[Catatan Perjalanan] Yogja, Perjalanan Melarikan Diri (1)

Mutaminah

 

Kunamakan ini perjalanan melarikan diri, karena sesungguhnya kerjaan lagi padat-padatnya, plus tugas kuliah, dan segala hal maha riweuh lainnya. Sempet yakin ga yakin apakah perjalanan ini bakalan bener-bener jadi apa ngga. Soalnya semakin mendekati hari H justru semakin mendapati ketidakjelasan.

Bahkan packing pun dilakukan mendadak pas hari H sepulang kerja, jam 6. Sedangkan kereta pergi jam 8, dan harus udah di sana jam 7. Satu jam? Katakan saja itu “the power of kepepet”. Selintas kepikir pengen punya kekuatan kayak si Diego di film Ganteng-Ganteng Serigala, yang bisa melesat gitu, jadi kan bisa menghemat waktu. Tapi aku ga sempet berandai-andai lebih jauh, jadi kembali menghadapi dunia realita dengan tabah.

Setelah galau dan rempong luar bisa, akhirnya dianter adikku ke stasiun, dan nyampe tepat waktu. Lebih dikit deng. Tapi kalo pake teori pembulatan bilangan pada pelajaran matematika, tetep diitung jam 7 kok. Celingukan di depan gerbang stasiun seperti si Hachi yang mencari ibunya, ketemu A Ashri, salah satu rekan perjalanan, ngobrol sejenak sama bapak-bapak tukang angkut barang hingga pada akhirnya memutuskan masuk dan mengamati keadaan (ceile). Kebetulan nemu tempat duduk yang kosong, maka jadilah aku mendarat dengan imut di sana.

Sekitar setengah 8, tim perjalanan sudah komplit. Kita pergi berlima, kenapa? Karena kalo bersebelas takut dikira mau main bola (abaikan). Di pintu masuk menuju peron kan ada pemeriksaan tiket dan kartu pengenal. Lalu, kayaknya emang bukan aku banget kalo ngga bikin insiden. KTPku letaknya tiba-tiba menjadi seperti buronan. Heboh lah nyari KTP dan membuat kemacetan. Tapi syukurlah hal tersebut bisa dibawahi, eh diatasi maksudnya.

Ternyata kita kebagian tempat duduk di gerbong paling depan, kereta ekonomi Kahuripan tujuan Kediri, tapi akan mampir di Stasiun Lempuyangan katanya. Tiketnya cukup murah menurutku, 50.000 rupiah. Dengan fasilitas yang ngga buruk-buruk amat. Setidaknya ada AC, keretanya bersih, ada colokan listrik juga. Kekurangannya, senderan tempat duduknya terlalu tegak, jadi bikin ga nyaman dan agak pegel :D

Ide terbaik yang bisa dilakukan di kereta adalah hal-hal semacam makan, tidur, baca buku, main HP, dan ngobrol, tapi itu juga kalo ada yang mau diajak ngobrol, kalo ga ada yang mau, jangan memaksakan ngobrol sama dinding kereta api atau botol minuman yang lagi nganggur. Sangat dianjurkan untuk tidak menampakkan gelagat mati gaya dengan kegiatan jenis tersebut.

Subuh, kira-kira jam 5 kurang 15 menit, kereta sampe di Stasiun Lempuyangan. Hal pertama yang ingin kuteriakkan begitu turun kereta adalah : “It’s the real Yogja!!!” Finally! Perjalanan yang udah lama banget terbubuh dengan betah di catetan resolusiku, perjalanan yang sangat aku harapkan. Tapi aku masih cukup sadar untuk tidak membuat kesejahteraan dan nama baik teman-temanku terancam karena ulahku tersebut. Akhirnya melangkah dengan percaya ga percaya bahwa mimpi terbesarku setahun belakangan ini akhirnya terwujud, menuju musholla. Shalat subuh bentar, terus keluar untuk cari transport dan penginapan.

Naik taksi katanya, tapi sempet heran pas liat taksi yang dimaksud adalah sebuah mobil Carry. Ongkosnya kalo ga salah setiap orang 10.000 sampe ke daerah Malioboro, karena rencananya kita bakal nginep di sana. Pas lagi nyari penginapan gitu, ada bapak-bapak nyamperin dan nawarin penginapan di daerah belakang Keraton. Tarifnya Cuma 150.000 satu malem. Satu kamar dua tempat tidur, toilet di dalem kamar, TV, dan kipas angin. Oh iya, plus dapet satu kali sarapan free. Tapi berhubung kita check in dari pagi, dan check out sore hari besoknya, lebih lama dari waktu yang semestinya, kita kena charge sebesar 50.000. Akhirnya kita deal. Dari Malioboro, kita bertolak menuju kawasan belakang Keraton, Jl. Prawirotaman, dengan menggunakan taksi (kalo kali ini taksi beneran) dengan tarif 20.000. Hotelnya kecil sih, tapi cukuplah untuk bermalam doang mah.

 

Candi Borobudur

Kita janjian mulai jalan jam 8 pagi. Sedangkan waktu itu masih sekitar jam 6an. Masih ada waktu 2 jam, yang kita sepakati akan diisi dengan kegiatan: tidur! Jam 7an kita mulai siap-siap untuk berpetualang. Tujuan pertama adalah, Candi Borobudur yang letaknya di Kabupaten Magelang, cukup jauh dari penginapan kita. Berhubung kita ga punya sayap, atau pintu ajaib Doraemon, atau hal-hal lain semacam itu, kita memutuskan untuk menyewa satu unit mobil. Tarif sewa mobil selama 12 jam adalah 500.000 (lima ratus ribu rupiah), udah termasuk bayar supir dan bensin.

wisata-yogya (1)

Jam 8 lebih, mobil udah stay di depan hotel. Berharap mobil tersebut bukan jelmaan tikus kayak di cerita Cinderella yang akan berubah ke wujudnya semula saat jam 12 nanti.

Hmm, kesan pertama saat melenggang di jalanan Yogja tuh, keren! Nyaris tanpa macet.

Kalo pas jalan di Bandung, biasanya aku ngedumel sendiri, “ini orang Bandung pada mau kemana sih, jalanan jadi macet gini.” Sementara kalo di Yogja yang terjadi adalah kebalikannya, “ini orang Yogja pada kemana sih, jalanan sepi gini.” Emang manusia itu suka serba salah! Terus cenderung bersih dan tertib bangetttt. Aku sih mikirnya, pasti Sultan ga usah repot-repot ngurus orang Yogja (dengan sotoynya). Asyik banget rasanya liat suasana yang ngga se’crowded biasanya. Banyak sungai-sungai besar, pesawahan, pohon-pohon. Suka dehhh…

Tiba di kawasan Candi Borobudur dengan keagresifan matahari yang menyebabkan cuaca terasa panas mentrang. Huaahh, but no one make our step stopped. Haha. Banyak yang menjajakan payung dan air minum, ngasih warning sama pengunjung bahwa di atas candi itu bakalan super panas.

Tiket masuk ke Candi Borobudur tuh 30.000 rupiah setiap orang untuk wisatawan lokal. Loketnya emang dibedain antara wisatawan lokal dan wisatawan domestik. Terus dikasih kartu kayak kartu ATM gitu sebagai tiket masuk. Kupikir kartu itu bakalan jadi milik kita, ternyata cuma buat buka pintu masuk doang. Haha…

Sebelum naik ke atas Candi, setiap wisatawan wajib pake kain biru dongker bergambar candi yang disediakan sama petugas di sana. Perempuan dan laki-laki punya cara pemakaian yang berbeda. Kalo perempuan, simpul talinya harus di sebelah kiri, sementara laki-laki di sebelah kanan.

Begitu liat bangunan Candi, langsung ngerti kenapa Borobudur dinobatkan menjadi salah satu dari tujuh keajaiban dunia. Jaman Candi ini dibangun, kurasa belum populer yang namanya arsitek, tapi Candi ini luar biasa megah. Dibangun dari bebatuan sejak beratus tahun silam dan belum mengalami renovasi. Keren dan ajaib!

Terus naik sampe ke puncak sambil sesekali took a photo buat update DP dan instagram *eh? Ketemu banyak wisatawan lain yang sebagian besar dari mereka adalah bule. Oh iya, salah satu keunikan Yogja lainnya adalah warganya yang medhoknya ga bisa disembunyiin. Sempet anteng merhatiin tour guide di sana ngasih penjelasan sama bule pake bahasa Inggris, tapi logatnya logat Jawa. Lucu. Heheheh…

wisata-yogya (2) wisata-yogya (3)

Suatu kali, pas lagi foto-foto berdua Rara, sementara para cowok entah di mana rimbanya, tiba-tiba ada bule yang motion kita pake kameranya beliau. Awalnya sih bingung, terus tiba-tiba si bulenya ngomong, “you’re very beautiful.” Aihhh. Untung aku ngga sampe ngegigitin dinding candi karena salting. Haha

Setelah itu, pas kita lagi duduk, kebetulan di deket situ ada satpam gitu berdua. Mereka ngeliatin kita, terus nanya, “where do you came from?”

1 detik

2 detik

3 detik

Yup! Mungkin kalo lagi panas, kemampuan berpikir otak bisa agak menurun ya! Hingga butuh beberapa detik untuk mencerna kenapa di bapak satpam itu bertanya demikian sama kita.

“Kita mah orang Indonesia kali, Pak.” Jawabku saat mulai paham.

“Loh, orang Indonesia? Kirain orang Malaysia.” Lalu angina sepoi-sepoi bagaikan kehilangan selera untuk berembus, suasana menjadi lebih gerah (apasih).

Di Candi Borobudur ini, emang ada beberapa pengalaman konyol selain yang aku ceritain di atas. Kayak, dimintain foto bareng (berasa artis deh kan), terus ada juga yang ujug-ujug nawarin buat motoin, yang ternyata mereka satu rumpun sama kita, yaitu Parahyangan. Haha…

Borobudur. Entah berapa ribu kisah yang lahir dari rahim waktu dan diasuh olehnya. Hari itu, kita turut menitipkan cerita di sana, kita pernah ke sana, pernah begitu senang karena diberi kesempatan untuk menjejakkan kaki di sana, pernah merapal harap agar suatu saat dapat kembali ke sana.

 

Kalibiru

Dari Candi Borobudur, kita bertolak ke Kalibiru di kawasan Kulon Progo. Dari Borobudur jaraknya sekitar satu jam perjalanan. Awalnya sih aman-aman aja, tapi begitu udah deket, mulai deh jalanannya ekstrem. Tanjakan tajam dan sempit. Mana tiba-tiba hujan deres pula, kali bidadari di atas khayangan lagi pada mandi, terus airnya tumpah ke bumi (apasih).

Dari tempat parkir, kita masih harus jalan sekitar 200 meteran untuk sampe ke tempat penjualan tiket Kalibiru. Kayanya kemiringannya nyaris 900. Bikin ngos-ngosan.

Tiket masuk ke sini cuma 5.000 rupiah. Di loket itu, aku dapet info kalo katanya hari Senin itu si penjaga outbondnya lagi pada libur, jadi kita ga bisa outbond but, adventure must go on kan ya? Haha…

Lalu tau apa? Kalibiru tuh kereeennnnnnn bangeeettttt. Dataran tinggi gitu. Dari sana kita bisa liat hamparan alam Yogja yang masih banyak didominasi oleh pepohonan, jadinya keliatan hijau. Terus dari tempat kita berdiri, kita bisa liat sebuah danau yang ternyata katanya adalah bendungan, Waduk Sermo namanya.

wisata-yogya (4) wisata-yogya (5) wisata-yogya (6)

Aku sama si Rara dengan sotoynya turun ke bawah. Sementara yang lain, stay di atas. Nyelpi, diem nikmatin suasana, ngeliatin orang-orang di sekitar, sampe akhirnya kita nemu ibu-ibu penjual Pop Mie. Kita ga perlu nanya dulu sama rumput yang bergoyang saat memutuskan untuk mampir di lapak si ibu itu dan beli Pop mie.

Sambil nunggu mienya mateng, seperti biasa aku bertanya ini itu. Sebenernya aku tuh pendiem sih, swear deh! Tapi kebetulan aja sering nyamar jadi wartawan yang kepo maksimal. Nanya, di mana rumah si ibu, terus hari-hari rame di tempat itu, terus gimana caranya si ibu pergi ke pasar, dan lain dan lain deh.

Kita duduk di tepian jurang gitu, deket saung kecil. Berdua makin popmie, biar berasa romantic. Tapi, demi popmie yang asepnya masih mengepul, aku jatuh cinta teramat sama tempat itu! Anginnya, pemandangannya, langitnya, popmienya *eh?

Setelah kenyang, kita baru inget kalo kita punya temen. Akhirnya, menyudahi kemelankolisan dan kembali ke mobil. Eh ternyata, di sana mereka sudah menunggu dengan tabah dan kelaperan. Duhh sebenernya ga tega sih bilang kalo kita udah makan duluan, tapi apa daya si Rara keceplosan -___-

Dan hal tersebut menimbulkan kontroversial. Haha. Setelah shalat dzuhur, kita kembali jalan untuk menuju ke tujuan berikutnya!

 

Rest

But, sayangnya kita bukan onta yang jago nyimpen cadangan makanan di tubuhnya. Atau sebetulnya ini hanya syarat agar orang-orang percaya bahwa kita manusia. Kita kelaperan…

Di jalan nemu rumah makan gitu, lupa judulnya apa. Kita sepakat untuk menepi sejenak di sana. Di rumah makan loh ya, bukan di rumah hantu!

Di sana, biar kece kayak anggota DPR, kita juga melakukan sidang paripurna. Tema yang dibahas adalah destinasi wisata kita selanjutnya. Melakukan riset yang amat serius bersama Bapak Sopir baikhati yang dengan lapang dadanya menjawab semua kebawelan aku.

Sebut saja konferensi meja kotak. Isi kesepakatannya adalah bahwa pada tanggal 2 Maret 2015 pukul setelah makan siang usai, kita akan menuju ke pantai yang cukup ngehits di Yogja, parangtritis.

 

Parangtritis

Tiket masuk sana cuma 4.000 rupiah per orang. Ga boleh nganjuk katanya.

Duhh sebenernya aku takut orang-orang akan mendapati aku bahwa aku ini sebenernya adalah putri duyung. Tapi untungnya Tuhan segera memberi aku hidayah untuk berhenti berkhayal yang macam-macam.

wisata-yogya (7)

Ahh, aku selalu selalu selalu suka suara air. Debur ombaknya, suka bangeettt. Mungkin suatu saat nanti ombak-ombak itu harus nyoba rekaman, bikin album kompilasi (apasih). Sayangnya, kita ga bawa baju ganti, jadi ga bisa nyemplung main air, atau minimal gugulitikan di atas pasir biar kayak risoles.

Ceritanya sih kita mau berburu sunset, sayang langitnya lagi mendung, jadi agak gelap :(

Jadilah aku dan si Rara menjelajah dari ujung ke ujung, sementara yang lain pada melarikan diri berburu es kelapa muda.

Foto-foto, keliling-keliling, ketawa-ketawa, sampe ga kerasa maghrib udah mulai menjelang. Kita kembali ke mobil untuk melanjutkan perjalanan. Semangatttttt!!

 

Oleh-oleh

Sebenernya udah pengen pulang ke penginapan, tapi apalah daya, kata manager kita masih ada satu agenda lagi malam itu, yakni berburu oleh-oleh. Malam itu, hujan, mungkin biar romantis, atau stok air di langit udah kebanyakan. Tapi hal tersebut tak lantas mengurungkan niat kami.

Harga oleh-olehnya sendiri, menurutku sih standar ya. Ngga terlalu murah, dan ngga terlalu mahal juga. Cukup lahhh. Hehe.

Sekitar setengah 8, semua rangkain acara telah usai. Yeeeeeee… tadinya pengen ke Malioboro sih, tapi ujan. Yaudah akhirnya bobo cantik di kamar masing-masing.

Lelah seharian telah menjelajah. Mari beristirahat dan nantikan Part 2-nya. Haha…

 

 

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.