Nengok Teman Sunatan

Fire – Yogyakarta

 

Ini cerita waktu saya masih duduk di kelas 1 SMP, ada temanku yang hendak disunat. Dulu ketika masih di SD kami berteman dekat, tapi ketika melanjutkan ke SMP kami masuk SMP yang berbeda, sehingga jarang bertemu. Tapi dia masih mengingatku untuk diundangnya pada “moment special” dalam hidupnya tersebut yang baginya merupakan pengalaman “once in a lifetime”.

Karena waktu hari-H-nya saya nggak bisa datang, maka beberapa hari berikutnya saya berkunjung ke rumahnya. Untunglah ternyata itu malah saat yang tepat, karena tamunya sudah sedikit, tinggal beberapa kerabat dekat saja, tetapi hidangannya masih berlimpah. Ya, sambil nengok teman yang habis disunat, sambil ngabisin makanan dan ngiming-imingi temanku tersebut juga, nggak tahu kenapa kok orang yang habis disunat katanya ada sejumlah pantangan makanan. Tapi yang jelas sih katanya jangan kebanyakan minum, soalnya repot kan kalo dalam kondisi masih diperban gitu kok terus ayang-ayangen …

Sambil ngobrol dengan keluarga temanku kita ngeliat gambar-gambarnya waktu acara sunatan. Dasar, saudaranya yang ngambil poto memang gokil, sejumlah “pose-nya” yang “uncensored” ketika menghadapi detik-detik “menegangkan” tersebut, ikut dipoto juga. Tapi kalo mau disunat itu kan malah nggak boleh tegang kan? Mungkin itu sebabnya ya kalo mau sunat nggak nunggu terlalu gede dulu. Ntar kalo usia sudah gede hendak sunat, menjelang disunat malah digodain teman-temannya dengan cerita yang saru-satu, dan dampaknya tukang sunatnya (atau profesi ini biasa disebut juga dengan istilah bong supit) bisa repot. Berabe kan kalo untuk urusan menyunat mesti pinjem keris Mpu Gandring dulu. Kalo usia sudah gede baru disunat, apa mesti dibuat “klimis” dulu ya? Biar menyunatnya lebih mudah dan akurat. Masak bong supitnya masih harus “off-road” juga ….

Sambil kami ngobrol ngeliatin poto-poto event sunatan temanku itu. Wah, untung masa itu belum tampil KRMT Roy Suryo yang gemar menganalisis gambar, bisa-bisa keluar hasil analisis, “Ini gambar orangnya asli, tapi anunya sudah nggak orisinil, sudah diedit SotoShop…” Yang protes pasti bukan cuma temanku tapi juga bong supitnya yang jelas-jelas nggak kenal Sotoshop atawa BakwanShop, pasti beliau tersinggung berat jika “hasil karyanya” diragukan. Lho, iya toh, untung jaman itu belum musimnya bikin testimoni, kalo sekarang mungkin bong supitnya bikin blog terus di-upload di situ gambarnya sambil dikasih penjelasan, “berikut salah satu masterpiece dengan gaya mediteran.” Atau mungkin untuk gambar lainnya diberi penjelasan, “yang ini masih perlu follow-up lebih lanjut”.

Bong-Supit-BogemsaCoba kalo para bong supit bikin akun facebook apa twitter. Jadi yang follower-nya para kliennya, sambil mereka konsultasi dan memberikan “progress report”. Mungkin begini kira-kira, “Pak, setelah saya buka perbannya kok hasilnya jadi kayak gini, saya penginnya yang bernuansa minimalis.” Atau, “Pak, sekarang rasanya kok nggak semriwing lagi”, nah yang ini bisa dijawab “Kalo pengin kerasa semriwing, ngemut pagoda pastilles aja ….” Kalo kliennya kebetulan sudah menikah baru disunat, mungkin konsulnya berdasarkan feedback dari istrinya kayak gini, “Pak, saya sih sudah oke, sudah cukup aerodinamis, cuma istri saya komplain kok merasa ada yang hilang …, ketlisut di mana ya …”

Kalo ada orang menikah, biasanya akan banyak ucapan memberi selamat, semacam “selamat menempuh hidup baru”. Nah, kalo orang habis sunatan, mungkin ucapan yang tepat adalah “selamat menempuh bentuk baru”. Tapi kalo ucapannya adalah “semoga segera pulih kembali seperti sedia kala”, kayaknya kurang tepat, ntar mesti diulang lagi sunatnya …

Saya terkenang, ada tradisi orang-orang tua saat ada kelahiran bayi, untuk kemudian menanam ari-ari sang bayi. Jadi kadang kita dikasih tahu sama ortu, “Oh, kamu dulu ari-arinya ditanam di situ.” Seringnya ya ditanamnya ditaruh di halaman rumah sendiri. Jadi kalo pindah rumah, mungkin suatu saat merasa kangen, perlu nglegake bertamu ke mantan rumah kita tentunya minta ijin yang menempati rumah saat itu, “Maaf, saya pengin nengok ari-ari saya.” Tapi dalam kasus sunat ini, kepikiran juga, ini dikemanain ya? Apalagi kalo pas ada sunatan massal itu kan pasti banyak banget kan. Kalo kata temanku sih eman-eman dibuang, mending dibikin krecek saja, bisa jadi nggak kalah kenyil-kenyilnya sama yang ori, ngeri-ngeri sedap lah ….

Kalo jaman dulu, temanku itu habis disunat, mesti harus sarungan dulu, dan mesti hati-hati dan pelan-pelan kalo mau jalan. Buat ngganjel sarungnya di depan, biasanya dipake sabut kelapa. Soalnya kalo sampe sarungnya nempel ke perban, terus kering dan lengket, kan jadi susah dan sakit nglepasnya. Tahu nggak sebabnya, kenapa kalo habis disunat mesti dibungkus pake perban? Soalnya kalo dibungkus pake daun pisang, ntar dikira lemper …

arak-arakan sunatan massal

SUNATAN MASSAL

Tapi jaman sekarang sih, kayaknya banyak metode yang menjanjikan cepatnya pemulihan. Ada yang pake laser, cincin, dsb. Katanya habis sunat bisa langsung pake celana. Ada yang menjanjikan juga bisa cepat kering, padahal nggak perlu pake dijemur lho … Repot kan kalo mesti dijemur biar kering, ntar ayam sama angsa piaraan mesti dikandangin dulu, biar nggak ditotol … Sekarang sudah ada celana khusus untuk sehabis sunat untuk melindungi dari gesekan, sehingga lebih bebas beraktivitas.

celanasunat

celana sunat

Karena masa sekarang katanya ada teknik sunat pake laser, mungkin kalo Cyclops sang superhero yang matanya mengeluarkan laser suatu saat pengin pensiun dari geng X-Men, bisa mencoba beralih profesi menjadi bong supit. Cuma repotnya kalo si Cyclops lagi beleken apa trimbilen bisa nggak presisi lagi hasil sunatnya. Asal jangan Wolverine yang jadi bong supit, ngeri sih mbayangin gimana motongnya…

Pernah mikir juga, ada orang jualan sate madura, ada soto madura, ada tukang cukur madura, tapi kenapa nggak ada yang bikin plang tukang sunat/bong supit madura? Mungkin yang mau sunat pada khawatir kalo-kalo disunatnya pake clurit …tak iye …

Memang sekarang tukang sunat atau bong supit bermacam metodenya, tinggal mau yang tarif berapa, dan berapa cepat sembuh. Mau yang langsung “on-the-road”? Mau yang “manual”? Atau siapa tahu ada yang “matic”? Ada juga yang dipromosikan sunat tanpa rasa sakit. Tapi bicara soal rasa jangan coba bertanya, “Sunat rasa strawberry ada nggak …”

Pilihan memang bermacam-macam. Ada paket hemat, ada paket komplit. Tapi masak sih ada paket nggak-komplit? Kayaknya sih urusan tarif sunat nggak boleh dicicil, ntar nyunatnya juga dicicil, mau? Mungkin ada garansi juga ya, kalo tidak puas uang kembali. Tapi memang jadi bong supit itu mesti fokus dan konsen. Lha kalo uangnya nggak kembali sih masih nggak apa, tapi kalo ada apa-apa terus anu-nya nggak kembali, kan repot … Maka nggak bisa buka praktek sunat, kalo belajarnya cuma lewat youtube .. Kalo internet-nya yang disconnect gara-gara kehabisan kuota sih nggak apa, lha kalok ininya yang disconnect …. nggak bisa di-isi ulang lagi dah …

Ongkos sunat anak sama orang dewasa beda nggak, ya? Kalo kita pergi ke tukang cukur, biasanya kan ongkos cukur orang dewasa dengan anak-anak, berbeda. Pegang-pegang kepala anak dan orang dewasa saja beda ongkosnya, apalagi pegang-pegang yang ini … Kalo biasanya garansinya sehabis sunat bisa, “langsung pake celana”, “langsung jalan”, atau “langsung lari.” Maka kalo ada bong supit khusus dewasa mungkin promonya adalah “langsung enak.”

Kalo ada acara-acara dari perusahaan, lembaga, komunitas, atau yayasan, bertemakan sosial, biasanya sunatan massal tercakup di dalamnya. Jika pembagian sembako gratis bisa saja ada penerima yang ndobel atau sampe ke tangan yang salah, tapi kalo sunatan massal mana mungkin ada penerima yang mau ndobel atau sampe ke anu yang salah ….

Ingat lagunya Iwan Fals tentang sunatan massal:

…………………..
Hei sunatan massal
Aha aha
Sunatan massal
Aha aha
Ditonton orang berjubal jubal
Banyak tercecer sepatu dan sandal

Hei hari bahagia
Aha aha
Bersuka ria
Aha aha
Ada yang berjoget tari India
Stambul cha-cha dan tari rabana
……………………

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

39 Comments to "Nengok Teman Sunatan"

  1. dedy risanto  18 June, 2013 at 10:42

    Fire, potongan2nya sama mbah bogem disimpen buat bikin tas koper , pas tasnya sudah jadi dan mau diambil di tukang tas, kok yang diserahkan malah dompet, kata simbah bogem, mas, saya kan minta dibuatkan tas koper bukan dompet? kata si mas ” dielus elus dulu mbah , nanti bisa jadi segede tas koper.

  2. Anastasia Yuliantari  14 April, 2013 at 01:49

    Leh nyekeli sarunge kenceng men to?

  3. anoew  9 April, 2013 at 23:29

    coba dulu Kay Fay yang njajal duluan..

  4. probo  9 April, 2013 at 23:21

    Anoew…dijajal wae….

  5. anoew  9 April, 2013 at 23:15

    alamak, itu beneran ada cenana khitan kayak begitu? lha kok malah menyeramkan, apalagi kalau yang makai orang dewasa, harak nyenil

  6. uchix  9 April, 2013 at 18:45

    Wkwkwk baca sambil ngekek sakit perut ini, mbuanyol hahaha

  7. Fire  9 April, 2013 at 05:20

    oom juan, lah … yg mau disunat anteng2 aja kok, kayaknya yg ngributi malah para “end user” ……..

  8. Fire  9 April, 2013 at 05:17

    yo wiss kalo nggak ada yg mau daptar asisten bong supit, nih ada job lain, saratnya mudah: mampu bekerja di bawah tekanan ……
    kae loo….. jadi calo tiket melu ngantre desel2an ……..

  9. Fire  9 April, 2013 at 05:14

    yu mberok kalo ngudhak bubur yg mubeng sendoke apa mangkoke?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.