Ngransum

Dian Nugraheni

 

Ngransum, atau mbungkus untuk dibawa pulang, biasanya adalah makanan yang disajikan dalam sebuah pesta atau acara. Sudah sejak lama di Indonesia, soal ngransum ini, setelah selesai arisan, misalnya, mereka yang punya acara
sampai harus maksa-maksa si Mak untuk mbungkus, soalnya udah diapalin, si Mak pasti nggak mau berebut mbungkus…bukan apa-apa, melihat orang-orang lain pada mbungkus seolah takut ga kebagian aja, rasanya udah nggak enak hati, juga karena, mostly, masakan apa pun yang disajikan, bisalah si Mak nanti bikin sendiri kalau memang pengen…

rantang

Ngransum selesai acara, dan diijinkan yang punya hajat, tak masalah ya..yang jadi masalah kalau orang-orang ngransum selagi acara makan berlangsung, mereka udah berebut mbungkus, sampai-sampai tamu-tamu yang makan ga kebagian…

Itu di mana, Mak..? Di Indonesia dulu ya..? Lalu bagaimana di Amrik, Mak..?

Sepanjang yang si Mak denger, si Mak liat, di acara orang-orang Indonesia di Amrik, buanyaak juga orang-orang yang begitu…diserahin tata meja malah ngransum duluan, makanan diumpetin…

Ada juga yang lagi acara makan berlangsung, antri panjang, dia orang ambil makan pakai piring, plus bawa plastik
yang ada zippernya buat sekalian mbungkus…akhirnya tamu yang belakang cuma kedapetan kuah-kuahnya aja…

Bagaimana pendapat dan pengalaman teman-teman, baik di negeri sendiri maupun yang tinggal di luar negeri..?

Mari kita berbagi pengalaman…hai..hai…

 

 

9 Comments to "Ngransum"

  1. J C  18 January, 2016 at 15:34

    Ngrantang, ngransum, mbungkus, ngeruk…hahaha…di mana-mana podo wae ternyata…

  2. Lani  16 January, 2016 at 09:10

    James: jadi itu guyonan bahasa Hokkian? Baru tahu…….menimba ilmu lagi dr gerombolan kenthirs

  3. James  15 January, 2016 at 05:17

    Mbak Lani…..itu dari bahasa Hokkian ….seji seji mah sipun, bo seji mah tamcia….malu malu itu rugi, kalau gak punya malu namanya rakus….ha ha ha guyonan Chinese di Bandung jadul

  4. Alvina VB  15 January, 2016 at 00:54

    Wah gak pernah liat yg kaya gini seumur-umur, mungkin kejadiannya dibalik layar ttp sering liat duluuu di tanah air kl org kawinan itu makanan ditaruh sepentung tinggi kaya gunung Semeru, ha..ha…

  5. Lani  14 January, 2016 at 23:29

    James: Guyonan cara mana itu? Aku kaga ngerti

  6. Dj. 813  14 January, 2016 at 16:06

    Dian . . .maaf ini Dj copy .

    ” Ada juga yang lagi acara makan berlangsung, antri panjang, dia orang ambil makan pakai piring, plus bawa plastik
    yang ada zippernya buat sekalian mbungkus…akhirnya tamu yang belakang cuma kedapetan kuah-kuahnya aja… ”

    Kalau yang begini ini siiiih , memang sengaja mau ngrampok . . . hahahahahahaha . . . ! ! !

    Susi kalau ngundang orang banyak, memang selalu takut kurang, olehnya dia selalu masak berlebihan .
    Setelah tamu makan semuanya , dia dan putri kami, biasanya langsung membungkus makanan yang masih ada di kantung plastik yang sudah dia sediakan .
    Jadi kalau ada yang mau pulang, dia serahkan untuk dibawa pulang .
    Hal ini tentu saja bukan tradisi Jerman, tapi itu sudah biiasa, kalau kami ke Mertua atau ke kaka ipar.
    Kalau kami akan pulang, selalu dibawakan makanan yang masih ada .

    Karena mangngat, dirumahpun tidak akan habis dimakan sendiri .
    Demikian pulan sekarang, kalau anak-anak kami datang untuk makan bersama, ppast banyak yang sisanya .
    Nah itu juga yang Susi bungkus atau di Box agar anak-anak bisa bawa pulang.
    Setelah itu dia baru merasa puas .
    Karena tidak harus menyimpan makanan atau kueh-kueh yang sisa .
    Dan anak-anak ada cukup makanan dirumahnya .

    Salammanis dari Mainz .

  7. james  14 January, 2016 at 15:49

    halo ci Lani, mau dong kalo dikasih ransuman sih gratis ini lah…….baca artikel diatas jadi ngakak sendiri….rupanya itu sudah tradisi orang Indonesia secara umum…..jadi ingat guyonan seji seji mah sipun…bo seji mah tamcia

  8. Lani  14 January, 2016 at 12:55

    Dian: pengalamanku selama ikutan, diundang pesta dimana yg punya gawe orang Indonesia. Persis spt yg kamu tuliskan di artikel ini, sptnya mrk kelaparan amit2 dah!

    Pesta baru saja dimulai, tamu belum datang semuanya akan ttp mrk sdh menyiapkan plastik2 utk ngumpetke makanan, jajanan, krn mrk takut klu tdk kebagian

    Sptnya hal sdh jamak/biasa. Klu aku ikut bawa pulang krn pestanya sdh rampung, jd klu mmg bersisa aku melu mbungkus krn eman2 klu nantinya sisa2 itu hanya dibuang sayang.

    Aku tdk ikut rebutan mbungkus duluan, msh punya rasa malu dan sungkanlah krn tamu2 yg lainnya belum sdh ngumpetin makanan

  9. Lani  14 January, 2016 at 12:51

    Ngransum buat trio kenthirs………

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *