Kesalahan Bukan Pada Matamu

Fire – Yogyakarta

 

Trick Eye Museum De Mata, merupakan wahana wisata baru di Jogja dengan koleksi gambar 3 dimensi di dalamnya. Di dalamnya terdapat 120 gambar tiga dimensi yang secara berkala akan diganti gambar yang baru. Bertempat di area basement Gedung Umar Kayam XT Square.

M1

Setelah melewati pintu masuk ikuti tangga menurun menuju ke loket.

M2

M3

Tiket hari biasa sebesar Rp 35 ribu, sedang di akhir minggu sebesar Rp 50 ribu, sayangnya nggak ada diskon khusus buat orang ganteng … Eh, Mbak-nya mau dijepret kok malah mematung, itu senyumnya 3D juga ya …..

M4

M5

Hiyahhh … baru masuk sudah mau diterkam buaya … Lariiiii …

M6

Lepas dari mulut buaya masuk ke mulut harimau …

M7

Pegang yang kenceng, rantainya jangan sampe lepas ….

M8

Dikejar-kejar yuk kita ngumpet sini aja … Tapi perasaanku kok nggak enak ya … serasa ditagih utang sama Mbokdhe Elnino …

M9

Jangan memarkir pantat sembarangan kalo nggak mau kena jepret Spiderman …

M10

Watta … ciattt … ciattt ….

M11

Capek … minum air putih dulu biar segar ….

M12

Cepetan njepretnya keburu macannya lompat …

M13

Duh … ini anak siapa celananya mlorot ….

M14

“Maturnuwun, Om Bryant, atas partisipasinya dalam memeriahkan lomba pitulasan di erte kami. Tapi taon depan, panjenengan nggak boleh ikut panjat pinang lagi, kalo lari karung boleh … “

M15

Hati-hati, Mbak kalo mau penekan ….

M16

Permisi, Mbak …. Brad Pitt mau lewat …..

M17

“Mboten, Mas, kulo tiyang sae, mboten tumut-tumut nyaut jemuran kutang bojo njenengan…  Itu pasti ulahnya Anoew van Dingklik …”
(saya orang baik, nggak ikut-ikut)

M18

Kalo jerapah keseleo lehernya diurutkan dimana
ya?

M19

Anjing siapa lepas?

M20

Seperti nasihat Pak Guru waktu SD, kita harus selalu meres-sapi dan menging-sapi …. dengan sungguh-sungguh ….

M21

Yang njepret pake manjat juga, biar efek 3D-nya mantap ….

M22

Pinokio waktu kecil kalo ngapusi tambah panjang hidungnya, kalo udah gede masih ngapusi … yang tambah panjang apanya hayooo …..

M23

Yak … tendangan bebas Iniesta … langsung disambut dengan heading oleh Messi …

M24

Lho, Dik, diajak toss sama Messi kok malah mesam-mesem …?

M25

“Will you marry me …”
“Sori, Mas, aku bukan Meri, tapi Juminten …”

M26

Ada yang hendak menantang pesumo Jepang ini? Boleh, tapi alas kakinya dilepas dulu …

M27

M28

“Maap, Mbak, saya bisanya goyang poco-poco …”

M29

Kalo hari Minggu enaknya mancing dimana ya?

M30

Awasss …. lindungi manukmu jangan sampe keplinteng manuk ….

M31

Asyiknya main jungkat-jungkit ….

M32

“Mas, pesan bajigur dicampur dengan bir plethok, toppingnya pake pakel aja  …”

M33

“Lho, rambutku kok potongannya jadi begini? Padahal saya mesti tugas jaga nih …”
“Sebentar, Mas, saya kasih minyak jelantah ya … biar mengkilap …”

M34

Yang dijepret dan yang njepret bisa sampe nungging, tengkureb, penekan, kayang ….

M35

“Kagem kulo mawon, Sultan …”
(buat saya saja)

M36

Siapa yang mau berdiri paling depan?

M37

Wah, yang ini ceritanya pasti tentang dukun penggandaan uang …

M38

Udah yukk … kita keluar sekarang, wah keluarnya bisa naik andhong …

M39

Ternyata dekat pintu keluar ada angkringan, tapi ini bakwannya asli apa 3D ya …? Kali ini untuk mengujinya nggak dengan mata, tapi dengan perut …

M40

M41

Duduk-duduk sebentar di sofa ditemani wanita berkaki indah … Mungkin suatu saat ada yang versi kiwir-kiwir dikirim langsung dari Kona …

M42

Baiklah teman-teman, begitulah kunjungan kita ke museum De Mata yang terletak dalam kompleks XT Square. Bila suatu kali panjenengan berkunjung ke sini, sempatkan juga berbelanja oleh-oleh, suvenir, dan kerajinan khas Jogja di XT Square. Jangan lupa untuk membuang sampah pada tempatnya, selama tertib membuang sampah pada tempatnya, maka kesalahan bukan pada matamu …

M43

M44

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

19 Comments to "Kesalahan Bukan Pada Matamu"

  1. Anoew  7 March, 2014 at 19:00

    Fay, ini khusus buatmu..

  2. Lani  7 March, 2014 at 11:38

    LURAH BALTYRA & KANGA GENI : “Weleh, mas Fire pengalaman pribadi ngoyak layangan pedhot yo? Kalau Lani ngoyak bikini pedhot di Kona sana, makanya julukannya Nyai Kona Bikini Kiwir-kiwir… “
    ++++++++++++++++++++

    Sekali ini aku kudu membenarkan, rak mungkin aku ngoyak bikini pedhot justru dirimu sing ngoyak aku sampai bikini ku njepat……pedhot kkkkk……
    +++++++++++++++++

    “yu lani kalo sikile boleng2 mungkin pas cilik biasa ngoyak2 layangan pedhot …”
    ++++++++++++++++++

    Ngoyak2 layangan pedhot, itu kan kebiasaanmu ktk msh anak2, mosok cah wadon ngoyak layangan pedhot???? Lagian yg bener ngoyak layangan pedhot njur kejegur peceren nah itu bikin sikile boleng2…….kkkkkkk

  3. HennieTriana Oberst  7 March, 2014 at 09:30

    Mas Fire, keren dan lucu nih tempatnya untuk foto-foto, sampai ada yang nungging-nungging. Tulisan berikut banyakan tampilan di fotonya ya, mas Fire, nggak cuma sepotong tangan saja.

  4. J C  7 March, 2014 at 05:56

    Oalaaaaahhh…lha judulnya sudah menggebrak gitu, kayak pisuhan khas Jogja (“matamu” ). Ternyata memang isi artikelnya penuh dengan foto yang menyesatkan mata.

    Weleh, mas Fire pengalaman pribadi ngoyak layangan pedhot yo? Kalau Lani ngoyak bikini pedhot di Kona sana, makanya julukannya Nyai Kona Bikini Kiwir-kiwir…

    Ini artikel ke 2 mas Fire yang menunjukkan sebagian anggota tubuhnya (halah), yang kemarin tapak sikil, yang ini tangan (bener tanganmu, mas Fire?), sepertinya sedang ancang-ancang go public penampakan. Tapi taon piro kalau caranya dicicil gini… mau berapa artikel dan berapa lama lagi sampai lengkap penampakan mas Fire?

  5. Fire  7 March, 2014 at 05:15

    ok opa dj
    aman kok alvina , dari pengalamanku museum ini terbukti aman untuk orang ganteng …..
    yu lani kalo sikile boleng2 mungkin pas cilik biasa ngoyak2 layangan pedhot …

  6. Alvina VB  7 March, 2014 at 02:18

    Museum yg kudu dikunjungi kl ke Yogya lagi. Ttp aman kan ya mas Fire kl masuk ke museum ini, soalnya ada bbrp gambar yg syurrrrr…takutnya pas ke museum nanti, malah ada demo FPI utk minta museum ini ditutup….he….he…

  7. Lani  6 March, 2014 at 23:12

    KANG GENI : opo tenan yu lani, mosok sikile mulus … lha aku malah nggoleki 3d sikile sharon stone yg lagi posisi “basic sinting”
    +++++++++++++++++++++++++

    Lah, difoto keliatan mulus banget yo emboh nek sak tenane boleng2 hahaha……nah, malah ketularan kang Anuuuu, mo melihat posisi Sharon Stone pakai posisi “basic sinting” klu sampai pose itu, kemungkinan tempat ini bakal ditutup oleh FPI…..la ngumbar aurat!

  8. Dj. 813  6 March, 2014 at 20:08

    Mas Fire….
    Matur Nuwun mas…
    Foto-foto yang indah.
    Semoga nanti kalau mudik bisa sampai kesana.
    Salam Sejahtera dari Mainz.

  9. Fire  6 March, 2014 at 19:19

    opo tenan yu lani, mosok sikile mulus … lha aku malah nggoleki 3d sikile sharon stone yg lagi posisi “basic sinting” ……..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.