Undangan Konser dari Katie Melua

Indriati See

 

Pagi itu di musim gugur, alam terlihat cantik, didominasi oleh warna coklat, oranye, kuning dan kemerah-merahan.

Dengan tergesa-gesa, saya berlari ke arah kereta api yang akan berangkat ke Frankfuert. Nafas saya tersengal-sengal ketika memasuki kereta, dengan cepat saya mencari tempat duduk yang masih kosong dan yang cukup strategis, dalam arti yang dekat jendela dan menghadap ke depan (ke arah) jalannya kereta api agar tidak pusing dan mual.

Akhirnya, saya dapat tempat yang strategis dengan posisi kursi saling berhadapan (untuk empat penumpang). Saya duduk sendiri karena ternyata kereta api belum penuh penumpang, bisa jadi akan terisi pada stasiun berikutnya.

katie-melua

Perjalanan saya ke Frankfuert untuk memperpanjang paspor yang 3 bulan lagi akan habis masa berlakunya. Perjalanan tersebut memakan waktu 1 jam dengan jarak tempuh dari desa saya sekitar 80 Km.

Sampai di stasiun KA Frankfuert, masih harus berjalan kaki sekitar 7 menit tuk mencapai Konsulat. Proses memperpanjang paspor pun berjalan dengan lancar seperti yang saya harapkan. Saya melirik jam tangan tua yang melingkar di pergelangan tangan kiri sudah menunjuk ke pukul 11:30. Pantas saja perut ini mulai berbisik “lapar”.

Setiap saat berkesempatan mengunjungi kota besar seperti kota Frankfuert, saya siapkan waktu luang sepanjang hari tuk melihat kota dan jalan-jalan di pusat pertokoan. Langkah kakipun sependapat tuk menuju pusat kota.

Suasana kota sangat ramai, bisa jadi dikarenakan jam makan siang. Frankfuert dikenal juga sebagai kota perbankan, terlihat lalu-lalang para pegawai bank dengan berpakaian “chic” menambah kesan kota tersebut “chic dan elegant”.

Sambil melihat toko-toko yang memajangkan dagangan mereka, saya mencari kalau-kalau ada cafe atau restaurant yang letaknya strategis dan murah. Restaurant yang saya inginkan tersebut akhirnya saya temukan di pusat perbelanjaan MyZeil, lantai atas. Panganan yang ditawarkan adalah panganan Asia … hm … pilihan yang tepat!.

konser-katie-melua

Pusat Perbelanjaan MyZeil Frankfuert

Restaurant terlihat penuh dengan beberapa pengunjung yang masih antri menunggu tempat. Dengan memberanikan diri, saya bertanya kepada salah satu pelayan yang terlihat sibuk bahwa saya hanya membutuhkan satu tempat saja.

“Anda beruntung! Masih ada satu tempat kosong di sana!” sambil menunjuk tempat kosong di depan seorang wanita muda.

“Terima kasih!” langkah saya bergegas ke tempat yang ditunjuk oleh si pelayan.

“Selamat siang!”

“Selamat siang!” jawab wanita muda yang duduk satu meja dengan ramah.

Lima menit kemudian datanglah si pelayang dengan membawa pesanan dari si wanita muda tersebut. Semangkok sup panas dan dua tusuk sate sangat mengundang selera. Hm … jadi ingin memesan makanan yang sama dengan wanita tersebut.

“Mau pesan minuman dan makanan apa, nyonya ?”

“Oh … kalau boleh saya tahu, apa nama sup yang dipesan oleh nyonya itu ?” sambil menunjuk sup yang dimaksud.

“No. 30” jawab si pelayan sambil tersenyum.

“Ok … saya mau pesan sup yang sama, sepoci teh hitam dan salad” sambil menyerahkan kartu menu kepada si pelayan.

“Terima kasih” jawabnya.

“Selamat makan”

“Terima kasih” jawab wanita tersebut.

Sesekali saya memandang wanita cantik di depan saya yang parasnya mirip dengan penyanyi terkenal asal Inggris. Berpakaian sangat sederhana, tanpa make-up, bertopi rajutan. Ah … seandainya si Katie Melua duduk di sebelahnya, pasti terlihat seperti kembar.

“Maaf, anda turis?” tanya wanita tersebut.

“Ya, untuk kota Frankfuert”

“Maksudnya?”

“Saya tinggal di Jerman, kira-kira 80 Km dari kota Frankfuert, jadi boleh dibilang kalau saya juga turis di kota ini” jelas saya sambil bercanda.

“Ha ha … mengerti, saya juga turis transit, besok harus melanjutkan perjalanan ke Itali” jelasnya.

“Oh … pasti menyenangkan ya?”

“Ya ya … senang tetapi cukup melelahkan juga”

Sambil menyantap makanan masing-masing, kami bercerita tentang banyak hal. Suasana akrab sangat terasa, seolah-olah kami sudah lama saling mengenal.

“Panggil saya Evan!”

“Indri” balas saya

Pendek cerita, Evan dan saya sepakat tuk melihat-lihat kota Frankfuert bersama sampai jam 18:00 karena pada jam tersebut saya harus sudah berada kembali di stasiun KA.

konser-katie-melua1

Palmengarten Frankfuert

Kami mengunjungi Palmengarten yang lengkap dengan koleksi botaniknya, minum kopi di Cafe yang ada di taman tersebut sambil menikmati sisa-sisa sinar matahari yang memantul indah pada dedaunan yang menguning bagai logam emas yang gemerlapan.

“Indri, kamu orang Indonesia pertama yang saya kenal”

“Apakah semua orang Indonesia ramah-ramah?”

“Dari cerita kamu tentang kultur dan keindahan alam Indonesia, saya ingin sekali mengunjungi negerimu!” kata Evan dengan nada dan mimik muka penasaran.

“Tentu, beritahu saya kalau kamu memutuskan ingin ke Indonesia, mungkin saya bisa menemanimu”

“Saya akan kirim email” Evan mengeluarkan secarik kertas dari dalam tasnya. Kami pun saling bertukar email.

Waktu berlalu dengan cepatnya, kami pun harus berpisah sambil mengucapkan yang terbaik.

“Terima kasih Indri, saya senang bisa berkenalan dengan kamu” .

“Saya juga, selamat melanjutkan perjalanan ya Evan”.

“Take care and God bless you” kata Evan sambil memeluk saya.

“God bless you too, Evan!”

***

Keesokan harinya, saya terima email dari Evan yang memberitakan bahwa dia sudah sampai di Itali dan juga berterima kasih kembali tuk waktu yang kami luangkan bersama di kota Frankfuert.

Setelah email tersebut, dua bulan kemudian saya menerima surat dengan perangko Inggris tanpa nama pengirim.

Dengan tak sabar dan penasaran, cepat-cepat saya membuka surat tersebut.

“Oh my God! … ternyata isinya undangan Konser Musim Panas dari Katie Melua di Jerman.

“Dear Indri, saya berharap kamu bisa datang di salah satu konser saya …

Best regards, Evan (Ketevan “Katie” Melua) …”.

Yihaaaaaa! ternyata dugaan saya benar bahwa Evan yang mirip Katie itu memang benar-benar Katie Melua, penyanyi pujaan saya …

“Saya pasti datang! … terima kasih Katie!”

***

 

* Kisah diatas hanya “Fiksi” dan berharap bisa menjadi kenyataan :)

 

Salam Baltyra!

 

Image: 1,2,3

 

21 Comments to "Undangan Konser dari Katie Melua"

  1. Alvina VB  8 May, 2013 at 21:57

    Semoga ceritanya jadi kenyataan, Indri… Kamu fansnya Katie Melua ya???

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.