Biar Sanmor Jangan Molor

Fire – Yogyakarta

 

Seringkali bila ada kerabat atau rekan yang datang dari luar kota, mereka akan mengajak atau menyatakan untuk jalan-jalan di Malioboro. “Ayo, temani kita jalan-jalan ke Malioboro” (maksudnya, plus disuruh bantu nawar juga).

Tapi wisata Jogja bukan hanya jalan Malioboro. Apalagi saat sekarang, banyak alternatif yang bisa dijadikan tujuan dengan bermacam kekhasan masing-masing. Untuk jalan-jalan pagi, atau biasa disebut dengan sunday-morning (sunmor), yang sudah lama berjalan memang di kawasan seputaran Lembah UGM. Hanya saja saat ini kawasan tersebut tiap minggu pagi seolah sudah sepadat Malioboro. Yang tadinya pengin jalan santai mencari udara segar, bisa jadi malah terjebak suk-sukan, kecuali kalo memang yang dari awal niatnya pengin suk-sukan….

Tersedia lokasi lain yang sekarang mulai sering menjadi jujugan kawula Jogja untuk jalan-jalan menikmati udara pagi. Tempatnya lapang, parkirnya mudah. Bisa cuci mata, sekaligus cuci kantong ….

D1

Stand-stand yang ada pun tertata dengan rapi. Pengunjung leluasa berjalan tanpa harus berdesakan.

D2

D3

“Ini pasnya berapa, Bu? Lho ditanya kok malah mlengos tho …”
“Malu … Baru sekarang dijepret sama Brad Pitt, kenapa nggak waktu saya muda dulu ….”
“Dulu Brad Pitt-nya belum lahir, Bu ….”

D4

“Mbak, yang model Fatin, Marshanda, apa Dewi Sandra ada nggak?”
“Model Dewi Sandra nggak ada, yang ada Dewi Mugiyem, stoknya masih banyak, turah-turah …, selain anti luntur juga anti maling, kalo dijemur di pemean nggak bakal ada yang nyolong …  Mau …?”
(pemean=jemuran)

D5

“Lho, Mbak Mur menyang ngendi yo … Digoleki nggak ketemu-ketemu …”
“Tadi diajak sama Yu Mberok nyari tas kresek merk Kopral …”
“Bukan merk Kopral, mungkin merk Prada …”

“Ojo-ojo Mbak Mur malah keseleo, wong wis diomongi nggak usah nganggo high-heel kok ngeyel …”
“Nggak nganggo high heel kok, tapi nganggo teklek …”
“Pantesan teklek kamar mandi hilang, kupikir tekleke digondhol kirik …”
(digoleki=dicari)

D6

“Sudah ahh .. daripada pusing nyari Mbak Mur, kita mampir sini dulu saja …”
“Bu, sego brongkosnya dua, nggak pake brengos ya …”

D7

Prittt …  Lho, Mbak, kok motornya masuk sampe sini tho … Ini bukan sanmor arisan-motor, Mbak …
“Iya, saya tadi bingung muter-muter nyari bangjonya di sebelah mana?”

D8

“Masnya jualan es krim kok gondrong tho …?”
“Justru karena gondrong itu, es krim-e bisa lebih njegrak …”

D9

“Buk’e, aku mau naik sampe Jokteng bisa nggak …” Batinnya yang nggenjot, “Dengkulku iso amoh tenan …”

D10

“Hoahemm … Masih ngantuk … tadi malem nonton bal-balan…”
“Siapa yang menang, Mas? Em Yu apa Arsenal …?”
“Persib ….”

D11

Piye kabare Bu? Iseh penak dodolan mrene tho …

D12

“Wah, bantu ibu jualan ya, Dik? Ibunya dimana?”
“Lagi ngisi TTS …”
“Nggak sekolah tho Dik?”
“Ini kan hari Minggu, Mas …”
“Ini bisa buat nyuci apa saja, Dik?”
“Buat cuci piring bisa, cuci pakaian juga bisa”
“Kalo untuk cuci mulut yang mana ya …?”

D13

“Gimana, Mas, boleh nggak ditawar segitu …”
“Wah, tadi sudah ada yang nawar, katanya mau diborong buat dibawa ke Kona, orangnya ceriwis, kemrecek, koyo cucakrawa kakean sajen …”
(kakean=kebanyakan)

D14

“Mari.. mari .. dipilih .. dipilih .. yang cocok … yang cocok …”
“Buat saya ada yang cocok nggak, Mbak?”
“Wah, kayaknya nggak ada, Mas .. Sudah nggak mangkal di depan be-i lagi kan, Mas?”
“Eh, mana ada yang cucok, kok kamyu nanya-nanya akyu terus, cynnnn …., rempong deh …”

D15

“Yang ini laku tiga biji …. Hmmm … kok geseh ya itungane … Ada yang ngunthet nih …”
(geseh=selisih), (ngunthet=ngutil)

D16

Tetap khusuk merajut. Brad Pitt lewat sampe nggak ketahuan. Eh, ketahuan juga, tuh, ada bola mata yang melirik dari balik …

D17

“Mbak, celengan yang kayak melon di pojok itu dijual berapa?”
“Ohh .. yang itu nggak dijual, Mas, soalnya bisa mbledhos ..”
“Ya wis, beli nasi kucingnya saja, ada yang lebih murah lagi, nggak?”
“Ada, Mas, nasi cemeng, mau?”

D18

“Pak, pengin pipis …”
“Sebentar ya Le, tadi Mbokdhe Elnino nitip minta dicarikan siwur baru … Siwur lawase sudah pecah, buat ngepruk maling yang nyolong pemean kutange Mbokdhe Elnino …”
“Mesakke malinge yo, Pak…”
“Lho, kok mesakke?”
“Gelem-geleme nyolong pemean kutange Mbokdhe Elnino …”
(mesakke=kasihan)

D19

Lho kok sepi, orang-orang pada ke mana, ya?

D20

D21

Minggir … minggir … sing kenthir ngalah ….

D22

D23

Ngapain lihat-lihat … Durung tau kesurupan yo …

D24

“Wah, wis manggung  .. isih kon angkut-angkut sisan …. “

D25

“Piye ..? Sido maen ora …? Selak ngentasi pemean ..”
“Lha kendange endi?”
(sido=jadi), (selak=keburu)

D26

Wah, kendange ketinggalan di sini …

D27

“Ayo, cepet, pertunjukan wis mulai …”

D28

Pertunjukan yang mana? Lho, yang ini malah habis pentas sudah mau pulang?
“Tunggu …. melu … aku nunut yo …”
“Mau turun di mana, Mas?”
“Pakem …”

D29

“Nyuwun ngapunten, Pak, brengos panjenengan membuat lensa saya jadi burem …”

D30

Wehh .. jaranne ambung-ambungan …

D31

D32

“Buke, mangan belinge kapan …? Aku nek kesurupan yo iso mangan beling?”
“Le, kowe ki, ora nganggo kesurupan yo wis mbeling …”

D33

Suasana di sini nampak asri, dengan tanaman dan pohon. Tersedia pula sebuah mushola yang teduh jadi pengunjung yang dari luar kota, tidak perlu khawatir kesulitan  menjalankan ibadah.

D34

D35

D36

Sebuah gedung pertunjukan, dimana biasanya pada malam hari ditampilkan pertunjukan kesenian. Pertunjukan gratis di malam hari, berfungsi juga menarik minat warga Jogja dan wisatawan untuk berkunjung ke tempat ini, dimana jam buka kios adalah siang sampai malam. Salah satu tujuannya memang sebagai alternatif wisata malam di Jogja.

D37

D38

Jangan hanya Malioboro saja yang rame, semuanya tumpek-blek di Malioboro. Di sini juga bisa jalan-jalan santai dan lihat-lihat. Bisa belanja juga, dengan catatan, pergunakan mata uang yen, alias  … yen ono duwite …. “Mas … mas .. nek arep rame … njenengan bengok-bengok di situ pake toa …”
(nek=kalo), (bengok=teriak)

D39

Kolam membuat suasana lebih adem. “Mana ikannya?”

D40

Hati-hati, ya, Dik .. Oh, sudah diawasi ibu, tho? Ya sudah, kalo gitu saya pilih ngawasi ibunya saja …

D41

“Mbak, aku pengin naik sepur ..”
“Sabar ya, Dik .. Tunggu masinisnya datang ..”

D42

“Kok muter-muter terus, mau berhenti di mana, Dik?”
“Aku mau jalan sampe teteg sepur …”

D43

Wah, bapak ini lihat-lihat otoped mungkin pengin coba naik otoped.
“Jaman saya kecil, belum ada yang kayak gini, pengin nyobain, malu nggak ada barengane …”
“Gimana kalo bareng teletubbies …”

D44

Kok senyum-senyum, Bu?
“Iya, jarang-jarang ada seleb mampir warung bakso saya”
Bakso sapi Mbak Tutik, hanya tujuh ribu rupiah, murah kan?
“Ngomong-ngomong sering lihat saya di mana, Bu?”
“Itu lho, di cover majalah Trubus …”

D45

Lho, itu pit onthel siapa yang parkir di samping warung?
“Oh, pitnya Lik Don Juan.”
“Orangnya ke mana, Bu?”
“Lagi mbajul Bulik Mugiyem, katanya mau diajak boncengan ke Alkid naik sepur-sepuran ..”
“Lho piye toh … Belum lebaran kok sudah sepuran …”

D46

Baiklah teman-teman, kalo sekitar bulan puasa-lebaran ini datang ke Jogja, jangan lupa ngabuburit di sini. Setiap sore tersedia banyak kuliner menarik.

D47

Pagi-pagi jangan molor
Dunia tak selebar kelor
Cuci muka terus sanmor
Jangan lupa pake kolor

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

50 Comments to "Biar Sanmor Jangan Molor"

  1. Lani  14 July, 2013 at 10:29

    43 KANG GENI : bukannya yg klepek2 dan ter-mehek2 kuwi yg dicari?????? hahaha

  2. Lani  14 July, 2013 at 10:29

    45 KANG GENI : halah……..pdhal nek ono sing mbalang kutang, rika seneng banget to????? ngaku waelah…….rak sah sambat…………..

  3. EA.Inakawa  13 July, 2013 at 07:39

    Paling senang ke Jokja beli Tshirt Dagadu……..

  4. Handoko Widagdo  12 July, 2013 at 09:41

    Kalau terlalu banyak bicarakan kutang nanti saya laporkan kepada Brawijaya lho.

  5. J C  12 July, 2013 at 08:39

    Artikel ini jadi melenceng mbahas kutang dan celdam…jiaaaaannn…

  6. Fire  12 July, 2013 at 06:59

    jaman biyen pancen ngono yu ah, pas sore2 lewat lembah ngintip wong yang2an untung ora dibalang kutang ……

  7. Fire  12 July, 2013 at 06:56

    setujuh karo bulik aichi , nyaman dipake dan penak dilihat … hiyaahhh …. opo gampang diuculi barang? , sing penting dudu regane neng kepenake …….tho…….. podo2 kepenak ….

  8. Fire  12 July, 2013 at 06:53

    yu lani kalo semur belinge merk jaran guyang mengko njenengan klepek2 termehek2 …..

  9. Fire  12 July, 2013 at 06:51

    betul bu matahari, memang tanpa pagar, apalagi kalo ada orang yg jalan di tengah, nggak anak kecil, sepertinya orang dewasa saja jatuh riskan juga dari ketinggian itu, moga kedepan bisa dipertimbangkan fitur keamanan shg pengunjung cukup duduk2 di halte yg ada di sekitar kolam tanpa perlu masuk jalan di tengah kolam

  10. Fire  12 July, 2013 at 06:50

    eyang dj kalo tadinya tempat wisata lebih berada di jogja utara dan tengah, salah satunya dgn ini maka diharap ke depan akan bisa merata, terutama untuk wisata malam yg jogja selatan lebih terbilang kurang, jadi nggak semuanya ngebaki malioboro saja …. jadi pertumbuhannya lebih merata

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.