Buang Sial di Swiss

Louisa Hartono

 

Pertama-tama, saya mengucapkan terima kasih kepada sambutan positif oleh para warga Baltyra (the Baltyrers) atas comments-nya di artikel perdana saya, “Reverse Culture Shock & Informalities” yang saya kirim beberapa hari lalu di forum Baltyra. Ga nyangka sodaranya Sasayu yang gemblung itu bisa eksis juga di dunia maya hahahaa.

Nah, berhubung beberapa comments di artikel saya pada rame ngomongin soal kegemblungan dan kekenthiran yang mungkin ada di antara saya dan Tessa, saya jadi tergelitik buat ngepost artikel ini lagi. Nanti setelah baca artikel ini, para pembaca bisa menyempulkan sendiri.

Keluarga saya sudah tahu kalau saya itu orangnya cukup ceroboh juga alias slodroh atau slordig T____T.  Suka lupa naruh barang dimana atau ketinggalan. Thank God semakin besar, slebor saya juga makin berkurang karena saya juga berusaha untuk menguranginya. Ngisin-ngisini banget dong kalo makin gede kok ceroboh’e gak ilang-ilang…. Iya tha!!

bad_luck

Tapi, saat saya mengingat bulan-bulan pertama di Swiss, saya jadi geli. Ada-ada kejadian dimana saya ngalami sial karena sikap ceroboh saya. Ceritanya kurang lebih seperti ini:

Kecerobohan pertama dimulai ketika saya ketinggalan kunci di kamar. Di studio pertama saya di Geneva, pintu studio saya adalah jenis pintu yang automatic lock, jadi kalo ditutup pasti otomatis langsung ngunci, makanya pastikan kunci selalu kita bawa saat hendak keluar ruangan. Sayang, waktu itu saya lupa bawa kunci. Saya baru inget detik pertama ketika saya sudah menutup pintu. Apa lacur, pintu sudah ketutup, saya ga bawa apa-apa kecuali Blackberry hohoho. Dan itu terjadi hari kedua di Swiss!!

Heaaarrgh. Roommate saya belum dateng, so saya ga punya kunci cadangan. Saya berusaha ngomong terbata-bata sama janitor yang juga jadi penjaga gedung, coz bahasa Prancis saya masih parah banget pas itu. yaaa ditambah pake bahasa badan dikit-dikit lah. Cilaka dua belas coz janitor-nya gak punya kunci cadangan :(  Saya udah panik, nti malem mo tidur dimanaaaa…. Alhamdulillah saya ketemu penghuni lain apartemen yang kasih nomer telepon darurat, so dengan nomer itu saya telpon orang buat bukain kunci pintu studio. Ongkosnya mahal, 120 CHF alias 1,2 juta rupiah. Ya sudahlah, yang penting iso mlebu meneh….

Peristiwa sial kedua. Saya ga sengaja numpahin air di atas buku perpustakaan. Bener-bener ga nyangka kalo peristiwa ini berbuntut panjang deh. Saya dikasih dua pilihan oleh perpus: ganti bukunya sendiri dengan pesen di Amazon, atau mereka yang ganti tapi saya yang bayar harga buku plus denda administrasi 50 CHF. Tadinya saya ambil opsi kedua, tapi perpus itu selalu pilih buku yang baru dan harganya lebih dari 150 CHF. Saya males keluarin duit sebanyak itu, so saya pilih buat ganti bukunya sendiri.

Begitu bukunya dateng dan saya kasih ke perpus, ditolak dooong. Alesannya, banyak banget coretan-coretan di dalam buku sedangkan perpus mintanya yang masih gresss baru. Saya kaget dan ngamuk ke Amazon, karena buku yang saya dapet ga sesuai dengan deskripsi di website. Terus saya curhat ini ke Sasayu. Atas saran Sasayu, saya mencoba buat nego dengan pihak perpus, meskipun makin lama nada saya makin naik. Saya protes karena saya merasa dirampok, protes karena buku yang dipunyai perpus cuma satu, dan saya ga seharusnya mengganti buku dengan edisi baru karena buku yang saya pinjam pun tidak dalam kondisi baru. Apalagi, buku lama yang ketumpahan air itu kondisinya udah kering en masih bagus, halamannya doang yang agak bergelombang karena bekas ketumpahan air, tapi perpus ga mau nerima. Apa daya protes saya ga diterima, saya harus tetap mengganti buku.

Sial ketiga. Saya putuskan untuk coba beli buku yang sama lagi di Amazon. Kenapa Amazon? Karena bukunya memang dijual di situ. Saya sudah hubungi toko buku-toko buku yang ada di Geneva tapi pada ga jual bukunya. Situs lain juga pada ga jual, hanya Amazon yang jual. Kali ini saya pastikan benar-benar deskripsi en kondisi buku yang mau saya beli; saya sampe email ke penjualnya satu-satu. Saya putuskan beli yang bekas alias second karena harganya jauh lebih murah (buku asli itu harganya ada yang sampe 200 CHF). Saya beli buku dengan kondisi like new. Daaaaannn…. Begitu buku datang, eeeng ing eeenngg…. Ternyata di dalamnya banyak coretan dong T_____T  Nangis banjir mili aku. Udah pasti lah ini buku ga mau diterima perpus. Saya lantas marah-marah ke penjualnya. Thank God saya diganti rugi 50%. Tapi karena saya ogah berurusan dengan perpus lagi, saya langsung email ke kepala perpustakaan en jelasin kondisinya. Singkat kata, saya hepi banget pas dapet balesan dari beliau, bahwa saya dibebaskan dari kewajiban mengganti buku maupun denda administrasi. Gimana bisa begitu, itu bagian Tuhan deh.

Sial keempat, kunci studio saya hilang :p. Hampir tengah malam pula. Roommate saya belum pulang dari jalan-jalan, ditelpon ga diangkat. Untungnya ada pasangan Indonesia yang nganterin saya dan berbaik hati menampung saya di rumah mereka malam itu. Bersyukuuuur banget deh. Besok paginya, saya langsung bikin duplikat kunci dua biji, yang satunya saya titipin ke teman saya.

Kelima. Waktu itu ada tugas bikin book review buat salah satu makul. Kita ga hanya harus mereview buku, tapi juga harus kasih critical thinking dengan kasih satu studi kasus dari buku lain dan dibandingkan dengan buku itu. Nah, saya sudah tahu mau kasih studi kasus apa. Masalahnya, buku itu lagi-lagi gak ada di perpus univ saya maupun di perpus umum kota Geneva. Kepaksa deh ngulang beli lagi di Amazon. Kali ini sih ga ada insiden apa-apa, tapi rasanya kaget banget karena beberapa hari kemudian setelah pesen online, saya malah nemu versi softcopy buku tersebut (dalam bentuk pdf) di internet T_____T

Sial keenam, laptop saya rusak, gara-gara saya terlalu keras saat nancepin chargernya. Akibatnya, sekrup kecil yang harusnya tegak en bisa nyambung ke charger jadi bengkok…. Impoten deh dia. Akibatnya aliran listrik jadi ga bisa mengalir ke laptop, padahal baterei laptop kan paling-paling tahan 2 jam. Grrrr kudu dibenerin deh. Seperti yang saya tulis di post sebelumnya, harga benerin laptop di sini itu udah setengah harga laptop baru T___T

Kemudian (males lah nglanjutin ngitung), ternyata saya masih tetap harus beli laptop baru coz laptop lama saya itu sudah lelet banget, suka nge-hang, en beraaat. Maklum udah 5 taon dipake. So…. Ya saya beli laptop baru deh. Tahu gitu, mending saya beli laptop baru aja gak usah nyervis yang lama :(

Terus, kacamata saya ilang. Pas kejadian itu saya rasanya udah judeeeeeg banget en nangis, mikir, kayaknya saya ni butuh diruwat dulu. Kacamata iso ilang kui rak yo kebangeten banget. Jadi ceritanya, pas itu saya kan lagi pake softlens, terus kacamata saya masukkan ke kotaknya. Eeeh ga taunya tas kain saya itu bolong, en kotak itu jatuh entah dimana. Begitu pulang tiba di rumah, raiblah sudah. Saya telusuri lagi semua tempat yang saya kunjungi pagi itu, hasilnya nihil. Saya bahkan pergi ke kantor Lost and Found transportasinya Geneva, tetep gak ketemu. En beli kacamata di Swiss itu juga ribet juga, mereka ga mau langsung jual, kudu tes mata dulu. Padahal dari dulu minus saya gak nambah-nambah lo. Akhirnya setelah rada nggebrak meja, mereka langsung mau jualin saya kacamata. Untunglah…. Kehilangan kacamata ini di-cover oleh asuransi jadi saya cuma bayar setengahnya. Tapi yo tetep nyeseg gitu lo….

dear_bad_luck_let_s_break_up

Yaaah kira-kira seperti itulah kesialan saya. Mungkin ga seheboh Sasayu yang sampe ngobong restoran tempatnya magang di Belanda ato kerampokan laptop di kosan. Tapi tetep aja rasane sebel biangeeet. Kalo diitung-itung, total kerugian finansial karena kecerobohan saya itu bisa mencapai 2000 CHF >.<  uang itu bisa buat idup saya sebulan di Swiss hadeeeeeh. Yaaa moga-moga abis ini, tingkat kecerobohan saya boleh makin berkurang bukannya bertambah.

Dari artikel ini, tampaknya bisa disimpulkan bahwa yang namane sodara itu emang ga beda jauh…. Sebelas dua belas lah :p

Semoga menghibur…

 

About Louisa Hartono

Nonik – cewek kelahiran Semarang dan besar di Purworejo. Setelah menamatkan studi masternya di Swiss, dia kembali ke Indonesia. Saat ini bekerja sebagai CSR Field Coordinator & Donor Liaison Officer di salah satu perusahaan ternama di Surabaya. Hobinya masih sama: jalan-jalan, membaca, dan belajar bahasa asing. Walaupun tulisannya banyak mengkritik Indonesia, tapi mimpi dan hatinya tetap bagi Indonesia. Suatu saat ingin bisa kerja di UNESCO sambil membawa nama Indonesia di kancah internasional, lalu pulang dan bikin perpustakaan dan learning center di Purworejo, kampung halamannya.

My Facebook Arsip Artikel

17 Comments to "Buang Sial di Swiss"

  1. Lani  15 July, 2013 at 21:16

    NONIK : Hahaha thank you all for the comments. Seneng kalo bisa menghibur. Tessa bilang, manusia yang heppi salah satunya adalah mereka yg bisa menertawakan dirinya sendiri wakakak (bener gak ya ini dari Tessa?). Mas Anoew ya ampun ngguyune sampe kejengkang gitu toh Mas….
    Btw… ada yang mau cariin saya pacar? :p
    ++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
    Pertama, jawabanku se777777 karo Tes, manusia yg msh bs mentertawakan dirinya sendiri, sampai njengking, njengkang, mlumah karo mengkurep malang megung, kuwi tandanya msh normal, biar oleh org lain mungkin dilirik, eh dia wis gemblung po?
    Ora hopo2 sing penting heppiiiiiiii……..! biar org lain mo ngomongin apa, pokok-e maju trs rak pedulikan syetaaaaan yg pating sliwer hehehe
    Pdhal yg kasih saran jg mmg sudrun beratttttt……..hahahah
    Nah, cariin pacar????? Saranku, cari dewe, krn bs milih mau yg kayak apa, model dakocan? Petruk, gareng, semar, lupa satunya sapa ya? Mau yg putih, oranye, ireng metenteng, jambon, gundul melus2, keriting kribo sampai yg panjang berekor kuda monggo……sampeyan seneng sing koyok opo, tiwas digolek-e ora cocok, malah dipaido blaikkkkkkkk……..
    Yg penting ditunggu critane yg lain2nya, biar aku bs ikut berheppi ria……krn mmg wis ora ono obate, apalagi itu si prof. Pakem waaaaaaah……….cocok galicok tok anane………tariiiiiiiiik……

  2. Matahari  15 July, 2013 at 20:55

    Kalau baca tulisan plus komen penulis…benar sekali anda sangat amat sembrono…sangat sering kehilangan/lupa ini itu…Mengenai pacar ( komen 11 ) lebih bagus nemu sendiri….jangan dicarikan orang karena type orang lain belum tentu type yang kita suka….

  3. Bagong Julianto  15 July, 2013 at 18:22

    Cara ngruwat dan nglarung kealpaan versi Eyang Semar Margono: 1 Pas hari weton, cukur ujung rambut sebelumnya sudah kramas secukupnya kurang lebih seratus helai sepanjang satu cm. 2. Pas hari weton itu juga potong kuku tangan dan kaki. 3. Kedua potongan tsb (rambut dan kuku) masukkan dalam amplop ditulisi Data diri: nama, TTL, Hobby dst lkemudianm hanyutkan di sungai paling luas di Swiss pas tengah malam.
    Mudah-mudahan dilupakan saja, soalnya ini ngapusi wae’ok. HHHHHa.

  4. Handoko Widagdo  15 July, 2013 at 18:19

    Kesialan terbesarku adalah tersesat di Patphong.

  5. Chandra Sasadara  15 July, 2013 at 18:15

    kuakakakkkkkkk…ga kebayanng klo org itu adalah Kang Anoew..

  6. Louisa Hartono  15 July, 2013 at 17:21

    Oh ya, masih ada beberapa kesialan lain:

    1. Kehilangan payung 2x, akibatnya ya beli payung lagi hehe.
    2. Ketiggalan buku, untung disimpenin sama pihak perpus.
    3. Blackberry hampir mo ilang =.= Jatuh di jalan. Pas itu udah lemes juga, loyooo banget. Sesorean isinya meratapi diri. Thank Gooood malem2 ada orang yg nge-message facebook, bilang kalo dia yg nemuin bb saya en ngajakkin ketemuan besok buat balikin bb. Saya bersyukur tuh cowok baik banget, kalo di Indonesia pasti wis ilang digondhol.
    Eh, cowoke cakep banget loh…. dari namanya, kayaknya dia orang Russia hihihi >. < sayang sekali dia udah punya pacar… pacarnya juga ikutan nge-message saya, bilang kalo bb saya ditemu sama cowoknya. Niatnya baik sih, kan in case message cowonya ga nyampe ke saya or gnb gitu. Tapi su'udzon saya bilang itu sbg tindakan preemptive-nya utk scra ga langsung mengatakan, "jangan macem2 sama die ye…. gue ceweknya tau…"

  7. Louisa Hartono  15 July, 2013 at 17:02

    Hahaha thank you all for the comments. Seneng kalo bisa menghibur. Tessa bilang, manusia yang heppi salah satunya adalah mereka yg bisa menertawakan dirinya sendiri wakakak (bener gak ya ini dari Tessa?). Mas Anoew ya ampun ngguyune sampe kejengkang gitu toh Mas….

    Btw… ada yang mau cariin saya pacar? :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.