May Day (Ini Bukan Liputan, Ini Kepoh!)

Yang Mulia Enief Adhara

 

Hari ini tepat 1 Mei yang artinya hari buruh. Gw berhubung kurang suka ikut campur urusan orang jadinya gak ngeh aja ini hari buruh (#Halahhh). Yang gw pikirin hari ini gw kudu belanja dagangan dan itu udah gw niatin hari ini. Gw sengaja jalan jam 6.15 Am dengan harapan gak ikut kena macet tapi ternyata Jakarta emang suka sama yang namanya macet.

Pas mau berangkat Bokap sempet bilang, “Mas Enief, nanti ada demo buruh lho? Pastinya macet dan kamu ati-ati ya?!!”. Tapiiii gw cuek aja coz di kepala gw cuma aneka dagangan yang kudu gwe beli.

Setelah berasa satu dekade akhirnya gw sampe juga di TKP, yaitu tempat dimana gw biasa belanja, yang bikin gw inget omongan Bokap adalah DEMO!!! Di Bunderan HI sudah nampak sedikit kerumunan yang lagi asik berorasi, itu sekitar jam 8.30 Am. Di sekitar situ berjajar aneka kendaraan baja dan aneka kendaraan kepolisian. Polisinya aja yang nongkrong di situ ada sekitar 100an.

Mobil-mobil dari aneka Stasiun TV juga sudah siap di posisi masing-masing. Reporter dan Cameramen sudah asik gentayangan meliput. Rombongan demo juga berdatangan per kelompok besar, mereka mirip rombongan gerak jalan. Tak ketinggalan tukang jualan mulai membuka stand masing-masing. Ini mengingatkan gw saat Car Free Day yang selalu terjadi setiap hari Minggu mulai subuh jam 5.00 Am hingga 10.00 Am.

Gwe terus saja berjalan menuju Mall dimana gw biasa belanja kulakan. Dan tanpa sadar gw sudah di dalam Mall sekitar 3 jam. Dompet udah bolong ya mau nggak mau gw pulang.

Tapi saat tiba di jalan antara Grand Indonesia dan Plaza Indonesia, hati gwe resah (Preeettttt!!!) , itu jalanan penuh manusia Demo. Sumpah buat jalan aja kagak bisa. Dan itu belom apa-apa, coz rombongan masih berdatangan. Akhirnya insting Wartawan pun muncul di benak gw walau lebih mengarah ke Kepoh! Mulailah gw motret-motret.

Tapi penyakit lama kambuh, gw feel parno saat melihat kerumunan massa yang begitu banyak apalagi disertai suara kencang. Gw pernah terjebak di jalan saat kerusuhan 98 dan itu drive me crazy bangeeddd. Trus gw juga trauma saat ada kerusuhan gw terjebak di dalam mobil mirip tikus yang masuk jebakan, mobil gwe ditabok-tabok kap mesin juga bagasi dan atapnya! So scary me!!!

Mall mewah di area itu sudah memasang palang besi dengan kawat dan petugas ektra berjaga takut terjadi kerusuhan massal. Itu bikin gw parno dan gw memutuskan masuk Grand Indonesia (GI) tentu dengan 2 buntalan plastik gede isi dagangan yang tadi gw beli. Dan terjadilah insiden antara gw lawan Security songong. Tepat di depan butik Gucci gw dicegat, dan kami bersilat lidah bagai 2 kucing di musim kawin.

SC :

Maaf mas, mau kemana ya?

 

Gwe :

Mau ke toilet, mau minum mau apa kek emang kenapa?

 

SC :

Maaf, anda tidak boleh masuk

 

Gwe :

Maksud loohhh???

 

SC :

Maaf ini peraturan demi keamanan dan kenyamanan pengunjung.

 

Gwe :

Hell no!!! Siapa yang bisa larang gw masuk Mall heh? Peraturan siapa? Talk to my hand damn it!! (Sumpah gw jadi emosi jiwa dan gak tau what the hell going on).

 

SC :

Maaf sekali lagi, peserta demo tidak diperkenankan memasuki area Mall

 

Gwe :

Brengsek! Yang demo tuh siapa? Gw ini orang sipil, Gak ada yang bisa larang gwe masuk!!!

 

Dan si Security itu cuma pasrah lihat gw masuk dengan kesal. Enak aja berani ngelarang gw masuk. Gw disangka peserta Demo gitu lochh!!!! Amsyong!

Di dalam toilet gw cuci muka sama cuci tangan, tapi I couldn’t help but I wonder kenapa gw harus takut sama kerumunan Demo d iluar? Pun kalau gw diam di GI I think bisa sampe sore. Dan apa bedanya gw sama buruh-buruh itu? Kita sama-sama warga biasa, bahkan tadi Security sudah menduga gw salah satu peserta Demo. So baiklah as u’r wish, gw akan bergabung.

Dan here I go again, lewatin Gucci lagi dan sempet ada pikiran bego, “Andai ada kerusuhan, gw harus ikut, gw bisa jarah Gucci dan gw bisa ambil aneka tas …. I miss my very own Gucci” gak tau kenapa dulupun tiap ada new arrival gw selalu ditelpon dan gw harus beli, bahkan pada mereka orang-orang yang gw kasihi gw selalu bilang “Oh God, I needed that almost as much as I need you”, wkwkwkwkwkwkwkw…

Gw yakin, ibarat ini film dan part tadi adalah dialog, maka pasti jadi deleted scene, alias gak penting. Okee lanjut!! Gw memutuskan pulang sambil melawan arah dari rombongan massa yang terkonsentrasi di Bundaran HI. Ini pengalaman pertama gw di tengah Demo tapi gw tau biasanya jalanan tuh ditutup.

Tapi entah kenapa gw berubah pikiran, ngapain gw pulang? Gw sekarang hanya orang kebanyakan, malah lebih bagus mereka dengan label BURUH, lha gw? Cuma BUSER alias Buruh SERabutan. So gw pun menyiapkan camera, tentu dengan dua buntalan plastik belanjaan yang sumpe gede banged. Dan sejatinya, pikiran gw jadi terbuka ……

*****

Demo ini lebih mirip car free day dan mirip pesta rakyat. Mereka tiap rombongan memakai seragam, tertib, tidak anarkis dan leader mereka selalu memandu melalu Toa. Why I let myself worry? Mereka baik kok, bahkan ada yang nawarin gw air mineral.

Dan gw pun tenggelam dalam massa Demo. Mereka meneriakan nasib and I know nobody can hear …. Janji-janji manis kini sudah menjadi tradisi. Namun semangat para peserta Demo bikin gw salut. Jakarta memang agak cloudy dengan suhu kisaran 36 degrees tapi para peserta Demo asik aja. Mereka juga tidak membawa anak-anak juga senjata berbahaya, artinya mereka patuh pada aturan.

Gw berbaur, ikut berteriak walo gw gak ada urusannya, motret sana sini dan membaur dengan wartawan beneran, nanya-nanya kaya reporter padahal gw cuma kepoh doank. Dan kalo engga inget 2 buntalan, gw sebenernya masih excited lho.

Jalan Jend Sudirman ditutup dari arah Semanggi ke Bundaran HI. Aneka bus mulai yang bobrok sampai yang bagus yang disewa pendemo parkir mulai dari Bundaran HI hingga BRI Tower. Sangat panjang parkiran itu. Lalu terlihat tukang jualan sibuk sekali menawarkan dagangan dan tentu disambut peserta Demo dengan antusias.

Ada topi seharga IDR 5.000 ada kacamata seharga IDR 25.000, aneka makanan, minuman intinya mirip pesta rakyat. Lalu ada kendaraan yang membawa speaker sibuk meneriakan suara orasi namun di beberapa bagian ada yang meneriakan lagu-lagu, salah satunya Noah yang suaranya berkumandang di siang bolong, aee mateee!!

Tapi gw happy, enjoy the show! Sama sekali unjuk rasa yang tertib, damai dan mirip pesta …. As if Carnival di Rio? One stop fun deh.

Gw sempat lihat 2x kejadian, pertama seorang cowok muda dengan mobil Swift yang melawan jalur dengan agak ngebut, sepertinya dia takut ada kerusuhan, lalu ada mobil Xenia yang membunyikan klakson dengan lebay seolah dia terancam. Damn! Beberapa jam lalu I was one of them! Lebayatun dan kali ini tanpa ragu gw ikut paduan suara “HUUUUUU” saat 2 pengemudi tadi sok panik! Biasa aja kaleeee ….

Tapi kebahagian gw di Bundaran HI agak ternoda, ada anak jalanan yang selama ini menjadi rencana program kegiatan sosial “Si Bening”, berani meraba my Prada! This mean war! This not just a bag! It’s Prada. Mau nyopet cuy ceritanya.

Sebenernya mau gw tonjok tapi anak itu around 15 tahun. Ya sudahlah cukup gw liatin aja dia menghilang, ini yang memberi nama buruk akan Demo.

*****

Gw baru sadar, gw belom makan, minum juga kurang dan gw bagai butiran debu ….. Halah! Akhirnya gw naik Metro Mini. Di dalamnya gw berfikir, ternyata seru juga ya bisa ikut gabung di acara demo gitu, bikin gw merasa spesiaaalll terus (apadeh!).

demo-buruh

Pas di Jalan Jend Gatot Subroto terjadi kemacetan, ternyata sekitar 10% pendemo asyik berorasi di depan gedung Kementrian Tenaga Kerja Dan Transmigrasi. Kebanyakan yang seragamnya hijau. Dan gw langsung aja gituh turun, asli gw kepoh tiada tara.

Kembali gw foto-foto sekitar satu jam, dan akhirnya rombongan ratusan motor itu bergerak menuju HI. Artinya gw harus pulang. Dapuranku wes bladus kabeh, kumus-kumus! Gw kudu pulang cepet dan gw akhirnya naik taxi.

#Pelajaran gw hari ini, tak semua kerumunan itu anarkis so gw gak usah parno. Kedua saat terjun langsung di lokasi ternyata sangat mengasyikkan dan tidak ada serem-seremnya. Ketiga kalo emang kudu gabung lagi gw akan datang sepagi mungkin walau makin rame sekitar jam 11.00 Am. Dan most of all, if I had to do it all again I wouldn’t change a single thing.

Thank God udah dikasih kesempatan ngerasain ikut demo sama para buruh yang seru banged.

 

8 Comments to "May Day (Ini Bukan Liputan, Ini Kepoh!)"

  1. ilhampst  3 May, 2013 at 02:03

    kepo banget dah ah! tapi sepertinya fun ya? hehe

  2. Dewi Aichi  3 May, 2013 at 01:27

    ha ha ha ha ha..aku ngakak aja ngebayangin Enief, belagak kayak wartawan, inget buntelannya wakkakaa…haduh haduh…jiannnn…asik…kepoh..eh suer, aku ngg angerti artinya kepoh itu apa?

  3. J C  3 May, 2013 at 00:31

    Ini namanya biar deg-degan, yang penting kepoh…

  4. Dj. 813  2 May, 2013 at 23:15

    Mas Anief…
    Lho katanya banyak ambil photo, tapi kok hanya 1 saja yang ditayangkan…
    Mau juga lihat yang lainnya… hahahahahaha…!!!
    Salam Sejahtera dari Mainz.

  5. Hennie Triana Oberst  2 May, 2013 at 16:08

    Mas Enief, hebat berani bergabung di kerumanan orang yang sedang demo.

  6. Yoshi  2 May, 2013 at 11:19

    Mas, mas.. Ditanyain baik2 ama security kok jawabnya sewot gitu.

  7. wesiati  2 May, 2013 at 10:57

    thank God you have courage to join… heheheh… coba kalo enggak. nggak bakal sehepi ini.

  8. James  2 May, 2013 at 10:52

    SATOE, Kepoh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.