Marvelous Sunday – Bedah Buku ‘Pekerja di Djawa Tempo Doeloe’

Yang Mulia Enief Adhara

 

Aku bangun seperti biasa jam 5 subuh dan mulai memasukan tetek bengek ke dalam tas ransel. Malah persiapan ini sudah aku dengungkan melalui FB sejak semalam sebelumnya.

Mau camping? Bukan Buuuu, ini mau dateng acara bedah buku. Ehh tumben pikiran lu bener Tong!!

Rencana aku akan ke TKP jam 9 pagi, dan aku lupa kalo hari Minggu selalu ada Car Free Day di Sudirman. Kalau inget kan bisa pagian jalannya buat liat keramaian.

 

Akhirnya aku siap juga dan tas siap digendong (tadinya sih mau pakek keranjang tapi takut dikira jual jamu gendong) nah ini dia! Pas mungut HP ternyata aku lupa charge! Aneeeh!!!!

*****

Bicara soal lupa dari SMU aku ini kok selalu lupa banyak hal ya? Asli deh aku melakukan kebodohan di setiap langkah dalam menyambut hari hariku (apa deeeh!!) Misalkan : aku selalu lupa kalo ada PR akibatnya pagi sampe skul saat temen-temen ke kantin aku di kelas ngerjain PR. Aku pernah ditalak 3 sama pacar gara-gara aku lupa jalan sama dia di Mall. Dia ke toilet aku ke toko kaset, aku kelar beli kaset eh langsung pulang dan HP mati karena lowbatt trus pas sampe rumah nyalain HP masuklah SMS dari pacar yang jumlahnya sulit untuk diingat! Dari nanya kamu dimana sampai caci maki. Ternyata aku baru inget ninggalin dia di Mall.

Trus pernah ke kampus pake atasan rapi pake sepatu dan kaos kaki. Aku baru sadar ternyata masih pakek celana hawaii! Setelah 4 km meninggalkan rumah lho Grrrrr!!

Pernah waktu abis pulang liburan dari HK (Ortu pas on duty di sana) aku dengan santai nyegat taxi. Udah deket rumah aku baru sadar lupa ambil koper-koperku, damn!

Soal parkir di Mall? Jangan sedih ya coz aku selalu lupa di lantai mana aku parkir bahkan aku pernah pulang naik taxi dan sampe rumah aku lemes karena Mama nanya, “Lho mobilnya mana????” Aku baru inget tadi bawa mobil. Intinya aku hobi lupa. Now back on track.

*****

Charger akhirnya aku bawa, dan saat aku keluar pager ehh si Teteh di warung depan abis goreng bakwan, aku pun tergoda ya terpaksa beli deh. Makan 2 biji aja bikin bibir jadi mengkilat kaya Tumpuk Artati atau Maryati. Gila! Aku sadarnya pas ngaca di spion angkot, asli menyebalkan.

Tapi jalanan sepi lho, musuh lamaku yang namanya Busway juga nampak ramah menantiku. Dengan singkat aku langsung duduk manis sambil lihat HP yang ternyata ada SMS dari Nono (Bambang Priantono) yang sudah asyik nemenin Oli (Olivier Johannes) dan Nono ini hampir 100 kali (Hiperbola) nanya dimana dia bisa nemuin Laksa Betawi.

Selesai transfer di Halte Semanggi aku udah siap disambut Halte Sarinah tapi kenapa aku selalu lupa? Aku kok turun di Halte Bundaran HI, satu Halte lebih cepat. Aku kok ingetnya mau ke Plaza Indonesia? Lha gayane wae arep ning Mall kui lha dompete wae isine Cek kabeh (CekCok aneka tagihan wkwkwkwk , jangan-jangan aku disorientasi nih ckckckckc).

Tapi akhirnya aku tiba di Sarinah dan aku masuk MCD, beli es kopi. Acara selanjutnya ya jalan dikit ke Jl Sabang dimana D’Marco Cafe bersemayam. Sampai depannya salah satu pegawai Cafe lagi asyik nulis ucapan Selamat Datang bagi acara Bedah Buku di papan di depan Cafe.

Aku mulai deh sok iye, motret-motret gitu deh. Dan nggak lama aku masuk ke dalam Cafe dan disapa ramah oleh Oli. “Ouuu ini Enief? Iya nama kamu nomer satu”.

Dalam hati aku nyadar, jarang-jarang urusan yang bener aku bisa daftar di nomer satu lha wong biasanya malah nggak ada namaku lho dalam daftar kebenaran. Aku tersesat di jalan buntu …. Plaaakkkk!!!

Di situ ada beberapa bapak-bapak dan aku segera ambil posisi duduk di pojok deket pintu masuk (Oli bakal presentasi di ujung seberang dekat area kasir) dan bongkar tas. Dalam hatiku, “Nono mana ya?? Katanya sama Oli?” Tapi ya positif thinking aja ya? Siapa tau si Nono lagi jajan atau motret-motret.

Nggak lama HP-ku menguik dan itu Nono, akhirnya dirasani eh nilpun. “Lho kowe ora nyopo aku tah?” Kata Nono di seberang telpon.

“Lho aku baru sampe, pean nek endi”, Jawabku tanpa dosa. Dan aku tanpa sengaja melihat penampakan duduk di depan Oli sambil membelakangiku sedang memegang HP!!! Bukannya di seberang HP tapi di seberang ruang. Masyaallah bayanganku Nono itu gemuk gede banged lha ini kok biasa mirip badannya VJ Daniel? Maafkan daku ya No, mengenalmu sejak 2004 membuatku tak bisa membayangkan sosokmu dengan benar wkwkwkwkw…

Aku langsung menghampiri Nono dan ketiga Bapak Bapak di dekatnya asik ngetawain aku, sementara Oli wajahnya nampak bingung, “Orang Indonesia ini apa kalo ketemu kudu telponan dulu ya walau di dalam ruang yang sama?”, Gitu kali ya pikir Om Oli.

Ya Tuhan kenapa setiap hari aku harus masuk daftar berbuat bodoh. Dalam hati aku bertekad untuk mengingat penampakan Mas Iwan, Ko JC dan Mbak Ratna cukup Nono yang tahu betapa aku ini funky idiot.

*****

bedahbuku01

Acara narsis digelar setiap saat dan satu persatu peserta hadir. Tak lama muncul Mas Iwan yang sempet aku sangka Ariel Peterpan atau Fariz RM dan kejadian pagi ke Nono nggak boleh keulang, aku waspada langsung sok akrab “Haii Mas Iwan” wkwkwk…

Oh iyaa dari awal hingga akhir Oli tidak bosan bertanya, “Enief kenapa kamu duduknya jauh-jauh?” Padahal maksudku biar aku bisa mondar mandir motret di ruang yang kecil memanjang itu (Jadi inget jaman kuli-ah ada dosen yang hobi banged nanyain kenapa aku selalu duduk paling jauh dari jangkauan dia xixixixixix).

Acara berjalan dengan sangat interaktif, hadirin banyak bertanya dan Oli dapat menjawab dengan baik dan juga dari hadirin banyak sekali tambahan ilmu yang saling ditukar dengan gratis. Ini kerennya acara yang pesertanya tidak terlalu banyak, jadi akrab dan ‘hidup’.

bedahbuku02

Gambar aneka kartu pos dengan object pekerja di jaman dulu sangat menarik. Aku baru tahu lho bahwa PSK di masa itu tampil topless dengan beberapa buah atau sayuran yang seolah ‘melambangkan’ onderdil pria (Kalau iklan kaya gitu ada dimasa sekarang aku yakin ORMAS dengan 3 huruf itu bakal menggelinjang) Trus model di jaman itu juga nggak musti bertubuh ideal nan menjulang seperti di masa sekarang. Hebatnya si Penulis paham betul setiap detail. Ini orang Belanda dan tinggal di Belanda, kebayang donk cara dia riset gimana? (Yuk kita bayangin sebentar zizizizi)…

Kudunya para kaum yang hobi demo kaga jelas arahnya mending aktif jadi peneliti jadi mayan rada pinter. Tiap ada perbedaan jangan langsung tereak tapi dipikir dulu dari segala sudut pandang di setiap sektor.

*****

Pintu kaca terbuka, masuklah sosok berkacamata dengan kaos putih, aku mikir “Ohhhh ini yang punya Cafe deh kayanya” (Ngarang puooollll) ehhh langsung salaman sama Oli juga Mas Iwan dan Nono. Waduh ini kan Ko JC yang cetar membahana dengan buku tentang Peranakan Tionghoa dalam Kuliner Nusantara?

Aku buru-buru memperkenalkan diri. Dan kita langsung ngobrol. Aku sih tanpa ragu cerita kalo buku Ko JC itu tidak ada di Gramed deket rumah, itu Gramed gede lho (Buku Oli & Wesiati & Ary Hana juga nggak berhasil aku temukan di Gramed aneh itu) dan rasanya lega, so happy pas Ko JC bilang dia ada stock di mobil, artinya aku bisa beli plus dapat tanda tangan.

bedahbuku04

Acara berjalan mulus, santai dan akrab. Agak siang Mbak Ratna pun muncul. Kita asyik deh ngobrol sambil dengerin penjelasan Oli (emang fokus ya? Wkwkwkwk) tapi saat hadirin melontar pertanyaan atau memberi tambahan informasi dengan baik dan benar itu tandanya semua adalah murid yang budiman (maksud loooh?) alias fokus pada acara inti. Mendekati akhir acara tiba-tiba muncul asap dari arah dapur (Sempat aku kira Dry Ice kaya di acara acara gitu deh) ehhh itu asep dari penggorengan wkwkwkwkwkw…

bedahbuku05

Intinya acara Bedah Buku itu sukses, dan sayangnya owner Cafe, Ira Lathief yang nulis Normal Is Boring lagi ada di Bandung tapi Co-Owner-nya Ika Hendrani turut antusias dan bergabung dengan para hadirin.

*****

Acara narsis berjamaah menjadi sesi Keluarga Baltyra yang hadir, seru lho bisa kumpul bareng walau dalam hati berharap bisa juga gabung sama Keluarga Baltyra dikota kota lain. Dan aku sengaja bawa buku diary-ku yang nyentrik sebagai tempat tanda tangan Keluarga Baltyra yang kumpul dan itulah aku, apaan aja dikoleksi.

Aku tergabung dalam beberapa komunitas tapi Baltyra ini salah satu yang terbaik ya, karena membernya tidak arogan walau mereka bisa dibilang bukan orang orang ‘biasa’ tapi yang aku lihat mereka semua bisa akrab bagai Keluarga besar tanpa ribet oleh perbedaan. Komunitas lain yang mirip adalah Jumper Kaskus tapi jelas beda orientasinya, di Jumper Kaskus kita bersatu karena badges Foursquare.

Akhirnya satu persatu hadirin pamit mundur dan termasuk saudara-saudaraku dari Baltyra. I wanna stayed here for awhile di Cafe kecil itu bersama Oli, Ika dan seorang hadirin dari LSM.

bedahbuku06

Kami masih membahas seputar acara Oli di Indonesia khususnya Jawa. Dia cutinya bahkan sudah lewat, “Untuk gantinya saya mungkin harus lembur” Ujar Oli dengan santai.

Kami menyarankan untuk kegiatan berikut hendaknya sudah disosialisasikan selagi masih di Belanda hingga teman teman di sini bisa membantu dengan optimal. Banyak masukan yang kami beri dan Oli nampak semangat. Dia juga heran buku yang konon dicetak 3000 itu begitu sulit di pasaran bahkan dia tidak kebagian saat harus pulang. “Padahal saya mau bawa buat oleh-oleh di Belanda”.

Dia juga bercerita koleksi Kartu Pos yang dia kumpulkan sekian tahun sudah mencapai 2000an dan asli lho. Dia juga ikut memanggil Linda dengan Ms. Yue Lin saat topik pembicaraan kami sampai pada Bedah Buku di Bandung. Acara yang digelar di Magelang, Kediri, Surabaya, Madiun, Bandung, Jakarta berjalan lancar. Namun persiapan mepet lantaran Oli tidak tahu harus bagaimana.

Aku sih bilang bahwa sahabat-sahabat di Semarang, Jogja dan Solo sebenarnya ingin juga menjadi tuan rumah namun setelah aku simak sepertinya Oli hanya menunggu permintaan dan dia tidak tahu bagaimana cara untuk menyampaikannya (tidak ada EO atau media yang menjembatani) dan aku sih bilang kalau next time baiknya sounding sama Sahabat Sahabat di Baltyra yang siap membantu juga pada komunitas cinta baca sesuai saran Ika.

Road Show Bedah Buku ini tanpa sponsor, pihak penerbitpun tidak memberi bantuan apa apa namun akhirnya sukses walau dimasa akan datang harus lebih terorganizir.

Obrolan juga penjelasan saat acara berlangsung bisa begitu seru lantaran Oli mampu berbahasa Indonesia dengan baik, dia berjanji Maret atau September 2014 akan kembali berkunjung ke Indonesia dan aku akan tetap meminta tanda tangannya di buku karyanya yang saat ini belum ku miliki.

Di Baltyra sendiri banyak buku yang lahir dan semoga bisa dipromosikan dengan lebih baik hingga bisa menekan budget namun tetap dikenal oleh Masyarakat umum dan tentunya bisa makin laris manis.

Akhirnya sore kian menjelang, aku harus pulang dan Busway mulai membuktikan bahwa angkutan umum sangat tidak nyaman alias umpel umpelan. Tapi aku kan nggak ada pilihan? Ya enjoy aja deh …..

Mohon maaf kalau tulisan ini kurang cocok, ini semua dari sudut pandangku yang bisa saja salah but melintasi segalanya I love to see Bambang, Mas Iwan, Ko JC dan Mbak Ratna juga Olivier yang begitu ramah menerimaku ….. Thank you so much yaaa ….

 

20 Comments to "Marvelous Sunday – Bedah Buku ‘Pekerja di Djawa Tempo Doeloe’"

  1. elnino  5 October, 2013 at 15:35

    Ya ampuuun, yu Lani ki piye to? Enief ki lanang yoooo… Yg cewek itu aku sama anakku. Nah Enief yg di belakangnya si Cemplukku kuwi

  2. Imam DM  5 October, 2013 at 15:23

    bertapa jeng …..tralala….jadi seh buku heheheheh

  3. Lani  5 October, 2013 at 13:50

    Enief Adhara : whoaaaaa……….asli aku kira, aku pikir yg namanya Enief ini “pejantan” ternyata oh ternyata kok podo wedog-e wakakakak……..tp asli sampeyan duwe penyakit pikun sgt parah…….mungkin wis ora ono obate??? Persis dgn yg di Brazil, bedanya dia kenthir kwadrat keluaran Pakem…….kkkk……

  4. Lani  5 October, 2013 at 13:37

    Imam DM : jreeeeeeeeeng………hadir lagi disini, mmgnya sampeyan barusan balik soko endi to mas?????

  5. Imam DM  5 October, 2013 at 12:35

    bukunya di beli dimana ?
    jreeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeng…aku hadir lagi

  6. elnino  3 October, 2013 at 17:02

    Dewik, kesannya baik2 saja
    Itu lho, Bambang ngidam berat mau nyari laksa Betawi, jiaan…

  7. Dewi Aichi  3 October, 2013 at 16:06

    Komen no 11, Elnino…ha ha gimana kesannya ketemu mereka berdua?

  8. Linda Cheang  3 October, 2013 at 10:52

    Pak Hand, di Kediri nggak ada Baltyran yang bergabung di acara… khusus yang di Bandung, sejujurnya meski acara berlansung lancar tapi kurang seru. Nggak terjadi diskusi atau pertanyaan yang bernas, yang ada malah tanggapan yang terlalu panjang lebar ngalor ngidul, makanya aku nggak bikin reportasenya

  9. Handoko Widagdo  3 October, 2013 at 10:45

    Nah begini baru lengkap. Sayang kisah yang di Kediri belum ada yang menuliskan.

  10. elnino  3 October, 2013 at 08:57

    Senang akhirnya bisa bertemu muka dg Enief n Bambang. Kalo sama Iwan Kamah sih udah bosen saking seringnya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.