Bukan Baceman Teklek

Fire – Yogyakarta

 

Sedang enak-enaknya berkonsentrasi mengembalikan “keseimbangan alam” (kayak kartun Avatar yak …) di kamar mandi, tiba-tiba bel pintu berbunyi. Terpaksalah harus “disconnect” dulu karena interupsi tersebut.

Bel malah berbunyi makin sering dipencet bagaikan tak perduli adanya insan yang sedang dalam masa “penuh perjuangan”. Meski buru-buru harus sempatkan untuk cebok, gelontor, dan pake celana, karena bila ada salah satu saja poin yang terlupa bisa gawat .. nggak boleh pake jalan pintas langsung pake celana saja tanpa cebok, ntar pliket … Sambil setengah berlari menuju pintu depan … tapi … ceplak … teklekku bedhat …. Entah dikarenakan faktor usia atau tak sanggup lagi menanggung beban …. eh … tarikan kehidupan.

T1

Itulah kejadian yang selalu berulang mengakhiri masa tugas sebuah teklek. Sebagian teklek yang sekedar copot karetnya masih bisa dipaku lagi. Tapi bergantung juga pada kayunya sudah rapuh atau belum, karena bila nggak saat coba dipaku nanti malah rompal.

T2

Sebenarnya sering kali buat teklek anyaran, akan kami beri paku tambahan biar karetnya nggak gampang bedhat. Bahkan kalo lagi iseng atau punya sisa cat, tekleknya dicat sekalian biar lebih awet kalo kena air.

T3

Ada yang copot dan nggak rompal, tapi saking tipisnya kayunya, sulit untuk dipaku, ntar pakunya njengat malah jadi riskan buat dipake. Mungkin cocoknya dikasihkan hamster piaraan saja ya … kali-kali aja ada hamster yang bisa surfing pake bekas teklek ini …

T4

Selama kerusakan bukan pada karetnya yang copot, masih bisalah dimaanfaatkan. Bila ada model sepatu high-heel, nah ini model teklek no-heel. Konon menurut sebuah gosip yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya, model teklek no-heel sempat menjadi trend-setter waktu Sharon Stone lagi kreminen …

T5

Dunia teklek tidak mengenal diskriminasi. Tidak ada teklek khusus cowok atau cewek. Bahkan tidak ada istilah kiri atau kanan, maka itu kalo pake teklek nggak mungkin selen. Teklek tidak mengenal standar ukuran. Keuntungannya dari fleksibilitas teklek ini, kalo bedhat sebelah, tidak masalah, bisa dipasangkan dengan teklek mana saja. Maka teklek tidak mengenal senioritas. Semuanya bisa dipake bukan hanya dengan sepenuh hati tapi juga sepenuh kaki.

T6

Kalo sudah buru-buru sering pada ninggalin teklek dalam posisi nggak karuan, ada yang njengking, mlumah, nyungsep, kayang …. dst … Tapi yang mlumah kayak gitu justru ketauan kalo misal ada yang sebelumnya habis nginjak mbelek lencung …

T7

Ada yang lebih senang pake teklek ketimbang sandal jepit di kamar mandi, karena sandal jepit licin bisa gampang kepleset. Selain itu teklek cukup powerful untuk nggecak coro yang sliweran seenaknya…

T8

Inilah kompetitor utama teklek. Anak kecil jaman sekarang juga makin berkurang yang mau pilih pake teklek.

T9

T10

Tidak selamanya teklek berseteru dengan sandal jepit. Meski berbeda spesies, tapi bila masing-masing kehilangan pasangan hidupnya, ternyata mereka juga bisa berkolaborasi menjadi teklek-hybrid. Kalo di rumahku, dari suara langkah kakinya, bisa ketebak, apakah orang tersebut lagi pake teklek, pake sandal jepit, atau pake half-teklek-half-sandal.

T11

Biarpun ada yang bilang sudah nggak uptodate lagi, tapi teklek kecemplung kalen masih tetap jauh lebih bermakna ketimbang sandal kecemplung kalen, apalagi daripada Prada kecemplung kalen, emang ada pilem yang judulnya “Devil wears teklek”, tuh setan aja takut ama teklek?

T12

Baiklah teman-teman, di antara teklek-teklek di atas, mana yang kiranya pernah dipake oleh Brad Pitt waktu lagi wudunen? Apa, yang bedhat sebelah itu? Bukan, itu sih waktu lagi nyolong mangga …

Jaman berganti sepertinya populasi teklek makin berkurang. Tahun lalu kami masih bisa membeli teklek di toko kelontong di dekat rumahku. Tetapi minggu ini saat akan membeli, kata empunya toko, sudah nggak sedia lagi, karena katanya jarang yang beli, jadi nggak nyetok. Mungkin sudah jamannya kuda gigit besi bukan kuda gigit teklek ….

T13

“Kami adalah teklek-teklek berserakan

Tapi adalah kepunyaanmu

Kaulah sekarang yang tentukan nilai teklek-teklek berserakan”

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

36 Comments to "Bukan Baceman Teklek"

  1. MOH. FIRDAUS  22 April, 2014 at 23:07

    Top Postingannya gan
    Dengan teklek kita bisa terjemahkan kedalam hidup kita yaitu kita harus senantiasa hati-hati . . .

  2. Lani  15 June, 2013 at 13:48

    KANG GENI : bukannya teklek jd jamuren krn buat keceh di air…….

  3. Lani  15 June, 2013 at 13:46

    31 KANG GENI : lumayan klu si teklek masuk gawang……….gimana klu si teklek kurang ajar mengenai kelapa…….salah kepala salah satu pemain ato penonton????? opo ora malah nggarahi geger????? balang2-an teklek sak lapangan bola?????? bakul teklek langsung sugih dadag-an……..omzet teklek naik 1000 kwadrat persen kkkkkkkk

  4. EA.Inakawa  9 June, 2013 at 19:37

    @ Matahari : kalau pingin Teklek/Terompah yang Cantik dan Indah pusat kerajinannya di Belanda – Amsterdam yg bisa dijadikan hiasan rumah, salam sejuk

  5. EA.Inakawa  9 June, 2013 at 19:33

    Fire : wah…..kagak lihat kalau yg di Gelora, awas aja tuh pemain kita, kalau benaran Teklek nya masuk gawang dan kena kepala Kiper bisa jadi pelanggaran HAM lho ahahahahaha salam sejuk

  6. Fire  9 June, 2013 at 05:52

    abang inakawa kemarin malam di gbk kita tanding lawan kompeni nggak pake teklek ntar pas nendang bukan bola yg meluncur tapi tekleknya yg masuk gawang ….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.