Gugatan Asu

Herluinus Mafranenda Dwi Nugrahananto

 

Robin van Basten, seekor asu dari sebuah keluarga yang berkecukupan. Hari-harinya hanya ia habiskan dengan tidur, menggonggong, lari sana-sini, makan, lalu tidur lagi. Ya memang begitu hakikatnya seekor anjing, atau sering disebut sebagai asu dalam bahasa Jawa.

Hingga suatu ketika batinnya tersiksa. Bukan karena memang disiksa majikannya, apalagi asu sering menjadi objek hinaan kaum manusia. Bahkan sesama manusia pun saat ini saling mengatakan ‘asu!’ sebagai wujud kekecewaan. Kali ini asu Robin tersiksa batinnya karena merasa sudah tidak berkecukupan lagi. Makan 2 kali sehari dengan menu daging 1 kali dan 1 kali dengan makanan anjing sekelas pedigree, serta minum susu tiap pagi tidak membuat dirinya berkecukupan. Kerjaannya hanya murung di halaman belakang. Senyum yang disajikan kepada juragannya pun hanya senyum palsu dan sekedar-sekedar saja. Biar tetap dianggap ‘hewan yang paling setia pada tuannya’. Biar predikat sebagai ‘asu yang sesungguhnya’ tetap terpancar dari wajah si Robin ini.

gugatan

Minggu pagi, hari yang tidak terlalu cerah bagi Robin. Seperti biasa, waktu bagi si asu ini untuk berjalan-jalan pagi, tanpa ditemani tuannya. Begitu pintu belakang dibuka, langsung si Robin ini berlari kencang menuju pintu depan dan menerobosnya karena memang tidak ditutup sejak subuh tadi. Bersegeralah Robin menemui rekan-rekannya sesama asu.

Terjadi percakapan yang lumayan seru antar asu tersebut. Tidak asu jantan atau betina semuanya berkumpul. Tidak kalah ramai dengan ibu-ibu menor sok kaya yang bergosip sana-sini membicarakan hal yang tidak penting. Bahasanya tidak kalah sengit dengan sebangsa manusia yang disebut sebagai ‘wong asu’. Topiknya juga tidak kalah dari obrolan warung angkring di tepi jalan: Ayu Ting-ting, anak polisi nabrak siswa SMA, hingga manusia-manusia yang tidak puas dengan gajinya dan terus menuntut.

“Hey para asu!” Robin memulai percakapannya dengan asu lainnya

“Apakah kita tidak merasa ditindas?”

Sementara asu lainnya yang tadi asyik bercengkerama tiba-tiba diam dan mendengarkan Robin yang memang berbicara dengan sedikit lantang.

“Selama bertahun-tahun kita mengabdi pada juragan kita, kita kurang mendapatkan hidup layak!”

“Lha tapi saya baru berumur 4 bulan mas Robin, dan baru 2 bulan saya mengabdi pada juragan saya”, celetuk Joni tiba-tiba, seekor asu milik Pak Lurah.

“Ya, sama saja! Siapapun harus tahu hal ini. Biar yang masih muda-muda itu tidak digobloki oleh bangsa manusia!” Ujar Robin kembali memulai omongannya.

“Sadar atau tidak sadar, kita telah dijadikan budak oleh juragan-juragan kita. Setiap hari kita diminta untuk menggonggong jika ada orang asing lewat depan rumah. Setiap hari kita diperbudak untuk menyambut juragan kita yang baru saja pulang dari kerja dengan wajah sumringah, tanpa memperhatikan bawa kita sebenarnya sedang bersedih hati. Kita juga diperbudak untuk mengambilkan koran tiap pagi!”

“Tapi, itu kan memang hakikat kita sebagai asu, yang harus melayani juragan kita setulus hati?” Tanggapan Choki mulai menimbulkan pertentangan antar asu.

Ada yang setuju bahwa saat ini anjing selalu diperbudak, namun ada yang setuju pula bahwa itu memang hakikat yang harus dijalani para asu.

“Lihat apa yang saya katakan. Hakikat asu adalah hidup dengan layak tanpa tekanan. Bebas kesana kemari tanpa ada siksaan. Pekerjaan kita banyak, tapi imbalan kita hanya sedikit. Waktu melek kita juga sangat lebar. Tak jarang dari kita harus melek 24 jam karena tetangga juragan baru saja kemalingan. Tak jarang pula kita hanya tidur 1 jam saja dengan makan 2 kali per hari!” Robin melanjutkan orasinya

Banyak asu lainnya mulai terpancing dan tidak terima dengan keadaan. Karena rata-rata lainnya hanya makan sisa kuah bakso yang sudah semalaman. Memang beberapa dapat makan lumayan mewah, daging, pedigree, ataupun makanan berkelas lainnya. Namun hanya secuil kecil saja.

“Apalagi kita ini adalah asu. Sesuai dengan buku yang pernah saya baca, bahwasanya asu adalah hewan mamalia dengan tingkat sistem organ tubuh yang tertinggi. Nyaris sama dengan manusia. Artinya, kita juga harus diperlakukan sama dengan manusia!” Ke-soktau-an Moli, seekor anjing yang kebetulan membaca buku milik juragannya yang baru mengambil Magister of Science, mulai mempengaruhi asu-asu lainnya.

Suasana memanas. Asu-asu mulai sadar bahwa selama ini derajat mereka direndahkan. Mereka mulai paham bahwa selama ini apa yang mereka dapatkan sangat sedikit bila dibandingkan dengan pekerjaan mereka.

“Tenang saudara-saudaraku sesama asu sekalian! Kita ini satu nasib, sama-sama asu, dan sama-sama hak kita ini perlu diperjuangkan. Kita perlu mendapatkan tambahan imbalan yang sesuai dengan kinerja kita. Mari, berdasarkan persamaan perasaan ini, kita maju ke Hewan Perwakilan Asu untuk menuntut kenaikan upah kita ini sebagai asu-asu yang budiman! Merdeka!!” Tutup Robin dalam suasana yang masih memanas itu.

Lantas semua asu yang hadir menyahut dengan gonggongan dan lolongan panjang. Kemudian bubar satu persatu dengan tetap membawa jiwa membara untuk menuntut juragan-juragan mereka agar memberikan hidup yang lebih layak.

Senin pagi, asu-asu di rumah-rumah sudah lenyap sedari subuh. Juragan-juragannya juga sudah tahu bahwa hewan peliharaannya akan demo besar-besaran di kantor Hewan Perwakilan Asu. Bahkan, di rumah pak Susanto yang punya 5 ekor anjing, sempat terjadi sweeping oleh asu-asu lainnya. Pak Santo yang ketakutan karena asu-asu yang men-sweeping ini bertampang seperti hewan rabies, akhirnya membiarkan anjing-anjingnya mengikuti demo. Meskipun sebetulnya kehidupan anjingnya lebih dari layak: tidur di ruangan ber-AC, ada kasurnya, makan pedigree 3 kali sehari, 1 minggu sekali diberikan daging rusa atau sapi, tiap pagi dan malam minum susu, dan perawatan salon tiap 1 minggu sekali.

Asu-asu yang jumlahnya mencapai ribuan mulai bergerak dari kantong-kantong pertemuan. Ada yang membawa spanduk besar dan bagus dengan biaya cetak yang mahal. Ada juga yang kompak serempak pakai kaos bertuliskan “Serikat Asu Nasional”. Ada juga yang membawa toa dan menyewa sebuah pickup berisi soundsystem lengkap dengan genset memutar lagu-lagu perjuangan, dangdutan, dengan sesekali orasi. Asu-asu lainnya ada yang datang dengan menyewa bus, menyewa kereta, bahkan beberapa menaiki kendaraan yang tergolong mewah.

Kantor Hewan Perwakilan Asu mulai ramai. Asu-asu mulai berorasi. Polisi, Satpol PP, TNI AL-AD-AU telah disiagakan sejak pagi. Bahkan water canon pun juga telah bersiaga. Kondisi padat dan ricuh. Dorong mendorong antar asu tak terhindarkan. Petugas keamanan mulai kewalahan. Makanan yang dilemparkan kepada asu-asu yang berdemo ini pun tidak manjur. Tidak seperti kelompok golongan manusia yang kalau berdemo, diberi nasi, lalu pergi begitu saja. Asu-asu ini menuntut satu hal: kenaikan upah sebagai asu.

Petugas kewalahan. Maka disarankannya kepada kepala HPA agar perwakilan dari pihak asu dan pihak juragan dipertemukan dalam sebuah ruangan. Sementara pihak HPA menengahi.

“Kami ingin agar upah kami sebagai asu dinaikkan. Kami tidak terima bahwa kami hanya diberi makan seadanya. Sebagian dari kami hanya makan 2 kali sehari tanpa gizi yang cukup!” Robin yang kebetulan menjadi perwakilan asu-asu berorasi di dalam ruangan tersebut.

Asu lainnya berteriak mengiyakan ucapan Robin.

“Tenang saudara-saudara anjing sekalian. Kali ini, kita dengarkan dahulu pendapat perwakilan dari juragan kalian ini”, Doggy Soleha, kepala HPA, menengahi pertemuan yang berlangsung panas.

“Pada intinya kami sebagai juragan tidak sepakat bahwa para asu ini meminta kenaikan upah. Kami pun sebagai juragan telah memberikan semaksimal mungkin. Tiap sore dan pagi kami harus berkorban waktu untuk mengantar kalian ini jalan-jalan. Memang bahwa hakikatnya asu untuk demikian, berbahagia kalau juragannya pulang, menghibur juragannya. Kalian tidak bisa menuntut demikian. Toh, kerja kalian juga hanya bermalas-malasan. Sekali-dua kali menggonggong. Itu saja. Kalian mau menuntut upah yang layak yang seperti apa?” Pak Joko, perwakilan dari juragan asu-asu tersebut menyampaikan dengan nada tenang.

Para asu perwakilan mulai panas. Mereka tidak terima jika memang disebut hakikatnya asu adalah demikian dan pekerjaan mereka cuma bermalas-malasan. Mereka merasa telah bekerja dengan keras.

Perdebatan panjang dan melelahkan menghabiskan waktu para juragan yang seharusnya bekerja banting tulang untuk keluarganya dan para asu yang seharusnya menjaga rumah juragan-juragannya.

Debat selama 6 jam akhirnya menemui titik tengah yang telah diambil oleh Hewan Perwakilan Asu dan disepakati oleh perwakilan juragan dan perwakilan asu-asu terkait: juragan harus memberikan upah layak berupa makan 3 kali sehari dengan lauk daging atau kaldu, minum susu minimal sehari sekali, dan ke salon minimal sebulan sekali. Juragan juga harus memberikan vitamin yang baik bagi asu-asunya. Jelas sebenarnya ini berat sebelah bagi juragan-juragan yang kurang mampu. Tapi, desakan yang sangat dari golongan asu-asu yang begitu mengerikan mendesak perwakilan juragan yang jumlahnya hanya sedikit.

Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Kondisi perlahan berubah setelah kebijakan baru untuk para asu diberlakukan. Sebulan pertama, asu-asu hidup bermewah-mewahan dan cenderung pekerjaannya bertambah ringan: tidak lagi disuruh mengambil koran pagi hari, tidak lagi diminta menggonggong kalau ada tamu, dan tugasnya hanya senyum saja kalau juragannya pulang. Tidak perlu melonjak kegirangan.

Bulan berikutnya, kondisi berbalik drastis. Juragan-juragan mulai kehabisan anggarannya hanya untuk membiaya asu-asu. Imbas dari kebijakan berat sebelah 2 bulan lalu. Sebagian juragan memilih meninggalkan rumahnya dan membiarkan asunya disitu. Sebagian memilih membuang asu tersebut ke tengah hutan.

Lantas, bagaimana nasib asu-asu itu? Asu yang gemuk-gemuk akibat kebijakan baru tersebut, sebagian kembali jadi kurus karena ditinggal oleh juragannya beserta rumahnya. Sebagian jadi kurus energinya habis karena berusaha pulang ke rumahnya setelah dibuang di tengah belantara hutan, lalu mati. Sebagian berkeliaran di jalan-jalan setelah diusir dari rumah. Dan tentu, sebagian besar nasibnya berakhir di wajan menjadi tongseng asu, entah karena memang sengaja disembelih juragannya yang kehabisan dana untuk makan keluarganya, atau karena sedang berkeliaran di jalan lalu diambil pemulung yang butuh dana tambahan dari jualan daging asu.

Kemanakah Robin atas peristiwa tersebut? Robin tertawa-tawa karena saat ini ia duduk di kursi tertinggi perwakilan asu, menikmati keberlimpahan dana, makanan, dan fasilitas setelah dianggap pahlawan oleh asu-asu lainnya paska lahirnya kebijakan berat sebelah tersebut.

 

Jatirejo 77B

24 November 2013

Untuk banyak asu yang masih bebas berkeliaran

 

About Herluinus Mafranenda

Kuliah di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga 2010-2014. Mahasiswa Profesi Kedokteran Gigi sekarang - 2015. Anda sakit gigi? Ada gigi berlubang? Gigi sakit tiba-tiba nggak sakit lagi? Gigi goyang? Mau dibuatkan gigi tiruan? Ada sariawan, gusi bengkak-bengkak mudah berdarah, atau gangguan kesehatan mulut lainnya? Tenang saja, hubungi saya di 081802760016 atau mention di Twitter @herluinusTND khusus daerah Surabaya, Jatim dan sekitarnya. Kualitas terjamin, harga bersaing, perawatan di RSGMP FKG Unair Surabaya. Karena kesehatan Anda yang utama...

My Facebook Arsip Artikel

10 Comments to "Gugatan Asu"

  1. Evi Irons  12 January, 2014 at 00:40

    sepertinya kita bagian Dari Asu juga

  2. Matahari  11 January, 2014 at 21:06

    Gantung ekor asu di Monas

  3. Nonik  11 January, 2014 at 20:33

    tulisan yang kreatif dan sarat makna! kurang lebih sama dengan situasi demo buruh yang minta kenaikan upah hihihihi.

  4. Dewi Aichi  11 January, 2014 at 06:03

    Tapi tulisannya lucu hihihi…dasarrrr…Anas….eh asu maksudku ha ha..

  5. Dewi Aichi  11 January, 2014 at 06:01

    pengkhianat…

  6. Esti  10 January, 2014 at 15:41

    woof woof….

  7. J C  9 January, 2014 at 21:21

    Saestu segawon punika…(tidak tega berkomentar: “asu tenan”

  8. elnino  9 January, 2014 at 17:37

    Keserakahan yang membawa kesialan. Tragis!

  9. Nur Mberok  9 January, 2014 at 15:07

    Dasar asu ! Guk guk…. ! Hahhahahaha … KEren deh tulisannya.

  10. ariffani  9 January, 2014 at 14:53

    polemik negeri ASU

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.