[Dewi & Murni] Katrok to The Max

Yang Mulia Enief Adhara

 

Dewi dan Murni awalnya sepasang sahabat karib. Mereka sama-sama tinggal di Gunung Kidul Jogja, tapi kok di-peta memang nama desanya gak ada alias sangat mlosok. Google Map tidak sanggup menemukan lokasi itu. Nah lantaran hidup jauh dari alam peradaban, mereka nggak punya pilihan buat gaul, jadi mereka justru sibuk belajar. Yang satu belajar silat, satunya belajar akrobat. Ituuuu aja deh tiap hari, secara TV cuma bisa TVRI trus Radio kresek kresek (pun kalo ada suaranya yang muncul lagu jadul macam Widuri dan seangkatannya), angkutan ke Jogja seminggu sekali, jelas Dewi dan Murni mati gaya. Mereka menjadi dua gadis yang bagai hidup dalam pengasingan.

Hingga mereka berdua lulus SMU dan keterima di UGM. Ini jelas kesempatan emas buat gaul, sayang hampir 18 tahun hidup dalam ‘pengasingan’ membuat duo Dewi dan Murni sudah terlanjur katrok dan ketinggalan jaman alias ndesit luar dalam. Saat kuliah ini justru persahabatan mereka pun berubah menjadi persaingan. Ini gara-gara keduanya jatuh cinta pada pria yang sama, yaitu senior di UGM yang bernama Anung yang bulu kakinya sampe paha.

Walau Anung kini sudah menjadi kenangan pedih bagi Dewi dan Murni namun duo ini terlanjur saling tidak sehati lagi. Mereka saling mencibir dan saling merasa lebih gaul dan juga lebih cantik.

****

“Mur!!! Bisa ndak kalo aku bangun pagi gini kowe gak usah liwat-liwat di depan jendelaku? Mripatku sepet”, ujar Dewi sambil niup-niup pisang goreng panas.

Murni agak kaget lalu menyipitkan mata seolah memastikan sesuatu yang ada di hadapannya, “Ohhh kowe tho Wi? Tak kiro burung kakak tua menclok di jendela”

Dewi mlengos dengan kesal sambil nyaplok pisang goreng yang ternyata masih panas hingga dia mangap-mangap, sementara Murni masuk ke kamarnya dan sibuk berdandan siap untuk pergi ke Kampus. Murni baru saja beli alat rias nan lengkap dan dalam ketidak tahuan cara memakainya, ia nekad merias wajahnya. Wajah Murni tanpa ampun terlihat menor, namun Murni merasa dirinya sangat cantik dan modern ala bintang Hollywood.

*****

Dosen mata kuliah Statistik 1 tidak datang, Murni pun penuh percaya diri menuju kantin, di sana nampak Dewi sedang duduk sendiri sambil cemberut lantaran HP Android yang dibelikan Bude-nya nampak begitu rumit, Dewi gak paham cara memakainya. Murni memesan bakso dan duduk manis di depan Dewi. “Wi?!! Rupamu koq tambah elek? Mencureng! Belum tau ya yang namanya make up?”.

Dewi yang dari tadi asik menunduk kini menatap Murni dengan wajah kaget, “Ya Allah Gustiiiiii!!!! Kowe koq medeni Mur?? Rupamu penuh warna dan terlihat tua!”.

Murni tersenyum sinis, “Masbuloh?? Kowe musti ngiri karo aku, bukan salahku donk kalo aku cantik! Ehh iku nyekel opo? Kalkulator?”.

Dewi tertawa lebay, lalu dia kembali cemberut, “Kudune dipasangi tulisan “Kawasan Bebas Ndesit”, kalkulator? Iki HP Android, mahal lho ini, cuma orang kaya dan keren kaya aku yang bisa beli”

Murni wajahnya bingung, keliatan deh kalo dia berfikir keras, “HP? Koq modelnya beda? Lha HP-ku kok gak gitu ya modelnya?

“Lha jelas! HP-mu kan keluaran 90an itu aja bekas Bapakmu, helooooo ini tahun 2015 lho!”, Sahut Dewi merasa paling modern, dia merasa berhasil lolos dari zona ndesit.

Murni dalam hati bersumpah akan memaksa orang tua-nya membelikan HP persis yang kaya Dewi pegang, lha percuma sawahnya 20 hektar kalo beli HP gitu aja nggak sanggup. “Iku mereke opo Wi? Apik yo?”

Dewi menarik nafas, lalu menjawab dengan kesal “Iki merek Nok Iya, merek mahal, ndek kampus iki yo jarang sing gae!! Musti sugih”

Murni mengamati HP itu, “Lho iku koq tulisane Nokia?”

“Iya Nokia tapi dibaca Nok Iya, beda lho baca tulisan asing sama pas bacanya”, Sahut Dewi sok tau. Lalu Dewi bicara lagi, “Sttt iku alat-alat gawe mewarnai wajah mereke opo? Iki aku takok lho tapi gak pengen tuku, rupaku kan wes ayu!”, Dewi berusaha berdusta bahwa sejujurnya dia pengen beli juga.

Murni hidungnya kembang kempis, dia merasa bangga akhirnya Dewi penasaran dengan rahasia dirinya tampil bagaikan selebriti dunia, “Iki aku tuku ning Jakarta, merek orang kota lho, Mei Mbeling (Maybelline)”

“Ohhh kudu ke Jakarta? Kapan kowe ke Jakarta?”, Dewi bertanya dengan kabut dengki yang kian memenuhi hatinya.

Murni tambah bangga, “Ohhh gue minggu lalu ke Jakarta, diajak sama Tanteku yang kaya raya, dia lho asik belanja tas, baju, sepatu pokoke asik deh, Tanah Abang kita kuras deh”.

Dewi tambah bingung, “Mangsute kue opo yo?”

Murni menggebrak meja kantin, “Braaakk” …. “Woiii dudu kue tapi gue! Gue itu aku, dasar kampungan deh ih”

Dewi menelan ludah berkali-kali, “Sial buat dapetin alat rias Mei Mbeling kudu ke Jakarta? Lha siapa yang mau ngajak ke sana?”, Dewi terdiam dalam lautan galau yang sangat dalam dan berlumpur pula.

*****

“Jiaaaannnn akhirnyaaaaa!!!!”, Pekik Dewi dengan lantang membuat Murni kaget tingkat plosok desa.

“Lapo kon??? Ketoke seneng bingit sih???”, Tanya Murni dengan rasa penasaran.

Dewi senyum sambil sibuk ngangguk-angguk kepala dengan dua jari telunjuk di pipi kiri dan kanan, “Aku bahagia, aku ndak cuma cantik tapi juga cerdas”

“Iya ada apa?? Ndang ngomong Wi, aku penasaran!”, Seru Murni makin gak sabar.

“Akhire aku bisa liat dalemnya HP-ku lhooo, sing gambar gembok kae ditutul driji trus digeser, eh ketok wis njerone HP-ku”, Wiwi bicara dengan riang sambil megal-megol lantaran 17 hari pasca dibelikan HP, baru hari ke 17 inilah dia tau cara membuka ‘lock screen’ Murni yang hanya memegang HP era 90 nampak langsung minder. Tapi dia kali ini akan berusaha tenang, kan sebentar lagi dia bakal dibelikan HP Nok Iya yang persis kaya punya Dewi.

Selanjutnya dua gadis katrok itu diam lantaran konsentrasi tinggi, hingga si Dewi tanpa sengaja men-donwload aplikasi Camera -180 (Minus 180). Aplikasi ini beda dengan Camera 360. Aplikasi -180 justru membuat hasil foto jadi jelek, hasilnya akan lebih gemuk, item dan lain lain. Tanpa basa basi Dewi memotret Murni dengan aplikasi itu. Lalu Dewi lanjut lihat-lihat aplikasi dan tanpa basa basi dia bersorak lagi, “Asiiiik!! Akhire aku nemu!!”

Murni yang masih kedip kedip terkena lampu blitz langsung bertanya, “Nemu opo Wi? Ayooo cepetan ngomong!! Opo lambemu njaluk tak jembreng?”.

Dewi mrenges lalu bicara, “Iki lho sing ono huruf ‘F’ werno biru, tibake artine fesbuk (Facebook), aku denger ini dah 2 taun tapi lagi ini isok ndelok langsung, aku kudu nangis terharu lho … asik aku isok eksis dan pasti cowok-cowok bakal sibuk kagum liat wajahku”.

“Buku Rai? Lhooo aku yo pengen Wi, aku jugak pengen terkenal, percumah cantik kalo gak dikenal”, Seru Murni penuh semangat.

Dewi mlerok sembari menjeb, “HP-mu jadul Mur? Gak isok digae mbukak FB”, Ujar Dewi sambil siap-siap buat akun FB

“Halah! Minggu depan lho aku udah pake HP Nok Iya, tadi Bapakku nelpon lagi mau ke Jogja. Tadi malah nawari merek Jakberi (Blackberry) tapi aku wedi gak isok mbukak”, Sahut Murni dengan suka cita.

Dewi tak menyahut, dia nampak serius mengisi data, lalu dia tiba-tiba terdiam dengan wajah sendu. Murni bertanya, “Kenopo Wi? Rupamu kok soyo gak onok bentuke?”.

“Ojo kakean omong Mur, aku bingung lho, iki arep nulis jenengku kok isin dewe yo? Dewi Muntilan Sarkem, kok ketok gak modern?! Aku kudu nangis lho, opo wong tuo-ku gak mikir dampak sosial saat menehi jeneng sing gak komersial ngono!”, Sahut Dewi dengan memelas.

Murni mengintip wajahnya dari kaca bedak Mei Mbeling sambil bicara, “Lha piye jal? Sarkem kan Bapakmu, piye maneh? Kalo aku gawekno tapi jeneng asli wae, Murni Dwi Cipluk Gomez”

Dewi langsung gusar, “Gomez jare!!!! Bapakmu lho jenenge Sangit Suprapto lha kok jadi Gomez?? Mergo jeneng ndesit kan si Anung megat kowe Mur”

Murni mendadak diam lalu menunduk dan menangis terisak isak, rambut sepundaknya menutupi pipi, airmata menetes tanpa bisa terbendung, dan akibatnya eyeliner dan mascara yang dipakai Murni meleleh ke pipi, Dewi pun kembali bicara, “Malah nangis? Kui lho rupamu koyo boneka Chucky!!”

Dengan lemah Murni menjawab, “Wi! Ojo nyebut jenenge Anung, aku gak kuat Wi, terlalu sadis caranya saat dia menepisku, mergo wong kui cedak karo Gusti Raden Ayu Agustina, dia tega melanggar janji setianya padaku, asli SMS kerinduan dari ku gak digagas blas karo Anung”

Dewi terdiam, gara-gara Anung hatinya pun terluka juga, “Yo wes tho, Aku lho saking traumanya sampe sekarang menutup rapat gerbang cinta di hatiku, kuncine tak guak!!”.

“Wi? Atimu gak usah kon kunci lho, yakin gak onok sing mlebu, lha kowe kan elek, bedo karo aku, cantik dan seksi, semua cowok berusaha masuk ke dalam hatiku, tapi di sana Anung meninggalkan jejak luka yang dalam, kenapa ya wanita cantik koyo aku iki selalu terluka oleh cinta?”, Ujar Murni sambil lagi-lagi bedakan.

“Atimu bosok!!! Gak mungkin cowok tertarik! Intine ngapain kowe kok ngaku-ngaku Gomez?”, Sergah Dewi rada emosi. Berbicara tentang Anung memang membuatnya naik darah turun berok, membuat hormon jadi kacau balau.

“Iku Gomez aku ambil dari jenenge Selena Gomez, iku lho sing nembang Ngidam Pentol”, Sahut Murni sambil ngaca untuk ke 87 kalinya.

Dewi memandang Murni dengan sengit, idungnya blendas blendus kaya banteng, “Tenane?? Selena Gomes kan sing nyanyi lagu Prau Layar?”.

“Karepmu Wi, pokoke aku gak gelem pake nama Suprapto, ehhh opo pake nama Kuiz ya? iku lho Tom Kuiz (Cruise)”, Sahut Murni tetep ngeyel.

“Karepmu Mur, aku koyone pake nama Ghazaly wae, aku soale kapan kae ngimpi ditaksir Al Ghazaly”, Ujar Dewi sambil menuliskan namanya di lembaran pendaftaran Facebook, Dewi Muntilan Ghazaly.

“Ohhh aku pakek nama Murni Dwi Cipluk Ahmad ahhh, koyone pas!!”, Jerit Murni dengan semangat.

“Lho! Lho! Lhooo!!! Artine kowe iku Bapakku tho? Kan iku jenenge Bapake si Al? Ouuu ora kere aku duwe Bapak kowe yo? Ora sudi!!”, Pekik Dewi dengan kesal.

Murni langsung koprol dan segera berdiri sambil memasang kuda kuda, “Ayooo gelut! Sabarku wes entek, mrene Wi tak banting mondar mandir ben kapok! Njengat kabeh rok-mu”.

*****

Intinya dua wanita itu sama-sama katrok dan keduanya selalu saja ribut dengan segala macam hal, bahkan perkara remeh pun membuat mereka cekcok. Janganlah ditiru ya, itu sikap yang gak baik ….

katrok

Penampakan Murni Dwi Cipluk Ahmad di akun FB hasil bidikan Camera-180

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.