Sabetan

Straight Line

 

“Awas lo kalo macem-macem gw sabet”

Kalo mendengar konotasi “sabet” artinya memukul. Apalagi kalo yang kalimat diatas diucapkan oleh saya, wah bisa bisa saya dibilang galak hahaha…

Bermula dari keluhan beberapa penghuni kost yang mengatakan bahwa pengurus kost terlalu cuek, gas untuk kompor saja 3 minggu tidak diisi, sampai puncaknya pada waktu insiden bocor dan banjir hebat yang sumbernya dari kamar saya :p . Apes memang, sudah beberapa kali dibenerin juga gitu lagi…gitu lagi.

opportunity

Tak ayal, kebetulan ada kamar kosong, saya pun memutuskan untuk pindah ke kamar baru, yang emank so pasti ga bocor. Selisih harga ga jauh, meski sedikit lebih mahal. Ketika saya tanya ke pengurus kost perihal kepindahan saya ke kamar lain, saya pun dikenai charge tambahan untuk selisih harga kamar. Saya pun komplain ke pengurus kost : ”Apa? Masa gara-gara bocor trus kita pindah kamar lain, selisihnya juga kena charge sih? Masa ga ada diskon? Kan itu bocor juga bukan saya yang mau, situ juga mana mau jual kamar bocor, sering bocor diperbaikin tapi begitu lagi, begitu lagi”. Pengurus kost hanya membalas: ”memang gitu mbak, ga bisa diubah lagi”.

Setelah tanya sana sini, baru diketahui kalo pengurus kost yang satu itu emang ga becus dan kerjanya cuma main game dan tidur. Saya pun geleng-geleng kepala. Memang sih selama ini saya ga ambil pusing karena, seharian saya habiskan waktu untuk bekerja, ga ngurusin urusan kost. Lha…emang bukan kerjaan saya hahaha.

Sampai saya dapet info dari salah satu pembantu kost begini: ”jangan-jangan si A (pengurus kost) nyari sabetan, mbak”. Saya pun terheran: ”maksudnya sabetan apa?”. Mbak S pun menjawab: ”itu lho…kayak uang tambahan. Itu aja selisih kamar mbak kena charge, trus kemaren ada anak lantai 3, yang pacaran. Ceweknya kan sering tidur di kamar cowoknya di lantai 3. Tidur bareng gitu. Padahal mbak tau, kalo di kost kita ga boleh tidur bareng, karyawan aja ga boleh apalagi anak kost. Si cewek sih bayar, tapi pengurus kost ga bilang ke kantor kalo mereka bayar, paling lebih-lebihnya masuk kantong dia”.

Kata teman saya di seberang sana ketika menceritakan kejadian ini via bbm, dia pun membalas: ”di indo emank gitu, banyak akal buat boongin ibu kost, biasa…nyari sabetan”.

Mendengar hal itu saya pun hanya geleng-geleng kepala.

Keesokan harinya saya pun menelepon dan menyampaikan keberatan charge tambahan, dikarenakan kejadian bocor juga tidak disengaja, sukur deh dikabulkan. Moga-moga ga bocor lagi.

 

Salam Cap Sabet,

SL

 

Note Redaksi:

Straight Line, selamat datang dan selamat bergabung di rumah kita bersama BALTYRA! Make yourself at home ya…semoga betah dan kerasan ya…dan tentu saja ditunggu artikel-artikel lainnya…

 

About Straight Line

Dari luar Pulau Jawa yang merantau ke Ibukota menapaki kehidupan yang lebih baik. Seorang pejuang sejati meraih impian karirnya.

My Facebook Arsip Artikel

Share This Post

Google1DeliciousDiggGoogleStumbleuponRedditTechnoratiYahooBloggerRSS

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *