat kreminen favorit dari Jenifer Lopez waktu asuransi pantatnya sudah jatuh tempo … hiks ..

Tempat unik, barang antik, kuliner khas, oleh-oleh spesial, tradisi khusus, dan semacamnya, bisa menjadi target blusukan tersendiri. Kadang ada juga yang lebih suka menikmati acara blusukannya saja, tanpa banyak membeli. Yah, tiap orang punya tempat favorit yang dianggapnya sebagai surganya blusukan. Tapi percayalah Mberingharjo masih termasuk salah satu Heaven of Blusukan yang layak dikunjungi para pecinta blusukan dan menjadi salah satu pilihan dalam khazanah blusukan di kota kami …

Waktu kecil dulu kalo pas liburan sekolah ke tempat kakek-nenek, sering kami diajak blusukan tapi bukan ke pasar, blusukannya ke sawah dan kebon, karena kakek-nenek memiliki sawah dan kebon yang cukup luas. Blusukan ke sawah dan kebon masih termasuk kategori blusukan nggak yah? Untuk merayu biar kami mau diajak blusukan, maka kakek akan menjanjikan pulangnya naik andhong. Kalo pas liburannya pergi ke tempat salah satu saudara sepupu yang kebetulan kampungnya dikelilingi kebon tebu, jadilah blusukannya ke kebon tebu, sstt… sambil nyaut tebunya … tapi cuman dikit lho …

Ngomong-ngomong soal blusukan, kalo suatu saat diajak Pakdhe Jokowi buat blusukan ke gorong-gorong, wah sepertinya pikir-pikir dulu .. Entar aja kalo gorong-gorongnya sudah digedein sama Pakdhe Jokowi sehingga cukup buat maen bola. Lebih asyik lagi kalo sangking gedenya gorong-gorong bisa buat konser rock segala, pasti konser di situ suaranya cetar membahana …. sip lah …

blusukan01

Mau blusukan rame-rame atau sendirian, mau janjian atau berduaan .. asyik-asyik aja .. Silakan bagi yang berminat blusukan lah sebelum blusukan itu dilarang … Ntar kalo keburu blusukan diklaim negeri tetangga repot kan ..  Asal jangan nyoba blusukan ke akhirat saja ntar nggak bisa balik ….

Baiklah teman-teman, mumpung masih beraroma tahun baru, selamat menyongsong tahun baru 2013, buat yang habis kembali dari menikmati liburan akhir tahun, selamat kembali ke jalan yang benar .. hiks … Boleh blusukan rame-rame, boleh blusukan sendirian, boleh memasyaratkan blusukan tapi jangan memblusukkan masyarakat … ya ….

 

About Fire

Profile picture’nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi.

Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

28 Comments to "Blusukan"

  1. MTh sri Untari  15 January, 2013 at 10:40

    Ayo mau blusukan di Jogya mampir kerumahku, dekat taman sari, kraton, tempatnya sejuk

  2. elnino  10 January, 2013 at 07:38

    Woalah, ternyata penampakan Lik Payer ki ngono kuwi ya
    Kalo yang nanya ABG alay pasti begini : dik, mana ya jalan terdekat blusukan ke hatimu…

  3. Chandra Sasadara  8 January, 2013 at 16:44

    Kang Juwandi : perebedaan “blusukan” dan “turun ke bawa” bisa jadi tulisan yang berdiri sediri tuch ..hehehe

  4. Kornelya  8 January, 2013 at 04:24

    Mas Fire yang tak kunjung hangus, aku selalu merindukan tulisanmu yang full sudrun. Kembali ke Solo dan blusukan dipasar Klewer impianku.

  5. Lani  7 January, 2013 at 22:51

    DA, KANG GENI : hayooooo………wani opo ora menanggapi tantangan sodara kenthirku melu blusuk-an nang Semarang ketemu karo nyai mberok???? nampaknya kang Monggo dan kang Geni yg belum ber-kopdar kopdir sama siratu Pakem yg lagi berkibar selama mudik ini

  6. probo  7 January, 2013 at 22:43

    nganggo blus suk-sukan….

  7. anoew  7 January, 2013 at 21:58

    Fay, bawa aja tagihannya ke rumah dekat prapatan sebelah cagak thing warna hitam-putih, lampunya warna biru. Dompetku ketinggalan di sana.

  8. juwandi ahmad  7 January, 2013 at 21:53

    he he he he..”blusukan,” sungguh lebih menyihir “ketimbang turun ke bawah.”

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *