Gue Bukan Elo (18)

Yang Mulia Enief Adhara

 

Ternyata Jen tidak sekedar sesumbar, keesokan harinya dia sudah sibuk cuci mata ke sebuah supermarket khusus bahan bangunan dan perlengkapan rumah. Jennifer benar-benar penuh semangat, seolah dia mendadak sadar dan menjadi Jen yang baru.

Yati sendiri agak heran, pagi sewaktu sarapan Jen tidak bersungut-sungut kepadanya walau tetap tidak menegor dan lebih aneh lagi pagi itu Jen tidak berdandan ektra seperti biasanya.

Sementara Jen sebenarnya memiliki keinginan untuk belajar berdamai dengan Yati namun entah kenapa dia belum bisa, apapun dia masih merasa Yati adalah saingannya.

Sambil makan Yati pun mencuri-curi pandang ke arah Jen yang pagi itu memakai jeans warna biru tua, atasan bertali satu model baby doll bermotif bunga kecil-kecil yang dilapisi cardigans warna biru muda. Rambut dibiarkan terurai dan riasan lebih minimalis. ‘Mpok Jen cantik bangat dah, begono aje udeh kinclong, gue pengen belajar dandan begono biar Enyak keder”, Pikir Yati sambil mengendus-endus aroma minyak wangi Jen.

Tiba-tiba aroma rempah yang lembut berubah menjadi aroma minyak gosok. Ternyata Bi Enjung muncul, di pelipisnya dipasangi koyo di kiri dan kanan. Daster batik yang dipakainya dilapisi lagi dengan kain jarit yang dililit seperti memakai sarung.

“Bujut neng! Gue kayanye masup angin dah. Entu kamar elu dingin bangat, asli kaya di dalem kulkas aje, enih Bibi pake obat gosok abis 1/4 botol tetep aje badan pade remek . Eh kemane Bapak same Ibu? Lha enih siape?”, Bi Enjung nyerocos sambil memandang Jen dari belakang lalu mengamati dari samping, “Eh bujubuneng! Enih si Jeniper? Beda amat yak?? Keliatan cakep gituh kaga kecut mukenye”, Lanjut Bi Enjung dengan suara cempreng.

Yati dalam hati ingin menyeret Bibi-nya kembali ke kamar, Jen biasanya meledak. Namun anehnya kali ini dia tetap santai sambil menikmati sarapannya. Yati buru-buru bicara untuk mengalihkan pembicaraan, “Bi, Bapak sama Ibu kan ada undangan senam pagi sama warga sini, jadi dah pade pegi dari pagi”.

Bi Enjung duduk di depan Yati, kini perhatiannya tertuju pada piring bulat di depannya yang berisi menu sarapan berupa roti panggang yang dipotong segitiga, telur acak yang dicampur irisan tomat, sosis sapi, salad sayuran dengan porsi kecil.

“Ya elah Neng! Enih apaan sih? Asli gue kagak demen liatnye. Makanan orang kaya mah aneh-aneh dah ah! Anuh Bibi mau bikin tempe goreng same nyambel, entu baru nyarap nyang bener”, Ujar Bi Enjung sambil menyodorkan piringnya kearah Yati, “Nih elu aje nyang makan, sayang pan kalo dianggurin”. Dan Yati terpaksa sarapan pagi porsi dobel.

*****

Jen asyik memilih warna, dia sangat asyik memilih warna-warna yang kira kira cocok untuk tiap ruang, bahkan Jen juga sibuk melihat aneka perabot yang kiranya akan terlihat elegan saat dipadukan dengan perabot antik yang berada di rumah Yatim Piatu.

Papi berkali-kali ditelpon oleh Jen dan Papi berkali-kali menjawab, “Terserah kamu sayang, Papi yakin selera kamu bagus”. Satu sisi baik Jen yang selama ini tak terlihat karena tertutup sifat manjanya yang sudah over dosiz. Jen sangat menyenangi dunia interior dan juga tata meja. Kalau memasak Jen memang belum pernah menunjukan minat, namun soal menata ruang, dia patut diacungi jempol. Kamar tidur Jen yang tertata penuh selera, semua hasil pilihan Jen.

Akhirnya Jen selesai memilih warna-warna yang dianggapnya pas. Dia juga sudah memilih keramik untuk kamar mandi dan dapur. Kamar mandi anak perempuan dipilih nuansa hijau dan kamar mandi anak lelaki nuansa kuning. Sanitary dipilih serba putih. Untuk dapur Jen memilih warna jingga.

*****

Mami sebenarnya ingin Yati terlibat namun ia bingung bagaimana cara agar Jen setuju. Dan tanpa diduga-duga malam itu semua mengalir tanpa kendala saat mereka makan malam di rumah.

“Mi tadi aku udah milih cat dan juga keramik dinding buat kamar mandi dan dapur. Aku juga lihat beberapa perabot yang akan cantik bila dipadu perabot antik di sana”, Ujar Jen penuh semangat. “Tapi kayanya aku repot kalau sendirian Mi, Mami bisa bantu nggak? Soalnya Om Darel kan kontraktor sibuk, dia nggak bisa ikut aku setiap saat”, Lanjut Jen berbinar.

Mami dalam hati berharap usulannya bisa diterima Jen. “Hmmm … Mami kan harus ngurus toko roti berikut restorannya Jen?! Ohh iya?! Si Yati kan nganggur, kenapa nggak Yati aja yang bantuin kamu?”.

Jen diam sesaat, dia melirik kearah Yati. Dalam hati dia gengsi harus berurusan dengan Yati, namun toh Jen berusaha jujur pada dirinya, Yati tak menunjukan sikap jahat, walau bisa jadi Yati masih sering terlihat norak namun dia tidak jahat. “Ya mau gimana lagi? Aku butuh orang yang bisa membantu, siapapun dia”, Ujar Jen akhirnya.

“Sayangku, Mami percaya kalau Yati bisa diandalkan, bukankah begitu Yati?”, Jawab Bu Melody sambil menatap Yati.

Yati yang masih kaget lantaran Jen beberapa hari ini berubah buru-buru menjawab dengan anggukan, “Iya Bu! Yati entaran nyang ngecet, Yati pan di kampung biasa ngecet rumah Babeh Bu, tapinye pakek kapur sih”. Yati nyengir.

“Ohhh bukan kamu yang ngecat Nak, itu pekerjaan tukang yang dibawa Om Darel. Maksud Ibu kamu bisa dampingi Jen, ya belanja juga saat memantau di lapangan”, Sahut Bu Melody sambil tersenyum.

“Ohh kalo di bulak (lapangan) Yati pan ahlinya, dulu Yati pan demen ngangon bebek sama kambing Bu”, Sahut Yati dengan lantang.

Bapak Alex dan Ibu Melody tertawa, “Wah kamu ini ada-ada saja, dalam hal ini lapangan maksudnya ya nanti di situasi langsung saat pengerjaan Nak”, Pak Alex memberi penjelasan sambil terus tertawa.

Wajah Yati memerah, dia ternyata masih saja bodoh. Bi Enjung yang tidak kalah lugu-nya mencoba bicara melanjutkan ucapan Pak Alex, “Nah entuh Neng maksudnye bulak?! Noh nyang Bapak tadi jelasin ke eluh bukan bakal ngangon bebek ape kambing tapi ngangon bocah nyang di asrama sonoh”, Ujar Bi Enjung sok tahu.

Bapak Alex dan Ibu Melody tertawa tergelak mendengar penjelasan Bi Enjung yang sama saja konyolnya dengan Yati. Jen sempat tersenyum namun buru-buru disembunyikannya. Dia masih gengsi untuk mengakui kehadiran Yati dan Bi Enjung bagai hiburan lenong gratisan.

****

Esoknya Jen dan Yati sudah berada di rumah Yatim Piatu. Beberapa tukang sedang mengerjakan bagian depan bangunan. Debu berhamburan dan Jen segera menyingkir ke pinggir jalan yang padat merayap. Jen rupanya terkena debu matanya, dia sibuk mengusap matanya dengan tissue. Dia tak lagi memperhatikan situasi sekitar.

Tiba-tiba saja dua orang laki-laki merampas tas yang dipegang Jen. Dia bahkan sempat nyaris terjungkal ke dalam selokan lantaran disentak salah satu laki laki yang menjambret tas-nya. Jen memekik nyaris 7 oktaf. Di-tas itu terdampat dompet dengan aneka kartu kredit dan ATM, uang cash sebanyak 3 juta dan selembar cek senilai 10 juta yang harusnya dia cairkan siang nanti.

Yati yang berada di dalam halaman sempat melihat kejadian itu dan Yati dengan spontan meraih sebuah batu bata dan berlari bagaikan cheetah. Dia melintas dengan kilat di hadapan Jen sambil berteriak, “Mpok!!! Yati mau rebut lagi tas nyang dicopet!!”.

kemacetan

Laki-laki yang satu berlari bagai babi ngepet ditrotoar dan yang satu nampak akan menyerobot di antara antrian kendaraan yang padat merayap. Yati fokus pada laki-laki yang membawa tas Jen. Mata Yati bagai elang yang mengawasi mangsa. Saat Yati hendak mengejar pencopet yang nekat menyebrang tiba-tiba dari arah samping muncul motor yang menerobos celah di antara mobil yang merayap.

 

4 Comments to "Gue Bukan Elo (18)"

  1. Dewi Aichi  28 August, 2013 at 09:38

    Komen no 1 jiannnnnnnn….

    Top dah si Yati…….Jen juga sudah mulai sadar nih….

  2. Sierli F Prayitno  8 August, 2013 at 09:39

    Mas Anung, khayalannya tingkat tinggi hahahhaa..

  3. J C  5 August, 2013 at 21:21

    Wuiiiihhh si Yati yang bakalan nguber si perampas tas…

  4. anoew  5 August, 2013 at 13:15

    Semoga si pencopet pas lari kakinya kesrimpet BH trus jatuh kelindas Julia Perez.

    Salut dengan Yati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.