Kiara Payung, Suatu Hari

Mutaminah

 

Kamis malem, 12 September 2013, aku udah mulai riweuh melakukan persiapan tempur plus kordinasi ini itu. Pasalnya, berdasarkan rumor (tapi bukan penyanyi yang hits dengan single butiran pasir itu), kita semua dilarang bawa HP. Sedangkan hari Jumatnya aku harus maketin beberapa pesanan konsumen. Jadilah malam itu HP aku so’ laku, terus bunyi hingga aku mendapati satu fakta yang (sebenernya) ga penting-penting amat, bahwa suara HP aku ternyata serak-serak basah.

Baru beres packing sekitar jam 10an. Huaaaa, beneran kaya mau minggat ke benua Antartika itu mah, bawaannya setas gede, penuh. Beraaatttt. Dan aku mulai khawatir tubuhku akan melengkung kalo aku kelamaan gendong tas itu.

Paginya, jam 5 shubuh udah nyampe kampus. And, bullying time was begiiiinnnn…

Dari gerbang sampe ke lapangan itu, kita harus jalan kodok. Tapi yang aku tahu selama ini, kodok ga pernah bawa ransel yang bisa muat TV 21″ pas lagi jalan. Duhh ya, ternyata aku dan ranselku ga bisa jadi seakrab Dora dan ranselnya. Fuahh, sebenarnya saat itu aku sangat berharap punya remote yang bisa pause gravitasi bumi. Sayangnya, sekali lagi, ini tentang aku dan ranselku, bukan Dora dan ranselnya.

Terus kita disuruh posisi setengah jongkok dengan kepala nengadah ke atas. Bagian liat ke langitnya mah sih aku suka, tapi bagian disuruh posisi setengah jongkoknya, aku dengan sesadar-sadarnya dan tanpa paksaan dari siapapun serta dalam tempo yang sesingkat-singkatnya aku menyatakan TIDAK SUKA!

Huaaaaa ini tuh lebih parah dari sekedar jalan kodok sambil gendong tas gede yang bersekongkol dengan gaya gravitasi bumi. Tapi berdasarkan kesotoyan aku, rasanya belum pernah ada orang yang patah tulang cuma gara-gara berpose setengah jongkok. Jadi setidaknya, aku bisa meyakinkan diri aku sendiri bahwa ini akan baik-baik aja. Paling banter juga ambruk, terus dihukum lebih berat deh. Haha…

Stay di posisi itu tuh cukup lama, meski kadang gayanya agak diubah-ubah dikit. Sampe si kakiku gemeteran dan pegel luar biasa. Setelah pidato ini itu, akhirnya kita semua dieksport ke Kiara Payung. Seperti biasa, si para panitia itu orangnya suka rarusuh, bagai banci yang kena razia kamtib kita semua lari tunggang langgang menuju jalan raya

Kita semua naik truk ABRI, empet-empetan kayak sarden. Sekitar satu setengah jam kemudian, akhirnya kita sampe, dan…

Itu keren bangeeeettttttttttt…

Lapangan hijau, luas, dikelilingin gunung yang keliatan lebih deket, langit tanpa penghalang. Ahhhh pokoknya mah kerreeeeennnnnn…

Tapi di balik kekerenan itulah justru Kiara Payung menyimpan ancaman terselubung. Begitu dateng kita langsung disuruh baris berdasarkan kelompok. Ya udah deh semua orang jadinya pada kalang kabut nyariin kelompok mereka. Diomel-omelin “dikit”, diteriakin “dikit”, dibentak-bentak “dikit”, dipanggang “dikit”, abis itu kita langsung dibagi tenda. Tenda 15.

And then, it’s our new kingdom! Semuanya langsung ngegebrug di tenda. Udah menjelang dzuhur. Cowok-cowok musti shalat di mesjid, cewek-cewek fashion show. Eh ga deng, cewek-cewek pada keputrian di tenda. Aku bocorkan suatu rahasia, ternyata keputrian (menurutku) bisa juga dijadikan salah satu alternatif untuk pengobatan bagi penderita insomnia. Bikin ngantuk bangeeettt.

Abis keputrian dan shalat dzuhur, akhirnya tibalah kegiatan yang ditunggu-tunggu, makaaaaannnnn. Udah lapper kebangetan karena sejak pagi belum makan. Menunya ayam, capcay, sambel, sedikit lalab, serta satu buah jeruk. Dan apapun menu makanannya, akan terasa nikmat kalo kita berlandaskan pada azas kelaperan!

Abis makan dibarisin lagi di lapangan. Dijemur. Saat itulah kita semua disuruh bikin yel. Blank. Ga tau sih ya, otak suka mendadak ngehank gitu kalo disuruh bikin yel. Sementara si kelompok aku lagi pada kasak-kusuk merencakan sebuah kekonyolan tersembunyi. Setelah melakukan konferensi topi bundar, akhirnya kita menyepakati sebuah formasi yel yaaannggggg hhhhhmmmm apa ya? Ga tega bilangnya.

Kelompok 6. It’s the time. Dengan tampang tanpa dosa si kelompok kita maju ke depan. Dibuka dengan salam dan cuap-cuap pantun dari pak ketua. Terus tiba-tiba mengalunlah lagu Gundul-gundul pacul tanpa digubah sedikit pun, yang sejak detik itu dinobatkan secara tidak resmi menjadi mars kelompok 6. Dan sialnya, aku sama sekali ga hafal lagu itu, mau lipsing pun ga bisa. Jadilah cuma culang-cileung gj :D Rasanya rencana awalnya ga gitu deh. Tapi ya sudahlah.

Lalu, petualangan dimulai…

Sambil di perjalanan ketawa ngakak gegara si yel kelompok kita yang gj banget itu. Tracknya keren, bener-bener lewat jalan setapak dan semak-semak. Naasnya, di setiap pos kita wajib nyanyiin yel kelompok kita yang gj itu. Jadi yah seperti yang bisa ditebak, di setiap pos itu pula kita menggila. Awalnya doang keras, pas lirik “gundul-gundul pacul” kesananya lebih kedengeran kaya cacing-cacing di perut yang lagi minta makan. Kagak tau deh pada nyanyi apaan. Dan tahukah, padahal sejak awal kita sudah merencanakan bahwa yel-yel resmi kita itu adalah, “Kelompok enaammmmm, aha ihi, gaspooollll!” Tapi justru, tagline itu ga kunjung muncul meski kita udah berkali-kali diminta buat nyanyiin yel. Mungkin dia terlalu pemalu untuk menampakkan dirinya di depan orang banyak. Meski cuma kata-kata gitu doang, tapi itu dapet mikir susah payah cuy, sayangnya si “aha ihi gaspol” itu laksana anak tiri yang terbuang, ga lupa sih, cuma tidak terkatakan aja. Namun, setelah penantian panjang, di pos yang entah ke berapa, akhirnya tagline itu memberontak dan berhasil keluar dari kediamannya. Fiuuhhh, akhirnya.

Ya ampun, kok aku berasa terdampar di negeri antah berantah. Mereka ternyata bukan mereka yang aku temui waktu technical meeting. Mungkin sebenarnya mereka adalah zombie yang berprofesi sebagai pelawak tapi terperangkap dalam tubuh manusia. Ampun deh pada elekesekeeeennnngggg.

Sepanjang perjalanan tuh pada maceuh ngisengin kelompok lain, terutama anak-anak kelas reguler. Sampe (mungkin) mereka pada stress ngadepin kelompok kita. But, itu menyenangkan. Lumayan buat menetralisir kejangaran paska pembullyan :D

Melalui beberapa pos dan berbagai macam game. Seru. Ada satu waktu yang kita musti nyemplung di lumpur, kuriak. Lalu di situ, aku mulai mendapati bahwa mereka semua menjadi semakin mirip zombie. Sayangnya aku ga punya senjata pohon bunga matahari (apa sih?). Ga kerasa tiba-tiba udah menjelang pos terakhiiirrr. Makin keren aja. Kita lewat lapangan rumput luas. Rasanya tuh pengen lari-lari, guling-guling, andai aku ga inget kalo di dunia ini ada kata jaim. Game terakhir itu tiarap dan merayap di lumpur. Kalo boleh berprasangka baik sih, aku pikir para panitia itu di sponsori salah satu merk deterjen di Indonesia, dan sebenernya kita sedang diawasi oleh kamera CCTV. Dan permainan ini, bisa jadi sarana iklan gratisan yang ga perlu bayar artis. Abis game ini berakhir semua baju kita bakal dicuciin pake deterjen tersebut, terus baju kita jadi seperti baru lagi. Terus merk deterjen itu jadi booming deh seIndonesia. Sayangnya, itu semua cuma ada di khayalan aku #plak!

Finally, we had done! Akhirnya berakhir dengan bentuk yang teu mangrupa, caludih parah. Cuma dikasih waktu bentar doang buat bersih-bersih. Abis itu dikasih waktu buat isitirahat, shalat magrib isya dan makan malam. Tapi aku pengen sombooonnnngggg. Itu tuh shalat dengan latar terkeren yang pernah aku lakuin. Di lapangan berumput, semilir angin, suara jangkrik, dikelilingi pegunungan. Ahhh pokoknya kereeennn!

Abis makan, mungkin ini bisa dibilang puncak acara. Kreasi seni. Emang sih yang nampilin Cuma anak-anak kelas regular aja, tapi bagus-bagus. Kreatif. Meriah. Ada yang nampilin drama singkat, ada yang nyanyi, ada yang nari, ada yang baca puisi. Dan ternyata, panitia tuh udah nyiapin “surprise” malem itu. Mereka sengaja datengin penyanyi dangdut buat ngeramein suasana. Ealaahhh… kok mendadak berasa ada di pasar malem. Semuanya pada heboh joged-joged di depan, apalagi cowo-cowonya. Bener-bener ga kerasa cape meskipun kita udah ngelewatin banyak hal seharian itu. Sementara itu, aku sama si Anna, Cuma duduk aja ngaringkuk berdua di belakang, ternyata kita berdua sepakat, itu bukan dunia kita. Usai persembahan terakhir dari “bintang tamu” dilanjut dengan penampilan kolaborasi dari perwakilan mahasiswa regular dan nonreguler. Tapi, baru aja beberapa menit penampilan dimulai, tiba-tiba, jlep! Music dimatiin seketika.

“Mohon maaf, ada sesuatu yang terjadi!” kata si panitia. Entah kenapa kali itu aku kepo banget dan ngeliat ke belakang. Ternyata, ga jauh di belakang aku ada yang lagi kesurupan. Huaaa… aku langsung narik tangan si Anna dan ikut merapat ke depan barisan. Horror banget dong! Aku lagi panik setengah mati waktu si panitia kembali nyalain musiknya keras-keras terus dengan tiisnya bilang, “Ayo semuanya goyang yah. Ga ada apa-apa kok, itu Cuma sedikit selingan aja dari panitia. Itu mah Cuma pura-pura.” Aku ga nyangka, ternyata panitia juga suka bercanda. Baiklah, aku akui aku tuh penakut, pake banget! Makanya di saat yang lain udah kembali heboh joged-joged, pikiran aku masih terganggu dengan apa yang aku liat sebelumnya. Ahhh, horror!

Mungkin karena “something wrong” yang terjadi itu, akhirnya kita semua disuruh ke tenda masing-masing dan tidur. Formasinya adalah, paling pinggir tuh si Anna, dan aku kedua, di sampingnya. Sempet masih takut dan waswas sampe aku mengeluarkan segala macam jampi-jampi sebelum tidur. Ditambah pas panitia pada patroli, mereka bilang, “pada berdoa dulu yaa. Awas pikirannya jangan kosong. Hati-hati yang paling pinggir!”. Aku otomatis ngeliat si Anna, lah kalo dia kenapa-kenapa aku musti ngapain coba? Aku langsung maksa dia tidur nyamping ke kanan, dengan penuh alibi akhirnya dia tidur ngadep kanan juga. Haha. Udah gitu, ada salah satu temen tenda aku yang ga dateng-dateng. Ga tau kemana. Ga ada kabar. Khawatir juga. Tapi untunglah setelah sedemikian lama, akhirnya panitia ngabarin kalo dia ada pos P3K.

Sebelnya, aku tuh ga pernah bisa tidur di acara kayak begituan. Mata mah merem, tapi aku masih sadar sesadar-sadarnya. Bahkan aku denger banget waktu panitia pada bergumam buat bangunin peserta. Seketika ada suara petasan plus suara panitia yang teriak lewat speaker. Dalam hitungan sepuluh kita udah musti baris di lapangan. Kalang kabut lah tengah malem itu.

Memang pembullyan ga pernah kenal waktu. Dini hari kita udah diteriak-teriakin, disuruh posisi setengah jongkok (lagi), dan berbagai macam pose yang bikin pegel luar biasa. Aku heran dan sekaligus kagum sama panitia. Selarut itu mereka masih punya full energy buat teriak-teriak. Meskipun mungkin konsentrasinya udah duluan hengkang ke tempat tidur, ada beberapa yang salah ngomong gitu, bikin pengen ngakak di saat yang tidak tepat :D

Itu tuh udah berasa perang gerilya yang dilakukan tengah malem itu lhooo. Riuh tapi mencekam. Sebagian panitia masih setia ngigetin kita buat istigfar. Sementara aku di dalem hati ya baca istigfar buat semua ini. “Astagfirullahaladzim, kok bisa sih panitia teriak-teriak tengah malem gini.” Atau, “Astagfirullahaladzim, kok panitia ga abis-abis sih idenya buat ngebully kita.” Atau, “Astagfirullahaladzim, katanya tadi disuruh tidur, tapi sekarang malah bilang, ‘kalian enak-enakan tidur!’”. Padahal menurutku, yang lebih enak itu nyalah-nyalahin orang lain. Hehe…

Sampe akhirnya kita disuruh nutup mata pake syal. Lalu entahlah kita digiring kemana. Yang jelas sempet ada yang bisik-bisik gitu di telinga aku. Aku tau sih, mungkin ceritanya panitia mau nakut-nakutin, padahal ga ditakut-takutin pun aku udah takut. Pas buka mata, ternyata kita semua udah duduk melingkar mengelilingi api unggun. Terus ya udah deh kita dengerin ESQ dari Pak Ustad. Ilmunya bener-bener baru, Pak Ustadnya ngebahas tentang lapisan-lapisan hati. Meskipun sambil terkantuk-kantuk, tapi aku bisa nangkep inti dari ESQ itu. Usai ESQ, panitia nyalain kembang api yang meledak di atas itu. Saat itulah terjadi insiden di samping aku. Aku ketawa ngakak waktu sadar percikan kembang apinya kena celana si Anna, dan meninggalkan jejak berupa sebuah lubang di sana. Kebayang banget kagetnya dia yang waktu itu lagi terkantuk-kantuk berat. Haha…

Abis itu shalat shubuh dan free time. Pada sarapan, nyeduh popmie, haha hihi. Kita ga sadar bahwa ada udang di balik rempeyek. Ternyata pemirsa, pembullyan yang sesungguhnya baru saja akan dimulai. Pagi-pagi kita udah disuruh “olahraga”. Tiduran di tanah dengan kaki terangkat ke atas lah, terus ganti jadi tangan yang terangkat, ganti lagi jadi kepala yang terangkat. Ah pokoknya itu olahraga terekstrem yang pernah aku ikutin. Macem-macem gaya yang kesemuannya ga sebentar. Ini mah beneran pemanasan yang bikin panas. Ga boleh ada salah sedikit pun, ga boleh curi-curi pandang sedikit pun, fatal. Ada banyak orang yang kena, entah itu karena pake make up, atau karena ga ikutin intruksi, atau Cuma karena nangis, dan lain-lain deh. Positifnya adalah, kita jadi bener-bener merhatiin sikap kita.

Di dalem hati aku terus-terusan bilang, “ini semua bakal berakhir. Ini semua bakal berakhir.” Berulang-ulang. Ceritanya mah berusaha menguatkan diri sendiri. Haha. Sampe ada satu panitia yang datengin aku dan nanya aku kuat ato ngga. Aih, kuat dong, aku kan strong. Haha. Emang sih udah banyak banget peserta yang berguguran dan masuk P3K. Tapi yah, aku pengennya menyelesaikan semua ini as normally :D

Udah cape parah, akhirnya (mungkin) panitia berusaha ngerasa cukup buat semua ini. Di akhir rangkaian acara, semua wakil kelompok beserta satu perwakilan kelompok, dan semua tatib di jenjrengin di depan. Terus peserta diberi kesempatan buat balik marahin panitia. Sementara para peserta udah dengan songongnya marah-marahin panitia, panitianya anteng-anteng aja pada balik ngeliatin orang-orang yang marahin mereka. Haha…

Acara ditutup dengan salam-salam yang kayak lebaran. Huaaaa… Finally, it had done! Waktunya pulangggg…

So good bye Kiara Payung.

Senang pernah berada di sana…

Dan tengkyu so much untuk semua pihak yang telah membuat mosma ini menjadi berkesan dan tidak terlalu horror sebagaimana mestinya…

Will miss it all.

Kelompok 6 yang geje, tenda 15, shalat di hamparan alam, malam kreasi seni, main lumpur, dan semuanyaaaa…

Mosma sangat berarti

Istimewa di hati

Selamanya rasa ini…

Usai Mosma nanti kita telah hidup masing-masing

Ingatlah hari ini…

 

kiara payung01

Pagi di Kiara Payung

 

kiara payung02

Kelompok 6

 

kiara payung03

Menjelang pulang

 

6 Comments to "Kiara Payung, Suatu Hari"

  1. elnino  6 October, 2013 at 22:14

    Kiara Payung mungkin deketnya Kiara Condong di Bandung sana

  2. elnino  6 October, 2013 at 22:13

    Wah, tulisannya keren Mutaminah… Mengalir n renyah. Krupuk kali renyah
    Mestinya kamu udah bisa bikin novel teenlit nih… Btw aku kok bayangin sosokmu seperti Fatin ya
    Keep writing ya…

  3. Dj. 813  1 October, 2013 at 23:01

    Hhhhmmmmm jadi ingat saat pendidikan meliter ( PsuDikPom ) di Cimahi.
    Tapi hasilnya sangat memuaskan.
    Salam,

  4. J C  1 October, 2013 at 22:38

    Sepertinya asik sekali ini tempat…

  5. ariffani  1 October, 2013 at 12:51

    dimana itu kiara payung??

  6. Handoko Widagdo  1 October, 2013 at 12:25

    Acara apakah ini Kiara Payung?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.