Cinta Udin (2)

Yang Mulia Enief Adhara

 

Mpok Lasmi seorang gadis 25 tahun karyawan pabrik. Dia ini sangat ke-GR-an ….. dia ga mau mandi sebelum gelap .. karena takut tubuh sintalnya diliatin cowok-cowok .. sekalipun cowok itu baru 5 tahun. Selain dia merasa tubuhnya sexy .. dia juga malu kalo cacat permanen yang dideritanya sejak usia 17 tahun bakal jadi tontonan masa, yaitu panu yang udah begitu sulit ditumpas dari punggungnya. Seperti yang udeh-udeh, Lasmi mandi jam 9 malem pake pancuran bambu di pinggir kali desa. Niat suci dari rumah adalah keramas .. dan ini udah bilasan kedua. Rambut Lasmi panjang lurus seperti ijuk .. dia sangat bangga betul dengan rambutnya yang bebas ketombe namun tidak bebas kutu.

Saat bilasan kedua hampir selese, mpok Lasmi bergumam …. “Hmmmm rambutku jadi lembut kayak pantat bayi” Sambil gerendengan nyanyiin lagu iklan shampoo dia mengusap rambutnya sambil menunduk. Saat mengusap itu dia heran … ada sesuatu yang licin, lengket dan sangat banyak di rambutnya, semakin diusap makin rata …. “Duh apa ya ini? Gw pan kagak bawa conditioner? Nah enih lengket apaan yak?? ” tanya Lasmi dalam hati. Suasana gelap tanpa cahaya bulan membuat Lasmi rada ribet untuk mendeteksi keanehan itu.

“Tapi koq baunya familiar ya?? Apaan sih? Lagian tau-tau ada di rambut gw yang udah kelar gw keramas??” Lasmi seolah bercakap dengan dirinya sendiri. Dan mpok Lasmi memutuskan untuk mendongak mencari jawaban dari kejadian aneh itu …..

Bersamaan dengan itu di bagian atas tebing yang jaraknya sekitar 2,5 meter Udin sedang mengejan dengan tenaga 3000 CC …. untuk menuntaskan rasa mulas di perutnya dan …. CROOOTTTT ….. BROOOTTTT …. BROBOTTTT … PRETttt … ppppRRRREeeeeetttt …. mencret itu meluncur dengan kecepatan tinggi ke arah bawah, tepat di saat mpok Lasmi mendongak …. untuk mencari tau cairan lengket itu berasal …. dan …. PRRROOOttttttt ….. mencret Udin dengan sempurna mendarat di jidat Lasmi dan sebagian meleleh di pelipisnya. Mpok Lasmi kini tau cairan apa itu ….. yang baunya sangat familiar namun dia tak sangka akan menghujani rambut dan wajahnya, akhirnya terjawab sudah ….. bau mencret!

Mpok Lasmi menjerit histeris …. dan Udin tersentak di atas sana. Dengan susah payah dia berusaha melihat ke bawah dan bulan muncul sedikit … dia melotot ternyata sungai masih dua meter menjorok dari tebing dan tidak tepat di bawah tebing. Dia ternyata berjongkok tepat di atas pemandian umum desa.

Udin buru-buru mengelap pantatnya dengan daun jambu dan kabur secepat mungkin. Jeritan mpok Lasmi mengundang perhatian Oji hansip desa, Oji-pun belagak pahlawan sok ngejar bayangan gelap Udin walau 5 meter kemudian dia berhenti … (tadinya Oji mo ngintipin mpok Lasmi mandi).

Udin panik dan tanpa mikir lagi dia manjat pohon rambutan milik wak Jayus ….. pohon itu rada tinggi dan cukup rindang … buahnya lagi menggila. Sambil nangkring di dahan yang gelap dan menunggu situasi aman, Udin metikin rambutan, makin lama makin asik …. gratis gitu lohhhh. Dalam gelap ia serabutan metik rambutan hampir tak bersuara, namun dia tiba-tiba tangannya memegang rambutan aneh ….. dia langsung betot tanpa ampun .. namun tangannya yang licin membuatnya terlepas .. bersamaan dengan jeritan parau suara engkong-engkong di atasnya.

Ternyata di atasnya ada Wak Jayus yang kikir lagi metik rambutan buat dijual pagi-pagi ke pasar. Kaki kiri Wak Jayus 50 cm di sebelah Udin dan kaki kanan nangkring dengan jarak 40 cm di atas Udin. Dan yang tadi disangkanya rambutan ternyata biji Wak Jayus yang udah ngondoy ….. kantong menyan uzur itu dibetot bagaikan rambutan. Udin benci betul sama dirinya sendiri yang selalu teledor ….. dan buru-buru kabur sebelum Wak Jayus tau siapa pelakunya. Wak Jayus merintih memegangi kantong menyannya ….. “Di mari banyak rambutan mateng …. nape juge biji gw yang dipetik entu maling.”

Rasa panik dan lelah bercampur menjadi satu, “inikah rasanya jadi pelarian???” begitu pikir Udin. Hanya gara-gara ingin tau isi hati cewek idola dia jadi seperti napi kabur dari penjara. Tanpa sadar dia sampai di warung mpok Urip yang udeh jande. Warung doyong dan warung remang rasanya dimiliki sekaligus oleh mpok Urip yang usianya 36 tahun. Doyong karena emang reyot dan remang karena pake lampu teplok … listrik dah diputus 3 bulan lalu karena nunggak. Wajah mpok Urip mirip Lailasari artis gaek yang sok ngerock dengan lagu yang itu-itu ajah. Badannya tinggi kurus kaya tiang, kulit item keling dan bila senyum .. bibirnya seperti Joker di kartu remi.

Julukan janda genit rasanya pas betul … dia suka berkencan dengan supir, tukang ojek, kuli panggul dll kecuali direktur … coz ga ada direktur yang mau sama dia …. Dengan biadab dia hobi menghina Udin saat lewat warungnya. “hei Udin .. lo ga laku yeee?? Gw aje capek nih ditaksir terus ama orang-orang,” ujar mpok Urip penuh rasa PD, dan ejekan biadab itu diucap saat Udin lelah berjalan dari sekolah sejauh 3 Km … dengan tampilan yang udah dekil kayak lap dapur. Atau jenis ejekan lain … “Udin ngapain lo melototin gw??? Ga pernah liat perempuan cantik ya???” jerit mpok Urip manja sambil mengusap paha dan kakinya yang dekil penuh paku jerman (bekas noda gigitan nyamuk atau koreng yang menghitam dan ga ilang-ilang) dengan minyak jelantah. Kata-kata yang tak sesuai tampilan disertai rasa lelah berjalan 3 Km biasanya langsung membuat Udin muntah-muntah…

 

TO BE CONTINUED

 

21 Comments to "Cinta Udin (2)"

  1. elnino  12 November, 2013 at 06:17

    Ya ampuuun…imajinasine Josh Charisma edan! ƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑ …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.