Stop Over Surabaya

Yang Mulia Enief Adhara

 

Surabaya malam Minggu diguyur hujan angin, dalam hati sih ngomong, “Duh moga-moga besok cerah deh”. Nah kenapa Minggu harus cerah? Coz di hari itu aku janjian sama Nonik buat jalan-jalan. Nonik belum sebulan terdampar di Surabaya, so dia asli buta jalanan, tapi dia gak sendiri, aku lho dah setahun di Surabaya ya masih lupa-lupa ingat sama jalanan di Kota ini. Meeting point kita tetapkan di House Of Sampoerna. Aku tidak mengajak Sukimin maupun Sugimin, padahal dua-duanya ngejogrog di rumah. Lha gak ada SIM + hapal jalanan sih.

Pas udah di Joyoboyo aku naik bus tujuan JMP (Jembatan Merah Plaza) dan sekedar info ya? Dimari kalo itu angkutan belon keisi sampe 1/2-nya, si Supir akan tabah menanti. Nah Nonik udah bolak balik bilang mau jalan. Dari Kenjeran ke JMP gak jauh, aku?? Ya sekitar 20 menitlah (Karena asli lahir dan idup di Jakarta maka bagiku di Surabaya gak ada yang jauh). Dan yang bikin lama ya angkutan yang suka ngetem kaya gini.

“Pak?! Ini mau jalan kapan ya? Saya dah ditungguin temen lho?!!”, Aku sok protes pada Pak Supir yang sibuk ngelamun.

“Ya kan baru pean sama beberapa orang, lungguh sik! Mengkok yo pasti mlaku”, Jawab Pak Supir dengan cuek.

“Apa???” (Zoom in zoom out) dan karena dongkol aku pun turun, eeeh ada Tukang Ojek jerit-jerit manggil dan langsung aja aku nego, akhirnya dia mau IDR 20.000 dari penawaran IDR 30.000.

Tukang Ojek ini asli Madura dan yang aku gak paham, kok jalannya kaya siput? Akhirnya aku recet dah, “Pak! Sini saya aja yang bawa sepedae”

“Lho? Kan Mase penumpang, ya aku sing gowolah”, Jawab Tukang Ojek dengan santai.

Aku nyautin lagi, “Kalo 10 menit gak tekan HOS, aku ra gelem mbayar!!”

Dan dia mulai jalan rada kencang dan gak tau kenapa dia rajin bunyiin klakson, secara jalanan sepi, aneh!!! Eh pas sampe HOS aku main masuk aja dan Tukang Ojek histeris, “Masee iku helem-ku ojok digowo”. Ups!! Aku lupa nyopot helm haghaghag!

Sampe didalam suasana nampak rada rame, tidak ada penampakan Nonik, dia masih asoy di atas ojek. Oke then aku dah siap tongsis dan aku foto-fotolah sendirian, sambil inget si Mput yang tengah dirundung Galau (Gelisah Antara Lanjut Atau Udahan) sama yayank-nya.

surabaya (1) surabaya (2)

Akhirnya Nonik muncul juga dan kita langsung asik liat-liat sambil sesekali aku sok dongengin seolah diriku ini bagian Keluarga Sampoerna. Puas liat-liat di bangunan utama kita memutuskan menuju gallery di bagian belakang Cafe dan sejujurnya sih aku gak mudeng ya sama lukisan, otak ane gak nyampek sih kalo bahas lukisan, lain soal kalo bahas furniture antik atau barang antik, aku bakal antusias.

surabaya (3) surabaya (4)

Sekelompok Alayers nampak tumpah ruah di koridor samping Cafe, mereka peserta City Tour yang memang bagian dari usaha Sampoerna untuk melestarikan kawasan antik dan juga memperkenalkan pada kaum muda akan sejarah masa lampau. Ada rasa haru saat memandang Alayers tadi, biar katrok mereka tetep minat sama bangunan antik, so sweet deh.

Nah akhirnya kita memutuskan pergi ke Jalan Coklat di mana terdapat Klenteng tertua di Surabaya yang dibangun tahun 1821. Bangunan ini masuk kategori Bangunan Cagar Budaya yang artinya tidak boleh dirubah apalagi dibongkar.

*****

Aku dan Nonik memutuskan naik becak dan ini my first time actually! Dengan biaya IDR 15.000 kita pun menuju ke Jalan Coklat yang harusnya hanya berjarak sekitar 1 km. Tapi … “Lho?? Ini becak mau kemana sih? Kok malah menelusuri Jalan Kembang Jepun? Kudunya dari tadi belok kanan!”. Ampun dah, Tukang Becak ini gak tau Jalan Coklat, akhirnya aku mencoba memberi arahan walau itu sejujurnya nebak-nebak doank.

surabaya (5) surabaya (6)

Pas di becak kita sempat groovy lho, kan ada tongsis hingga Nonik bilang “Ehh tar disamber orang naik motor gak ya?”, dan ‘deg’ rasanya gimana gitu, secara camera atu-atunya dan andalan pulak, akhirnya narsis on becak disudahi.

Klenteng di Jalan Coklat udeh pernah aku bahas di Notes yang kapan tauk deh, udah lupa. Penjaganya gak reseh, mereka nggak masalah saat kita mau berfoto dan tentu saja kita berterima kasih, boleh mendokumentasi dengan bebas. Tapi sempet sih wajah Mbak Tiwi dan Ms. Huang liwat gitu aja. Apa mereka mirip patung Killin? Tentu tidak! Coz mereka paling seneng blusukan model gini dan Mbak Tiwi bakal sibuk motret pakek HP-nya.

surabaya (7) surabaya (8) surabaya (9) surabaya (10) surabaya (11)

******

Kelar obok-obok Klenteng kita jalan menuju JMP. Kan Nonik mau belanja baju, nah sambil melintasi kawasan tua (Yang nggak terawat) kita lihat ada segerombolan anak-anak Club Fotography. Hmm nampaknya bakal ada acara kaya kawinan atau panggung Wayang Cina, sayangnya masih lama. Anak-anak Club itu berjalan menuju Taman JMP, kita ngekor aja. And then Nonik sudah sibuk milih-milih baju, aku sih celingak celinguk aja sambil yakin, ‘Barangnya sama yang kaya di Blauran.

surabaya (12)

Kelar belanja kita pun memutuskan ke Blauran, jalan kaki lho! Nonik memang cepet beradaptasi sama aku, artinya ya dia enjoy aja, kita jalan sambil ngobrol, cewek satu ini pintar, baik dan rendah hati. Di Swiss selama 2 tahun tidak membuatnya jumawa, dia tetep cewek Jawa yang santai. Kita kenal belom lama, tapi memang aku selalu ‘main’ intuisi, dan itu tidak pernah meleset dari yang aku rasa. Dia waktu awal kenal langsung jawab mulai lokasi tinggal sampai PIN! Itu berarti banged, itulah tanda dia gak sok curiga mikir aku preman. Alias dia yakin aku memang orang baik-baik, hasilnya ya hari ini kita jalan bareng. Asik ngobrol sambil liat aneka bangunan antik sambil dibakar matahari Surabaya yang nyolot abeezzz.

surabaya (13) surabaya (14) surabaya (15)

Dari apa yang dikisahkan mulai dari pekerjaannya hingga pandangan hidupnya, dia memang wanita smart, berwawasan dan sama sekali tidak angkuh plus gak ribet apalagi gengsi.

*****

Sumpah panase nyelomot! Tapi ya udah jadi komitmen buat blusukan, dan itu sekitar 5 km. Sambil ngobrol akhirnya sampe juga di BG Junction tapi cuma numpang liwat, tujuankan mau lunch. Di Pasar Blauran lantai dasar sudah pernah aku kisahkan, di sana ada banyak penjual makanan.

surabaya (16)

Nonik biasa makan pake sayur, akhirnya kita makan Gado-Gado Lontong. Si Nonik pesen Es Blewah dan aku Es Teh, mak nyesssss!!

surabaya (17) surabaya (18)

Dari Pasar Blauran kita nyebrang dan masuk BG Junction. Kita ke lantai atas tepatnya Food Court. Ternyata ada Lomba Kucing, asli lucu-lucu deh. Ada hampir seratus kucing. Gilak ya biaya bulanannya bisa IDR 1.500.000 mulai grooming sampe makanannya. Paling aku sempet ingat Almarhum Karenina kucingku.

surabaya (19)

Kita duduk manis sambil ngobrol, well bicara sama orang yang smart emang gak bosenin ya? Banyak hal yang bisa kita saling tukar. Di sana aku belajar, “Menjadi sosok yang menguasai suatu bidang harusnya ya gak perlu juga sok ahli apalagi sok penting”, Trus ada lagi, “2 tahun di Swiss  tidak membuat sosok di depanku lupa akan asalnya, yaitu Indonesia dan tetap santai gak perlu sok paling gimana gituh” Dan Nonik memiliki dua hal itu, there is no doubt.

Ngerasain sih saat dia harus selalu adaptasi di tempat yang baru, selalu berpindah kota demi tugasnya. Yaa semoga selama Nonik di Surabaya, aku bisa nemenin jalan walau kudu saling nyesuaikan jadwal. Yang jelas thank you so much buat Nonik yang mau meluangkan waktu ketemuan sama aku, mau kenal aku dan mau berbagi pengalaman sama aku.

surabaya (20) surabaya (21)

Akhirnya kita berpisah di Blauran, Ojek Taxi yang dipesan sudah datang, perkilometer tarifnya IDR 2800 dan kita dipinjami helem kuning. Motornya cat hitam dan kuning plus ada argo-nya. Kalau hujan? Jangan sedih, juga sudah disediakan jas hujan. Pantesan aja Nonik bisa sedikit eksis, kan tinggal telpon, jemput dan antar. Pulangnya juga gitu tinggal pesen dimana harus dijemput dan ngeeeeng!

Oke segini aja perjalanan kita, aku pulang jalan kaki ke Jalan Semarang trus naik Lyn D lanjut Lyn G dan ujan-ujanan dikit dari depan komplek. Surabaya ujannya dadakan, seperti kisahku yang sering dadakan ketemu sahabat baru yang baik hati.

 

 

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.