Memperingati Hari Bumi dan Hari Air 22 Maret 2014

Mastok

 

TANAMKAN KONSEP PELESTARIAN MANDIRI DAN BERKELANJUTAN TANAH, AIR, UDARA EKOLOGI DASAR YANG MULAI MEMPRIHATINKAN…

haribumi-hariair

Air merupakan sumber daya yang sangat  diperlukan bagi kehidupan manusia, baik untuk minum, maupun untuk keperluan sehari-hari seperti mencuci, mandi, dan lain-lain. Kebutuhan air terus meningkat sementara ketersediaannya dirasakan terbatas dan pemanfaatannya terkadang tidak merata. Selain itu untuk menjaga kelestariannya perlu diadakan upaya-upaya konkrit dalam menjaga lingkungan. Karena air dan bumi memiliki kesinambungan, ketika kita semua berupaya menjaganya, maka kelestarian air akan ikut terjaga.

haribumi-hariair01

Keseimbangan lingkungan (SDA) dan pengaruh lingkungan (SDM) sangat erat dengan perilaku kehidupan sehari-hari di mana manusia secara sadar tetapi tidak sadar akan perilaku terhadap air beberapa filosofi di daerah sangat sarat akan muatan local yang secara bijak membuat “ PITUTUR,PIKUKUH,PAMALI,PIDANA,dan PAHALA) Sedangkan perilaku kita sehari hari adalah cermin kepada generasi kita yang akan datang, kesalahan terbesar kita tidak hanya kepada generasi yang akan datang tetapi kita tidak bijak dalam urusan pemahaman…. Apalagi perilaku (LBD “ Learning by Doing “)

Berkaitan dengan perayaan Hari Air dan Hari Bumi Sedunia, Bengkel Hijau bersama Saka Wanabakti mengadakan sosialisasi dan Actions membuat MCK Beberes Drainase yang akan di selenggarakan di  kelurahan Mekar Asih Kecamatan Jatigede kabupaten  Sumedang Jawa Barat, rangkaian acara dengan mengajak masyarakat untuk ikut serta menjaga kelestarian sumber daya air dengan cara menghemat penggunaan air, menjaga,merawat dan melindungi air.

haribumi-hariair02

Masih ingatkan ”program penanaman sejuta pohon” atau yang ekstrim semiliar pohon. Sebuah program mulia dalam rangka konservasi lingkungan. Menjadi pertanyaan sekarang, berapa miliar tanaman yang hidup, atau berapa juta yang bisa tumbuh dan berkembang dengan baik. Ibarat kata, menanam pohon adalah mudah, tinggal gali tanah, buka bungkus polybag, benamkan akar pada lubang dan timbu, selesai perkara. Tetapi apakah sampai disitu saja?. Tanaman tak beda jauh dengan bayi yang lahir, dan butuh perawatan dan perhatian pada masa pertumbuhannya dan setelah cukup umur baru dilepas.

Saya tidak yakin, penanaman seribu atau semiliar pohon itu memang benar sebanyak itu yang ditanam, dan hanya sebuah makna simbolis yang hiperbolik semata. Mungkin setengah atau kurang dari sejuta atau semiliar yang ditanam, namun berapa yang hidup coba?. Katakanlah kalau mau realistis, program penanam dan perawatan seratus pohon, jauh lebih bermakna dari pada semiliar pohon dan yang hidup cuma seratus batang. Yang itu mungkin seremonial-seremonial konyol belaka dan dagelan lingkungan. Tidak usah muluk-muluk menghijaukan lahan orang atau negara, yang jelas itu tidak mutlak tanggung jawab kita.

Alangkah baiknya jika benar-benar ingin bertanggung jawab, mulailah dari halaman kita masing-masing, baru ke cakupan yang lebih luas. Penanaman seratus, sejuta, semiliar tak ubahnya lahan bisnis empuk bagi penyedian bibit, pemerintah dan oknum-oknum yang mengambil kesempatan dan kesempitan. Urusan keberhasilan, belakangan, yang penting tanam dulu, kira-kira begitu jika berandai-andai.

Saya yakin banyak yang tahu apa itu ”bio pori”. Sebuah lubang buatan di tanah, berbentuk lingkaran dengan diameter 10-15cm dan kedalaman 120cm. Lubang tersebut kemudian diisi dengan seresah daun, makanan sisa atau material organik dan dibiarkan membusuk. Efek positif pada ”bio pori” adalah menambah hara tanah, proses dekomposisi alami, menyimpan air, memberi napas pada perakaran, dan menjadi habitat hewan dan jasad renik. Sekarang menjadi trend di mana-mana, ada tanah kosong kasih lubang langsung diisi sampah. Salah satu cara yang baik terhadap lingkungan bahkan lupa siapa yang akan mengurai sampah-sampah tersebut, sedangkan 60-70% di daerah hunian didominasi oleh sampah non organic (baca: plastic, sterofom dan bahan yang lebih dari 10 tahun diurai).

Ada satu lagi sistem yang bekaitan dengan konservasi lahan yang acapkali tak disadari namun besar sekali manfaatnya. Teknologinya mirip dengan biopori, tetapi ini lebih besar ukuran dan dimensinya. Teknologi tersebut dinamakan ”rorak”. Nama yang tak asing bagi mereka yang berkutat dengan pertanian dan kehutanan, karena menjadi andalan dalam konservasi lahan dan perbaikan nutrisi.

Rorak adalah lobang galian dengan ukuran panjang 100cm, lebar 50-60cm dan dalam 50cm. Prinsipnya sama dengan rorak yakni untuk menampung sisa-sisa tanaman, seperti gulma, daun hasil pangkasan atau seresah daun. Rorak sudah dipakai sejak jaman penjajahan Belanda, terutama di perkebuanan kopi, cokelat dan teh. Memang secara sepintas tak ada yang istimewa, tetapi dilihat dari kaca mata lingkungan, rorak adalah pahlawan bagi air dan tanah.

Rorak berfungsi sebagai media penyerapan air, yakni air hujan akan ditampung dalam kubangan dan secara pelan akan diserap. Sedangkan lahan tanpa rorak, air hujan tidak terserap maksimal dan banyak yang terbuang, dan acapkali membawa material organik yang subur. Parahnya lagi aliran permukaan yang melebihi daya dukung lingkungan, akan berakibat erosi lahan. Rorak akan menjadi tempat penampungan air, menyerap dan menyimpannya, sehingga kuantitas air tanah bisa ditingkatkan.

Menjadi habitat fauna tanah dan jasad renik. Gulma hasil penyiangan, daun hasil pangkasan akan di dekomposisi atau dihancurkan oleh mahluk-mahluk penghuni tanah. Lebih kompleks lagi, material organik tersebut akan diuraikan menjadi pupuk yang subur dan bermanfaat bagi tumbuhan. Adanya fauna tanah dan jasad renik menjadi indikator tanah yang sehat, sebab tanah tersebut kaya akan makanan.

Rorak yang telah penuh dengan sampah tumbuhan, kemudian di timbun lalu berpindah dengan membuat lubang di sekitarnya. Artinya sampah yang membusuk akan menjadi humus, material yang subur berupa kompos. Nah jika tanah sudah subur, maka tak perlu dilakukan pemupukan, sehingga hemat. Tanah juga akan meningkat tingkat kesuburannya, sehingga kwalitas tanah semakin membaik.

Membuat bio pori, atau rorak adalah sebuah langkah kecil dan sederhana, tetapi menjadi lompatan bagi konservasi tanah dan air. Kalau disadari bio pori dan rorak, sangat besar manfaatnya, bayangkan saja, berapa banyak air yang terserap dan disimpan, berapa banyak mahluk hidup yang tinggal, berapa besar material organik yang baik untuk tanaman. Tanpa disadari, langkah kecil tersebut akan semakin bermakna bagi lingkungan jika diterapkan banyak orang. Lahan tak subur, lahan kritis, kekurangan air, banjir, erosi, kelangkaan pupuk, bingung buang sampah organik, hanya menjadi masa lalu jika kita benar-benar mau bertanggung jawab terhadap lingkungan. Dimulai dari halaman, kebun, ladang baru ke lahan yang lebih luas. Langkah kecil kita adalah lompatan besar bagi lingkungan.

Bagaimana usaha pelestarian lahan potensial di tiap kawasan itu ?

 

1. Pelestarian Lahan Potensial di kawasan Pantai

Untuk menjaga kelestarian lahan potensial di kawasan pantai antara lain:

a. Tidak melakukan pengeringan rawa di kawasan pantai atau pengrusakan hutan bakau (mangrove).

b. Membuat sistem saluran air yang dilengkapi dengan pintu air untuk mengatur pergantian air agar pH nya tetap.

c. Tidak menambang pasir

 

2. Pelestarian Lahan Potensial di Dataran Rendah

Pelestarian lahan potensial di dataran rendah antara lain dengan:

a.Pembuatan/perbaikan saluran air (drainase)

b.Penggunaan lahan secara teratur disesuaikan dengan kondisi fisiknya.

c.Pemupukan tanah dalam jumlah seimbang, untuk menghindari keracunan atau kejenuhan tanah terhadap pupuk.

d.Melakukan sistem pergiliran tanaman (crop rotation).

e.Penanaman pohon niagawi (punya nilai ekonomi Tinggi), misalnya bengkirai, gaharu karena pohon tersebut tidak mudah rapuh.

 

3. Pelestarian Lahan Potensial di Pegunungan/Perbukitan

Usaha pencegahan terjadinya lahan kritis di pegunungan antara lain:

a. Penanaman pohon pelindung (tanaman penutup tanah). Fungsinya untuk menghambat penghancuran tanah lapisan atas oleh air hujan. Jenis tanaman yang paling cocok adalah tanaman reboisasi (pinus, jati, rasamala, dan cemara).

b. Penanaman secara kontur. Yaitu melakukan penanaman searah dengan garis kontur.

Fungsinya untuk menghambat kecepatan aliran air dan memperbesar resapan air.

c. Penggunaan tehnik pengolahan lahan secara baik. Yaitu pengolahan tanah menurut garis kontur. Fungsinya untuk menghambat aliran air.

d. Pembuatan teras. (sengkedan/terrassering)

Fungsinya untuk mengurangi panjang lereng, memperbesar resapan air, dan mengurangi erosi.

e. Pembuatan tanggul/guludan bersaluran Fungsinya agar air hujan dapat tertampung dan meresap dalam tubuh.

f. Penanaman pohon yang dapat membentuk akar banir untuk daerah lereng, contohnya bengkirai, meranti.

Gambar 2 dan 3 menggambarkan beberapa penyebab terjadinya lahan kritis dan usaha pelestarian lahan.

haribumi-hariair03

Bagaimana untuk wilayah hutan tropis Kaltim?

1. Ilegal loging

2. Kebakaran hutan

3. Ladang berpindah

4. Pemukiman

haribumi-hariair04

Keterangan gambar:

a. Pergiliran tanaman (crop rotation)

b. Pengendalian penggem-balaan ?

c. Reboisasi

d. Bendungan alami kecil

e. Memperkuat pinggir sungai

f. Pengolahan tanah menurut garis kontur.

 

Pelestarian Lahan Potensial di :

Pantai  : tidak pengeringan rawa/merusak hutan bakau dan membuat sistem saluran air, penambang pasir

Dataran Rendah :  pembuatan drainase, penggunaan lahan secara teratur, penanaman vegetasi (holtikultura), pemupukan yang seimbang, dan crop rotation

Pegunungan  :penanaman pohon pelindung (untuk daerah puncak, dan lereng), penanaman secara kontur, penggunaan tehnik pengolahan lahan secara baik, terras sering, dan pembuatan tanggul.

 

Mikoriza, Tanah dan Tanaman di Lahan Kering 

Mikoriza merupakan salah satu dari jenis jamur. Jamur merupakan suatu alat yang dapat memantapkan struktur tanah. Menurut Hakim, dkk (1986) faktor-faktor yang terlibat dalam pembentukan struktur adalah organisme, seperti benang-benang jamur yang dapat mengikat satu partikel tanah dan partikel lainnya. Selain akibat dari perpanjangan dari hifa-hifa eksternal pada jamur mikoriza, sekresi dari senyawa-senyawa polysakarida, asam organik dan lendir yang di produksi juga oleh hifa-hifa eksternal, akan mampu mengikat butir-butir primer/agregat mikro tanah menjadi butir sekunder/agregat makro. Agen organik ini sangat penting dalm menstabilkan agregat mikro dan melalui kekuatan perekat dan pengikatan oleh asam-asam dan hifa tadi akan membentuk agregat makro yang mantap (Subiksa, 2002).

Mikoriza merupakan asosiasi simbiotik antara akar tanaman dengan jamur. Asosiasi antara akar tanaman dengan jamur ini memberikan manfaat yang sangat baik bagi tanah dan tanaman inang yang merupakan tempat jamur tersebut tumbuh dan berkembang biak. Prinsip kerja dari mikoriza ini adalah menginfeksi sistem perakaran tanaman inang, memproduksi jalinan hifa secara intensif sehingga tanaman yang mengandung mikoriza tersebut akan mampu meningkatkan kapasitas dalam penyerapan unsur hara (Iskandar, 2002).

Pembentukan struktur tanah yang baik merupakan modal bagi perbaikan sifat fisik tanah yang lain. Sifat-sifat fisik tanah yang diperbaiki akibat terbentuknya struktur tanah yang baik seperti perbaikan porositas tanah, perbaikan permeabilitas tanah serta perbaikan dari pada tata udara tanah.

Perbaikan dari struktur tanah juga akan berpengaruh langsung terhadap perkembangan akar tanaman. Pada lahan kering dengan makin baiknya perkembangan akar tanaman, akan lebih mempermudah tanaman untuk mendapatkan unsur hara dan air, karena memang pada lahan kering faktor pembatas utama dalam peningkatan produktivitasnya adalah kahat unsur hara dan kekurangan air.

Akibat lain dari kurangnya ketersediaan air pada lahan kering adalah kurang atau miskin bahan organik. Kemiskinan bahan organik akan akan memburukkan struktur tanah, lebih-laebih pada tanah yang bertekstur kasar sehubungan dengan taraf pelapukan rendah.

Kendala pokok pembudidayaan lahan kering ialah keterbatasan air, baik itu curah hujan maupun air aliran permukaan. Notohadinagoro (1997) mengatakan bahwa tingkat kekeringan pada lahan kering sampai batas tertentu dipengaruhi oleh daya tanah menyimpan air. Tingkat kekeringan berkurang atau masa tanpa kekurangan air (water stress) bertambah panjang apabila tanah mempunyai daya simpan air besar. Sebaliknya tingkat kekeringan meningkat, atau masa dengan dengan kekurangan air bertambah panjang apabila tanah mempunyai daya simpan air kecil. Lama waktu tanpa atau dengan sedikit kekurangan air menentukan masa musim pertumbuhan tanaman, berarti lama waktu pertanaman dapat dibudidayakan secara tadah hujan.

Inokulasi mikoriza yang mempunyai hifa akan membantu proses penyerapan air yang terikat cukup kuat pada pori mikro tanah. Sehingga panjang musim tanam tanaman pada lahan kering diharapkan dapat terjadi sepanjang tahun.

 

 LAHAN KERING

Tejoyuwono (1989) dalam Suwardji (2003) menyarankan beberapa pengertian sebagai berikut:

  • untuk kawasan atau daerah yang memiliki jumlah evaporasi potensial melebihi jumlah curah hujan actual atau daerah yang jumlah curah hujannya tidak mencukupi untuk usaha pertanian tanpa irigasi disebut dengan “Daerah Kering”.
  • untuk lahan dengan draenase alamiah lancar dan bukan merupakan daerah dataran banjir, rawa, lahan dengan air tanah dangkal, atau lahan basah alamiah lain, istilahnya lahan atasan atau Upland.
  • untuk lahan pertanian yang diusahakan tanpa penggenangan, istilahnya lahan kering.

 

a. Kesepakatan pengertian lahan kering dalam seminar nasional pengembangan wilayah upland dan rainfed adalah hamparan lahan yang didayagunakan tanpa penggenangan air, baik secara permanen maupun musiman dengan sumber air berupa hujan atau air irigasi

b. Definisi yang diberikan Haryati (2002), lahan kering adalah hamparan lahan yang tidak pernah tergenang atau digenangi air selama periode sebagian besar waktu dalam setahun. Tipologi lahan ini dapat dijumpai dari dataran rendah (0-700 m dpl) hingga dataran tinggi (> 700m dpl). Dari pengertian diatas, maka jenis penggunaan lahan yang termasuk dalam kelompok lahan kering mencakup: lahan tadah hujan, tegalan, lading, kebun campuran, perkebunan, hutan, semak, padang rumput, dan padang alang-alang.

Lahan kering mempunyai potensi yang cukup luas untuk dikembangkan, dengan luas yang mencapai 52,5 juta ha (Haryati, 2002) untuk seluruh indonesia maka pengembangan sangat perlu dilakukan. Menurut Simposium Nasional tentang Lahan Kering di Malang (1991) penggunaan lahan untuk lahan kering berturut adalah sebagai berikut: hutan rakyat, perkebunan, tegalan, tanah yang sedang tidak diusahakan, ladang dan padang rumput.

Pemanfaatan lahan kering untuk kepentingan pembangunan daerah ternyata banyak menghadapi masalah dan kendala. Masalah yang utama adalah masalah fisik lahan kering banyak yang telah rusak atau mempunyai potensi yang cukup besar untuk menjadi rusak. Sehingga paket teknologi yang berorientasi pada perlindungan lahan kering sangat diperlukan. Kekurangan air pada saat musim kemarau, kahat unsur hara serta keadaan tanah yang peka terhadap erosi merupakan kendala lingkungan yang paling dominan di kawasan lahan kering.

Masalah utama lain yang harus dihadapi didalam pemanfaatan lahan kering ini adalah keadaan sosial ekonomi petani atau masyarakat yang menggunakan lahan kering sebagai tempat usahanya. Pendapatan keluarga yang rendah serta kemiskinan dibanyak tempat berkolerasi positif dengan uasaha tani di lahan kering.

 

Teknik Pengendalian Erosi

Secara garis besar, teknik pengendalian erosi dibedakan menjadi dua, yaitu teknik konservasi mekanik dan vegetatif. Konservasi tanah secara mekanik adalah semua perlakuan fisik mekanis dan pembuatan bangunan yang ditujukan untuk mengurangi aliran permukaan guna menekan erosi dan meningkatkan kemampuan tanah mendukung usahatani secara berkelanjutan.? Pada prinsipnya konservasi mekanik dalam pengendalian erosi harus selalu diikuti oleh cara vegetatif, yaitu penggunaan tumbuhan/tanaman dan sisa-sisa tanaman/tumbuhan (misalnya mulsa dan pupuk hijau), serta penerapan pola tanam yang dapat menutup permukaan tanah sepanjang tahun.

 

Teras bangku atau teras tangga

Teras bangku atau teras tangga dibuat dengan cara memotong panjang lereng dan meratakan tanah di bagian bawahnya, sehingga terjadi deretan bangunan yang berbentuk seperti tangga. Pada usahatani lahan kering, fungsi utama teras bangku adalah:

(1) memperlambat aliran permukaan;

(2) menampung dan menyalurkan aliran permukaan dengan kekuatan yang tidak sampai merusak;

(3) meningkatkan laju infiltrasi; dan

(4) mempermudah pengolahan tanah.

Teras bangku dapat dibuat datar (bidang olah datar, membentuk sudut 0o dengan bidang horizontal), miring ke dalam/goler kampak (bidang olah miring beberapa derajat ke arah yang berlawanan dengan lereng asli), dan miring keluar (bidang olah miring ke arah lereng asli). Teras biasanya dibangun di ekosistem lahan sawah tadah hujan, lahan tegalan, dan berbagai sistem wanatani. Tipe teras bangku.

haribumi-hariair05

Teras bangku miring ke dalam (goler kampak) dibangun pada tanah yang permeabilitasnya rendah, dengan tujuan agar air yang tidak segera terinfiltrasi menggenangi bidang olah dan tidak mengalir ke luar melalui talud di bibir teras.

Teras bangku miring ke luar diterapkan di areal di mana aliran permukaan dan infiltrasi dikendalikan secara bersamaan, misalnya di areal rawan longsor. Teras bangku goler kampak memerlukan biaya relatif lebih mahal dibandingkan dengan teras bangku datar atau teras bangku miring ke luar, karena memerlukan lebih banyak penggalian bidang olah.

Efektivitas teras bangku sebagai pengendali erosi akan meningkat bila ditanami dengan tanaman penguat teras di bibir dan tampingan teras. Rumput dan legum pohon merupakan tanaman yang baik untuk digunakan sebagai penguat teras. Tanaman murbei sebagai tanaman penguat teras banyak ditanam di daerah pengembangan ulat sutra. Teras bangku adakalanya dapat diperkuat dengan batu yang disusun, khususnya pada tampingan. Model seperti ini banyak diterapkan di kawasan yang berbatu.

Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dalam pembuatan teras bangku adalah:

(1) Dapat diterapkan pada lahan dengan kemiringan 10-40%, tidak dianjurkan pada lahan dengan kemiringan >40% karena bidang olah akan menjadi terlalu sempit.

(2) Tidak cocok pada tanah dangkal <40>

(3) Tidak cocok pada lahan usaha pertanian yang menggunakan mesin pertanian.

(4) Tidak dianjurkan pada tanah dengan kandungan aluminium dan besi tinggi.

(5) Tidak dianjurkan pada tanah-tanah yang mudah longsor.

 

Teras gulud

Teras gulud adalah barisan guludan yang dilengkapi dengan saluran air di bagian belakang gulud. Metode ini dikenal pula dengan istilah guludan bersaluran. Bagian-bagian dari teras gulud terdiri atas guludan, saluran air, dan bidang olah.

haribumi-hariair06

 Sketsa penampang samping teras gulud.

Fungsi dari teras gulud hampir sama dengan teras bangku, yaitu untuk menahan laju aliran permukaan dan meningkatkan penyerapan air ke dalam tanah. Saluran air dibuat untuk mengalirkan aliran permukaan dari bidang olah ke saluran pembuangan air. Untuk meningkatkan efektivitas teras gulud dalam menanggulangi erosi dan aliran permukaan, guludan diperkuat dengan tanaman penguat teras. Jenis tanaman yang dapat digunakan sebagai penguat teras bangku juga dapat digunakan sebagai tanaman penguat teras gulud. Sebagai kompensasi dari kehilangan luas bidang olah, bidang teras gulud dapat pula ditanami dengan tanaman bernilai ekonomi (cash crops), misalnya tanaman katuk, cabai rawit, dan sebagainya.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan teras gulud:

1. Teras gulud cocok diterapkan pada lahan dengan kemiringan 10-40%, dapat juga pada lahan dengan kemiringan 40-60% namun relatif kurang efektif.

2. Pada tanah yang permeabilitasnya tinggi, guludan dapat dibuat menurut arah kontur. Pada tanah yang permeabilitasnya rendah, guludan dibuat miring terhadap kontur, tidak lebih dari 1% ke arah saluran pembuangan. Hal ini ditujukan agar air yang tidak segera terinfiltrasi ke dalam tanah dapat tersalurkan ke luar ladang dengan kecepatan rendah.

 

Teras individu

Teras individu adalah teras yang dibuat pada setiap individu tanaman, terutama tanaman tahunan Jenis teras ini biasa dibangun di areal perkebunan atau pertanaman buah-buahan. 

haribumi-hariair07

 

Teras kebun

Teras kebun adalah jenis teras untuk tanaman tahunan, khususnya tanaman pekebunan dan buah-buahan. Teras dibuat dengan interval yang bervariasi menurut jarak tanam

Pembuatan teras bertujuan untuk:

(1) meningkatkan efisiensi penerapan teknik konservasi tanah,

(2) memfasilitasi pengelolaan lahan (land management facility), di antaranya untuk fasilitas jalan kebun, dan penghematan tenaga kerja dalam pemeliharaan kebun.

Sketsa teras individu pada areal per tanaman tahunan.

 

Rorak

Rorak merupakan lubang penampungan atau peresapan air, dibuat di bidang olah atau saluran resapan…

haribumi-hariair08

Pembuatan rorak bertujuan untuk memperbesar peresapan air ke dalam tanah dan menampung tanah yang tererosi. Pada lahan kering beriklim kering, rorak berfungsi sebagai tempat pemanen air hujan dan aliran permukaan.

Dimensi rorak yang disarankan sangat bervariasi, misalnya kedalaman 60 cm, lebar 50 cm, dan panjang berkisar antara? 50-200 cm. Panjang rorak dibuat sejajar kontur atau memotong lereng. Jarak ke samping antara satu rorak dengan rorak lainnya berkisar 100-150 cm, sedangkan jarak horizontal 20 m pada lereng yang landai dan agak miring sampai 10 m pada lereng yang lebih curam. Dimensi rorak yang akan dipilih disesuaikan dengan kapasitas air atau sedimen dan bahan-bahan terangkut lainnya yang akan ditampung.

haribumi-hariair09

Sesudah periode waktu tertentu, rorak akan terisi oleh tanah atau serasah tanaman. Agar rorak dapat berfungsi secara terus-menerus, bahan-bahan yang masuk ke rorak perlu diangkat ke luar atau dibuat rorak yang baru.

 

Sumber:

Hakim, Nurhajati., M. Yusuf Nyakpa, A.M. Lubis, Sutopo Ghani Nugroho, M. Rusdi Saul, M. Amin Diha, Go Ban Hong, H.H. Bailey. 1986.

Dasar-dasar Ilmu Tanah. Universitas Lampung. Lampung

Iskandar, Dudi. 2002. Pupuk Hayati Mikoriza Untuk Pertumbuhan dan Adapsi Tanaman Di Lahan Marginal.

Notohadinagoro, Tejoyuwono. 1997. Bercari manat Pengelolaan Berkelanjutan Sebagai Konsep Pengembangan Wilayah Lahan Kering.

 

About Mastok

Penampakannya mengingatkan para sahabatnya akan Panji Tengkorak yang berkelana ke seluruh dunia persilatan. Mastok berkelana dengan menggembol buntelannya yang lusuh...eits...jangan salah, dalam buntelannya tersemat segala gadget canggih terakhir: iPad, laptop mutakhir, koneksi wireless, smartphone model terakhir. Bertelanjang kaki ke mana pun melangkah menunjukkan tekadnya yang membara untuk back to nature, kembali merengkuh Mother Earth.

My Facebook Arsip Artikel

5 Comments to "Memperingati Hari Bumi dan Hari Air 22 Maret 2014"

  1. J C  26 March, 2014 at 15:36

    Setuju komentar pak Djoko. Tiap kali baca artikel Mastok serasa baca makalah atau jurnal…

  2. Kornelya  26 March, 2014 at 02:51

    Mas Tok, terima kasih. Boleh saya share artikel yg bernas ini ?. Terima kasih.

  3. Itsmi  25 March, 2014 at 18:41

    Kalau kita mengurangi makan daging, seperti sehari tanpa daging… sudah berapa liter air kita menghemat…

  4. Dj. 813  25 March, 2014 at 16:19

    Mas Thok….
    Matur Nuwun mas, untuk pencarahannya….
    Selalu indah, seperti mengikuti seminar, jadi semakin jelas.
    Jangan lupa bonsai bamboo nya ya…. hahahahaha…!!!

    Salam,

  5. Lani  25 March, 2014 at 11:16

    1

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.