Saat Kesepakatan Tidak Dijalankan

Probo Harjanti

 

Saya, baru saja bertemu dengan ‘adik’, yang konon wataknya mirip-mirip denganku. Terutama dalam hal ekspresi wajah mau pun bahasa tubuh. Misalnya ada hal  yang membuat kami tidak senang atau tidak cocok, pasti wajah langsung ditekuk. Begitu pun saat senang, langsung tercermin di wajah. Dulu, saya memang begitu, wajah saya  benar-benar menunjukkan suasana hati saya, diikuti bahasa tubuh.  Saya bisa langsung mak-klepat , tinggal leng (pergi). Sahabat saya sering menegur saya karenanya. Dan saya, tentu berterima kasih padanya, dengan senantiasa berusaha mengubah kebiasaan buruk tersebut.

Dulu pun, saya hampir selalu ngeyel/membantah yang dikatakan orang, ngeyel hanya dalam rangka ngeyel saja, karena kalau memang itu benar toh saya akhirnya juga mengakui, menyetujui , atau melakukan yang seharusnya itu. Intinya, saya dulu benar-benar tukang ngeyel. Ada saja bahan untuk ngeyeli. Tentu saja, sekarang masih tersisa, cuma tidak separah dulu. Ngeyelnya masihlah, sedikit tapi. Maklum, namanya juga  ‘kebutuhan’.

Saat ini saya sudah jauh lebih sabar…..meski mungkin masih bisa dianggap terlalu reaksional….meski sudah tidak seperti dulu, dibentak balas bentak, dithuthuk langsung njengat (dipukul langsung mukul balik), kalau bicara berapi-api, sehingga tidak marah pun disangka marah.

Kembali ke cerita di atas, ‘adikku’  cerita, baru saja melaksananakan pendidikan karakter  di keluarganya. Saya terbengong, apa maksudnya? Kok membawa-bawa issue pendidikan karakter. Keluarganya (dia, suami, tambah dua anak cowok) selama beberapa hari makan pakai piring sekali pakai, juga untuk urusan minum.  Ternyata, sebelumnya sudah bersepakat sang suami  saguh asah-asah (sanggup cuci piring dan teman-temannya) tetapi tidak dijalankan, artinya asah-asahan numpuk, hingga piring-gelas habis (kotor semua). Geli saya….mestinya pakai pincuk saja sekalian.

commitment

‘Adikku’ tidak mau mengambil alih job asah-asah tersebut, melainkan membeli piring gelas sekali pakai. Boros memang, katanya. Tapi harus dilakukan, biar kesepakatan dijalankan, begitu tambahnya. Dia kembali memakai piring gelas ketika suaminya sudah melaksanakan kesanggupannya……asah-asah.

Hal sepele, tetapi bisa menjadi renungan. Kalau kita terlalu sering mengambil alih tanggung jawab pekerjaan rumah tangga, yang mestinya menjadi job suamai, dan anak-anak sesuai kesepakatan, akan berakibat kurang baik. Mereka, suami dan anak akan selalu mengulang ‘kesalahan’, yakni tidak menjalalankan kesepakatan, dan menganggapnya biasa, toh bakal diambil-alih istri/ibunya. Meskipun mungkin pekerjaan itu hasilnya kurang memuaskan istri, tetapi sebaiknya mereka tetap menjalankan kesepakatan. Sepakat?

 

39 Comments to "Saat Kesepakatan Tidak Dijalankan"

  1. Lani  16 June, 2013 at 13:00

    MBAK PROBO : pekak= bumbon=tuli
    pekok=goblog=bego

    japri sdh aku trima mbak……..mengko tak walesi

  2. probo  15 June, 2013 at 14:14

    pekak ki isa jejeng bumbon to Mbak?

    pekak budheg pekok bego ta?

  3. Lani  15 June, 2013 at 13:50

    MBAK PROBO : pekak beda ya sm pekok????? pekak = tuli? nek pekok????? hehehe………

  4. probo  6 June, 2013 at 09:09

    Mbak Lani…saiki pekak tetep ra enak? apa wis dadi enak?

    Layah mas juwandi cowek ceper amba…….nggo maem bareng-bareng…

  5. juwandi ahmad  5 June, 2013 at 23:01

    owek ceper sing amba…….marai kangen…..opo kuwi bu probo?

  6. Lani  5 June, 2013 at 22:52

    MBAK PROBO : ngakak aku dielingke boso zaman sepur lempung PEKAK RAK ENAK………kkkk

  7. probo  5 June, 2013 at 19:04

    SU…namanya juga proses hhehe…..
    kalau sama asisten…ngalahnya justru banget nget..nget, akhirnya justru dimanfaatkan……
    ya ada yang ngasarin anak belum 2th,nyuri pula, ketangkep basah masih ngeyel pula utang hehehe
    ada lagi yang ngemplang

  8. Silvia  5 June, 2013 at 17:42

    Ga nyangka Bu Probo itu dulu juga sama seperti sy ketika sy hidup masih semaunya sendiri.

    Sejak akhir April, saya memutuskan ga mau ambil pembantu yg full time. Pembantu yg sy perpanjang kontrak kerjanya di thn kemarin, stlh pulkam jadi ngaco. Kerjanya masih di bawah standar tapi jadi kasar dan ga jujur. Tuhan yg kasih tahu setiap kali dia ga jujur. Eh masih berani sumpah2 pakai bawa2 nama Gusti Pangeran padahal sdh ketangkap basah pula.

    Stlh byk kali ga tobat, ya akhirnya sy pulangin dia ke Jatim. Cape hati.

    Sejak itu kami seklg ya bagi2 tugas. Enak begini ga ada pembantu lbh ada privacy. Lagian kerjaan di rumah ga byk sebetulnya.

  9. probo  5 June, 2013 at 16:18

    DA…ya wis mincuk……..nek ora nganggo cekethong…..apa takir sing rada cilik….sing cilik dw sudhi…(bukan singkatan lo…nanti penggemar susu geger…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.