Surat Pertama dari Doha

Diday Tea

 

“Orang yang pernah merasakan kesulitan hidup, biasanya akan lebih bersyukur jika mendapatkan kenikmatan dan kebahagiaan”

Beberapa hari yang lalu, ketika sedang merapikan inbox di email, ada salah satu email yang sangat berkesan. Ini adalah email pertamaku dari Doha, kepada teman-teman di pekerjaanku yang terakhir.

Ah, senyum langsung timbul tak terkendali ketika kubaca ulang email itu. Penuh dengan luapan kegembiraan, kebahagiaan dan euforia yang luar biasa dari seorang anak muda yang baru pertama kali menginjakkan kaki di negeri orang.

Semoga pembaca juga bisa merasakan kegembiraan dan kebahagiaan yang sama ya!

Berikut adalah isi dari email tersebut:

Assalaamuálaikum warohmatullohi wabarokaatuh.

Dear all, thank you, thank you, and thank you so much for sending me your pray..

Alhamdulillah I arrived in Doha Sabtu pagi jam 06:00 BTTWD (Bagian Timur Tengah Waktu Doha maksudnya mah sih). Ternyata lagi musim dingin! Suhunya 12 deg C, begitu turun dari pesawat, langsung menggigil, soalnya salah kostum.

Di bandara langsung ada yang jemput, superintendent di perusahaan, langsung deh dianter ke hotel.

Sampe sekarang masih tinggal di hotel, katanya sih sampe dapet rumah saya boleh di hotel terus.

Katanya sih, hotel ini teh buat menengah ke bawah..tapi, lebih guede dari lab NSI, ada TV 29 inch, mesin cuci, microwave, dapur elektronik, buat manggang roti, DVD, full room service, serasa jadi pangeran.

Di sini kan hari liburnya jum’at-sabtu, jadi hari pertama kerja teh hari minggu.

Hari pertama kerja tuh, cuma dateng ke head office, nanda tangan kontrak kerja, bikin rekening bank, udeh, pulang ke hotel.

Hari ke dua medical test, trus, ternyata ga ngapa-ngapain sampe kemaren pagi, yaa selama 5 hari libur doang, jalan-jalan muterin Doha aja, soalnya banyak yang ngajak, n makan gratis tentunya. Hehehe.

Kemaren pagi juga cuma diambil sidik jari doang, jam 08:55 dah pulang di hotel lagi..dan kayanya 10 hari kerja ke depan juga bakal libur juga, soalnya klo Residence Permit dan ID belum jadi, kita belum boleh masuk ke plan.

Maaf ya, emailnya aga panjang, soalnya pengen berbagi cerita di Doha.

Selama seminggu di Doha, kesannya luar biasa banget. Semua prediksi negatif yang sempat ada sebelum berangkat, hilang lenyap tak berbekas! Kenapa coba?

Doha mungkin ngga lebih besar dari Cilegon, tapi it’s sow biutiful.

Cerita dari mana ya?

Kesan pertama mah, ya jelas nyaman banget lah, wong tinggal di hotel bintang 4.

Trus, tiap hari ada aja temen yang ngajak keluar, jalan-jalan, makan gratis, kenalan sama temen-temen baru.

Cuaca mah ternyata emang lagi musim dingin, jadi ga beda jauh kaya di Indonesia, tapi daerah Ciwidey..yang dingin bukan udaranya, tapi angin, weeeuuuhh klo keluar malem aja ngga pake baju, dijamin, BAKAL MASUK ANGIN  ! Hehehe.

            Yang paling berkesan mah, saya bisa merasakan kemewahan hidup di dunia, yang di Indonesia mah, hanya mimpi, bener bener ngga terbayang sebelumnya.

Tinggal di hotel, mandi di bath tub, makan steak segede piring, tiap sore ada orang hotel ketok pintu dan bilang :”Afternoon Sir, can I do your room now?” Kata saya teh :

“OOOOOHHH Euken ajah, yu ken kilining may ruum, and wash the dishes..!”

Jemputan? Wah jangan ditanya ini mah. Serasa jadi GM. Camry newest edition. Kadang kadang Infinity G35. Waktu awal-awal mah sih duduk juga agak gatel gitu, maklum lah, biasa ngojek n ngangkot ke mana-mana, ini tinggal sms doang.

            Makanan? Untungnya saya pemakan segala, jadi apa aja masuk. Di hotel ngga di kasih makan, entah kenapa, jadi kita hunting makanan di sekitar hotel. Ada restoran India, judul makanannya Nasi Biryani, kaya nasi putih biasa, tapi dikasih bumbu+sayuran+buah zaitun gitu deh.. lumayan lah enak. Sama kari ayam Harga satu porsi 7 Riyal=18000 rupiah, mahal? Engga ah, soalnya ini bisa buat makan dua orang, Si Bombom juga kalah deh porsinya ! Klo beli pagi tuh bisa buat makan siang juga, ayamnya juga dua potong.

            Harga Barang? Ayem Beri Surprais. Ternyata sama aja, malah ada yang lebih murah!

Di Carrefour gitu paling beda 10-20 persen. Ada juga sih yang mahal Pocari Sweat tuh sekitar 10 rebuan. Indomi juga ada. Komputer+leptop yang keren mah, bisa beda 1-2 juta.

Mobil apalagi, sampe ada yang bisa 50 jutaan bedanya sama di Cilegon.

Apa lagi ya?

Yang mahal di Doha tuh cuma sewa rumah. Sekarang ada harga baru untuk sewa rumah, untuk flat/apartemen 2 Bedroom itu =7000 QR hampir 18 Juta!

Cuci Mata? Aaaahhh ini mah ga usah ditanya lagi. Mall yang pertama saya kunjungi di DOha tuh namanya Citi Center, ini gedenya kira-kira 2 kalinya Bandung Supermall.

Yang kedua namanya Villagio, ini konsepnya kaya Ciwalk klo di Bandung mah.

Mallnya satu lantai doang, tapi luas banget.

Pas ke situ kan malem, saya kaget, pas masuk ke mall, kok jadi siang ya? Subhanalloh ya, saya ketipu!

Ternyata langit-langit mallnya di buat jadi langit siang gitu, tau gimana caranya.

            Mesjid? Apalagi. Banyak banget di mana mana! Jangan bayangin kaya di Indonesia deh.

Kasur Palembang saya di PCI ntu, kalah tebel sama kerpet mesjidnya.

O Iya, ternyata di Doha, juga Jum’atannya hari Jum’at lho! Hehe.

Waaahhh, masih banyak lah cerita yang indah di Doha. Pokonya mah, klo ada kesempatan pindah ke sini mah, jangan mikir ulang, CABUT!

            Udah dulu ya temans, seneng banget bisa cerita gini. Makasih dah baca imel yang panjang.

Next time pake foto kota Doha deh, sekarang mah belum kebeli kamera. Hehe.

            Wish the best for us all ya.

Wassalaamuálaikum

 

Didaytea!

Dari Doha, 29 January 2008

 

Bedah Hikmah:

Siapa pun yang membaca email seperti ini, pasti akan merasakan kegembiraan dan kebahagiaan yang sama dengan saya. Apalagi teman-teman saya di tempat bekerja dulu. Mereka sangat tahu bagaimana sulitnya kehidupan saya sebelum bisa hijrah ke Qatar.

Mereka tahu bagaimana dramatisnya kondisi finansial saya ketika itu. Sehingga, hampir tidak ada satu pun teman satu departement yang belum pernah saya pinjami uang, sekedar untuk biaya kuliah atau menyambung hidup sampai gajian tiba.

Hikmah terbesar yang bisa saya rasakan, bahwa Allah kadang mentakdirkan kita untuk mengalami episode sulit di dalam kehidupan kita, semata-mata karena Allah sudah mempersiapkan penggantinya di masa depan. Agar kita menjadi hamba yang lebih bersyukur.

Buat saya, ini adalah bukti bahwa janji Allah di dalam surat Alam Nasyrah itu adalah nyata!

Allahuakbar!

 

12 Comments to "Surat Pertama dari Doha"

  1. J C  26 May, 2014 at 09:35

    Diday Tea, nyeeeesss hati ini membaca surat seperti ini…ditunggu surat-surat berikutnya ya…

  2. Dewi Aichi  25 May, 2014 at 07:45

    Diday…au senang sekali membaca ini, hampir sama dengan pengalamanku saat pertama kali sampai di Jepang, mirip sekali, hehe..cekikik’an dengan bagian mall yang mendadak jadi siang, canggih ya? Keuangan juga, alhamdulillah sudah diberi kesempatan berbuat sesuatu kepada orang lain. Itu yang membuatku bahagia,benar-benar sangat mirip dengan apa yang kualami, kurasakan…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.