Impian Sukmawatie (4)

Yang Mulia Enief Adhara

 

“Hehh!!! Bangun lo! Asik bener yak jem segini masih molor?! Bangun lo bantuin gue noh!”, Teriak Mpok Mar sambil menggebrak dinding gedek.

Sukma kaget setengah mati, dia baru saja terlelap satu jam lalu. Kepalanya pusing, tubuhnya meriang. Dengan lesu Sukma turun dari bale bambu. Mpok Mar tidak sabar melihat gerak gerik Sukma yang lamban, “Heh?!! Kalo elu masih mau molor, bangunnye siang kaya juragan! Gue sih nyante asal elu bayarnye gocap sehari! Pan semalem udeh gue bilangin kalo elu bayar empat puluh rebu ya elu kudu bantu-bantu gue!!”.

Akhirnya Sukma berada di dapur yang kumuh dan berantakan. Sekitar 1/2 kg bawang merah harus dia kupas dan harus dia rajang tipis-tipis. Dulu dia menolak membantu Ibu mengupas bawang dan kini dia harus mengupas 1/2 kg bawang merah di pagi buta dan disertai caci maki Mpok Mar.

“Abis ngupas bawang elu nimba aer ye ke sumur! Jangan pake lelet dah, gue kudu bawa dagangan gue jem enem, tar kalo sampe telat elu kudu ganti rugi”, Seru Mpok Mar sambil sibuk menggoreng bakwan.

Sukma hanya mengangguk, dia kini sibuk menyesali diri, andai saja dia dirumah dia pastinya masih asyik tidur dan tak seorangpun yang berani untuk memaksanya bangun.

Akhirnya Mpok Mar selesai juga menyiapkan dagangan nasi uduknya dan siap dibawa kedepan terminal. Jarak 2 km tidaklah jauh karena Mpok Mar dibonceng tetangganya yang sekalian berangkat kerja. Saat Mpok Mar masih merapihkan dagangannya, Sukma mencomot sebuah bakwan yang berada di atas nampan kaleng. Sukma menganggap setelah dia membantu dari jam 3.30 tadi, maka apa salahnya jika dia ikut mencicip.

“Masyaallah! Elu mau jadi maling?? Entu ngapain lo nyomot bakwan gue? Lu kan tau entu bakal dagangan?”, Sembur Mpok Mar dengan suara yang kencang.

Sukma sangat terkejut, dia sangat tak menyangka reaksi Mpok Mar sangat berlebihan hanya gara-gara sebuah bakwan yang rasanya pun biasa biasa saja, “Eh maaf Mpok, aku kira kalau nyicip satu boleh, ini aku ambil yang kecil kok”.

Mpok Mar makin geram mendapat jawaban seperti itu, “Mate lu soek! Lu kate gue panti sosial?? Elu liat donk gue tinggal dimane? Komplek orang gedongan?? Bagi gue idup kagak ade nyang gratis! Gue besok idup kaye ape kagak ade orang nyang peduli! Jadi entu bakwan nyang lu tilep tetep kudu lu bayar, mane siniin serebu! Lu mau makan nasi uduk? Pake bakwan? Semur jengkol? Gue layanin asal lu bayar!”

Sukma berlinang airmata, demikian berat kisahnya di Jakarta. Ibarat buku ini masih kata pengantar namun sudah demikian perih kisah yang ada. Sukma mengambil uang didompet, dia tidak ada uang receh, maka dia pun membayar Mpok Mar dengan uang sepuluh ribu.

“Wah! Elu ternyate orang berduit yak nah nih gue kasih elu 9 lagi. Gue mau berangkat ke terminal. Elu tolong ye beresin ni rumah, awas kalo kagak, asli gue bakal tagih gocap sehari”, Ujar Mpok Mar sambil berjalan keluar membawa dagangannya.

Sukma hanya melongo, dia sejujurnya tidak suka bakwan buatan Mpok Mar yang ternyata tidak enak, namun gara-gara dia tidak memiliki uang seribu, kini ia harus memakan 9 buah bakwan lagi yang rasanya tidak enak.

*****

Sukma mulai bersih-bersih, kepalanya sangat berat, namun membayangkan caci maki Mpok Mar yang sadis, maka dipaksakannya dirinya untuk membereskan gubuk Mpok Mar. Ya! Itu bukan rumah tapi gubuk!

Gubuk itu hanya bagian depan hingga kamar tidur Mpok Mar yang memakai lantai keramik, bagian dapur dan ‘kamar kost’ Sukma berlantai tanah sedang kamar mandi yang kumuh hanya berlantai semen.

Barang rongsokan ada di mana-mana dan Sukma terpaksa mengeluarkan satu persatu ke ‘halaman’ depan. Ada kompor rombeng, tampah bambu yang sudah jebol, piring pecah, aneka bungkusan plastik dan banyak lagi. Mpok Mar ternyata jorok sekali.

Sukma sewaktu di Pekalongan kerap menghina masakan yang dihidangkan Ibu dan kini walau nasi basi dia tidak bisa menemukan. Di depan ada warung yang reyot milik salah satu warga namun Sukma tidak sampai hati untuk makan di sana, selain jorok makanannya juga tidak meyakinkan.

*****

Mpok Mar pulang sekitar tengah hari, dagangannya masih tersisa walau tidak banyak. Pembelinya rata-rata para calo, supir dan kenek bus. Dia agak tercengang melihat rumahnya jauh lebih lapang dan bersih walau aroma pengap masih tercium dengan jelas.

“Ahh mayan dah gue! Ada pembantu jadi gue bisa leha-leha”, Pikir Mpok Mar sambil tersenyum culas.

Agak sore si Ujang muncul, Mpok Mar memberinya upah 20.000 karena sudah membawa seseorang untuk ‘kost’ dirumahnya. Sukma melihat si Ujang dan buru buru memanggilnya melalui pintu belakang.

“Jang! Kamu gimana sih? Kok aku dibawa ke daerah kumuh gini? Aku pikir kamu ngajak aku ke kost-an yang bener, yang bersih dan nyaman”, Tegur Sukma dengan suara lemah.

Ujang mendekati Sukma, “Lha Mbak Mai ini katanya butuh tempat buat tidur? Gue sih tahunya ya tempat Mpok Mar, kalo kost-an orang kaya mana gue tau?”.

*****

Ujang sibuk membenarkan senar gitar sementara Sukma duduk di sebelahnya dengan wajah pucat. Ujang pun akhirnya memperhatikan wajah Sukma, “Lho Mbak Mai sakit? Mukanya pucet lho.”

Sukma menarik nafas dengan pelahan lalu bicara, “Jang … Aku belum makan dari pagi, Mpok Mar jahatnya minta ampun, aku dipaksa kerja sejak jam setengah empat. Aku mau nyari kerja tapi kemana ya? Aku kan tujuannya ke sini mau kerja?!!”. Sukma bicara sambil memandang tumpukan barang rongsok yang seolah ada di tiap sudut kampung kumuh itu.

gang-kumuh

“Hmm kalo soal kerja sejujurnya gue nggak tau, tapi gue bisa ngasih tahu aja Mbak naik bus apa supaya bisa pergi ke kantor yang gedungnya pada bertingkat. Maklum Mbak gue cuma tukang ngamen, mana SD juga kagak lulus”, Ujar Ujang sambil tertawa.

Sukma memandang Ujang, “Kamu tuh tinggal di mana? Aku tinggal sama kamu aja ya? Aku di sini nggak betah, beneran kumuh dan Mpok Mar jahat banged sama aku”.

Ujang pun tertawa terbahak bahak, Sukma memandang dengan heran, “Mbak! Gue tuh tinggal di kolong jembatan sono noh, entu lebih parah dibanding daerah sini, yakin mau?”

Sukma benar-benar tidak habis pikir, kenapa Jakarta yang dia tahu justru sangat berbeda saat dia datangi. Dan ternyata segala harga jauh lebih mahal. Uang-nya telah berkurang banyak, ada saja pengeluaran yang harus dia penuhi. Sukma memutuskan besok dia harus melamar kerja.

*****

 

Sore hari Sukma berjalan–jalan untuk melihat-lihat kawasan kumuh dimana dia kini tinggal. Ujang menemaninya, itupun setelah Sukma berjanji akan memberi uang lima puluh ribu, “Jang temenin aku ya?! Kamu ndak usah ngamen tar aku kasih duit lima puluh” begitulah akhirnya Ujang setuju, dia naik turun metro mini sampai 20x belum tentu dapat 25.000.

“Aku ada temen namanya Lisna, tapi aku ndak tau dia ada dimana”, Ujar Sukma kepada Ujang.

Ujang melempar pandangan ke arah hamparan sampah yang menggunung, “waduh mana gue tau Mbak, Jakarta pan luas, lagian mana mungkin juga anak kuliahan mau kenal sama gue nyang istilah kata, anak jalanan. Nah kalo mau Mbak nanya nanya aja”.

Dan mereka kembali berjalan lambat-lambat, tiba tiba dilihatnya seorang lelaki yang agak rapih walau nuansa dekil masih mendominasi tampilan keseluruhan. Ujang dengan santai berkata pada Sukma, “Mbak Mai coba tuh tanya orang itu aja”.

Sukma pun bagai kerbau dicocok hidungnya langsung menghampiri lelaki yang sedang duduk santai di atas motornya sambil merokok, “Hmm maaf Mas, aku mau nanya, tau rumah Lisna ndak? Yang kuliah di jurusan akuntansi asal Pekalongan?”

Laki-laki itu memandang Sukma dan bicara dengan acuh, “Kalo elu nanya rumah Lisna gue kurang tau ya? Tapi kalo itu tuh nyang disono, entu rumah Sandra Dewi, nah nyang onoh rumah Iwan Fals, nah nyang ujung sonoh tuh rumah Mat Solar”, Ujar lelaki itu sambil menunjuk deretan rumah kumuh. Laki-laki itu kemudian tertawa terbahak-bahak, mulutnya terbuka lebar hingga Sukma dapat melihat betapa gigi laki laki itu penuh karang.

“Huh ndak lucu!! Ditanya baik baik kok jawabnya ngawur”, Ujar Sukma kesal dan berlalu meninggalkan laki-laki yang masih saja terpingkal-pingkal dengan leluconnya sendiri.

*****

Akhirnya Ujang dan Sukma sampai ke pinggir jalan besar, sejujurnya Sukma tidak hafal arah ke rumah Mpok Mar, entah apa jadinya bila Ujang tidak mengantarnya kembali. Menuju rumah Mpok Mar harus melalui banyak gang sempit dan kotor.

Sukma baru pertama melihat terminal Pulo Gadung di siang hari, dia hanya melongo saja melihat suasana yang begitu kacau dan nampak hiruk pikuk. Sukma sebenarnya rindu suasana Pekalongan yang lebih tenang dan dia juga rindu rumahnya.

“Nah mbak, entu naek busway kalo mau pegi ke kantor nyang gedungnye tingkat, tanya aje keneknya yak. Tar kalo pulang naik nyang bus begituan lagi”, Ujar Ujang sambil menunjuk halte busway. Sukma hanya manggut manggut namun dalam hati tidak paham.

 

8 Comments to "Impian Sukmawatie (4)"

  1. Alvina VB  20 July, 2013 at 02:46

    Sukmawati…kapan tobatmu nduk??? pulkam aza lah….

  2. AH  17 July, 2013 at 01:16

    kui fotone koyo lorong2 ning bangkok yo

  3. Sierli FP  16 July, 2013 at 14:23

    Sukma, kamu mending pulang ke kampung…daripada kamu hidup sengsara di Jkt…

  4. Matahari  15 July, 2013 at 16:50

    Sepertinya Sukma mulai sadar diri….syukur dia nekat ke Jakarta…kalau tidak…seumur hidup hanya menyumpahi orang tua dan keadaan…sebuah kenekatan yang kita perlu dukung..agar cepat kapok dan tobat….

  5. Dj. 813  15 July, 2013 at 16:26

    Kasihan sukma jadi anak yang hilang…
    Semoga dia mau kembali kerumah orang tuanya dan minta ampun.

    Terimakasih mas Enief dan salam.

  6. Lani  15 July, 2013 at 10:29

    kapokmu kapan……..biar aja anak kwalat………..biar tau rasa!

  7. J C  15 July, 2013 at 09:52

    Hahaha…kapok, wis kapok…didublak bakwan yang ora enak…

  8. [email protected]  15 July, 2013 at 09:23

    mampus… sukma… kena batunya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.