Me, Myself and I

Evita Marcondes

 

Besok libur Imlek…cihuy….itu yang ada di benak gue on my way home hari Rabu sore. Kebetulan salah satu temen gue ‘seperkuliahan’ dulu baru dapet promosi jabatan and mau traktir gue makan siang di Plangi pas hari Kamisnya. Unfortunately, murid private gue yang tercantik juga minta ‘jatah’ 2 jam hari Kamis pagi, so dengan ‘setengah hati’ gue ‘mengiyakan’.

So, here goes my plan : Kamis pagi jam 8 gue dah jalan ngedrop anak and pembokat dulu di rumah nyokap, karena nyokap gue dah cuap-cuap kangen ama anak gue (kata beliau: ”biarin nggak ketemu kamu gak papa, yang penting bisa ketemu Jovita” (anak gue), heheheheh, kejamnya :p). Setelah ‘ngedrop-mengedrop’ kelar, gue langsung cabut ke rumah murid gue di daerah Benhil, but di tengah jalan, temen gue yang punya ‘hajat’ mau traktir ternyata harus nungguin mertuanya yang masuk UGD…walhasil gagal deh acara makan-makan gratisnya.

Kelar ngajar murid gue, ada rasa males pulang, gue ikut aja ke kantor murid gue itu. Sampe di kantornya yang megah and adem-ayem, and ngeliat betapa stressnya dia dengan kerjaan yang numpuk ampe di bela-belain libur-libur masuk kantor juga, gue ngebatin gini : “Untung profesi gue adalah seorang guru yang nggak perlu ngurusin uang orang yang bermilyar-milyar, yang harus ready anytime in case kantor butuh lo hadir, yang harus mikirin and memperjuangin kenaikan gaji anak-anak buah lo.” Pada saat itu gue sangat amat bersyukur dan makin cinta dengan profesi gue.

Jam makan siang telah tiba, perut gue sudah bernyanyi dengan riang gembiranya, gue pamit pulang and langsung cabut ke mall terdekat, sendirian, karena murid gue itu masih harus nyelesaiin kerjaannya dulu. Makan siang di restoran yang baru dibuka di mall tsb lumayan enak lah, disambung dengan menyalurkan hasrat belanja gue yang kadang-kadang terlalu kalap kalo ngeliat barang yang lucu-lucu….. ya buat gue, buat anak gue, even pembokat gue dapet jatah t-shirt ungu keren :) ..abis gitu liat salon lumayan kosong, sayang untuk dilewatkan begitu saja……got a hair spa, with additional vitamins from A-Z for my hair, yang akhirnya sempet bengong juga pas bayar di kasir..kok jadi segini harganya ..hehehehhe…

Rambut dah wangi and keren (at least menurut gue), sayang ah kalo langsung pulang, mendingan nonton aja dulu….nonton deh gue (judul filmnya apa nggak perlu disebut deh, karena cuma film itu yang jam mulainya pas ama kedatangan gue). Dah lama banget nggak nonton sendirian, rada kikuk at first, tapi akhirnya I enjoyed it so much. Gue bisa full konsentrasi ke film itu tanpa ada yang tanya-tanya, tanpa ada yang nawarin minuman, snacks, or yang pegang-pegang tangan :p

Journey gue hari ini diakhiri dengan beli CAKWE MEDAN yang ukurannya segede-gede dosa. Dan pulanglah gue dengan hati senang, perut kenyang, rambut wangi and keren walaupun kantong kering…

me-time

Doing things sendirian ternyata surprisingly good lho! It was only me, myself and I……

Untuk sejenak gue bisa indulge myself tanpa diganggu hal-hal yang udah bikin gue pusing tiap harinya…… termasuk my so-called-going-nowhere relationship.

Keputusan diambil, from now on, gue mau ngejadwalin ‘satu hari’ di agenda gue , yaitu hari untuk gue sendiri, yang gue kasih judul : ME, MYSELF and I………

 

Even a mother needs a holiday!

 

11 Comments to "Me, Myself and I"

  1. Matahari  9 November, 2013 at 16:13

    Kalau saya sekali sekali ingin sendirian….justru saya habiskan didalam rumah didepan comp/laptop …disaat rumah sepi…dengan syarat rumah sudah kinclong dan bersih agar pikiran tidak terpecah belah ……saya betah berjam jam mempelototi hasil foto foto yang saya ambil sendiri… jumlahnya ada belasan ribu dan saya suka tertawa sendiri melihat foto foto itu…lantas saya susun semua foto foto itu dalam satu file…khusus foto bunga…khusus foto liburan…dll dll dll….dan dihari lain disaat sendirian kembali saya lihat foto foto itu dan saya tulis lokasi dan kejadian apa…mumpung masih ingat ..siapa tau 40 tahun lagi sudah pikun…

  2. Hennie Triana Oberst  9 November, 2013 at 09:44

    Aku suka sekali-kali mengambil waktu untuk diri sendiri.

  3. Linda Cheang  8 November, 2013 at 07:18

    aku bisa punya me time setelah sukses keluar dari pekerjaan kantor dan membuat pekerjaan sendiri….

  4. Dewi Aichi  7 November, 2013 at 19:49

    Setuju banget, sama seperti kometar Pampam…sesekali memang bagus menikmati kesendirian, jalan, dengan menciptakan pikiran yang serileks bungkin….ini akan mengembalikan kesegaran jasmani dan rohani.

    Evita….dirimu memang asik sekali….ceria…

  5. Dj. 813  7 November, 2013 at 16:03

    Evita…
    Terimakasih….
    Memang hal yang baik, kalau bisa sesekali sendirian.
    Bisa bebas mau nikin apa saja,asal tidak bertlebihan.
    Sendiri, bisa berpikir tenang, tanpa ada yang mengganggu.
    Mencari prespekziv yang lebih luas, tanpa ada gangguan.

    Salam manis dari Mainz.

  6. anoew  7 November, 2013 at 13:28

    Waduh, Cakue segede dosa itu segede apakah hahaha…

    salam kenal, Evita.

  7. [email protected]  7 November, 2013 at 11:49

    SETUJU banget…. perlu waktu untuk sendiri… your own time…. sayangnya di indonesia…. apa2 pasti entah suami atau istri…. selalu ngikut….

  8. J C  7 November, 2013 at 11:38

    Me time sesekali memang perlu…

  9. Lani  7 November, 2013 at 11:08

    Evita: salam kenal lewat Baltyra……mengomentari artikelmu, mengenai pergi sendirian, jalan2 sendirian………bebas merdekaaaaaa……..sptnya itu aku banget, baik ktk suami msh ada atau sekarang sendirian………mmg klu lagi sendirian tdk ada yg ngatur2, hrs begini/begono/begitu hahaha…………serasa jd ratu buat diri sendiri……….

  10. Lani  7 November, 2013 at 11:02

    satoe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.