Surabaya Birthday Blast (4): Mlayu Heritage

Yang Mulia Enief Adhara

 

Acara di sini jelas Fun Run Color alias Mlayu Heritage tapi para pesertanya yang beneran niat lari cuma 30%, sisanya ya lebih memilih mejeng alias sekedar eksis aja, mereka akan berlari melewati track sejarah di Surabaya di seputar Delta Plaza (Kalimas) dan hanya 100 peserta pertama yang masuk finish yang bakal dikasih hadian. Mulai hadiah utama sampe hiburan.

surabaya-ultah-mlayu-heritage (1)

“Mlayu karo wong akeh skalian selfie nang tiap pos e, nah pos e iku wilayah bersejarah ndek Suroboyo sesuai rute”, Begitu kata panitianya. Wajah-wajah sumringah nampak memadati Parkir Timur Surabaya Delta Plaza. Start dan finish ada di titik ini. Arek Suroboyo nampak siap keringetan, eh tapi ada juga sih yang wajahnya keliatan ngantuk tak bersemangat.

surabaya-ultah-mlayu-heritage (2)

Jam 6.45 Am peserta pun berlari, ada yang lari beneran demi hadiah, ada yang lari sekedar gaya, ada yang mencoba lari dari kenyataan bahkan juga lari dari tanggung jawab (misalnya udah janji sama Emaknya ni Minggu mau nyuci, lantaran males akhirnya sok ikutan lari rame-rame) bahkan ada yang gak lari tapi tetep mejeng di titik kumpul dan sibuk selfie atau groofie (start dan finish) ini masuk kategori lari dalam impian.

surabaya-ultah-mlayu-heritage (3) surabaya-ultah-mlayu-heritage (4)

Pesertanya kebanyakan anak muda kisaran SMP, SMU sampe Kuliah, yang udah kerja juga ada banyak sih, intinya terbuka untuk umum. Harga tiket IDR 125.000 sudah mendapat ‘Run Pack’ yaitu tiket terusan Suroboyo Festival, Kaos dry fit, Kacamata, tote bag dan 3 color powder @100 gr (tapi powder  banyak yang gak dipake, takut bikin kotor doank, dari pada mubazir ya bisa buat eye shadow atau blush on).

surabaya-ultah-mlayu-heritage (5)

Peserta akhirnya mulai berlari dan aku tetap di lokasi. Lha ngapain juga aku ikutan lari? Karena males? Takut encok? Takut menang? Jawabannya salah semua. Aku mau ambil gambar di seputar lokasi yang tentu beda dibanding saat malam coz baru ini aku pagi-pagi ada di deket Kalimas.

surabaya-ultah-mlayu-heritage (6) surabaya-ultah-mlayu-heritage (7) surabaya-ultah-mlayu-heritage (8)

Track-nya sih pendek tapi ya gitu deh yang sekedar mejeng kayanya gak nyampe-nyampe, mungkin mereka sekedar lari dari angan-angan untuk mendapatkan medali…so dari pada nungguin sampe jamuran ya mending aku nyari-nyari apaan kek, misalnya gelas plastik bekas, mayan buat nambah-nambah.

Akhirnya peserta dikumpulin di depan panggung, yang pake medali nampak makin semangat selfie nah yang gak dapet medali palingan cuma dapet basket (basah ketek). Aku sendiri cuma dapat lapar dan dahaga, jam segini pan jadwal aku ngopi sambil ngemil melati. Eh ini pada duduk manis bukannya lagi Tabliq Akbar atau Tadarusan ya, plis deh jangan mikir begono, enih lagi pade nungguin hadiah (buat yang 100 orang) sisanya cuma numpang ngaso, pegel bok! Sembari harap-harap cemas buat dapetin door prize.

surabaya-ultah-mlayu-heritage (9) surabaya-ultah-mlayu-heritage (10)

Namanya juga bocah, ya gitu deh mau kalah apa menang kagak dimasupin ke hati, nyang penting asik aja bisa eksis, lha timbang di rumah? Nyang ada jam segini disuruh nimba sama Emaknye. Selfie sembari mentul-mentul gara-gara DJ-nya muterin lagu-lagu dugem di tengah pancaran sinar mentari pagi memang asik sekale, kagak usah pakek lampu soale percumah lha pan ada matahari, begini aje juga udeh girang kok.

surabaya-ultah-mlayu-heritage (11) surabaya-ultah-mlayu-heritage (12) surabaya-ultah-mlayu-heritage (13) surabaya-ultah-mlayu-heritage (14) surabaya-ultah-mlayu-heritage (15) surabaya-ultah-mlayu-heritage (16)

Dan akhirnya color powder pun berhamburan di udara dan langsung suasana kian panas, aku lho ikutan kena bubuk warna warni itu, tapi ya sudahlah namanya juga party ya asik aja hahahaha…

surabaya-ultah-mlayu-heritage (17) surabaya-ultah-mlayu-heritage (18) surabaya-ultah-mlayu-heritage (19) surabaya-ultah-mlayu-heritage (20) surabaya-ultah-mlayu-heritage (21) surabaya-ultah-mlayu-heritage (22)

Intinya puncah acara ya di depan panggung di kawasan Parkir Timur (Surabaya Festival) nah akhirnya aku memutuskan mlipir buat ngupi sambil ketik catatan ini. Sebagian orang menganggap apa yang aku lakuin ini sebagai kurang kerjaan, tapi bagai dirku ini sebuah kesenangan. Aku bukan type orang yang selalu suka ada di keramaian tapi saat harus ada di keramaian ya aku akan enjoy.

Dalam sekian banyak chapter kehidupan yang aku lewati, aku memang gak pernah bosan menghadiri acara-acara yang menurutku menarik dan membuatku terhibur. Dulu aku termasuk hobi clubbing and don’t be surprise aku sering melakukannya sendirian. Berdiri di sudut sambil bergoyang kecil atau bahkan menggila di tengah dance floor tanpa seorangpun yang ku kenal. I was dancing in the dark with strangers, party all night to the music and lights. I was never in love, never had the time in my hustle and hurried world, but I’m happy, I love myself time after time. Melihat anak-anak ABG bergoyang di tengah terik matahari bukan hal aneh buatku, aku dulu lebih gila-gilaan dari mereka dan jujur aja aku menikmatinya.

surabaya-ultah-mlayu-heritage (23)

Memang sudah ribuan acara baik di dalam negri maupun di luar negri, dan semua lewat tanpa dokumentasi. Aku di masa itu senang menikmati segalanya ya buat diri sendiri. Hingga 4 tahun terakhir baru aku ingin menuliskannya juga merekam dalam gambar, justru di saat aku tak lagi banyak melakukan perjalanan. Semoga aneka liputan abal-abal yang aku hadirkan tetap menjadi selingan di saat pembaca pingin kabur sebentar ke dunia yang berbeda, mungkin salah satunya ke duniaku …

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.