Mangan Ora Mangan, Asal Ngliwet

Fire – Yogyakarta

 

Sejak pagi telah terlihat kesibukan di pelataran Museum Tani Jawa Indonesia. Lomba Ngliwet ini merupakan satu rangkaian dari Festival Memedi Sawah 2013, selain itu lomba lainnya adalah Lomba Fotografi, Lomba Menulis Surat, Lomba Mewarnai, dan Lomba Sepeda Hias.

N1

Diselingi keteduhan pepohonan, sungguh suasana yang sejuk bagi para pengunjung maupun peserta yang sedang mengikuti acara ini.

N2

Saudara-saudara sebangsa setanah air … Marilah kita tingkatkan ketahanan mangan …. Plok ..plok..plok …. Setuju … Mangan tiwul, tahan. Mangan gethuk, tahan. Mangan lemet, tahan. Mangan ongol-ongol, tahan. Pokoknya soal ketahanan mangan apa nggak mangan, kita jagonya, mau nggak mangan telung-dina, pitung-dina, apa ngebleng patangpuluh-dina …Plok ..plok..plok ….

N3

Nah, ditata dulu, mau dijepret. Kompak pake caping.

N4

Saking antusiasnya membidik target sampe hampir kayang …

N5

“Piye kabare Bu, wis mateng segane?”
“Wis …”
“Iseh penak sega jamanku tho?”
“Sega jamanmu yo wis wayu …”
(sega=nasi, wayu=basi)

N6

“Lho kok gosong, piye?”
“Siapa tadi yang harusnya nungguin?”
“Mosok mesti ngliwet lagi …”

N7

“Kok ditungguin terus Bu?”
“Kalo nggak nanti bisa jablas diembat njenengan …”

N8

“Saya bantuin nyebul ya Bu?”
“Mas, tolong ambilkan kayu lagi”

N9

N10

“Gimana rasanya, Bu?”
“Top Markotob …”

N11

Istirahat sehabis ngliwet. Wah seragamnya kompak ni yee …

N12

Hidangan sudah komplit tinggal lilinnya belum dinyalain biar lebih romantis.

N13

Inilah “master chef dari mBantul” sedang menata hidangan. Biar dikata makanan ndeso tapi bisa tampil eksotik.

N14

Hati-hati motongnya, nggak perlu buru-buru …

N15

“Ssstt … Mbak, piyayi iki dari tadi bolak-balik mrene …”
“Iyo yo … ojo-ojo ngesir aku ….”
“Ora, nanging ngesir tempe bacem-e …”

N16

“Masih ada turahan nggak ya, buat yang di rumah?”

N17

“Bu, tolong saya dibagi ya, sudah bawa rantang ini …”

N18

Bukan hanya kaum hawa, para pria juga tak mau kalah.
“Mas, tahu nggak, pria yang jago masak itu kelihatan seksi lho?”
“Kata siapa?”
“Nggak percaya tanya Bulik Mugiyem.”
“Ahhh … mitro …”
“Bukan Bulik Mitro tapi Bulik Mugiyem.”

N19

“Eh, perasaanku kok nggak enak ya?”
“Sama, aku tadi malam mimpi diprimpeni Brad Pitt, kok sekarang malah ketemu memedi”
“Lain kali kalo mimpi ketemu Brad Pitt lagi, aku titip pesan, suruh cepat nyaur utang cicilan irus …”

N20

“Piye, sudah pas belum bumbunya, masih kurang apa?”
“Sudah, tinggal satu yang masih kurang. Kurang banyak bikinnya … Ntar ada yang nggak kebagian …”

N21

Lho kok nggak ikut ngliwet, Mbak? Apa sudah bawa mejik jer?

N22

“Ssstt… ingkunge diawasi yo .., ada yang pura-pura njepret tapi kok sambil nyangking rantang …”

N23

“Aku kemarin ketemu Mbokdhe Elnino
lagi cari centhong lungsuran di klithikan…”

N24

Senyummu jauh lebih indah daripada pemanis buatan. Bahan boleh kaki lima, tapi rasa bintang lima.

N25

Menunggu di bawah rumpun bambu.

N26

“Mak-e, aku boleh ambil nggak?”
“Sabar ya, Nduk, biar dinilai oleh juri dulu”
“Kalo gitu aku mau jadi juri saja biar bisa duluan”

N27

“Pak, apa simbok ngliwetnya masih lama, aku ngantuk …”

N28

Di tengah “serbuan” bau masakan, menunggu tak lagi membosankan, tetapi “menggoda iman”.

N29

N30

Warning: Gambar-gambar yang disajikan selanjutnya akan sangat menyentuh “rasa kemanusiaan”. Selamat menikmati. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai makanannya.

N31

N32

N33

N34

N35

N36

N37

N38

N39

N40

N41

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

Share This Post

Google1DeliciousDiggGoogleStumbleuponRedditTechnoratiYahooBloggerRSS

34 Comments to "Mangan Ora Mangan, Asal Ngliwet"

  1. Lani  11 October, 2013 at 10:19

    KANG GENI : wahahahah………..ceker kiwir2 apakah cekere pakai bikini?? ealah ono2 wae sampeyan iki………..

  2. Dewi Aichi  11 October, 2013 at 07:00

    Jogja Ora Didol……..ayo kang Fire…diliput acara ini….

    Sejumlah seniman ternama seperti Djaduk Feriyanto dan Marjuki dari Jogja Hip Hop Foundation akan mendukung festival tersebut. Pada Minggu (13/10) akan dilakukan performance art di Titik Nol Kilometer sebagai bagiam dari kegiatan festival.

  3. Mawar09  11 October, 2013 at 02:17

    Lihat makanan di foto terakhir bikin ngiler! Fire, kamu kok selalu tahu ada acara2 menarik seperti ini.

  4. Fire  10 October, 2013 at 16:52

    ok arifani maemnya harus habis ya … dan wakulnya jangan sampe nggelimpang nanti kalo nggelimpang segani dadi saklatar …
    yup handuk
    ok yu lani entuk sego megono cekere kiwir2

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *