Bermain Air (biar) Basah

Fire – Yogyakarta

 

Musim kemarau menjelang. Panas-panas enaknya ngapain? Main air …

Tak jauh dari kompleks candi Prambanan, terdapat tempat wisata yang tepat untuk menyegarkan badan dan pikiran sambil nyemplung atau sekedar kungkum. Kalo dari arah Jogja, perempatan kedua setelah candi Prambanan, belok kiri.  Jaraknya dari candi Prambanan kurang lebih dua kilometer, tepatnya bersebelahan dengan Hotel Galuh Tirtonirmolo. Jadi setelah melihat dan mengelilingi candi-candi, bisa sempatkan untuk refreshing di taman wisata air ini.

B1

Tiket masuknya untuk hari libur lima belas ribu rupiah.

B2

Di sini warna-warnanya serba ngejreng. “Lho Mbak kok buru-buru pulang? Nggak kungkum dulu?” “Nih, dah kelamaan kungkum sampe kisut …”

B3

B4

Kolam utama yang luas, bisa berenang sepuasnya kesana kemari bagaikan Deni manusia ikan. Bagi yang sekedar mengantar atau nggak ingin ikut nyebur bisa berteduh di pinggiran sambil menunggu siapa tahu ada yang sliweran pake kiwir-kiwir … wah itu pasti turis nyasar dari Kona …

B5

B6

B7

Nih, baca dulu peraturannya. Tuh lihat aturan no 5, kalo kebelet kentut kayaknya nggak perlu ngampet ya … asal nggak cepirit lho …

B8

“Mbok, aku boleh ikut nyemplung nggak?”
“Jangan, Le, ntar mbludak semua airnya … Ntar aja nyemplungnya kalo kolamnya mau dikuras… “

B9

“Hufff … sakjane aku sudah kepanasan pengin nyemplung … Tapi nanti pada bubar semua … “, kata si Komodo.

B10

“Grrrr …. lagi enak-enak njemur biar lorengku tambah item, siapa yang berani nyiramin air ke sini ….?”

B11

Kalo yang ini kayaknya lagi ngambek nggak mau dijepret cuma dibokongi saja ….

B12

Lho budak-budak ini kok malah pada kruntelan di sini tho?

B13

“Tuh kan sudah kubilang, kalo masuk ke sini itu harus pake tiket, bukan pake celana … “
“Oh … jadi boleh ya kalo nggak pake celana?”

B14

Pengin santai kungkum sambil ngambang bisa sewa ban.

B15

Sayang panggungnya lagi kosong. Mungkin lain kali perlu mengundang penari perut dari Brasil biar rame ….  Apa ngundang Metallica saja ya? Ntar tanya Pakdhe Jokowi ahh … biar disesuaikan dengan jadwal mudik Metallica … Atau nanggap Ketoprak Sudrun, judule semacam, “Suminten Edan, Mbok Emban Elnino Ketularan”

B16

Memori masa kecil senangnya berhujan-hujan meski kadang ada yang dimarahi ortu, nah kalo di sini nggak bakal dimarahi, pengin sih ikutan …

B17

Yang ini lebih asyik dilakukan barengan. Harus kompak ndorongnya. “Ayoo .. dorong … awas mentog …” “Wah siapa ini yang kentut …? Kalo lagi di dalam bola ini jangan kentut dong …” “Sori nggak bisa ngampet … tapi nggak bau kan …”

B18

B19

“Kalo kempes gini terus piye …?”
“Ini pasti gara-gara kamu tadi pipis di dalam ….”
“Sudah … sudah … kita gantian nyebul saja …”

B20

Kelihatannya banyak anak senang muter-muter di bawah jembatan.

B21

B22

Yang kangen diguyur ember emak karena susah bangun pagi, bisa main ke kolam ini. Byurrr ….

B23

B24

Istirahat dulu di sini bila capek mengikuti polah anak-anak yang berpindah-pindah dari kolam ke kolam.

B25

Pengin ngadem nggak terlalu hiruk-pikuk bisa mojok di sini suasana ayem penuh dengan pepohonan rindang.

B26

Keselamatan pengunjung tak luput memperoleh perhatian. Di beberapa tempat terdapat petugas yang mengawasi dengan peluit siap dibunyikan bila ada indikasi membahayakan dan untuk mengingatkan agar menaati ketentuan, maklum namanya juga anak-anak, musti berhati-hati dan perlu diingatkan …. Hmmm … seandainya saja di menara itu yang berjaga seperti Pamela Anderson di Baywatch, pasti banyak yang pura-pura semaput biar dapat pernapasan buatan …. Lho itu Yu Mberok semaput, ayo kasih pernapasan buatan, cepetan ambil kompresor pinjem bengkel tambal ban sebrang jalan …

B27

“Buk, aku tadi liat Brad Pitt lagi ancik-ancik dingklik …”
“Di mana, Nduk?”
“Tadi ada di situ Buk, tenan …”
“Oh, itu paling baru mau mbenerin lampu kok …”

B28

B29

“Ayo naik terus sampe atas …”

B30

Wah tinggi juga nih ..

B31

“Asyik …. Byurrr …”

B32

Tuh liat aturannya, nggak boleh sambil koprol atau kayang ya …

B33

Selain bermacam kolam, tersedia fasilitas permainan anak, tentu saja perlu tiket tersendiri, dan tidak setiap hari buka. Wah, kalo soal bioskop 3D mungkin di rumah juga bisa bikin nih, alias Diguyang-Disemprot-Diceburin ….

B34

B35

B36

B37

B38

Wisata air di Galuh Tirtonirmolo bisa menjadi pelengkap bagi yang ingin berwisata di kompleks candi Prambanan dan candi-candi di sekitarnya. Bagi wisatawan yang membawa kendaraan sendiri, menginap di sekitar Prambanan juga sesuatu yang menarik. Toh, bagi yang juga hendak bertujuan wisata ke Jogja tak jauh dari kota Jogja sekitar sejam berkendara.

Hotel berbintang kalo tidak salah memang hanya dua. Tetapi banyak hotel kelas melati bertarif murah, sekitar 150 ribu rupiah berfasilitas standar AC+TV+kamar mandi dalam. Beberapa hotel terdapat di jalan Candi Sewu, daerah sekitar depan pintu masuk candi Prambanan. Kalo ingin lebih rileks lagi sebaiknya pilih penginapan yang agak masuk ke dalam, karena masih banyak sawah di sekeliling, sehingga udara terasa lebih segar terutama saat pagi hari.

Banyak tersedia pilihan kuliner, misal penjual pecel ini yang berjualan dari pagi dengan harga yang cukup bersahabat. Pilihan tepat buat sarapan. Oh, maaf, simbok yang  jualan pecel ini nggak ikut kejepret, karena buru-buru masuk ke dalam rumah
ngasih tahu anak cucunya biar cepet-cepet keluar buat poto bareng ama Brad Pitt …

B39

B40

Enambelas ribu rupiah untuk dua pincuk nasi pecel, dengan enam potong bakwan dan tahu + dua teh manis + sebungkus krupuk, di Serpong bisa dapet segitu … ?

B41

B42

Baiklah teman-teman, sebagai penutup, berikut adalah “wisata gratis” tanpa perlu bayar tiket, yang terdapat di dekat kompleks candi Prambanan. Nggak pagi, nggak siang, nggak sore, sering terlihat ada kerumunan orang di depan pagar. Inilah wisata nonton rusa …. Mungkin kalo yang rumahnya dekat bisa tiap hari sama anaknya kesitu sambil nyuapin anak biar gampang … Seperti bahagianya anak-anak kecil yang kalo habis didusi, dijungkati, dipupuri, terus didulang sambil nonton sepur di Lempuyangan. Menjadi bahagia itu sederhana.

B43

B44

B45

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

38 Comments to "Bermain Air (biar) Basah"

  1. Bagong Julianto  2 September, 2013 at 23:58

    Fire Pawiro yang ngaku mBret Pritt,
    Ayo ngaku; kalau nglangi suka ngrasakan anget-anget di selangkangan sendiri (!!) daripada ke toilet?!
    Suka ndengar blekuthuk-blekuthuk terus wussss ambune gas dari dalam air di depan muka sendiri….

  2. Fire  30 August, 2013 at 06:45

    owww …. iyaaaa…. tante hennie jeli banget dehhh …. kirain itu jual pisang goreng ……….

  3. Hennie Triana Oberst  30 August, 2013 at 06:26

    Yang deket komodo bukan sosis Jerman?

  4. Fire  30 August, 2013 at 05:18

    kalo eyang dj sukanya sekitar pusat kota ada juga hotel2 non bintang daerah prawirotaman harga cukup kompetitif

  5. Fire  30 August, 2013 at 05:14

    ok mawar
    wah hati2 ya alvina moga nggak trauma, tapi berenang di pantainya jgn di parangtritis apa samas ya bahaya soalnya cukup jalan di pinggir aja

  6. Fire  30 August, 2013 at 05:09

    sosis jerman dimana tante henie? malah baru tahu ada yg spt gitu di prambanan …

  7. Hennie Triana Oberst  30 August, 2013 at 04:47

    Kang Fire, nasi pecelnya menggiurkan.
    Ngomong-ngomong, kang Fire beli juga sosis Jerman ya? Enak nggak?

  8. Dj. 813  30 August, 2013 at 02:16

    Fire Says:
    August 29th, 2013 at 19:53

    nih eyang dj:
    ada hotel galuh tirtonirmolo, itu sebelahnya persis taman air ini, taripnya kalo nggak salah sekitar 300 rban. tapi nggak tahu kalo musim liburan,
    kalo itu kurang mahal adalagi Poeri Devata Resort Hotel skt 600 rban, biasanya bule2 seneng di sini, terus nyewa sepeda buat sepedaan keliling candi2 di sana

    kalo dari agoda pasti eyang dj lebih gampang nemukan, tapi kalo yg melati ya nggak ada di agoda, tapi kalo yg melati ntar eyang dj cs bisa kaget termehek2, kecuali kalo ajak2 yu mberok biar ngosek wc duluan biar kinclong …. wakakak ……lari… seblum dibalang yu mberok ….
    ——————————————————————————

    Matur Nuwun mas Fire…
    Untuk Dj.
    Sebenarnya, hotel ya hanya untuk tidur saja.
    Kalau sudah tidur, merem, kan semua ama. Benar…???
    Hanya Susi yang minta ini dan itu, apalagi kalau di Eropa, kami malah milih
    hotel yang ada Poolnya didalam hotel.
    Ingat di Bali, di Surabaya dan di Bandung.
    Karena kami selalu book daro Agoda, ternyata standart bintang 4 atau 5 di Indonesia
    belum semua memenuhi standart tersebut.
    Kadang sudah di book “no smoking room”, malah dikamar ada asbak dan kamar bau rokok.
    Atau biasanya kamar mandinya yang banyak karatan.
    Kecuali di Ambarukmo Hotel atau sheraton Hotel di Jogya, kami puas.
    Atau di Mandarin Orienthal Hotel di Jakarta, kami juga puas, karena gratis, dikasih teman.
    Hahahahahahaha….!!!

    Tapi jujur, 1991,malah bersama mertua, saat itu kami tidak dapat hotel di Jogya.
    Akhirnya kami dapat di Batik Palace, didepan stasiun ( kalau tidak salah ingat ).
    Itu malah murah dan bagus, kolam renangnya didepan kamar persis dan ada pendopo untuk sarapan dan ada yang main gamelan, seperti di ambarukmo Hotel.

    Juga 2008 kami tidak dapat hotel yang bagus, tapi entah dapat dimana, malah Sekar yang mungkin tahu.
    karena Sekar menemani kami disana.

    Okay, mas fire,ditunggu ceritanya yang akan datang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.