15 Tahun Pernikahan Kami: Antara “Cantik”, “Menarik” dan “Biasa Saja”, Ketika Kita Bicara Tentang Wanita

Yeni Suryasusanti

 

Bicara tentang wanita, jarang bisa terlepas dari “cermin”. Karena wanita memang katanya identik dengan “keindahan”.

Masalahnya, masing-masing pribadi memiliki seleranya sendiri atas “keindahan” tersebut. Meskipun tetap ada standar yang diberlakukan secara umum, namun standar tersebut pun biasanya berbeda antara setiap generasi.

Bicara tentang “keindahan”, umumnya orang menggolongkan wanita menjadi 3 golongan : “Cantik”, “Menarik” dan “Biasa Saja”.

Wanita “Cantik” biasanya adalah wanita yang memiliki wajah atau penampilan fisik yang langsung “menjerat” mata yang melihat. Untuk standar setiap masa bisa berbeda, dari Sophia Loren sampai Barbie…

Wanita “Menarik” biasanya adalah wanita yang tidak memiliki kecantikan wajah seperti wanita “Cantik” sehingga terkadang hanya dilihat sepintas lalu oleh mata, tapi memiliki sesuatu entah apa pada penampilannya karena kemudian entah mengapa tiba-tiba dia membuat orang tersebut menoleh dan menatap dirinya ketika kali kedua.

Wanita “Biasa Saja” biasanya cenderung terlewatkan oleh mata.

Meskipun ada beberapa yang tega menyebut seorang wanita “Jelek”, saya pribadi menolak memasukkan kategori tersebut dalam penggolongan karena saya percaya ciptaan Allah itu adalah sempurna.

Sejak saya masih kecil hingga remaja, kata “Cantik” tidak pernah diidentikkan dengan diri saya. Saya identik justru dengan “Mata Sipit” dan “Pipi Tembem” heheheh…

Kakak saya, Yesi Surya Handayani adalah yang selalu disebut sebagai si “Cantik” dan si “Baik” dalam keluarga :p

Di masa kecil, menolak bermain boneka di rumah dan lebih memilih bermain kejar-kejaran atau layangan di lapangan atau di atas atap rumah kami membuat kulit saya menjadi hitam dan rambut saya pun terbakar sinar matahari. Di masa SMA, memilih menjadi anggota Paskibra SMA 78 juga berdampak sama.

pernikahan01

Ketika tidak menyibukkan diri dengan kegiatan di luar rumah, maka saya akan berkurung di kamar saya, menikmati membaca buku sambil mendengarkan lagu.

Saat itu, saya bukanlah outgoing person seperti sekarang… Saya hanyalah seorang “kutu buku” yang sudah berkacamata sejak SMP kelas 2, sampai Paskibra 78 membuka dunia saya, menumbuhkan kecintaan saya pada organisasi dan kehidupan sosial.

Di balik dinding yang saya buat di masa remaja, saya selalu mengagumi teman-teman SMA saya yang terlihat “Cantik”, yang biasanya berasal dari keluarga berada, dan mereka ke sekolah umumnya diantar atau bahkan menyetir mobil sendiri, seperti tontonan sinetron saja layaknya.

pernikahan02

Sampai pernah ada seorang teman yang berkomentar sinis, “Lah, jelas aja cantik, anggaran ke salonnya aja gede banget… Enak ya jadi orang kaya, walaupun nggak cantik bisa kelihatan kinclong, jadi cowok gampang jatuh cinta pada pandangan pertama… Padahal, belum tentu baik kepribadiannya…”

Muncul pertanyaan dalam diri saya waktu itu.

Apakah cinta hanya mudah hinggap di wajah “Cantik” saja? Sementara untuk yang “Biasa Saja” meski suatu hari akan ada cinta namun tidak terjadi seketika?

Lalu bagaimana kita yang berpenampilan “Biasa Saja”? Nggak mungkin dong harus operasi plastik hanya untuk menarik perhatian lawan jenis?

Namun, meskipun saya melihat bahwa wanita “Cantik” memang lebih mudah menarik perhatian lawan jenisnya, lewat pengamatan yang cukup panjang, saya menarik kesimpulan bahwa untuk mempertahankan sebuah hubungan – entah itu hubungan persahabatan maupun hubungan cinta – wajah yang “Cantik” saja tidak pernah cukup.

Saya pribadi kurang percaya dengan kalimat “Jatuh Cinta Pada Pandangan Pertama” dan lebih percaya kalimat “Jatuh Suka Pada Pandangan Pertama” karena cinta itu bagi saya dalam sekali rasanya, tentunya diperdalam dengan proses juga, sehingga menurut saya rasanya sulit jika seketika hanya dengan memandang saja langsung kelas berat begitu perasaannya…

Akhirnya bagi saya, kata “Jatuh Suka” saya asosiasikan dengan wanita yang “Cantik” atau “Menarik”, namun kata “Jatuh Cinta” saya asosiasikan dengan “Karakter”.

Salah seorang teman saya di Facebook pernah berkata,

“Pria jatuh cinta karena mata, Wanita jatuh cinta karena hati.”

Jika memang benar demikian, maka dari lubuk hati yang paling dalam bisa saya ucapkan Alhamdulillah… berarti suami saya jatuh cinta bukan pada “kecantikan” saya.

Mengenang kembali semuanya, hal itu hampir bisa saya pastikan karena ketika kami pertama kali bertemu justru kami “berantem” gara-gara saya meminta dia pindah tempat duduk di Bis Kota karena ingin mendapatkan tempat di dekat jendela pada suatu hari ketika saya hendak menuju kampus hahahahah…

Kali kedua bertemu pada hari yang sama di sore hari, kami kembali “berantem” di ruang Badan Perwakilan Mahasiswa STIE Perbanas Jakarta, dengan disaksikan oleh Ketua Umum BPM saya, kali ini karena dia menegur saya yang ketika itu menjabat Sekretaris 2 BPM karena tidak mengenalinya sebagai Komandan Menwa ketika kami berantem di Bis Kota.

Lah, salah siapa juga nggak kenal secara saya mahasiswi baru, baru terpilih jadi BPM, sedangkan dia sudah jarang ke kampus karena sudah menjelang lulus.

Pada saat yang sama pula, “berantem” itu semakin panjang ketika mengetahui bahwa kami ternyata masing-masing berada di organisasi yang “cukup sering berkonflik” karena perbedaan doktrin dasar.

Jadi, kalau sampai dibilang suami saya “Jatuh Cinta Pada Pandangan Pertama” pada saya – dengan pertemuan pertama kami yang jelas penuh angkara – hal itu sudah jelas tidak mungkin kan?

Tulisan pendek ini saya sempatkan untuk tulis di antara sempitnya waktu saya kini karena saya ingin berbagi di Hari Anniversary Pernikahan kami yang ke 15th hari ini.

Bahwa dari kehidupan pernikahan kami selama 15 tahun ini, bisa saya pastikan, jika hanya mengandalkan wajah “Cantik” saja, jelas pernikahan sejati tidak akan pernah mampu bertahan…

Dengan tulisan ini saya ingin menghimbau para wanita yang merasa tidak memiliki “Kecantikan Secara Universal” untuk tidak merasa rendah diri dan dilanda kekhawatiran yang berlebihan.

Percayalah, wajah yang “Biasa Saja” bisa menjadi “Menarik” kok, dan hal itu bisa dilakukan bukan hanya dengan polesan make up semata.

Awalnya tentu dengan meningkatkan “Kecerdasan”, baik secara intelektual, emosional dan spiritual sehingga wanita bisa menjadi tempat bercerita yang sepadan dengan pasangannya.

Kemudian dengan menjaga “Kebersihan”, baik menjaga kebersihan fisik maupun kebersihan hati, sehingga pasangannya bisa merasa nyaman bersamanya.

Dan akhirnya dengan niat dan ikhtiar untuk selalu berusaha memperbaiki diri.

pernikahan03

Dengan tulisan ini saya juga ingin menghimbau para pria agar tidak memilih pasangan dengan pertimbangan utama “Kecantikan” belaka.

Cukup banyak saya melihat “Pernikahan Impian” dimana sang pengantin merupakan “Pria Tampan” dan “Wanita Cantik” di tengah perjalanannya terguncang karena akhirnya sang suami jatuh cinta lagi dengan wanita yang kecantikannya jauh di bawah istrinya karena membuatnya lebih nyaman dalam komunikasi dan kebersamaan.

Wanita “Cantik” memang sangat mudah tertangkap oleh mata, dan mungkin tidak demikian halnya dengan wanita “Menarik”.

Namun, meski tidaklah semudah itu dia bisa teridentifikasi, percayalah, wanita “Menarik” selalu bisa tertangkap oleh hati.

pernikahan04

Di Hari 15th Anniversary Pernikahan kami,

Yeni Suryasusanti

 

16 Comments to "15 Tahun Pernikahan Kami: Antara “Cantik”, “Menarik” dan “Biasa Saja”, Ketika Kita Bicara Tentang Wanita"

  1. elnino  17 October, 2013 at 11:08

    Selamat Yeni.. Semoga bahagia n langgeng.

  2. Yeni Suryasusanti  17 October, 2013 at 08:29

    Mawar : Terima kasih, mawar
    Arrifani: Aamiin… terima kasih ya… senang jika bisa menyentuh hatimu… semoga tulisannya bermanfaat

  3. ariffani  17 October, 2013 at 07:36

    selamat ya bu yeni, semoga langgeng sampai maut yg memisahkan.
    saya setuju dengan tulisan bu yeni, asli bu saaya tersentuh sampai pengen nangis pas bacanya,,,, hehehhehe…

  4. Mawar09  16 October, 2013 at 23:34

    Happy anniversary Yeni! semoga bahagia selalu !!

  5. Yeni Suryasusanti  16 October, 2013 at 09:48

    Ah : hehehehhe…. buktinya saya punya cinta kog :p
    Lani, Dewi, Linda, JC, djasMerahputih, Hennie, Alvina : Makasih ya… aamiin utk semua doanya…
    [email protected] : oooohhhh kalo gitu masih 12 th dong ya :p
    DJ : kebanyakan yang saya lihat sekarang spt itu mas, laki2 jatuh cinta terutama krn mata heheheh…. waktu di jaman saya masih banyak yg melihat dgn hati
    Matahari : betul, banyak banget wanita yang “biasa saja” punya penyakit hati seperti iri dan dengki… sangat disayangkan justru, karena sudah “biasa saja” ditambah hatinya “sakit” pula

  6. Alvina VB  16 October, 2013 at 06:47

    Congrats ya Yeni….semoga langgeng dan merayakan 20 thn, 25thn dan ……50 thn, dan seterusnya…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.