[Hari Bumi 22 April] Ekosistem Hutan Payau atau Hutan Mangrove

Mastok

 

earth-dayEkosistem hutan payau atau ekosistem hutan mangrove adalah hutan yang tumbuh di daerah pasang surut, terutama di pantai yang terlindung, laguna dan muara sungai yang tergenang pada saat pasang dan bebas dari genangan pada saat surut yang komunitas tumbuhannya bertoleransi terhadap garam. Menurut FAO, Hutan mangrove adalah komunitas tumbuhan yang tumbuh di daerah pasang surut. Kondisi habitat tanah berlumpur, berpasir, atau lumpur berpasir. Ekosistem tersebut merupakan ekosistem yang khas untuk daerah tropis dan sub tropis, terdapat di daerah pantai yang berlumpur dan airnya tenang (gelombang laut tidak besar). Ekosistem hutan itu disebut ekosistem hutan payau karena terdapat di daerah payau (estuarin),  yaitu daerah perairan dengan kadar garam/salinitas antara 0, 5 °/oo dan 30°/oo disebut juga ekosistem hutan pasang surut karena terdapat di daerah yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut.

Kata mangrove merupakan kombinasi antara bahasa Portugis ”Mangue” dan bahasa Inggris ”grove” (Macnae, 1968 dalamKusmana et al, 2003). Dalam bahasa Inggris kata mangrove digunakan baik untuk komunitas tumbuhan yang tumbuh di daerah jangkauan pasang surut maupun untuk individu-individu jenis tumbuhan yang menyusun komunitas tersebut.

Hutan mangrove dikenal juga dengan istilah tidal forest, coastal woodland, vloedbosschen dan hutan payau (bahasaIndonesia). Selain itu, hutan mangrove oleh masyarakat Indonesia dan negara Asia Tenggara lainnya yang berbahasa Melayu sering disebut dengan hutan bakau. Penggunaan istilah hutan bakau untuk hutan mangrove sebenarnya kurang tepat dan rancu, karena bakau hanyalah nama lokal dari marga Rhizophora, sementara hutan mangrove disusun dan ditumbuhi oleh banyak marga dan jenis tumbuhan lainnya. Oleh karena itu, penyebutan hutan mangrove dengan hutan bakau sebaiknya dihindari.

mangrove tersebar di seluruh lautan tropik dan subtropik, tumbuh hanya pada pantai yang terlindung dari gerakan gelombang; bila keadaan pantai sebaliknya, benih tidak mampu tumbuh dengan sempurna dan menjatuhkan akarnya. Pantai-pantai ini tepat di sepanjang sisi pulau-pulau yang terlindung dari angin, atau serangkaian pulau atau pada pulau massa daratan di belakang terumbu karang di lepas pantai yang terlindung.

mangrove

Tumbuhan mangrove bersifat unik karena merupakan gabungan dari ciri-ciri tumbuhan yang hidup di darat dan di laut. Umumnya mangrove mempunyai sistem perakaran yang menonjol yang disebut akar nafas (pneumatofor). Sistem perakaran ini merupakan suatu cara adaptasi terhadap keadaan tanah yang miskin oksigen atau bahkan anaerob. mangrove tersebar di seluruh lautan tropik dan subtropik, tumbuh hanya pada pantai yang terlindung dari gerakan gelombang; bila keadaan pantai sebaliknya, benih tidak mampu tumbuh dengan sempurna dan menancapkan akarnya.

Ekosistem hutan payau termasuk tipe ekosistem hutan yang tidak terpengaruh oleh iklim, tetapi faktor lingkungan yang sangat dominan dalam pembentukan ekosistem itu adalah faktor edafis. Salah satu faktor lingkungan lainnya yang sangat menentukan perkembangan hutan payau adalah salinitas atau kadar garam.

Vegetasi yang terdapat dalam ekosistem hutan payau didominasi oleh tumbuh-tumbuhan yang mempunyai akar napas atau pneumatofora (Ewusie, 1990). Di samping itu, spesies tumbuhan yang hidup dalam ekosistem hutan payau adalah spesies tumbuhan yang memiliki kemampuan adaptasi yang tinggi terhadap salinitas payau dan harus hidup pada kondisi lingkungan yang demikian, sehingga spesies tumbuhannya disebut tumbuhan halophytesobligat. Tumbuh-tumbuhan itu pada umumnya merupakan spesies pohon yang dapat mencapai ketinggian 50 m dan hanya membentuk satu stratum tajuk, sehingga umumnya dikatakan bahwa pada hutan payau tidak ada stratifikasi tajuk secara lengkap seperti pada tipe-tipe ekosistem hutan lainnya. tumbuh-tumbuhan yang ada atau dijumpai pada ekosistem hutan payau terdiri atas 12 genus tumbuhan berbunga antara lain genus Avicennia, Sonneratia, Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Xylocarpus, Lumnitzera, Laguncularia, Aeigiceras, Aegiatilis, Snaeda,  dan Gonocarpus.

Ekosistem hutan payau di Indonesia memiliki keanekaragaman spesies tumbuhan yang tinggi dengan jumlah spesies tercatat sebanyak lebih kurang 202 spesies yang terdiri atas 89 spesies pohon, 5 spesies palem, 19 spesies liana, 44 spesies epifit, dan satu spesies sikas (Bengen, 1999). Spesies-spesies pohon utama di daerah payau pada umumnya membentuk tegakan murni dan merupakan ciri khas komunitas tumbuhannya. Spesies-spesies pohon utama itu antara lain Avicenniaspp. , Sonneratia spp. , Rhizophora spp. , dan Bruguiera spp.  Spesies-spesies pohon yang dapat menjadi pionir menuju ke arah laut adalah Avicennia spp. , Sonneratia spp. ,  danRhizophora spp. ,  tetapi bergantung kepada kedalaman pantai dan ombaknya.

Adapun spesies-spesies tumbuhan payau tersebut dapat digolongkan ke dalam sejumlah jalur tertentu sesuai dengan tingkat toleransinya terhadap kadar garam dan fluktuasi permukaan air laut di pantai, dan jalur seperti itu disebut juga zonasi vegetasi. Jalur-jalur atau zonasi vegetasi hutan payau masing-masingdisebutkan secara berurutan dari yang paling dekat dengan laut ke arah daratsebagai berikut.

  1. Jalur pedada yang terbentuk oleh spesies tumbuhan Avicennia spp.  dan Sonneratia spp.
  2. Jalur bakau yang terbentuk oleh spesies tumbuhan Rhizophora spp.  dan kadang-kadang juga dijumpai Bruguiera spp. , Ceriops spp. ,  dan Xylocarpus spp.
  3. Jalur tancang yang terbentuk oleh spesies tumbuhan Bruguiera spp.  dan kadang-kadang juga dijumpai Xylocarpus spp. , Kandelia spp. ,  dan Aegiceras spp.
  4. Jalur transisi antara hutan payau dengan hutan dataran rendah yang umumnya adalah hutan nipah dengan spesies Nypa fruticans.

 

Dari segi ekologi, ekosistem hutan payau merupakan habitat unik dan paling khas yang dalam banyak hal berbeda dengan habitat-habitat lainnya. Contoh tipe ekosistem hutan payau ini dapat dilihat pada Gambar 1. Di habitat ini memungkinkan terjalinnya perpaduan yang unik antara organisme laut dan darat, serta antara organisme air asin dan air tawar.

 

Ekosistem Hutan mangrove Seram Utara, Maluku

Ekosistem hutan payau tersebut memiliki fungsi yang sangat kompleks, antara lain sebagai peredam gelombang laut dan angin badai, pelindung pantai dari proses abrasi dan erosi, penahan lumpur dan penjerat sedimen, penghasil detritus, sebagai tempat berlindung dan mencari makan, serta tempat berpijah berbagai spesies biota perairan payau, sebagai tempat rekreasi, dan penghasil kayu. Di samping itu, ekosistem hutan payau juga sebagai tempat/habitat berbagai satwa liar, terutama spesiesburung/aves dan mamalia, sehingga kelestarian hutan payau akan berperan dalammelestarikan berbagai satwa liar tersebut.

Dari segi peran ekosistem hutan payau terhadap pelestarian lingkungan di sekitarnya terbukti sangat besar, lahan tambak di daerah pantai ternyata dapat dimanfaatkan secara optimal untuk usaha perikanan tambak. Hal tersebut dapat terjadi karena kekuatan air pasang dapat dikendalikan oleh keberadaan ekosistem hutan payau, sehingga lahan-lahan di daerah pantai dapat dimanfaatkan secara baik untuk tambak. Tambak di daerah pantai yang kondisi ekosistem hutan payaunya baik akan menjadi subur karena pengaruh kualitas perairan payau yang kaya sumber nutrisi dari detritus yang berasal dari ekosistem hutan payau, hal itu tentu akan meningkatkan produktivitas tambak itu sendiri.

 

Ekosistem Hutan Rawa

Ciri dari tipe ekosistem Hutan Rawa adalah hutan yang tumbuh pada daerah-daerah yang selalu tergenang air tawar, tidak dipengaruhi iklim. Pada umumnya terletak di belakang hutan payau denganjenis tanah aluvial dan aerasinya buruk. Tegakan hutan selalu hijau dengan pohon-pohon yang tinggi bisa mencapai 40 m dan terdiri atas banyak lapisan tajuk.

Tipe ekosistem hutan rawa terdapat hampir di seluruh wilayah Indonesia, misalnya di Sumatra bagian Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Maluku dan Irian Jaya bagian Selatan.

Vegetasi yang menyusun ekosistemhutan rawa termasuk kategori vegetasi yang selalu hijau, di antaranya adalah berupa pohon-pohon dengan tinggi mencapai 40 meter dan mempunyai beberapa lapisan tajuk. Oleh karena hutan rawa ini mempunyai beberapa lapisan tajuk (beberapa stratum), maka bentuknya hampir menyerupai ekosistem hutan hujan tropis. Spesies-spesies pohon yang banyak terdapat dalam ekosistem hutan rawa antara lain Eucalyptus degulpta,  Palaquiumleiocarpum, Shorea uliginosa, Campnosperma macrophylla, Gareinia spp. , Eugeniaspp. , Canarium spp. , Koompassia spp. , Calophyllum spp. , Xylopia spp. .  Pada umumnya spesies-spesies tumbuhan yang ada di dalam ekosistem hutan rawa cendenmg berkelompok membentuk komunitas tumbuhan yang miskin spesies. Dengan kata lain, penyebaran spesies tumbuhan yang ada di ekosistem hutan rawa itu tidak merata.

eucalyptus

Eucalyptus degulpta tumbuh pada hutan rawa di MALUKU

Ada beberapa daerah berawa yang hanya ditumbuhi rumput, ada pula yang hanya didominasi oleh pandan dan palem. Meskipun demikian ada juga yang menyerupai hutan hujan tropis dataran rendah dengan pohon-pohon berakar tunjang, berbagai spesies palem, dan terdapat spesies-spesies tumbuhan epifit, tetapi kekayaan jenis dan kepadatannya tentu lebih rendah dibandingkan dengan ekosistem hutan hujan tropis.

 

Ekosistem Hutan Gambut

Hutan gambut adalah hutan yang tumbuh di atas kawasan yang digenangi air dalam keadaan asam dengan pH 3, 5 – 4, 0. Hal itu tentunya menjadikan tanah sangatmiskin hara. Menurut Indriyanto (2005), hutan gambut didefinisikan sebagaihutan yang terdapat pada daerah bergambut ialah daerah yang digenangi air tawardalam keadaan asam dan di dalamnya terdapat penumpukan bahan -bahan tanaman yang telah mati.

Ekosistem hutan gambut merupakan suatu tipe ekosistem hutan yang cukup unik karena tumbuh di atas tumpukan bahan organik yang melimpah. Daerah gambut pada umumnya mengalami genangan air tawar secara periodik dan lahannya memiliki topografi bergelombang kecil sehingga menciptakan bagian-bagian cekungan tergenang air tawar.

Arief (1994) mengemukakan bahwa gambut itu terjadi pada hutan­-hutan yang pohonnya tumbang dan tenggelam dalam lumpur yang hanya mengandung sedikit oksigen, sehingga jasad renik tanah sebagai pclaku pembusukan tidak mampu melakukan tugasnya secara baik. Akhirnya bahan-bahan organik dari pepohonan yang telah mati dan tumbang tertumpuk dan lambat laun berubah menjadi gambut yang tebalnya bisa mencapai 20 m.

Menurut Irwan (1992), gambut adalah suatu tipe tanah yang terbentuk dari sisa-sisa tumbuhan (akar, batang, cabang, ranting, daun, dan lainnya) dan mempunyai kandungan bahan organik yang sangat tinggi. Permukaan gambut tampak seperti kerak yang berserabut, kemudian bagian dalam yang lembab berisi tumpukan sisa-sisa tumbuhan, baik itu potongan-potongan kayu besar maupun sisa-sisa tumbuhan lainnya. Anwar dkk.  (1984 dalam Irwan, 1992) mengemukakan bahwa gambut dapat diklasifikasikan ke dalam dua bentuk, yaitu gambut ombrogen dan gambut topogen.

 

1. Gambut ombrogen

Bentuk gambut ini umum dijumpai dan banyak ditemukan di daerah dekat pantai dengan kedalaman gambut mencapai 20 m. Air gambut itu sangat asam dan sangat miskin hara (oligotrofik) terutamakalsium karena tidak ada zat hara yang masuk dari sumber lain, sehingga tumbuhan yang hidup pada tanah gambut ombrogen menggunakan zat hara dari gambut dan dari air hujan.

 

2. Gambut topogen

Bentuk gambut seperH ini tidak sering dijumpai, biasanya terbentuk pada lekukan-lekukan tanah di pantai-pantai (di balik bukit pasir) dan di daerah pedalaman yang drainasenya terhambat. Air gambut ini bersifat agak asam dan mengandung zat hara agak banyak (mesotrofik). Tumbuhan-tumbuhan yang hidup pada tanah gambut topogen masih mendapatkan zat hara dari tanah mineral, air sungai, sisa-sisa tumbuhan, dan air hujan.

Tipe ekosistem hutan gambut ini berada pada daerah yang mempunyai tipe iklim A dan B (tipe iklim menurut klasifikasi Schmidt dan Ferguson), pada tanah organosol yang memiliki lapisan gambut setebal lebih dari 50 cm (Santoso, 1996; Direktorat Jenderal Kehutanan, 1976). Hutan gambut itu pada umumnya terletak di antara hutan rawa dan hutan hujan.

Vegetasi yang menyusun ekosistem hutan gambut merupakan spesies-spesies tumbuhan yang selalu hijau (evergreen).  Spesies-spesies pohon yang banyak dijumpai di dalam ekosistem hutan gambut antara lain Alstonia spp. , Dyera spp. , Duriocarinatus, Palaquium spp. , Tristania spp. , Eugenia spp. , Cratoxylonarborescens, Tetramerista glabra, Dactyloeladus stenostachys, Diospyros spp. ,  danMyristica spp. Khususdi Kalimantan dan Sumatra Selatan, pada ekosistem hutan gambut banyak dijumpai Gonystylus spp.

 

PENYEBARAN HUTAN mangrove

Diperkirakan sekitar 89 spesies mangrove yang terdapat di dunia, yang terdiri dari 31 genus dan 22 famili. Untuk Indonesia diperkirakan ada sekitar 38 spesies yang tumbuh dan tersebar pada beberapa daerah, seperti Aceh, Riau, Jawa, Sulawesi, Kalimantan, Nusa Tenggara, Maluku, dan Irian Jaya (Supriharyono, 2000).

Hutchinson (1965) mengatakan bahwa pada umumnya faktor-faktor abiotik membentuk garis batas luar dan di dalam garisbatas tersebut vegetasi dapat bertahan hidup, tetapi faktor-faktor lain dapat menyebabkan suatu vegetasi tidak hadir pada suatu tempat tertentu di dalam garis batas tersebut.
STRUKTUR HUTAN mangrove

Hutan mangrove merupakan istilah yang dipakai untuk menggambarkan suatu varietas komunitas pantai tropik yang didominasi oleh beberapa spesies pohon-pohon yang khas atau semak-semak yang mempunyai kemampuan untuk tumbuh dalam perairan asin

Hutan mangrove meliputi pohon-pohon dan semakyang tergolong kedalam 8 famili dan terdiri atas 12 genera tumbuhan berbunga : Avicenia, Sonneratia, Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Xylocarpus, Lumnitzera, Aegiceras, Aegiatilis, Snaeda, dan Conocarpus (Bengen, 2000).

Indonesia merupakan salah satu negara di dunia yang memiliki hutan mangrove dengan keanekaragaman jenis yang tinggi. Tercatat terdapat 202 jenis yang terdiri dari 89 jenis pohon, 5 jenis palem, 19jenis liana dan 44 jenis epifit. Gause (1997) mengatakan bahwa populasi berbagai jenis dengan keperluan sumber daya yang sama tidak dapat berkonsentrasi untuk waktu yang tidak terbatas dan bahwa hal ini akan menyebabkan terjadinya keanekaragaman di dalam dan antar habitat. Namun demikian hanya terdapat kurang lebih 47 jenis tumbuhan yang spesifik hutan mangrove.

Paling tidak di dalam hutan mangrove terdapat salah satu jenis tumbuhan sejati penting atau dominan yang termasuk ke dalam 4 famili: Rhizophoraceae(Rhizophora, Bruguiera dan Ceriops), Sonneratiaceae (Sonneratia), Aviceniaceae(Avicenia),  dan Meliaceae (xylocarpus).

 

KOMPOSISI JENIS DAN ZONASI HUTAN mangrove

Jenis-jenis mangrove memiliki tuntutan dan siklus hidup yang berbeda-beda, sehingga komposisi hutan mangrove juga berbeda dari satu tempat ke tempat lain. Hal ini disebabkan karena keberadaan komunitas hutan mangrove sangat bergantung pada faktor ekologisnya, antara lain:

·        Tipe tanah, keras dan lembek, berpasir atauberlumpur dala berbagai perbandingan.

·        Salinitas/kadar garam dalam per mil, darivariasi rata-rata harian maupun tahunan, yang secara kasar berkaitan dengan frekwensi.

·        Lama serta dalamnya penggenangan yang dialami jenis tersebut.

·        Ketahanan jenis-jenis mangrove terhadapkuat arus dan ombak.

Komposisi hutan mangrove terdiri dari asosiasi Aviceniaspp, Sonneratia spp, Rhizophora spp, Bruguiera spp, Ceriops spp, Lumnitzera sppdan Xylocarpus spp.  Nipa merupakan batas hutan mangrove dan hutan rawa atau hutan pantai. Susunan formasi dari masing-masing di atas sangat dipengaruhi oleh kadar garam yang semakin ke darat semakin berkurang.

Jenis pohon yang berbeda membentuk zonasi vegetasi antara tempat yang satu dengan yang lain berbeda. Zonasi adalah mintakat atau suatu daerah yang dicirikan oleh suatu organisme atau biota yang hidupnya melimpah dan mendominasi serta seragam pada daerah tertentu, zonasi tumbuhan mangrove mempunyai variasi pada lokasi yang berbeda.

Hutan mangrove memiliki zona tumbuh tertentu. Pembagian zona ini di mulai dari bagian yang paling kuat mengalami pengaruh angin dan ombak yakni zona terdepan yang digenangi air berkadar garam tinggi dan ditumbuhi pohon pionir (Sonneratiaspp). Dari depan kebelakang zona tumbuh mangrove antara lain :

  1. Zona yang paling depan yakni ; tumbuhan Avicenia spp (api-api) yang berasosiasi dengan Sonneratia spp, zona ini menghadapi ombak, tanah berlumpur agak lembek dengan salinitas tinggi.
  2. Zona Rhizophora (mange-mange) umumnya didominasi dengan tanaman bakau jenis Rhizophora spp. Pada beberapa tempat berasosiasi dengan jenis seperti Bruguiera sp (tongke).
  3. Zona Bruguiera, umumnya didominasi oleh tanaman bakau jenis Bruguiera spp. Pada beberapa tempat sering dijumpai berasosiasi dengan jenis lain seperti Ceriops tagal. Salinitas sedang.
  4. Zona kering dan nipa. Pada zona ini salinitas airnya sangat rendah dan tanahnya keras serta kurang dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Daerah ini umumnya didominasi oleh tumbuhan nipa (Nypa fruticans).

earth-day1

ANEOPLOIDI

Kondisi dimana tidak semua kromosom tampak pada jumlah yang sama dan oleh karena itu jumlah total tidak sepenuhnya merupakan perkalian dari kumpulan haploid. Halini terjadi apabila kromosom gagal memisahkan diri selama meiosis, gamet mungkin kekurangan sebuah kromosom atau bahkan memiliki kromosom tambahan.

 

ALOENZIM

Definisi dan Pengertian dari Aloenzim adalah suatu isozim yang bebeda dari varian enzim lain sebagai akibar dari perubahan alel yaitu kode enzim yang berbeda oleh lokus gen yang sama.  

 

ALIRAN GEN

Pengertian dan Definisi dari aliran gen adalah perjalanan gen dari satu populasi kepopulasi lainnya (juga disebut migrasi gen).

 

APOMIKSIS

Istilah umum yang mencakup semua bentuk reproduksi aseksual yang cendrung menggantikan regenerasi seksual. Sering digunakan dalam mengartikan produksi benih tanpa terjadinya pembuahan. Tergantung dari tipe apomiksis, jenis yang melakukan apomiksis biasanya secara genetik identik dengan asal tanamannya (ortet).

 

ALEL-ALEL GANDA

Definisidan pengertian alel adalah satu dari sebuah kumpulan gen yang mungkin menduduki posisi tertentu (lokus) pada kromosom yang tersedia. Pengaruh alternatif (mendelian) pada karakter yang sama yang diproduksi alel yang berbeda, misalnya: dijumpai pada bibit bewarna hijau dan albino. Apabila kumpulan gen terdiri atas dua gen atau lebih, gen disebut alel ganda. Alel ganda muncul karena berulangnya mutasi gen dengan efek yang berbeda. Tidak lebih dari duaalel yang terlihat pada organisme diploid.

SedangkanAlel Ganda adalah Serial alel dari gen tertentu.

 

ALBINISME

Definisidan pengertian albinisme adalah hilangnya seluruh atau sebagian pigmen pada suatu tanaman atau bagiannya. Bagian yang terkena berubah putih atau hampir putih. Tanaman albino biasanya akan segera mati.

 

AKAR PAPAN BANIR

Irisan silang yang tidak membulat (non-circular) dari batang, sering disebabkan oleh akar papan, yaitu bentuk menyerupai papan yang tumbuh pada bagian atas akar, berfungsi menopang pohon. Pembentukan akar papan dan banir dapat diwariskan dengan tingkat yang bervariasi. Umumnya, karakter ini tidak disukai dalam pemuliaan pohon.

PERANAN, MANFAAT DAN FUNGSI HUTAN mangrove

Peranan, Manfaat dan Fungsi Hutan Magrove dalam kehidupan masyarakat yang hidup di daerah pesisir sangat banyak sekali. Baik itu langsung dirasakan oleh penduduk sekitar maupun peranan, manfaat dan fungsi yang tidak langsung dari hutan mangrove itu sendiri.

earth-day-logoTumbuhan yang hidup di hutan mangrove bersifat unik karena merupakan gabungan dari ciri-ciri tumbuhan yang hidup di darat dan di laut. Umumnya mangrove mempunyai sistem perakaran yang menonjol yang disebut akar nafas (pneumatofor). Sistem perakaran ini merupakan suatu cara adaptasi terhadap keadaan tanah yang miskin oksigen atau bahkan anaerob. mangrove tersebar di seluruh lautan tropik dan subtropik, tumbuh hanya pada pantai yang terlindung dari gerakan gelombang; bila keadaan pantai sebaliknya, benih tidak mampu tumbuh dengan sempurna dan menancapkan akarnya.

Menurut kamus Webster, habitat didefinisikan sebagai the natural abode of a plant oranimal, esp. the particular location where it normally grows or lives, as theseacoast, desert, etc”.  terjemahan bebasnya kira-kira adalah, tempat bermukim di alam bagi tumbuhan dan hewan terutama untuk bisa hidup dan tumbuh secara biasa dan normal, seperti pantai laut, padang pasir dan sebagainya. Salah satu tempat tinggal komunitas hewan dan tanaman adalah daerah pantai sebagai habitat mangrove . Di habitat ini bermukim pula hewan dan tanaman lain. Tidak semua habitat sama kondisinya, tergantung pada keaneka ragaman species dan daya dukung lingkungan hidupnya.

Telah banyak diketahui bahwa pulau, sebagai salah satu habitat komunitas mangrove , bersifat dinamis, artinya dapat berkembang meluas ataupun berubah mengecil bersamaan dengan berjalannya waktu. Bentuk dan luas pulau dapat berubah karena aktivitas proses vulkanik atau karena pergeseran lapisan dasar laut. Tetapi sedikit orang yang mengetahui bahwa mangrove berperan besar dalam dinamika perubahan pulau, bahkan cukup mengagetkan bila ada yang menyatakan bahwa mangrove itu dapat membentuk suatu pulau. Dikatakan bahwa mangrove berperan penting dalam ‘membentuk pulau’.

Beberapa berpendapat bahwa sebenarnya mangrove hanya berperan dalam menangkap, menyimpan, mempertahankandan mengumpulkan benda dan partikel endapan dengan struktur akarnya yang lebat, sehingga lebih suka menyebutkan peran mangrove sebagai “shoreline stabilizer”daripada sebagai “islandinitiator” atau sebagai pembentuk pulau. Dalam proses ini yang terjadi adalah tanah di sekitar pohon mangrove tersebut menjadi lebih stabildengan adanya mangrove tersebut. Peran mangrove sebagai barisan penjaga adalahmelindungi zona perbatasan darat laut di sepanjang garis pantai dan menunjangkehidupan organisme lainnya di daerah yang dilindunginya tersebut. Hampir semuapulau di daerah tropis memiliki pohon mangrove .

Bila buah mangrove jatuh daripohonnya kemudian terbawa air sampai menemukan tanah di lokasi lain tempatmenetap buah tersebut akan tumbuh menjadi pohon baru. Di tempat ini, pohon mangrove akan tumbuh dan mengembangkan sistem perakarannya yang rapat dan kompleks. Di tempat tersebut bahan organik dan partikel endapan yang terbawa air akan terperangkap menyangkut pada akar mangrove . Proses ini akan berlangsung dari waktu ke waktu dan terjadi proses penstabilan tanah dan lumpuratau barisan pasir (sandbar). Melalui perjalanan waktu, semakin lama akan semakin bertambah jumlah pohon mangrove yang datang dan tumbuh di lokasi tanah ini, menguasai dan mempertahankan daerah habitat baru ini dari hempasan ombak laut yang akan meyapu lumpur dan pasir. Bila proses ini berjalan terus, hasil akhirnya adalah terbentuknya suatu pulau kecil yang mungkin akan terus berkembang dengan pertumbuhan berbagai jenis mangrove serta organisme lain dalam suatu ekosistem mangrove .

Dalam proses demikian inilah mangrove dikatakan sebagai bisa membentuk pulau. Sebagai barisan pertahanan pantai, mangrove menjadi bagian terbesar perisai terhadap hantaman gelombang laut di zona terluar daratan pulau. Hutan mangrove juga melindungi bagian dalam pulau secara efektif dari pengaruh gelombang dan badai yang terjadi. mangrove merupakan pelindung dan sekaligus sumber nutrien bagi organisme yang hidup di tengahnya.

Daun mangrove yang jatuh akan terurai oleh bakteri tanah menghasilkan makanan bagi plankton dan merupakan nutrien bagi pertumbuhan algae laut. Plankton dan algae yang berkembang akanmenjadi makanan bagi berbagai jenis organisme darat dan air di habitat yang bersangkutan. Demikianlah suatu ekosistem mangrove dapat terbentuk dan berkembang dari pertumbuhan biji mangrove .

Pada saat terjadi badai, mangrove memberikan perlindungan bagi pantai dan perahu yang bertambat. Sistem perakarannya yang kompleks, tangguh terhadap gelombang dan angin serta mencegah erosi pantai. Pada saat cuaca tenang akar mangrove mengumpulkan bahan yang terbawa air dan partikel endapan, memperlambat aliran arus air. Apabila mangrove ditebang atau diambil dari habitatnya di pantai maka akan dapatmengakibatkan hilangnya perlindungan terhadap erosi pantai oleh gelombang laut, dan menebarkan partikel endapan sehingga air laut menjadi keruh yang kemudianmenyebabkan kematian pada ikan dan hewan sekitarnya karena kekurangan oksigen. Proses ini menyebabkan pula melambatnya pertumbuhan padang lamun (seagrass).

Ekosistem hutan mangrove memberikan banyak manfaat baik secara tidak langsung (noneconomic value) maupun secara langsung kepada kehidupan manusia (economic vallues). Beberapa manfaat mangrove antara lain adalah:

  • Menumbuhkan pulau dan menstabilkan pantai

Salah satu peran dan sekaligus manfaat ekosistem mangrove, adalah adanya sistem perakaran mangrove yang kompleks dan rapat, lebat dapat memerangkap sisa-sia bahan organik dan endapan yang terbawa air laut dari bagian daratan. Proses ini menyebabkan air laut terjaga kebersihannya dan dengan demikian memelihara kehidupan padang lamun (seagrass) dan terumbu karang. Karena proses ini maka mangrove seringkali dikatakan pembentuk daratan karena endapan dan tanah yang ditahannya menumbuhkan perkembangan garis pantai dari waktu ke waktu. Pertumbuhan mangrove memperluas batas pantai dan memberikan kesempatan bagi tumbuhan terestrial hidup dan berkembang di wilayah daratan. Akar pohon mangrove juga menjaga pinggiran pantai dari bahaya erosi. Buah vivipar yang dapat berkelana terbawa air hingga menetap di dasar yang dangkal dapat berkembang dan menjadi kumpulan mangrove di habitat yang baru. Dalam kurun waktu yang panjang habitat baru ini dapat meluas menjadi pulau sendiri.

  • Menjernihkan air

Akar pernafasan (akar pasak) dariapi-api dan tancang bukan hanya berfungsi untuk pernafasan tanaman saja, tetapi berperan juga dalam menangkap endapan dan bisa membersihkan kandungan zat-zat kimia dari air yang datang dari daratan dan mengalir ke laut. Air sungai yang mengalir dari daratan seringkali membawa zat-zat kimia atau polutan. Bila air sungai melewati akar-akar pasak pohon api-api, zat-zat kimia tersebut dapat dilepaskan dan air yang terus mengalir ke laut menjadi bersih. Banyak penduduk melihat daerah ini sebagai lahan marginal yang tidak berguna sehingga menimbunnya dengan tanah agar lebih produktif. Hal ini sangat merugikan karena dapat menutup akar pernafasan dan menyebabkan pohon mati.

  • Mengawali rantai makanan

Daun mangrove yang jatuh dan masuk ke dalam air. Setelah mencapai dasar teruraikan oleh mikro organisme (bakteridan jamur). Hasil penguraian ini merupakan makanan bagi larva dan hewan kecil air yang pada gilirannya menjadi mangsa hewan yang lebih besar serta hewan darat yang bermukim atau berkunjung di habitat mangrove .

  • Melindungi dan memberi nutrisi

Akar tongkat pohon mangrove memberi zat makanan dan menjadi daerah nursery bagi hewan ikan dan invertebrata yang hidup di sekitarnya. Ikan dan udang yang ditangkap di laut dan di daerah terumbu karang sebelum dewasa memerlukan perlindungan dari predator dan suplai nutrisi yang cukup di daerah mangrove ini. Berbagai jenis hewan darat berlindung atau singgah bertengger dan mencari makan di habitat mangrove.

  • Manfaat bagi manusia.

Masyarakat daerah pantai umumnya mengetahui bahwa hutan mangrove sangat berguna dan dapat dimanfaatkan dalam berbagai cara untuk memenuhi kebutuhan hidup. Pohon mangrove adalah pohon berkayu yang kuat dan berdaun lebat. Mulai dari bagian akar, kulit kayu, batang pohon, daun dan bunganya semua dapat dimanfaatkan manusia. Beberapa kegunaan pohon mangrove yang langsung dapat dirasakan dalam kehidupan sehari-hari antara lain adalah:

·    Tempat tambat kapal

Daerah teluk yang terlidung seringkali dijadikan tempat berlabuh dan bertambatnya perahu. Dalam keadaan cuaca buruk pohon mangrove dapat dijadikan perlindungan dengan bagi perahu dan kapal dengan mengikatkannya pada batang pohon mangrove. Perlu diperhatikan agar cara tambat semacam ini tidak dijadikan kebiasaan karena dapat merusak batang pohon mangrove yang bersangkutan.

 

·   Obat-obatan

Kulit batang pohonnya dapat dipakai untuk bahan pengawet dan obat-obatan. Macam-macam obat dapat dihasilkan dari tanaman mangrove. Campuran kulit batang beberapa species mangrove tertentu dapat dijadikan obat penyakit gatal atau peradangan pada kulit. Secara tradisional tanaman mangrove dipakai sebagai obat penawar gigitan ular, rematik, gangguan alat pencernaan dan lain-lain. Getah sejenis pohon yang berasosiasi dengan mangrove (blind-your-eye mangrove) atau Excoecaria agallocha dapatmenyebabkan kebutaan sementara bila kena mata, akan tetapi cairan getah ini mengandung cairan kimia yang dapat berguna untuk mengobati sakit akibat sengatan hewan laut. Air buah dan kulit akar mangrove muda dapat dipakai mengusir nyamuk. Air buah tancang dapat dipakai sebagai pembersih mata. Kulit pohon tancang digunakan secara tradisional sebagai obat sakit perut dan menurunkan panas. Di Kambodia bahan ini dipakai sebagai penawar racun ikan, buah tancang dapat membersihkan mata, obat sakit kulit dan di India dipakai menghentikan pendarahan. Daun mangrove bila dimasukkan dalam air bisa dipakai dalam penangkapan ikan sebagai bahan pembius yang memabukkan ikan (stupefied).

 

·   Pengawet

Buah pohon tancang dapat dijadikanbahan pewarna dan pengawet kain dan jaring dengan merendam dalam air rebusan buah tancang tersebut. Selain mengawetkan hasilnya juga pewarnaan menjadi coklat-merah sampai coklat tua, tergantung pekat dan lamanya merendam bahan. Pewarnaan ini banyak dipakai untuk produksi batik, untuk memperoleh pewarnaan jingga-coklat. Air rebusan kulit pohon tingi dipakai untuk mengawetkan bahan jaring payang oleh nelayan di daerah Labuhan, Banten.


·    Pakan dan makanan

Daunnya banyak mengandung protein. Daun muda pohon api-api dapat dimakan sebagai sayur atau lalapan. Daun-daun ini dapat dijadikan tambahan untuk pakan ternak. Bunga mangrove jenis api-api mengandung banyak nectar atau cairan yang oleh tawon dapat dikonversi menjadi madu yang berkualitas tinggi. Buahnya pahit tetapi bila memasaknya hati-hatidapat pula dimakan.

 

·      Bahan mangrove dan bangunan

Batang pohon mangrove banyak dijadikan bahan bakar baik sebagai kayu bakar atau dibuat dalam bentuk arang untuk kebutuhan rumah tangga dan industri kecil. Batang pohonnya berguna sebagai bahan bangunan. Bila pohon mangrove mencapai umur dan ukuran batang yang cukup tinggi, dapat dijadikan tiang utama atau lunas kapal layar dan dapat digunakan untuk balok konstruksi rumah tinggal. Batang kayunya yang kuat dan tahan air dipakai untuk bahan bangunan dan cerocok penguat tanah. Batang jenis tancang yang besar dan keras dapat dijadikan pilar, pile, tiang telepon atau bantalan jalan kereta api. Bagi nelayan kayu mangrove bisa juga untuk joran pancing. Kulit pohonnya dapat dibuat tali atau bahan jaring.

 

Beberapa manfaat dan fungsi hutan mangrove dapat dikelompokkan sebagai berikut:

 

A. Manfaat / Fungsi Fisik :

1.   Menjaga agar garis pantai tetap stabil

2.   Melindungi pantai dan sungai dari bahaya erosidan abrasi.

3.   Menahan badai/angin kencang dari laut

4.   Menahan hasil proses penimbunan lumpur, sehingga memungkinkan terbentuknya lahan baru.

5.   Menjadi wilayah penyang ga, serta berfungsi menyaring air laut menjadi air daratan yang tawar

6.   6. Mengolah limbah beracun, penghasil O2dan penyerap CO2.
B. Manfaat / Fungsi Biologis :

1.   Menghasilkan bahan pelapukan yang menjadi sumber makanan penting bagi plankton, sehingga penting pula bagi keberlanjutan rantai makanan.

2.   Tempat memijah dan berkembang biaknya ikan-ikan, kerang, kepiting dan udang.

3.   Tempat berlindung, bersarang dan berkembangbiak dari burung dan satwa lain.

4.   Sumber plasma nutfah & sumber genetik.

5.   Merupakan habitat alami bagi berbagai jenisbiota.
C. Manfaat / Fungsi Ekonomis :

1.   Penghasil kayu : bakar, arang, bahanbangunan.

2.   Penghasil bahan baku industri : pulp, tanin, kertas, tekstil, makanan, obat-obatan, kosmetik, dll

3.   Penghasil bibit ikan, nener, kerang, kepiting, bandeng melalui pola tambak silvofishery

4.   Tempat wisata, penelitian & pendidikan.

 

HABITAT DAN RELUNG

Habitat, yaitu tempat dimana suatumakhluk hidup biasa diketemukan. Semua makhluk hidup mempunyai tempat hidup yang biasa disebut habitat. Untuk menemukan suatu organisme tertentu, perlu diketahui dulu tempat hidupnya (habitat), sehingga ke habitat itulah pergi mencari atau berjumpa dengan organisme tersebut. Semua organisme atau makhluk hidup mempunyai habitat atau tempat hidup. Contohnya, habitat paus dan ikan hiu adalah air laut, habitat ikan mujair adalah air tawar, habitat buaya muara adalah perairan payau, habitat monyet dan harimau adalah hutan, habitat pohon bakau adalah daerah pasang surut, habitat pohon butun dan kulapang adalah hutan pantai, habitat cemara gunung dan waru gununl; adalah hutan Dataran tinggi, habitat manggis adalah hutan dataran rendah dan hutan rawa, habitat ramin adalah hutan gambut dan daerah dataran rendah lainnya, pohon-pohon anggota famili Dipterocarpaceae pada umumnya hidup di daerah dataran rendah, pohon aren habitatnya di tanah darat rendah hingga daerah pegunungan, dan pohon durian habitatnya di tartan darat dataran rendah.

Istilah habitat dapat juga dipakai untuk menunjukkan tempat tumbuh sekelompok organisme dari berbagai spesies yang membentuk suatu komunitas. Sebagai contoh untuk menyebut tempat hidup suatu padang rumput dapat menggunakan habitat padang rumput, untuk hutan mangrove dapat menggunakan istilah habitat hutan mangrove, untuk hutan pantai dapat menggunakan habitat hutan pantai, untuk hutan rawa dapat menggunakan habitat hutan rawa, dan lain sebagainya. Dalam hal seperti ini, maka habitat sekelompok organisme mencakup organisme lain yang merupakan komponen lingkungan (komponen lingkungan biotik) dan komponen lingkungan abiotik.

Habitat suatu organisme itu pada umumnya mengandung faktor ekologi yang sesuai dengan persyaratan hidup organisme yang menghuninya. Persyaratan hidup setiap organisme merupakan kisaran faktor-faktor ekologi yang ada dalam habitat dan diperlukan oleh setiap organisme untuk mempertahankan hidupnya. Kisaran faktor-faktor ekologi bagi sefiap organis mememiliki lebar berbeda yang pada batas bawah disebut titik minimum, batas atas disebut titik maksimum, di antara titik minimum dan tifik maksimum disebut titik optimum. Ketiga titik tersebut dinamakan titik kardinal.

Setiap organisme mempunyai habitat yang sesuai dengan kebutuhannya. Apabila ada gangguan yang menimpa pada habitat akan menyebabkan terjadi perubahan pada komponen habitat, sehingga ada kemungkinan habitat menjadi tidak cocok bagi organisme yang menghuninya. Jadi, apabila kondisi habitat berubah hingga di titik minimum dan maksimum (di luar kisaran faktor-faktor ekologi) yang diperlukan oleh setiap organisme di dalamnya, maka organisme itu dapat mati atau pindah (migrasi) ke tempat lain. Jika perubahan yang terjadi dalam habitat berjalan lambat, misalnya berjalan selama beberapa generasi, maka organisme yang menghuninya pada umumnya bisa menyesuaikan diri dengan kondisi yang baru meskipun luas batas-batas semula. Melalui proses adaptasi (penyesuaian diri) tersebut lama-lama terbentuklah ras-ras baru yang mempunyai sifat berbeda dengan sebelumnya.

Habitat organisme bisa lebih dari satu tempat. Misalnya burung pipit mempunyai habitat di sawah untuk aktivitas mencari makan, juga mempunyai habitat di atas pepohonan untuk bertelur. Habitat ikan salem ketika dewasa adalah di laut, waktu akan bertelur pindah habitatnya di sungai, bahkan sampai ke hulu sungai. Ikan salem bertelur di hulu sungai dan anak yang telah ditetaskan akan tinggal bertahun-tahun di sungai, kemudian ketika memasuki fase dewasa ikan salem itu pindah habitat lagi ke laut.

Contoh lainnya adalah ikan arwana mempunyai habitat di air tawar dan ada pula yang di air payau. Habitat katak ketika dewasa adalah di darat, sedangkan ketika fase telur dan berudu berada di air tawar. Pohon ramin (Gonystylus bancanus) mempunyai habitat di hutan gambut juga di hutan-hutan daratan dengan tanah berpasir, ketinggian tempat-tempat-100 m dari permukaan laut. Pohon Matoa (Pometia pinnata) mempunyai habitat di pinggir sungai, juga di daerah yang bertanah liat, tanah pasir atau lempung di hutan daratan-dataran rendah hingga di hutan pegunungan (ketinggian tempat kurang dari 1. 700 m dpl. ). Pohon kempas (Koompassia malaccensis) mempunyai habitat di hutan rawa, juga di hutan daratan dengan tanah liat atau pasir yang ketinggian tempatnya adalah 0-600 m dpl.

Di dalam habitat, setiap makhluk hidup mempunyai cara tertentu untuk hidup. Misalnya, burung yang hidup di sawah ada yang makan serangga, ada yang makan buah padi, ada yang makan katak, ada juga yang makan ikan. Cara hidup organisme seperti itu disebut relung atau niche.

Relung (niche) menunjukkan peranan fungsional dan posisi suatu organisme dalam ekosistem. Relung yaitu posisi atau status organisme dalam suatu komunitas atau ekosistem tertentu. Relung suatu organisme ditentukan olehtempat hidupnya (habitat) dan oleh berbagai fungsi yang dikerjakannya, sehingga dikatakan sebagai profesi organisme dalam habitatnya. Profesi organisme menunjukkan fungsi organisme dalam habitatnya. Berbagai organisme dapat hidup bersama dalam satu habitat. Akan tetapi, jika dua atau lebih organisme mempunyai relung yang sama dalam satu habitat, maka akan terjadi persaingan. Makin besar kesamaan relung dari organisme-organisme yang hidup bersama dalam satu habitat, maka makin intensif persaingannya.

mangrove1

 

Sumber :

1.    Soerianegara, I danIndrawan, A. 1988. Ekologi Hutan Indonesia. Laboratorium Ekologi. Fakultas Kehutanan. Institut Pertanian Bogor, Bogor.

2.    Kusmana &Istomo, 1995. Ekologi Hutan : Fakultas Kehutanan. Institut Pertanian Bogor, Bogor.

3.    Indriyanto, 2006. Ekologi Hutan. PT. Bumi Aksara. Jakarta.

4.    Richard &Steven, 1988. Forest Ecosystem : Academic Press. San Diego. California.

5.    Arief, A. 1994, Hutan Hakekat dan Pengaruhnya Terhadap Lingkungan. Yayasan Obor IndonesiaJakarta.

6.    Google Engine –

 

About Mastok

Penampakannya mengingatkan para sahabatnya akan Panji Tengkorak yang berkelana ke seluruh dunia persilatan. Mastok berkelana dengan menggembol buntelannya yang lusuh...eits...jangan salah, dalam buntelannya tersemat segala gadget canggih terakhir: iPad, laptop mutakhir, koneksi wireless, smartphone model terakhir. Bertelanjang kaki ke mana pun melangkah menunjukkan tekadnya yang membara untuk back to nature, kembali merengkuh Mother Earth.

My Facebook Arsip Artikel

20 Comments to "[Hari Bumi 22 April] Ekosistem Hutan Payau atau Hutan Mangrove"

  1. Alvina VB  24 April, 2013 at 07:01

    Terima kasih buat artikel ini, jadi tambah pengetahuan. Dulu banget di pinggiran Jakarta pusat yg mau ke Ancol sana, ada hutan bakau; pertanyaan saya utk Mastok: apakah Hutan bakau itu hampir sama dgn hutan mangrove?

  2. Dewi Aichi  23 April, 2013 at 21:05

    Di Brasil, banyak sekali tayangan di tv yang membahas hutan mangrove.

  3. Dewi Aichi  23 April, 2013 at 21:04

    Pak DJ ha ha ha..jangan Pak, nanti tiap hari saya di demo…ngga tahan Pak..

    Mas Tok…wah mantap ESDM ha ha ha….

  4. MasTok  23 April, 2013 at 18:24

    aku Menteri ESDM yo mas DJ…( Enake Seneng DEWI NURNI )… biar bisa jalan2 kayak lemtri Luar negeri….

  5. Dj. 813  22 April, 2013 at 23:05

    Hahahahahahaha….
    Mastok….
    Nulis apa lagi itu, Dj. sampai lihatpun sudah berkunang-kunang…
    Hahahahahahahahaha…..!!!!
    Lha iyalah, kan ini negara baltyra…
    Tergantung siapa president nya dan siapa mentri-mentrinya….
    Mbak DA jangan dijadikan mentri pendidikan, hancur nanti negara Baltyra…
    Hahahahahahahahahaha….!!!
    Mentri luar negri saja, dia kan sula jalan-jalan….

  6. Dewi Aichi  22 April, 2013 at 22:57

    Baltyra Paradise Collage, dengan perpustakaan atau taman baca yang asri, kurikulum sendiri, dengan tujuan menyiapkan SDM yang berkualitas, berbudi pekerti.

  7. Mastok  22 April, 2013 at 21:24

    Mas JC.. mumpung di Rumah rajin… neh tar kalo di Hutan susah signal….. Aji mumpung bisa on line….

  8. J C  22 April, 2013 at 21:17

    Duduk nyimak, sambil bawa catatan…wuiiiiihhh materi kuliah hari ini abot bener…

  9. Mastok  22 April, 2013 at 20:52

    Sangat berlebihan mas….. bahasa anakku katanya LEBAY….

    Tapi cacaran kecil ini mas membuat telinga saya jadi panas……

    wah, jk aku jd presiden, mbak Dewi Murni aku angkat jd menteri pendidikan deh
    Friday at 6:36pm · Like · 1

    MasTok Setyanto kalo dewi Jadi Menteri Terdidik… makanya Negaranya Bangsanya Cerdas semua……
    Friday at 6:47pm · Like · 1

    Probo Harjanti yuuuk kembali ke kurikulum 75 saja….enakkkkk banget!
    Friday at 7:15pm · Unlike · 1

    MasTok Setyanto setuju…… jadi ingat jaman SEKALO….
    Friday at 7:16pm · Like · 1

    Probo Harjanti sekolah jaman dulu nggak ribet…..nggak bukin anak sterss, ortu sewot, guru gelisah……
    Friday at 7:18pm · Like

    MasTok Setyanto jaman Sdku sekolah Mbayar karo lengo gas ( minyak Tanah )…. makane murup terus… ga pake subsidi… ….
    Friday at 7:20pm · Like

    Probo Harjanti ingat nggak MasTok Setyanto, dulu sudah ada penjurusan sejak lulus SD, ingatkah ada SMEP-SMEA, SMOA-SGO, SKKP-SKKA, ST-STM…….
    Friday at 7:30pm · Like

    MasTok Setyanto yang berkesan adalah SPG…. padahal banyak menciptakan Guru yang lebih kwalitas dan Kwantitas di seluruh Nusantara….
    Friday at 7:32pm · Like

    Probo Harjanti oh iya….kliwatan……
    bener….lulusan SPG memang bebat
    ada lagi SPMA, SFMA, apa lagi ya?
    Friday at 7:33pm · Unlike · 1

    Anung Hartadi Semoga tulisan ini dibaca dan dimengerti lalu, dijalankan oleh yang berkompeten di negeri ini. Urus pendidikan yang bener, uruslah urusan dalam negeri yang masih carut-marut khususnya dunia pendidikan, jangan urus negeri lain kalau kodisi dalam negeri saja masih menyedihkan.
    Saturday at 8:15pm · Unlike · 1

    Wesiati Setyaningsih ngene iki kudu wadul karo sopo mas Anung Hartadi? nek wadul mas Handoko Widagdo, gelem diwaduli pora yo? #wis nangis batin kit ndisik ok….
    Saturday at 8:36pm · Like

    MasTok Setyanto Yem… menagislah didadaku….aku siap menampung air matamu… ( ilermu juga )
    Saturday at 8:37pm · Like

    Wesiati Setyaningsih idih. apaan sih? sungguh aku ingin ada yang peduli masalah ini. sudah cukup lama anak2 kita jadi korban. mau sampai kapan lagi??
    Saturday at 8:39pm · Unlike · 1

    MasTok Setyanto Wesiati Setyaningsih nunggu semuanya terjual abis… aset kita adalah generasi daln lingkungan yang sekarang masih kita miliki…… ( 1000 x sekolahku di bkar aku tetap buat sekolah yang ga butuh pengakuan tapi berguna bagi bik murudnya dan masyrakat…… )…. 70 % anak didik kit ada di Kampung bukan Jakarta ato kota2 besar….
    Saturday at 8:44pm · Like

    Probo Harjanti anakku sesuk mlebu sekolah alam Wesiati Setyaningsih, duwe kurikulum dw, pelajrane sg disenengi…neng tengah sawah, madhep kalen…..ujiane paket B, mega lwat PKBM, (non formal)…..ben ra stress……ra sragam-sragaman barang…..
    Saturday at 8:46pm · Unlike · 1

    Wesiati Setyaningsih opo kita bikin sekolah2 kaya gitu aja ya? biar sekolah formal rak payu lalu pemerintah sadar kalo sistem pendidikan yang meraka agungkan selama ini nggak penting blas…?
    Saturday at 8:48pm · Unlike · 1

    Probo Harjanti kudune ngono…ternyata Jogja banyak je…sayang saat SD gak takmasukkan ke stu…(soalnya yg saya tahu hanay yang berbasis agama, dan ujung2nya parpol),
    menantunya Sultan juga punya, SD-SMP Tumbuh…sayang sudah penuh (20 murid satu kelas thok)
    Saturday at 8:50pm · Like · 1

    Probo Harjanti di sana belajarnya benar2 kontekstual. yang seneng mmasak, matematika dalam masakan….dll, sekarang malah sudah punya usaha coklat….dijual di rumahnya…
    Saturday at 8:51pm · Unlike · 2

    MasTok Setyanto sya ada tempatnya tetapi… di magelang… pas di tengah2 jogja oke… semarang oye…. buka kelas sampai pakte C…. SP nya jelas.. rekomendasi langsung bisa ngikuti PADI ….ayo… ayo gotong royong\
    Saturday at 8:52pm · Like · 2

    Wesiati Setyaningsih aku jadi pengen banget ik… mbok yo diajari piye carane? tapi nek tekan modal, aku bingung…

    Saturday at 8:55pm · Unlike · 1
    Probo Harjanti yoooo para warga baltyran (colek Dhimas Handoko Widagdo),

    itu enaknya diasrama ya MasTok Setyanto…..
    Saturday at 8:56pm · Like

    MasTok Setyanto Probo Harjanti ya bener mbak….. mulai blajar menanam…. sampai bagaimana memasak….paling tidak untuk mereka bis berbagi… Modal akan datang kalo kita bisa membuktikan Wesiati Setyaningsih …. ( minimal buka Kelas 20 orang )…… Phase Ke2 jawabannya Tabungan Hijau…
    Saturday at 9:01pm · Like · 1

    Wesiati Setyaningsih kali baltyra gawe sekolah dewe ngono ya? sopo ngerti malah dadi percontohan…
    Saturday at 9:03pm · Like · 1

    Probo Harjanti yaps…di baltyyra banyak pakarrnya kok…
    Saturday at 9:06pm · Like

    MasTok Setyanto ini harapan saya punya kebun sendiri.. punya sekolah sendiri punya SDM yang Mumpuni…. ( biar li luar sana aku Katrok jere Mbak Yem )
    Saturday at 9:07pm · Like · 1

    Wesiati Setyaningsih nah. aku dadi kep
    ala sekolahe ya?
    Saturday at 9:07pm · Like · 1

    Probo Harjanti ya…..(aja ngajak lik hartadi ya….)
    Saturday at 9:09pm · Unlike · 1

    Wesiati Setyaningsih sing jelas lik Juwandi Ahmad sing bar kawin ping 5 kudu dilibatkan…
    Saturday at 9:09pm · Unlike · 2

    Probo Harjanti jelas…pemikirane hebat je,
    isih akeh sing isa berpartisipasi….
    warga baltyran kan penuh dengan orang hebat dan kreatif….
    Saturday at 9:13pm · Unlike · 1

    Wesiati Setyaningsih terus langkah selanjutnya piye?
    Saturday at 9:15pm · Like · 1

    MasTok Setyanto kalau di Mulai Umur 10 tahun… bisa di bandingkan kalo keluar SMU… 9 tahun sekolah gratis keluar bisa ikut persamaan nek seh pemerintah ngeyel kan sekolah sek di BALTYRA PARADISE COLLAGE….
    Saturday at 9:17pm · Like · 1

    MasTok Setyanto Smoga Teman2 masih Ingat Jaman sekolah ada AKSELERASI ( Sy dulu STM / SMK cuma 2 tahun
    Saturday at 9:19pm · Like

    Probo Harjanti kudune ya dibicarakan face to face (sebagian)ta…..sing paling mudheng, MasTok Setyanto Dhimas Handoko Widagdo, Joseph Chen, Juwandi Ahmad, Tia Yuliantari KMudjijono, san masih banyak…
    Saturday at 9:19pm · Unlike · 1

    Probo Harjanti MasTok Setyanto, saya kok suka lompat kelas saja, ketimbang pelaksanaan akselerasi yang selama ini saya lihat…
    karena hanya memadatkan saja, tapi anak tetap saja diperas otak dan tenaga dan tentu waktunya….
    Saturday at 9:20pm · Like · 1

    MasTok Setyanto kudhune Baltyra ada MUNAS nya Janka pendeknya apa.. menengahnya dan jangka panjang ( kalo jangka panjang aku langsung nulis wasiat )……
    Saturday at 9:21pm · Unlike · 2

    Probo Harjanti atau mungkin sekolahe MasTok Setyanto akselerasinya berbeda dengan yang saya dengar di Yogya…
    Saturday at 9:24pm · Edited · Unlike · 1

    Probo Harjanti iya ya….jadi benar2 dirasakan manfaatnya kalau meng’ada’ di dunia pendidikan ya…..
    Saturday at 9:23pm · Like

    MasTok Setyanto saya 6 bulam di kelas 1 – 6 bulan di kelas 2 kelas tiga Full 9 bulan ti tambah harus praktek 3 bulan
    Saturday at 9:23pm · Like

    Wesiati Setyaningsih intine ki aku ben orak gur mbacot tok gitu lho… jengkel dewe. pengen ngelakuin sesuatu tapi nggak tau mesti gimana…
    Saturday at 9:24pm · Unlike · 2

    Probo Harjanti kayaknya bagus juga tuh….
    masih bisa dolan dan berkesnian dan bersosialisasi nggak Mastok?
    Saturday at 9:25pm · Like
    MasTok Setyanto opo malam ini saya harus ke jogja dulu…. tak tinggal mlaku,,, Yem
    Saturday at 9:25pm · Like · 1

    Probo Harjanti lo emang Mastok lagi di mana?
    Saturday at 9:26pm · Like

    Wesiati Setyaningsih hahahaha…. dadi serius tenan. tapi aku dadi bergairah ki. tenan. ndang dibahas sing mateng tenan ben iso orgasme.
    Saturday at 9:27pm · Like
    Probo Harjanti hehehe…njur plongggg ngono ya Wesiati?
    Saturday at 9:28pm · Like
    MasTok Setyanto aku di bandung…. tadi sore dateng… anakku yg besar kan lagi ngurusin visa ke jepang… senua hrs di dukung dong…
    Saturday at 9:30pm · Like · 1
    Wesiati Setyaningsih iya mbak Probo Harjanti…..
    Saturday at 9:32pm · Like
    MasTok Setyanto asli nek Wesiati Setyaningsih.. iso Orgasme masio boyoku cuklek.. tetep muleh mbol Wek ya mbak Probo Harjanti…..
    Saturday at 9:32pm · Like · 1
    Wesiati Setyaningsih ra genah… hahahahaha..
    Saturday at 9:33pm · Unlike · 2
    MasTok Setyanto opo Wesiati Setyaningsih…. Genah….. wong podo karo Aku sekilo punjul 3 ons…
    Saturday at 9:38pm · Like
    Probo Harjanti perlu dibicarakan serius lo yang tadi………..
    Saturday at 9:39pm · Unlike · 1
    Wesiati Setyaningsih iya to mbak. serius..
    Saturday at 9:40pm · Unlike · 1
    Probo Harjanti siapa saja ya…yang mau diajak ngoobrolin……
    Saturday at 9:41pm · Unlike · 1
    MasTok Setyanto http://www.facebook.com/media/set/?set=a.3921046498860.158654.1060473590&type=1
    Photo
    Tabungan Hijau..Bambu ( Bamboo green saving )
    I just share what we are and are Perform …. On physical resources, this regio…See More
    By: MasTok Setyanto
    Photos: 5
    Saturday at 9:44pm · Like · Remove Preview
    MasTok Setyanto http://www.facebook.com/notes/mastok-setyanto/eco-konsep-membangun-dari-kampung/10151328339776215
    Eco Konsep Membangun dari #Kampung
    Saya Hanya berbagi saja apa yang kami dan sedang Lakukan…. Jika pemerintah Kurang KREATIF kami punya INISIATIF….. Ten…
    By: MasTok Setyanto
    Saturday at 9:49pm · Like · Remove Preview
    MasTok Setyanto lho malah semedi kabeh…………………..
    Saturday at 9:58pm · Like
    Probo Harjanti pamit sik ya MasTok Setyanto…ngantuk je…..sambung besok ya……
    Saturday at 9:58pm · Like
    Wesiati Setyaningsih hahaha…. melu nyusul mbak probo ah. ndusel…
    Saturday at 9:59pm · Like · 1
    MasTok Setyanto yo wes mbak Probo Harjanti…… aku tunggu respon teman yang lain
    Saturday at 10:00pm · Like · 1
    MasTok Setyanto cerita dan impian anak2 sekolah alam ternyata…….ga kalah dengan anak2 di kota http://www.facebook.com/photo.php?fbid=3342764762178&set=a.3342745401694.147331.1060473590&type=3&theater
    Photo
    Kebun Bambu Bengkel Hijau Bersama Tunas Bangsa
    “Justru karena dampak yang ditimbulkan oleh kegiatan generasi sekarang (atau ter…See More
    GIANT grass atau rumput raksasa. Itulah julukan yang sering diberikan untuk tana…See More
    By: MasTok Setyanto
    Saturday at 10:08pm · Like · 1 · Remove Preview
    Dewi Murni Bisa dirembug..serius yo…
    Yesterday at 1:26am · Unlike · 1
    Juwandi Ahmad wah, kok sakaj serius….telat ki aku
    Yesterday at 1:27am · Like
    Juwandi Ahmad AYO BALTYRA MUNAS..GAWE SEKOLAHAN DEWE……!!!!
    Yesterday at 1:31am · Unlike · 1
    Juwandi Ahmad DARIPADA MUNG PUYENG MIKIR BOJO 5 MINGGAT KABEH, YOH TAK DADI GURU AKU…..
    Yesterday at 1:32am · Unlike · 1
    Dewi Murni Aku juga telat, ket wingi ngga online di fb…banyak yg blom aku tanggapi
    Yesterday at 1:33am · Edited · Like
    Dewi Murni Bukankah itu cita cita mas Juwandi Ahmad? Aku wis nitip to…titip anakku jadi murid mas Juwandi.
    Yesterday at 1:35am · Like
    Juwandi Ahmad ha ha ha…..wah, tidak menerima murid dari anak teman sendiri. Nek arep tak keplak nganggo garisan ra penak ro simbokne
    Yesterday at 1:37am · Unlike · 1
    Dewi Murni Wah lha piye…iki sekolah milik bersama je, kepala sekolah Anung Hartadi, gurunya terdiri dari Wesiati Setyaningsih, Probo Harjanti, Joseph Chen, Bambang Priantono, Benedicta Moedjiani Nurmeitasari , Dan mas Juwandi to.
    Yesterday at 1:45am · Unlike · 1
    Dewi Murni MasTok Setyanto nanti fasilitator dibantu yang lain lain…
    Yesterday at 1:45am · Unlike · 1
    Dewi Murni Pak Handoko Widagdo penasihat
    Yesterday at 1:45am · Unlike · 1
    Dewi Murni Saya ketua komite saja lah he he he he….eh ngga ding…jauh ngga bisa ikutan meeting.
    Yesterday at 1:46am · Like
    Dewi Murni Guru setiap bidang ada…mas Juwandi Ahmad guru pendidikan moral, BU Probo Harjanti bidang kesenian.
    Yesterday at 1:46am · Like
    Dewi Murni Joseph Chen guru bahasa…bahasa apa saja bisa…
    Yesterday at 1:47am · Unlike · 1
    Dewi Murni Mas Joko Prayitno sama Pak Iwan Satyanegara Kamah guru sejarah.
    Yesterday at 1:47am · Unlike · 1
    Juwandi Ahmad ha ha ha..sampean mbuka cabang Baltyra Schol nang Brazi wael
    Yesterday at 1:47am · Unlike · 1
    Juwandi Ahmad he he he…iya yo jan wes lengkap……aku usul, kang anung guru pendidikan seks
    Yesterday at 1:48am · Like · 1
    Dewi Murni Wakakakaa…cocok tuh Anung Hartadi
    Yesterday at 1:54am · Unlike · 1
    Dewi Murni Emoh mbukak cabang neng Brasil, malah stress aku…murid e sak karep e dewe mengkoo ra tobat.
    Yesterday at 1:56am · Edited · Unlike · 1
    Juwandi Ahmad ha ha ha ning nek aku sing nduwe anak, setiap pelajaram pendidikan seks tak larang anaku melu…..La aku, bapake we ambyar, tenah anakku
    Yesterday at 1:56am · Like · 1
    Dewi Murni Wakakakakaakakaa…..kuwi nek guru ne Anung Hartadi, marai ambyar. Eh ngomong ngomong, kita layak curiga ini tiba tiba mas Joko Prayitno sama Anung mendadak diam.
    Yesterday at 2:02am · Like
    Juwandi Ahmad wes do bali….jare arep ngombe susu anget, njuk turu
    Yesterday at 2:04am · Like
    Dewi Murni Lhaaa…emang neng ndi mereka?
    Yesterday at 2:09am · Like
    Juwandi Ahmad hayo bali..of…dari dunia maya ke dunia nyata ha ha ha
    Yesterday at 2:10am · Like
    Dewi Murni Wooooo…iya, mereka punya dunia lain…
    Yesterday at 2:21am · Unlike · 1
    Juwandi Ahmad dunia setan ha ha ha
    Yesterday at 2:27am · Like
    Wesiati Setyaningsih pendidikan seks kudu ana ujian prakteke….
    Yesterday at 4:27am · Unlike · 2
    Anung Hartadi mbak Wesi ini kok malah menonjolkan praktek pendidikan seks tho yo..
    21 hours ago · Like · 1
    Dewi Murni wakakakakaa…tolong bu Wesiati Setyaningsih, prakteknya gimana? apa ada medianya untuk praktek?
    21 hours ago · Like
    Anung Hartadi ke pasar, cari buah pisang dan juga melon atau anggur
    21 hours ago · Like
    Dewi Murni ngerujak gitu? praktek we durung kok malah wis ngidam
    21 hours ago · Unlike · 1
    Anung Hartadi lha iya itu, praktek ngrujak
    21 hours ago · Like
    Wesiati Setyaningsih nanti pake alat peraga aja…

  10. Dj. 813  22 April, 2013 at 20:45

    Kalau banyak anak sekolah ala Tarzan, maka Bumi kita selamat….!!!
    Tapi sayang banyak berminat sekolah, cari keuntungan dengan berlimpah, malah tega mengorbankan
    lingkungan yang manaungi mereka….
    Bayangkan kalau di DPR, ada 100 mastok…
    Pasti tidak ada yang korup….!!!
    Indonesia kaya raya, rakyat makmur, adil dan sentosa….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.