Berketuhanan

djas Merahputih

 

Mengapa berke-Tuhanan lebih agung dan kemudian lebih dipilih daripada istilah beragama..? Sebuah kontradiksi tanpa akhir akan kita temui jika saja pemahaman kebangsaan kita masih terbatas pada sekat-sekat formal institusional belaka.

Keber-agama-an kita mudah terbelah oleh kebe-ragam-an suku-suku bangsa dan kepercayaan di bumi nusantara. Berke-Tuhanan adalah sebuah proses yang lebih menekankan kepada hubungan Tuhan dengan hambanya. Kedudukan Tuhan dalam agama apapun adalah lebih tinggi dan bersifat vertikal terhadap hambaNya tanpa mengenal asal muasal dari suku mana dia berasal.

 berketuhanan (1)

img 01. Vertikal. Hubungan Tuhan dan hambanya

Kesadaran untuk meleburkan diri  membentuk sebuah bangsa memerlukan tingkatan pemahaman beragama yang lebih tinggi dari para penganutnya. Sebab Tuhan dalam agama manapun tidak menghendaki kerusakan dan pemusnahan satu golongan tertentu apalagi dengan mengatasnamakan Tuhan itu sendiri. Manusia dengan latar belakang apa saja tetaplah seorang hamba di hadapan Tuhan mereka masing-masing. Tuhan adalah absolut dan tidak akan pernah terjadi perpecahan dalam diri-Nya sendiri.

Relasi Tuhan dan hambanya adalah bentuk hubungan vertikal terhadap unsur Sang Pencipta sehingga di titik manapun di permukaan bumi ini tidak akan pernah dan tak mungkin terjadi benturan dalam proses tersebut, sekalipun setiap debu dan tetesan embun melakukannya dalam waktu bersamaan. Dengan bentuk bumi yang bulat bahkan dalam beberapa kilometer saja kerapatan hubungan itu telah terlihat longgar. Pendekatan terhadap analogi ini bisa kita perhatikan pada duri seekor landak.

 berketuhanan (2)

img 02. Duri pada landak. Hubungan vertikal tak akan pernah bertabrakan

Sementara dalam hal keber-agama-an kita, adalah sebuah mekanisme lain yang berbeda karena merupakan sesuatu yang terbentuk oleh hubungan sosial dan budaya antar manusia dengan wataknya yang horisontal.

Mungkin inilah sebabnya pada awal konsepsi atau rumusan Pancasila Bung Karno malah menempatkan sila Ketuhanan dalam urutan yang kelima. Sebab membahas dasar negara adalah berbicara tentang hubungan horisontal antar manusia yang bersepakat untuk mendiami suatu wilayah dalam batas teritorial tertentu dengan kesamaan pandang bersama untuk menjalani proses kehidupan setiap warga negara tersebut. Sedangkan ibadah dalam agama adalah sebuah proses internal bersifat vertikal setiap individu dengan Tuhannya masing-masing.

Di sisi lain masalah agama diletakkan sebagai masalah individu dan internal seseorang yang harus dihargai dan dihormati setinggi-tingginya dengan kesadaran bahwa sebagai individu maupun kelompok, masyarakat dalam sebuah bangsa adalah hamba atau abdi dari Tuhannya masing-masing. Dalam hal penghormatan yang tinggi inilah akhirnya para penyusun naskah Pancasila selanjutnya menempatkan sila Ketuhanan menjadi prioritas utama dalam kehidupan berbangsa kita dan dirumuskan sebagai sila pertama dari lima sila yang ada.

 berketuhanan (3)

img 03. Lambang sila Ketuhanan Yang Maha Esa

Sepintas sila pertama Pancasila ini akan begitu mudah dilaksanakan dan diamalkan dalam kehidupan sehari-hari bangsa indonesia. Seharusnya dengan kesadaran berbangsa dan tekad meleburkan diri ke dalam satu wadah kebangsaan tadi seluruh umat beragama sudah bisa menjalin hubungan dengan Tuhannya masing-masing dengan nyaman,  tanpa terusik ataupun mengusik ketenangan orang lain baik secara individu maupun kelompok serta golongan tertentu. Tak seorangpun yang boleh atau berani memonopoli kebenaran dalam segala bentuknya. Kebenaran adalah mutlak urusan Tuhan. Manusia hanya diperbolehkan menakar kepatutan dan kelayakan suatu hal, itupun terbatas hanya dalam interaksi horisontal sosial kemasyarakatan dalam sebuah bangsa.

Namun ternyata, mungkin karena usia yang relatif muda sebagai bangsa, justru perjalanan bangsa Indonesia masih terus berputar-putar dalam masalah ke-ragam-an keber-agama-an ini.  Kesadaran kebangsaan kita ternyata masih begitu rendah untuk menempatkan urusan agama ini agar menjadi sebuah masalah yang seharusnya sudah tuntas. Masalah beragama belum dipandang sebagai hal berke-Tuhanan dengan sifatnya yang vertikal. Beragama justru dijadikan tameng dalam berpolitik dengan tujuan sempit jangka pendek dan tanpa visi kebangsaan sama sekali. Partai-partai dengan latar belakang agama berbeda malah saling menjatuhkan dalam memperebutkan kekuasaan dan pengaruh dalam masyarakat.

 berketuhanan (4)

img 04. Tameng. Agama sekedar tameng politik

Dalam hal ini mereka tidak sadar bahwa pada saat sebuah kelompok keagamaan menyalahkan pihak lain, di saat bersamaan mereka telah memperlihatkan kekeliruan mereka sendiri. Dan ketika suatu golongan merasa diri paling benar, di waktu itu pula mereka dengan nyata-nyata telah menodai hakekat kebenaran yang ingin dibelanya.

 

Salam Nusantara, //djasMerahputih

 

About djas Merahputih

Dari nama dan profile picture'nya, sudah jelas terlihat semangat ke-Indonesia-annya. Ditambah dengan artikel-artikelnya yang mengingatkan kita semua bahwa nasionalisme itu masih ada, harapan itu masih ada untuk Indonesia tercinta. Tinggal di Sulawesi, menebar semangat Merah Putih ke dunia melalui BALTYRA.

My Facebook Arsip Artikel

14 Comments to "Berketuhanan"

  1. djasMerahputih  14 October, 2013 at 16:10

    Bener kang JC. Saya cuma berharap gejala ini “not by design” dari pihak tertentu..

    Salam sedjuk.

  2. J C  14 October, 2013 at 14:43

    Setuju, djas Merahputih! Semoga lebih banyak yang berpikiran seperti Anda. Sangat memprihatinkan melihat situasi dan kondisi sekarang yang semakin marak golongan POKOKE.

    POKOKE tidak sama dengan aku, semua salah, sesat, kafir dan masuk neraka… —-> sekarang semakin banyak yang seperti ini…

  3. djasMerahputih  13 October, 2013 at 19:48

    10: setuju…
    11: tugas setiap pemimpin agama dan negara untuk menyadarkan pengikut dan warganya untuk secara konsisten menghargai kepercayaan setiap kelompok peribadatan tanpa harus mengusung bendera masing-masing.

    Thanks sdh mampir mba linda..

  4. Linda Cheang  13 October, 2013 at 11:40

    Selama masih ada manusia-manusia yang nggak sadar juga, bahwa macam-macam agama itu ada karena usaha manusia untuk mengkotak-kotakan Tuhan, maka selama itu pula akan ada yang namanya gontok-gontokan antar umat beragama, sampai negara agama dan sebangsanya.

    Apalagi ada politisasi agama. Kisruh, deh.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.