Gue Bukan Elo (15)

Yang Mulia Enief Adhara

 

“Masih ingat  saat Bibi Yati datang mengunjungi Yati ke kediaman keluarga Tanudjaja?? ini sedikit cuplikan Chapter 14 sekedar menyegarkan ingatan”

“Busyet, elu kangen sama masakan Bibi doangan, sama gue kagak kangen yak???”, Sahut Bi Enjung sambil tertawa dengan renyah. Yati membawa semua bungkusan makanan ke dapur, Mbok segera menghangatkan dibantu Bi Enjung yang sibuk berkisah betapa masakannya menjadi primadona orang sekampung, “Maklum aje, gue bisanye masak, lha mau jadi penari ronggeng katanye bodi gue jelek”, Ujar Bi Enjung sambil lagi lagi tertawa dengan berisik. Mbok hanya senyum senyum sambil penasaran seperti apakah rasa semur jengkol dan sayur pucung.

Yati mengajak Bibi keliling hunian indah itu, Bi Enjung diam karena kagum, “Gini yak dalemnya rumah orang gedongan serba cakep yak?”, Gumam Bi Enjung penuh kekaguman. Dan saat mereka melihat lihat lantai dua, Yati pamit ke kamar mandi. Bi Enjung yang ditinggalkan di ruang duduk ternyata tidak betah duduk manis, dia dengan percaya diri mulai mengamati aneka benda dipenjuru ruangan itu. Hingga matanya tertuju ke arah kamar Jen yang terbuka sedikit.

******

 

Tanpa basa-basi pintu kamar itu dibukanya, mata Bi Enjung kedip-kedip kagum melihat isi ruangan kamar itu yang ditata dengan indahnya. Dilihatnya seorang gadis yang masih meringkuk di atas ranjang. “Ehh gile aje nih bocah! Masih molor aje! Ehh Neng, lo jadi perempuan jangan bangun siang-siang, pamali tauk. Gw jem empat subuh udeh kelar dari pasar trus masak deh. Ayo bangun luh! Enih siape sih? Jeniper yak??”, Bi Enjung merepet sambil menarik selimut tebal dan tanpa ampun menarik tangan Jen dengan paksa.

Jen yang saat itu tengah bermimpi naik perahu sontak terkejut, di impiannya perahu itu terbalik. “Heh!! Apa-apaan sih?? Lo siape?? Sok akrab luh ….. Mboookkkkk tolong ada rampok!!!”, Jen memekik memanggil si Mbok, asli nyawa Jen belum terkumpul semua.

“Kampret luh!!! Lu kate gue rampok?!! Gue Bibi-nya Yati tauk. Lu jadi perempuan males bangat yak! Onoh si Yati aje udeh nyiapin sarapan, udeh bebenah, macem juragan aje luh! Bangun kagak luh, gw siram nih!”, Suara Bi Enjung berisik bagaikan ratusan ayam yang kandangnya diobrak-abrik musang. Yang jelas Bi Enjung tidak peduli sekalipun Jen adalah pemilik rumah, baginya perempuan harus bangun pagi.

Jen putus asa, satu orang Yati saja sudah mengacaukan hidupnya, kini ditambah satu lagi. “Dari mana datangnya orang ini? Kok bisa sok akrab masuk-masuk kamar gw”, Pikir Jen dengan wajah masam. Sungguh cobaan berat tengah terus mengincar dirinya.

Bi Enjung nampak acuh saja, dia sejenis dengan Yati yang lugu. Dibukanya tirai tebal, sinar matahari langsung saja menyeruak masuk ke dalam kamar. Jen bagai drakula kesiangan, matanya langsung terasa pedih diterpa sinar matahari secara tiba-tiba. Jen ngacir ke kamar mandi dengan hati dongkol.

*****

Yati kembali ke ruang duduk, dilihatnya kosong, namun dari arah kamar Jen terdengar suara cempreng Bi Enjung lagi asyik merepet. Yati setengah berlari menuju kamar Jen, dari pintu Yati berbisik memanggil Bibinya. “Bi!! Sini ….. Keluar, ngapain masuk kandang macan, tar aye ni nyang kena semprot!”.

Bi Enjung melenggang santai keluar kamar, “Kandang macan pigimaneh?? Entu pan kamar Jeniper, jangan bilang kalo die miara macan jangan bilang dimari juge ada badak, kebo, uler auk apaan lagi dah”.

“Ya elah Bi, Jen entu macannye, galak bener pan sama aye, nyok ke kamar aye aje, ape sarapan dulu dah, asli laper neh perut Yati”, Ujar Yati sambil menarik tangan Bi Enjung setengah berlari menuruni tangga, dan tanpa ampun Bi Enjung  merepet latah lantaran takut terjungkal, “ehh brojol dah … Eh brojol ….. Eh eh eh copot noh … Ehhh copot brojolnye”, Suara latah Bi Enjung memenuhi ruangan itu.

*****

Jen benar-benar merana, Bi Enjung terus ngoceh, Jen selaku pemilik rumah justru merasa tertindas. Dan entah kenapa Bi Enjung selalu membanggakan Yati. Jen ingin mengamuk namun bayang-bayang aneka hukuman seolah menari di atas kepalanya. Yati akhirnya mengajak Bibinya ke tepi kolam renang, dan asyik curhat. Yati segera mengutarakan niatannya untuk ikut Bibinya pulang ke kampung. “Biar dikate di kampung aye idup seadanye, tapi aye pan kagak perlu makan ati Bi. Dimari Bapak sama Ibu baek bangat, tapi Jen emang kagak demen sama aye, lagian kalo aye disuruh ngikutin gaye si Jen rasanye kaga cocok aje”, Yati berbicara sambil menatap air kolam yang berkilau terkena sinar matahari.

“Kepret aje Neng! Berani amat entuh bocah jahatin elu, belon tau die kalo Bibi elu nih kagak ade takutnye”, Bi Enjung bicara sambil celingukan mencari sosok Jen yang nampaknya belum selesai mandi.

“Lha kesian Bi, lagian enih pan emang rumah die, nyang Yati panggil Bapak sama Ibu pan orang tue die, nyang Yati heran kenape juge yak Yati diajak kemari buat nemenin Jen? Si Jen pan banyak temennye? Tampang Jen emang dongok tapi die pan cakep Bi?”, Pandangan Yati nampak hampa, “Aye pengen pulang aje ke enyak same babeh, dimari bukan tempat Yati kayanye”, Lanjut Yati.

Bi Enjung menatap Yati, “Neng, waktu kapan ari Bibi ke rumah elu, Nyak elu cerite ke Bibi, dia kayanye demen elu bise lanjutin sekolah, katanye elu bakal jadi orang kaye trus Enyak bakal minta beliin kambing, biar kagak useh blangsakan ke kebon lagi, lagian entaran Bibi nyang dikira ngerojokin elu nyang kagak-kagak”.

Yati merasa bingung, dia seperti tiba-tiba dipaksa memiliki pemikiran yang dewasa. Hatinya mengatakan ini adalah kesempatan yang sangat langka, dari jutaan anak tidak mampu, Tuhan seolah memilihnya menjadi salah satu yang beruntung. Di satu sisi dia menyadari bahwa kehadirannya di rumah ini membawa kesedihan bagi Jen. Entah bagaimana cara membuka hati Jen bahwa dirinya tak bermaksud merebut cinta kedua orangtua-nya. Dan Yati tak pernah berniat mengambil kesempatan dalam kesempitan.

“Bi, aye bingung dah, beneran enih pilihan nyang suseh! Yati kudu gimane? Yati sebenernye kagak demen kok didandanin kaya si Jeniper, Yati ngerasa aneh aje”, Ujar Yati dengan suara pelan.

Bi Enjung diam sesaat, dia tahu betul keponakannya ini sangat tomboy dan rasanya akan baik kalau Yati bisa lebih feminin, namun di satu sisi rasanya tak bijak saat merobah seseorang dengan paksa. “Neng, Bibi mah tau banged, dari kecil elu pan kaye anak lutung, manjat, lari, loncat, nyemplung. Tapi itu jaman elu bocah, lha kalo sekarang elu udeh gadis, kagak ade pantes pantesnye blangsakan kaya anak laki. Entar kaga ade laki nyang demen elu kalo tingkah lu begono. Tapi serius neng, Bibi kagak demen juge liat perempuan terlalu menor atau ape onoh? Kudis??? Kesannye kaya kurang percaya diri kalo banyakan dipoles”.

“Ya elah Bi! Bukan kudis tapi modis, intinya Yati mau aje diajarin jadi perempuan nyang kagak jumpalitan tapi Yati tetep pengen jadi diri Yati, nyang pake apaan aje berdasar kenyamanan Yati bukan kenyamanan orang”, Yati bicara dengan sedikit cerdas.

Bi Enjung menatap Yati, “Iye neng, bener bangat! Elu emang udeh manis, kagak useh dimacem-macemin udeh bikin laki keblinger! Tapi intinye elu jangan pulang, enyak lu bangga same elu, die berharap banyak same elu Neng. Lha abang lu cuman ngojek, boro-boro beliin enyak kambing idup lha beli sate kambing aje kudu mikir keras”, Sahut Bi Enjung diikuti tawa yang meledak saat dia mengucap kata ejekan untuk Abang si Yati. “Abang elu noh kagak ade kemonesannye (kebisaannya), nah elu kagak mau pan idup kaye Abang lo ……”

******

Sementara itu Bapak dan Ibu Tanudjaja sudah duduk di sebuah restoran Thailand yang sangat nyaman, Ibu Ana nampak masih sibuk berbicara dengan Manager Floor restoran itu. Ibu Melody mengagumi interior restoran yang sangat bernuansa Asia. “Wah Pi …. indah sekali ya tempat ini, Ibu Ana sangat penuh selera ya?”, Ujar Ibu Melody sambil menghirup teh Thailand yang disajikan dingin. Teh dengan campuran susu itu memiliki rasa yang pas di lidah, tidak pahit namun juga tidak manis menyengat, segar sekali. “Aduuuhhh Mami bisa gagal diet nih kalau caranya gini”, Lanjut Ibu Melody sambil tertawa kecil.

“Ahh kamu itu biar jadi gendut ya tetap istriku yang aku cinta, tapi yang penting Mami harus jaga makanan, biar selalu sehat kaya Papi nih”, Ujar Pak Alex ikut mencicipi teh Thailand yang memang sangat segar. Mami memandang Papi penuh cinta, laki-laki yang telah 27 tahun menjadi sandaran hidupnya itu memang laki-laki setia. Mami meremas tangan Papi dengan mesra dan Papi-pun membalasnya. Sayangnya kemesraan itu terpaksa disudahi lantaran Ibu Ana datang menuju meja mereka.

“Maaf ya Bapak dan Ibu Alex, saya agak kelamaan di belakang …… gimana sudah order??? Belumkan? yuk saya bantu”, Ibu Ana duduk sambil membuka buku menu, “Salad Mangga harus dicoba, lalu Pad Thai yang mirip kwetiau goreng, lalu Ayam Saus Kacang, Por Pia Tord dan Thai Pepper Steak. Di sini kami menyediakan masakan khas Thailand yang bisa dibilang komplit”, Ujar Bu Ana setelah memesan sederet menu yang menggugah selera.

pad-thai

“Masyaallah banyak betul menu yang dipesan Bu??? Saya benar-benar resmi gagal diet kalau caranya seperti ini”, Ujar Bu melody diikuti derai tawa ketiganya. “Jujur saja beberapa masakan baru saya dengar, tapi kalau Bu Ana merekomendasikan, artinya masakan itu pasti lezat sekali yaa”, Bu Melody berbicara dengan tulus.

Bu Ana tersenyum bahagia, “Kebetulan suami saya orang Thailand bu, waktu gadis saya pernah tinggal di sana, ehhh malah pulangnya bawa suami made in Thailand”, Dan lagi-lagi derai tawa berkumandang di meja mereka. “Oh iya, ini foto suami dan kedua anak kembar saya”, Bu Ana menyodorkan sebuah foto yang diambilnya dari dompet.

“Ohhh tampan sekali suami dan anak-anak Ibu ya? Anak anak Ibu benar-benar kembar identik yaa. Coba Pi lihatlah sampai rasanya aku nggak bisa bedain lho, ini benar-benar pinang dibelah dua”, Ujar Bu Melody sambil menyodorkan foto ke arah suaminya.

“Nah itu dia bu …. mereka sangat sangat mirip tapi sifatnya saling bertolak belakang. Cara berpakaian, bergaul, hobi ahhh nyaris gila saya waktu itu. Tiap hari mereka bertengkar sampai saya ancam akan saya pisahkan yang satu di Kutub Utara yang satu di Kutub Selatan”, Bu Ana berkisah tanpa bermaksud melucu. Bapak dan Ibu Tanudjaja mendengarkan kisah Bu Ana dengan takjub, ternyata anak kembar bisa saja berbeda karakter. “Nah kan? Giliran saya mau berkisah ehh makanannya datang …. kita bersantap dulu ya?”, Ujar Bu Ana yang selanjutnya sibuk membantu suami istri Tanudjaja untuk makan siang. Makan siang itu benar-benar istimewa, masakan lezat dan suasana akrab penuh persahabatan.

******

Setelah menikmati hidangan yang lezat, Bu Melody nampak tidak mampu lagi menahan untuk mendengar kisah Bu Ana dengan anak kembarnya yang konon berbeda karakter, ia merasa perlu untuk mendengar kisah itu berikut solusinya, Jen dan Yati bagaikan minyak dan air. “Jeng Ana …. gimana kisah si kembar??? Apa mereka bisa saling kompromi akhirnya??? Saya prihatin banget sama Yati dan Jen”, Bu Melody berbicara sambil menatap Bu Ana dan Suaminya secara bergantian.

Bu Ana menarik nafas perlahan, diteguknya teh hangat lalu mulai berkisah, “Anakku laki-laki memang kembar identik, namun saat memasuki usia remaja sifat asli mereka terlihat bertolak belakang. Sejak usia 13 tahun mereka selalu berselisih paham. Si Kakak orangnya rapih, cara berpakaiannya modis dan bisa dibilang maniak film. Si Adek lain lagi, hampir semua bajunya model singlet dan celana pendek, sungguh nggak bisa rapih, sangat cuek dan lebih senang suasana sepi. Dan ada saja hal yang membuat mereka berisik saling bersilat lidah. Hingga saya sadari saya lah yang bersalah”.

Suami Istri Tanudjaja makin tidak mengerti, Bu Ana yang bersalah?? Maksudnya apa? Lantas sikap Jen yang sejak kecil manja ditambah konflik sejak kehadiran Yati apakah itu kesalahan mereka?? Bisakah diperbaiki?

 

Semua artikel Enief Adhara dan serial-serialnya bisa dilihat di: http://baltyra.com/tag/enief-adhara/

 

5 Comments to "Gue Bukan Elo (15)"

  1. J C  15 July, 2013 at 09:42

    Hihihi…hahaha…asik baca lanjutanya setelah lama mandek…

  2. Hennie Triana Oberst  12 July, 2013 at 18:28

    Asyik nih kisah yang aku tunggu-tunggu.

  3. Dj. 813  12 July, 2013 at 14:37

    Orang Jogya yang sudah 2 minggu di Jakarta.
    Dia menunjuk ketemannya dengan jari dan berkata..

    Gue sih, sudah elu ( sambil nunjuk kkediri sendiri ) bilangn kaga percaye.
    Sekarang gua mau apa coba, kalau sudah begini.
    Sono, elu tidak mau lagi kalau gua selalu bikin repot elu saja…

    Hahahahahahahahahaha….!!!

  4. [email protected]  12 July, 2013 at 11:28

    elo bukan gue….
    gue gak mau jadi elo…
    elo jg gak mau jadi gue….

    jadi panjang…

    LANJUT YAAAA!!!…. *udah nyaris kelupaan dgn ni cerite*

  5. James  12 July, 2013 at 11:17

    SATOE, gue bukan elo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.