Review Bukber Banceuy

Mutaminah

 

Dan semalem berhasil memecahkan rekor pulang termalam dan naik angkot pula.

Jam 5 nungguin Memey di pasar baru. Duduk manis di depan Fahira sampe akhirnya memutuskan untuk nunggu di depan pintu masuk pasar baru. Diteriakin sekaligus diledekin tukang gantungan kerudung pas tas aku ternyata ngebuka. Eh akunya mah malah tiis aja. Pas nunggu di pinggir jalan dan terinspirasi buat beli cakue, aku baru ngeh kalo ternyata duit aku GA ADA sekaligus ATM juga ga tau rimbanya di mana T.T

Maka hebohlah si gue nyariin semua “barang-barang yang hilang” itu. Ngubek-ngubek tas di pinggir jalan (dramatis banget) sambil sibuk balesin sms plus BBM.

Untunglah ternyata nasib baik masih setia berpihak pada dirikuh. Ternyata duitnya cuma keselip dan aku inget kalo ATMnya ketinggalan di saku baju seragam yang satu lagi.

Lalu laksana dua bolang yang sedang melakukan pengembaraan, aku dan Mey dengan sotoynya nekat ke rumah Teh Eva berbekal petunjuk yang sangat simpel dari sang tuan rumah.

Dan ternyata macet bangeeeetttt T.T
Akhirnya malah buka di jalan. Padahal kan acaranya mau buka bersama. Itu juga buka puasanya mah bersama sih, sama-sama pas adzan magrib, cuma tempatnya beda-beda.

Lima tahun kemudian…
Pangeran dan Putri Raja hidup bahagia selamanya
*plak! Sorry OOT.

Beberapa waktu kemudian, kita terombang-ambing di atas beca sambil siaga mencari rumah dengan gerbang IM3 kuning di deket sasak. Lalu antiklimaks, abis sms Teh Eva, ga lama si Kang Acem jemput dan ngagupayan dari ujung gang.

Ternyata si Ayoga udah nyampe duluan. Dan si buka bersama kali itu, benar-benar sesuai dengan tema yang disadur si Kang Acem : simplicity. Pesertanya cuma 5 orang pemirsah. Tapi seperti ceuk kolot baheula, live must go on. Peserta limaan oge, tapi buka bersama tetep berjalan khidmat (pas makanna hungkul), secara nasi sudah kadung menjadi bubur. Eh nasi sudah kadung dipesan maksudnya.

Dibuka dengan pidato so’ serius, so’ diplomatis, dan so’ cool dari Kang Acem. Yang disambut dengan ekspresi (pura-pura) cool juga dari para audience-nya. Disambung dengan baca doa yang dipimpin si ayog. Terus ya udah deh acara inti. But, yang perlu diedit dikit, si acara yang mulanya bertajuk buka bersama ini, mendadak berubah jadi acara dinner (tanpa candle light). Menunya ada ayam, tempe, sayur, lalab, sambel, dan nasi. Pas makan mah udah we rarepeh.

Abis makan eh Teh Eva, Kang Acem, dan Si ayog malah pada bertransmigrasi ke teras. Ngobrol weh tiluan anteng. Dan saat itu aku beserta si memey hanya berfungsi sebagai angin sepoi-sepoi yang menyejukkan suasana. Hahaha :D

Tadinya, target aku adalah, maghrib nyampe di rumah Teh Eva, jam 7 pulang, jam 8 nyampe rumah. Sayangnya, targetku totally berantakan pada akhirnya. Setengah 9 diajakin pulang pada ga mau T.T

Ngobrol panjang lebar, pindah-pindah judul, melancong dari satu tema ke tema lain. Pokona mah kalo dibukuin bisa jadi novel kali ya. Diselingi acara bullying yang ga mungkin dilewatkan si Ayog dan si Kang Acem setiap ada kesempatan.

Dan ga kerasa udah setengah 10!
Fuaaahhh untunglah jam tidak berbohong pada mereka. Akhirnya mereka ngajakin pulang. Akhirnyaaaaa…
Aku udah galau mikirin mamah aku yang pasti bakal ngadat banget. Si memey galau mikirin caranya pulang. Setelah diskusi diskusi diskusi, akhirnya finalnya si Memey nginep di rumah aku. Udah deh otw.

Si Memey dan si Ayog udah jauh banget di depan aku. Mereka jalannya cepet bangeeetttt. Sementara aku tau si Kang Acem lagi gemes nungguin aku yang anteng jalan sendiri. Biasa, aku kan tipe orang yang suka menikmati perjalanan (alibi), yang malah diartikan si Kang Acem sebagai “jalan tanpa gairah hidup”. -___-“

Terus tiba-tiba udah di jalan raya. Berpisah deh sama si Kang Acem yang licik naik motor sendirian. Sementara aku, Memey, dan si Ayog meneruskan perjalanan ke terminal leuwi panjang. JALAN KAKI!

Si Ayog tuh bilangnya kalo naik angkot paling seribu rupiah, berarti deket dong yaaa? Eh ternyata dia PHPin kita. Hiks. Jam setengah sepuluh malem, kita masih melakukan perbolangan di negeri antah berantah dan tiba-tiba hujan mulai turun. Eh si hujan itu malah ngahajakeun. Jadilah kita bertiga iindiaan malem-malem di sepanjang jalan menuju terminal leuwi panjang. Rada so sweet sih, cuma lebih banyak ngenesnya :D

Finally, ketemu deh itu si angkot merah no 05 yang entah kenapa kok baru pertama kali aku liat. Selanjutnya ya menikmati perjalanan di angkot aja sambil sesekali ngobrol. Sempet waswas tuh pas nunggu angkot Antapani. Karena setau aku angkot antapani tuh ga sampe malem. Tapi kewaswasan kita diakhiri dengan munculnya angkot antapani di belokan, seperti adegan munculnya pahlawan bertopeng di film sinchan. Eh pas deket borma, tiba-tiba ada suara teriakan cewek gitu. Sampe kita semua pada kaget dan si angkot menepi, tapi ternyata bener-bener ga ada apa-apa. Nyeremin kan?

Pas turun angkot juga liat buntelan mencurigakan yang entah apa di tengah jalan. Tapi ya udahlah, kita pura-pura lupa aja.

Dan jreng… Jrenggg…
Nyampe rumaaaahhhh.
Fiuhhh untung mamah ga marah. Terus naik deh ke kamar.

Tengah malem, kaya temen lama yang udah berabad-abad ga ketemu, aku sama si Memey malah ngerumpi hahahihi sampe jam setengah 1 malem. Tidur aja. Eh kebangun jam 2 malem dan ga bisa tidur lagi sampe saur. Abis saur kita mengalami penantian yang panjang menuju adzan shubuh. Dan si Memey udah tumbang duluan, dia ketiduran. Aku tetep setia nunggu adzan shubuh.

Makanya seneng banget pas adzan shubuh tuh, buru-buru shalat. Terus tidur lagi.

kesiangan

Perasaan nyenyak banget tidur tuh. Sampe ga ada mimpinya. Pas bangun liat jam, berusaha mengumpulkan kesadaran. Dan endingnya adalah KESIANGAAANNNNN…

 

2 Comments to "Review Bukber Banceuy"

  1. J C  14 August, 2013 at 04:40

    Sepotong kisah dari Ramadhan yang baru berlalu…

  2. Lani  12 August, 2013 at 07:57

    Apalagi ini? hehehe

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.