Pak Manurung, Guru Sejarah yang Bersejarah

Risma Purnama

 

Sewaktu saya sekolah di RK Budi Mulia Pematangsiantar kira kira 23 tahun yang lalu (ehemmm….berapa dong usia saya sekarang?) ada seorang guru yang saya selalu ingat. Guru tersebut  adalah guru Sejarah, Pak Richardo Manurung. Kenapa saya selalu ingat beliau? Alasannya adalah karena beliaulah guru paling ganteng di SMA  pada saat itu selain Pak Lumbanraja (Guru Matematika). Duh genitnya saya, masih SMA dah liat liat mana yang ganteng mana yang bukan. Jelaslah saya suka kalau beliau ini masuk mengajar,  dengan  senyum lesung pipit, hmmm…pandangan fokus ke pak guru, pikiran entah ke mana-mana. Jujur saya kurang suka pelajaran sejarah, membosankan!  Maaf ya Pak, ini pengakuan jujur, hehehe….

guru sejarah

Pak Richardo Manurung semasa muda, sekarang juga masih muda ya pak? hehehe :)

 

Satu hal lagi yang saya ingat sampai sekarang  dari beliau adalah cubitan pedas di tangan kalau tak bisa menjawab pertanyaan yang notabene memang susah dihapal. Siapa pula yang tahu nama asli Empu Gandring atau Gajahmada?Atau kapan Diponegoro wafat. Duh, sejarah kenapa masih harus dihapal? Terang saja nilai sejarah saya memang tak sebagus nilai Bahasa Indonesia, karena saya memang jago mengarang, xixixixi…

Hanya saja Pak Richardo ini sangat gaul di antara murid-muridnya, tak heran jika beliau sangat populer dan dekat dengan anak didiknya. Jauh dari kesan seorang guru sejarah yang membosankan yang tak mengikuti zaman. Terbukti  bahwa  salah satu guru yang rajin update status dan eksis di dunia maya adalah beliau. Tidak terkesan ketinggalan teknologi, walaupun usia terus bertambah. Saya terkaget-kaget saat beliau request Add Friends di fesbuk ini, astaga beliau masih ingat saya sampai sekarang padahal sudah 23 tahun yang lalu. Saya jadi malu, saya tak pernah mencari jejak para guru saya yang telah mendidik saya sampai tamat sekolah.

Ternyata mantan guru bisa juga menjadi seperti teman, jauh dari kesan seperti menjaga jarak antara mantan murid dan guru. Tak heran jika beliau ini selalu dikenang oleh mantan murid-muridnya, dan selalu bahan pembicaraan di setiap pertemuan, ehh…masih ingat Pak Manurung kan? Tak ada yang tak ingat beliau, saya yakin itu.  Bukan hanya karena sebagai guru tapi sebagai sahabat juga. Keramahan beliau dari zaman dulu sampai sekarang tak berubah. Pak Richardo Manurung memanglah guru Sejarah yang bersejarah, beliau akan ada selalu di hati kami anak didiknya di mana pun berada. Dunia maya telah mempertemukan kita kembali. Mari Pak mulai mencatat sejarah baru lagi, hehehe…:)

 

Salam Hangat, Karawaci 27 Desember 2011

 

~Tulisan ini saya persembahkan sebagai wujud rasa hormat saya kepada semua guru RK Budi Mulia Pematangsiantar  secara umum dan khususnya buat Pak Richardo Manurung~

 

7 Comments to "Pak Manurung, Guru Sejarah yang Bersejarah"

  1. Hennie Triana Oberst  17 September, 2013 at 20:21

    Inakawa
    Dulu saya yang sering ditaksir guru

  2. J C  17 September, 2013 at 11:32

    Tidak guru yang berkesan ah…yang sempat berkesan adalah ada student tamu dari Amerika, program student exchange dulu waktu SMA, asli cakep banget dan mungil tidak seperti kebanyakan orang Amerika…

  3. Alvina VB  17 September, 2013 at 08:56

    Risma, wah, gak pernah tertarik sama pak guru, soalnya gak ada yg ganteng, dah gak ganteng galak pula, ha..ha……Waktu kuliahan dulu ada 1 yg guanteng tenan eh ruapih pol kl dandan, ttp para mhwi kecewa beratttt..soalnya dia lebih tertarik dgn kaum adam, he..he….

  4. EA.Inakawa  17 September, 2013 at 02:27

    Hennie & Risma sepertinya type nya sama “senang naksir” …….. ehehehe

  5. Dj. 813  17 September, 2013 at 02:22

    Risma…
    Terimakasih ya…
    Memang sudah sepantasnya kalau kita mengingat dan bahkan berterimakasih kepada para guru
    kita dulu. Yang mendidik kita, sehingga kita bisa jadi seperti sekarang ini.
    Kalau Dj. ke Bandung, jga selalu mampir di SD dimana dulu Dj. belajar, masih diajar oleh orang belanda.
    tapi guru kelas Dj.orang dari Pulau Nias.
    Satu saat tahun 1997 Dj. tengok itu SD, hanya sekedar lihat-lihat, taunya disapa seseorang.
    Ada yang bisa saya bantu, tanya orang tersebut.
    Dj. hanya menjawab, hanya ingin melihat bangunan dimana dulu saya pernah sekolah disini.
    Dia bertanya, saat itu diajar oleh guru, siapa namanya.
    Dj. sambil senyum berkata, beliau pasti sudah tidak mengajar lagi, namanya bapak Sandroto dan Lauli.
    Orang tersebut sedikit keget dan berkata, bapak sandroto dan bapak Lauli, masih aktiv. Silahkan masuk, akan saya panggilkan. Dj. yang malah jadi kaget setengah mati.
    Beberapa menit kemudian, benar masuk ruangan bapak Sandroto dan bappak lauli.
    kami berpelukan dan beliau juga masih ingat Dj.
    Bahkan bapak Sandroto, kembali keluar ruangan, dia bilang, tunggu sebentar.
    Kemudian dia masuk lagi, dia bawa 1 buku album foto dan memperlihatkan ke Dj.
    Ini kamu dulu…!!! Hahahahahahaha…. Dj.sampai malu, melihat wajah Dj. saat SD.
    Satu kebahagiaan tersendiri, bisa bertemu dengan beliau-beliau.
    Tahun lalu, Dj. dan Susi kembali menengok kesana, tapi sayang bapak Sandroto, sudah pulang kerumah TUHAN.
    Sisa hanya kenangan yang indah.

    Terimakasih dan salam.

  6. Dewi Aichi  16 September, 2013 at 22:15

    Wahahahahaha..Risma…guru paling ganteng yang aku ingat namanya pak Budi Jawadi…waktu mengajar,beliau masih muda…duh jadi idola he he..kebetulan guru sejarah juga…..itu guru SMP, dan ketika di SMU guru paling ganteng dan muda, namanya pak Cahyo Wibowo, mana jago karate lagi waduh…semua siswi selalu ngerumpi dan cari perhatian, dadanya sangat bidang….ha ha…dan aku tau tempat tinggalnya sekarang…tapi ngga berani mendatangi..mungkin nanti mau ajak teman-teman untuk datang ke rumah beliau, hanya 15 menit dari rumahku kok he he

  7. Hennie Triana Oberst  16 September, 2013 at 14:25

    Risma, masih naksir Pak Manurung juga nggak sekarang?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.