Cerita di Balik Kue Christstollen dan Resepnya

Indriati See – Jerman

 

Masa Natal di Jerman tanpa sajian kue Christstollen rasanya ada yang kurang, panganan tradisional Jerman yang boleh dibilang cukup tua ini, sekarang bisa didapat dalam berbagai bentuk juga dalam bentuk es krim dan parfait.

christstollen (1)

Kata stollen yang berarti terowongan, istilah ini dipakai oleh para pekerja tambang. Dan Christstollen adalah kue Natal yang bentuknya seperti bayi Yesus Kristus yang terbungkus kain putih (bedong), juga kalau dilihat bentuknya seperti terowongan.

christstollen (3)

Kue Natal tersebut pada mulanya bernama Christbrot atau Roti Kristus berasal dari abad ke-14. Roti tersebut dipersiapkan pada masa puasa Adven di biara-biara dan terbuat dari tepung, ragi dan air. Tidak pakai gula karena pada saat itu terlalu mahal.

Adonan kue Christstollen masuk dalam kategori adonan ragi yang cukup berat karena minimum memerlukan 3 kg Mentega atau Margarin, 6 kg Buah kering termasuk: Kismis, Jeruk citrus, Jeruk orange dan 10 kg Tepung.

christstollen (4)

Menurut peninggalan dokumen Natal dari tahun 1329 di kota Naumburg (Saale) dimana dokumen tersebut ditujukan kepada Uskup Heinrich. Saat itu adonan Stollen sangat minim lemak (fat) untuk masa puasa Adven karenanya diizinkan pada masa puasa, adonan Stollen memakai mentega, susu di samping air, hafer dan minyak Rüben (Bit)

Paus Innozenz VIII mengirim sebanyak 1491 pucuk Butterbrief atau Surat Mentega yang isinya mengizinkan penggunaan mentega sebagai pengganti minyak. Surat Mentega ini dikirim kepada para Penguasa pada zaman itu sebagai Surat Pembayaran Denda dengan tujuan sosial. Dari pengumpulan dana karena Surat Mentega tersebut, dibangunlah gereja Freiberg (Freiberg Dom).

Jadi boleh dikatakan bahwa Paus Innozenz VIII lah yang turut mempopulerkan resep dari kue Stollen tersebut. Ceritapun berlanjut sampai pada ide dari Heinrich Drasdo (Tukang Roti dari keluarga ningrat Sachsen) tepatnya di kota Torgau (Sachsen) yang mengusulkan agar campuran dari adonan Stollen diperkaya untuk disajikan pada Pesta Natal. Resep dari Heinrich tersebut yang sampai sekarang dikenal sebagai resep kue Stollen.

Sekarang, kita mengenal lebih kurang dari 11 jenis kue Stollen antara lain: Mandelstollen, Butterstollen, Marzipan, Persipanstollen, Mohnstollen, Nuss-Stollen, Quarkstollen, Dresdner Stollen, Schittchen, Champagnerstollen, Rotweinstollen, “westfalenbäcker“-Stollen dan beberapa jenis Stollen lainnya. Dan yang paling terkenal adalah Dresdner Stollen.

Dresdner Stollen pada saat itu sangat terkenal sedaerah Sachsen, dan menurut bukti tertulis, yaitu berupa Bon Tagihan yang ditujukan kepada Rumah Ningrat Sachsen berasal dari tahun 1474 (150 tahun setelah dokumen dari kota Naumburg), disebutkan nama Christbrod dan dalam dialek Sachsen disebut Striezel. Pasar Striezel (Striezelmarkt) Dresden adalah Pasar Natal (Weihnachtsmarkt) tertua di Jerman.

christstollen (2)

Christbrod uff Weihnachten (sebutan untuk Dresdner Christstollen) dijual di Dresdner sejak tahun 1500. Dan mulai tahun 1560 tradisi mempersembahkan dua kue Weihnachtsstollen (Stollen Natal) sepanjang 1,50 Meter dengan berat 18 kg oleh Tukang Roti di Sachen kepada Keluarga Ningrat dan Penguasa setempat untuk perayaan Pesta Natal.

Sejak tahun 1997 oleh Schutzverband Dresdner Stollen e.V. (Asosiasi Perlindungan atas Produk Stollen dari Dresdner) merk Original dari Dresdner Stollen dilindungi dan hanya 150 Tukang Roti dan Konditori dari daerah sekitar Dresdner saja yang mendapat izin untuk memproduksi stollen dari Dresdner. Jadi kue stollen yang diproduksi di Jerman mempunyai nama sesuai dengan tempat atau kota asalnya.

Menurut saya, cara di atas sangat praktis untuk melindungi hak paten dari setiap wilayah dan alangkah baiknya jika bisa dipraktekkan di Tanah Air misalnya saja untuk Kacang Bogor, hanya kota Bogor saja yang boleh memproduksi atau Lumpia Semarang dan seterusnya.

Menurut sumber ada 116 Resep kue Christstollen, di bawah ini resep yang cukup simpel:

Bahan:

1250 gr Tepung

100 gr Ragi (fermipan)

¼ Liter Susu

400 gr Mentega

250 gr Gula

4 butir Telur

200 gr Kacang Mandel (diiris)

100 gr Citronat (irisan jeruk citrus)

50 gr Orangeat (irisan jeruk orange)

500 gr Kismis

2 sdt Kayu manis

2 sdt Garam

1 Jeruk citrus, diambil kulitnya, lalu diparut

100 gr Mentega untuk dioles sebelum dikasih gula puder

200 gr Gula Puder/Halus

2 Pk. Vanille

 

Cara Membuat:

Tepung, fermipan (ragi), 50g gula dan 3 sdm susu diaduk, setelah menjadi adonan biarkan sebentar.

Mentega, sisa gula, telur, garam, kulit jeruk parut, kayu manis dan susu dicampur dan aduk sampai membenuk adonan. Lalu dicampur dengan adonan yang sudah beragi.

Kemudian masukan kacang Mandel, Citronat dan Orangeat. Setelah semuanya tercampur, langkah terakhir adalah masukan irisan kismis (kalau buah kismisnya terlalu besar, bisa dibagi dua).

Jika semuanya sudah tercampur, diamkan lagi adonan tersebut selama 45 menit.

Setelah 45 menit, adonan dibagi dua dan dibentuk bulat lonjong, setelah itu ditutup dengan serbet dan biarkan lagi selama 55 menit.

Setelah 55 menit, adonan yang sudah dibentuk diatas, dibakar di oven dengan temperatur 170°C selama 60 menit, setelah matang dan masih dalam keadaan hangat, oles dengan mentega dan ditabur dengan gula puder/halus…

christstollen (5)

Semoga informasi di atas berguna dan saya ucapkan “Selamat Mencoba“

Image: 1,2,3,4,5,6

Source: 1,2, pengalaman pribadi

 

12 Comments to "Cerita di Balik Kue Christstollen dan Resepnya"

  1. Lani  16 January, 2014 at 08:49

    11 hahaha……..nyomot seloyang…….kuwi jenenge nilep

  2. J C  14 January, 2014 at 14:40

    Indri, menyimak ceritanya sambil comot satu loyang ya…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.