Mendadak ke Belanda

Yang Mulia Enief Adhara

 

Hari ini aku kembali kumat sok tahu. Setelah woro-woro 2 minggu sebelumnya akhirnya aku benar-benar ke Belanda. Dari rumah sampe Belanda aku cukup modal IDR 9000 mana gak perlu ada Passport segala, hebatkah???? Tentu tidak!!!!!! Lha wong aku pergi ke Erasmus Huis alias Kedutaan Besar Belanda di Jakarta (Ujan berkelir dah kalo hari gini yang namanya Enief bisa mabur ke Belanda selain takut naik pesawat juga takut muntah alias Double Ndesit).

Hari ini di Erasmus Huis ada acara bertajuk “BAZAR TULIP 2013”. Isi acara jelas berkaitan dengan aneka jualan namun serba Belanda walau ada beberapa yang tetep menawarkan hal-hal ‘di luar’ Belanda. Di sana ada stand penjual aneka makanan, souvenir dan juga Volendam Foto Studio. Dan sejak berangkat dari rumah di pikiranku terngiang-ngiang, “Pasti very interesting nih”.

Aku sempat bayangin ngobrol sama orang Belanda dan aku mendadak bisa bahasa Belanda.

Orang Belanda: “Goedemorgen!” (Selamat Pagi!)

Aku : “Goedemorgen” (Sambil sibuk ngobok-ngobok tas)

Orang Belanda : “Alles Goed???” (Semua baik-baik saja??)

Aku : “Het Gaat wel” (Lumayan)

Orang Belanda : “Kom hier” (Silahkan ke sini)

Aku (molai gak paham) : “Burnas Kopen”

Orang Belanda : “Wat?” (Apa?)

Aku : Bubur Panas Kokopen…

******

Halaman Erasmus Huis dipasangi tenda ber-plafond putih dengan penutup biru. Stand makanan justru sangat mendominasi. Kayanya sih enak-enak ya? Tapi mahal. Yang jual maca- macam ekspresi, ada yang ramah ada yang judes, nah yang ramah pasti disayang Mama! Nah Oma yang ada di gambar ini Oma yang sangat ramah, beliau seru kalau diajak ngobrol lho.

erasmushuis01

Penjualnya dan pengunjungnya rata rata Oma-Oma dan Opa-Opa yang punya histori dengan Belanda, yang kalau dipancing dikit aja Bahasa Belanda bakal nge-cipris ngomong Belanda bikin aku yang sok tau jadi panas dingin.

erasmushuis02

Dari banyak stand sepertinya sih lebih ke acara duduk duduk di taman sambil makan masakan khas Belanda yang masing-masing penjualnya (Oma-Oma) meng-klaim buatannya adalah resep otentik. Warga Belanda juga cukup banyak terlihat sepertinya mereka merasa ‘feel like home’ gitu deh. Tapi secara umum sih acara ini lumayan buat ajang Kuliner walau ada juga nyempil makanan India, Indonesia dan Cina.

erasmushuis03

Nah Volendaam Studio ternyata kudu bayar IDR 100.000!!! Ogah amat deh, mending buat jajan (Resiko punya duit pas alias pas mau belanja kurang, pas mau jajan kurang hahahaha) Tapi kalau souvenir sih lumayan bagus-bagus ya walau harganya sama aja kaya beli di toko, menurut aku harusnya harga di acara Bazar lebih murah dong?!

erasmushuis04

****

Aku sambil minum ya ngobrol ngalor ngidul sama Nono yang kemudian milih lanjut ke Epicentrum. Kebetulan sehari sebelumnya aku sudah pergi ke Epicentrum so aku lebih milih lanjut muter muter di acara Bazar yang pengunjungnya tidak begitu padat namun memang berniat makan minum sambil ngobrol ditaman yang tidak terlalu panas karena cuaca mendung.

erasmushuis05

Secara umum barang-barang yang dijual cukup unik, terutama souvenir, bisa dibilang kita seperti melihat toko souvenir saat di Belanda.

erasmushuis06

Nah kalau makanan sejujurnya banyak yang menggoda namun entah kenapa mereka mematok harga yang sangat tinggi untuk ukuran Bazar membuat aku merasa berada di tengah-tengah Mall alias merasa kesal hanya bisa melihat tapi kagak nyobain (tendang meja stand).

erasmushuis07

Nah kalau yang ini akhirnya aku nyobain, selain cuma IDR 15.000, Oma yang jual juga ramah alias komunikatif hingga membuat aku lupa diri dan langsung bilang, “Oma aku mau ini deh satu dan dimakan di sini ya.”

erasmushuis08

Sebuah Mug dan makanan akhirnya aku masukan tas sebagai oleh-oleh perjalanan hari ini. Saat aku berjalan menuju ke pintu keluar, aku sempat mengamati beberapa stand dan pedagangnya sudah siap tutup lantaran laris manis dan beberapa pedagang nampak cemberut dagangannya masih setampah.

Pedagang makanan India yang berbusana formal celana bahan, kemeja dan sepatu kulit (apa semua cowok India gini ya?) Nampak diam berwajah manyun lantaran dagangannya hampir tak berkurang, lha wong nasi kari satu box dihargai IDR 45.000 – IDR 55.000, lha kalau kudu makan seharga itu mending aku ke Resto aja, kalo gaya santai gini ya pilihan pasti yang murah aja toh, udah gitu India satu ini kaku dan diam bagai patung alias nggak ada ramah-ramahnya sama pengunjung.

erasmushuis09

Nah aku lagi-lagi mau sok tahu nih, gini ya, kalau jualan apalagi yang semodel Bazar atau Pasar Malam atau Pasar Rakyat, whatever it is, harusnya menjual barang atau makanan yang unik dan harga miring karena kalau mahal akibatnya pembelinya terbatas. Dan hal paling crucial adalah harus ramah. Banyak stand yang penjualnya judes dan hasilnya dagangannya masih numpuk alias nggak laku, orang nanya nanya wajar so dijawab aja dengan manis dan yakin deh pasti beli kok walau cuma sebiji.

erasmushuis10

Eh tau nggak sih, tadi ada stand yang jual piring dan gelas dengan print batik persis kaya yang aku dapat sebagai goodie-bag sewaktu di Tugu Kunstkring Paleis, dan ternyata harganya IDR 65.000 lho.

erasmushuis11

Tapi intinya hari ini aku senang bisa pergi ke ‘Belanda’ tanpa Passport. Tadi pas berangkat juga lancar jaya dan berharap saat pulang demikian juga adanya. Berhubung suasana sudah tidak rame cenderung sepi ya udah deh aku pamit juga ye …. Tot straks!

 

17 Comments to "Mendadak ke Belanda"

  1. Matahari  29 January, 2014 at 23:58

    Banyak souvenirs di Eropa justru dibuat di Asia…terutama di China…India….bahkan Indonesia….

  2. Lani  29 January, 2014 at 08:20

    ENIEF : aku tertarik dgn gelas dan piring dgn print Batik. Selain dijual dipameran ini, apakah bs dibeli ditoko? Jelas bukan yg dijual di “Tugu Kunstkring Paleis”
    Nek kuwi aku ora gableg duit larang bangeti kkkkkkkk! Klu mmg bs dibeli ditempat lain, nanti klu pas mudik bs beli.

  3. Alvina VB  29 January, 2014 at 03:17

    Ja…blm selesai sudah terkirim, gelas batiknya juga menarik sekali.

  4. Alvina VB  29 January, 2014 at 03:16

    Weleh, weleh…..ternyata Belandanya di Jakarta…memang iya kl ke Bazar manapun kl ada org jualan dah gak ramah, org pada ogahlah utk beli apapun, kemungkinan cuma dilewatin aja….ttp kl orgnya ramah dan baik, tadinya gak mau beli, ya beli juga, he..he…..Stroopwafelnya menggoda sekali….

  5. Lani  29 January, 2014 at 02:01

    9 Lani, wah kowe kebangeten…lha itu kancane Enief khan mas Bambang Priantono thoooo…
    +++++++++++++++++++++

    Halah malah diunek-e kebangeten! La wajahnya seje/malih ngono koyok mr. Beans hahahaha……….jd itu si BP to?????? Welah dalah tobiaaaaat………….
    +++++++++++++++++

    Di sini ada 3 penggemar stroopwafel…aku, Nyai Kona dan PamPam…
    ++++++++++++++++++

    Mosok cm kita ber 3 yg kedanan stroopwafle? Mungkin banyak lo, cm rung mencungul wae mengatakan gilaaaaaa dan ter-gila2 sama sis troop ini hehehe………….
    Tenan iki aku nangis gero2 karo gulung koming…………mengko njaluk kiriman dinggo kado ultahku.

  6. Dj. 813  29 January, 2014 at 00:18

    Mas Ennief….
    Hahahahahahahahahaha……!!!
    Saat baca judulnya dan baca sebagian paling atas, Dj. pikir kok tidak mampir ke Mainz.
    Tahu-tahu, rupanya belanda depok ya….
    Hahahahahahaha….!!!
    Kalimat Burnaskopen, itu sudah ada saat Dj. kecil…
    Seperti biasa, cerita mas Ennief selalu menghibur.
    Ditunggu kedatangannya di Mainz, kalau perlu undangan untuk Visa, bisa kami bantu.
    Salam Sejahtera dari Mainz.

  7. Dewi Aichi  28 January, 2014 at 21:24

    Mewakili Enief..berhubung sekarang Enief mendadak ke Papua, maka belum bisa komentar….terima kasih, dan yang akan pesan Stroopwafel, silahkan tilpon hahaha…aku dapat kiriman mini stroopwafel dari Belanda hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.