Opini Saya

Yang Mulia Enief Adhara

 

Berada ribuan kilometer tapi masih aja gw melihat hal yang sama. Itulah hebatnya FB, mendekatkan yang jauh and I love that.

But sadly baru masuk tahun baru semangat baru harapan baru tapi tetap dengan pola dan kebiasaan lama, yaitu saling serang saat ada beda pendapat.

opinion

Agama di Indonesia seolah media perpecahan, bahkan di antara sesama Moslem. Kali ini tema terompet dan topik gak ngucap Selamat Natal sudah gak lagi hits.

Gw sendiri Islam dan gw gak meragukan apa yang gw yakini. Tapi mulai anak jadi ABG, jadi dewasa bahkan lama lama tua, gw sering kaget bahkan kesal dengan sesuatu yang bertahun tahun sepertinya wajar kok tiba tiba dilarang? Sungguh gw marah lho.

So dalam kesal itu gw diam, terus saja gw gak terima. Gw memang bukan Islam yang baik yang rajin membuka Al-Quran dan hadist, tapi gw bukan type nyepet saat gak sepaham, gw milih diem dan mencari tau.

Dari pencarian gw itu, gw mencari pada wadah yang mumpuni dan bisa memberi dalil yang keterima logika gw. Gw sih gini mikirnya, gw beli produk branded kaya Prada, Lanvin etc HARUS langsung ke butik resmi demi jaminan keaslian, mosok nyari ilmu (agama) disumber gak jelas?

Gw bukan type cepet orgasme, butuh banyak pihak yang tak terkait yang gw korek dan benang merahlah yang membuat gw mengakui itu tidak meragukan.

Ini saran, mohon maaf dan ini gak nyindir siapapun:

Bagi Moslem yang sudah rajin belajar dan ilmunya bertambah, jangan dakwah di Medsos, itu hanya buat pro kontra. Kebenaran harus disampaikan tapi yang lembut. Bukankah menyuapi seorang anak kudu penuh bujuk rayu? Bukannya ditempeleng dan dicaci? Dakwah pada diri sendiri dan keluarga atau kawan dekat itu lebih efektif.

Berdakwah kalo ada yang datang bertanya, bukannya cuap cuap di saat gak pas. Misalnya soal tiup terompet, temen kita lagi ceria niup eh diceramahin, ya bete laaah. Sama aja kamu mau mulai makan tiba-tiba yang di sebelahmu bilang, “Berhenti sebelum kenyang”, bete donk? Mulai makan aja belom!! Dan jangan buat kalimat yang membuat terluka pihak lain.

Di list pertemananmu ada agama lain, suku lain, ras lain dan itu melukai mereka, just remember Islam itu lembut.

Bagi Moslem moderat, yang ingin pembauran di semua sektor, it’s oke asal tidak propaganda seperti mengolok-olok. Gw dulu punya temen Islam pindah Kristen karena anggap Islam rempong.

Gw malah bilang, “Lakukan kalo hati lo dah mantab”, bukannya gw cegah. Why? Itu hak dan urusan dia, buat apa dia Islam tapi gak Islam? Toh pas Kristen dia justru nampak bahagia dan kami tetap berkawan. Segala resiko itu urusan dia toh gw kudu urus dulu diri gw.

Artinya dalam kebingungan jangan lupa cari kebenarannya (kaya gw) tapi kalo gak terima juga artinya agamanya kudu dicari yang lebih sesuai dan bisa menyejukkan.

Bagi non-Moslem jangan bersikap seperti tau betul isi kitab agama lain (Islam) coz tiap agama memang beda aturan dan ajaran. Gw ngerti Salam Maria, gw tau pemujaan pada Dewa dsb tapi memang gak paham guna dan penggunaannya. Coz gw gak mendalami, liat Injil juga udah rusak lapuk di lemari jaman Mak gw Katolik kok.

Misalnya FPI, ISIS, Teroris dsb itu bukan Islam jadi jangan ngemeng kaya tau pasti. Gw aja yang Islam benci kok sama kelompok-kelompok itu.

As myself :

Gw tidak mau berbicara agama kecuali ada yang tanya. Gw berusaha menaati aturan agama gw TANPA mengorbakan hubungan baik yang selama ini gw punya.

Aqidah terjaga bukan berarti melukai hati orang lain. Gw tidak banyak perayaan coz bagi gw itu buang-buang duit (juga ada alasan kerohanian) tapi gw GAK MAU cuap-cuap melarang apalagi menghujat.

Hari Natal gw kalem kalem aja tapi di luar itu gw tetep bersahabat. Misalnya bulan Januari, “Benard, aq kirim cake coklat lho, ditunggu ya”

Benard menjawab ceria, “Ko xie xie ya duh kemana aja sih? I miss u tauk”

And so on and so on…

Gw hidup dalam banyak suku, ras dan agama. Di dalam negri atau LN gw tampil sebagai seorang Moslem yang bebas tapi bertanggung jawab. Batasan aqidah gw sampaikan sekedar wacana, “Gw gak lakuin itu karena ada batasan” tanpa perlu ceramah apalagi mengolok-olok. Kawan gw di manapun so far so gud

Ribuan kilometer trus menuliskan semua ini, anggap aja gw bodoh, secara di depan muka gw banyak hal indah yang bisa gw nikmati…

 

 

9 Comments to "Opini Saya"

  1. Linda Cheang  27 February, 2016 at 09:03

    toss dulu, deh, Nip

  2. Lani  27 February, 2016 at 01:05

    Enief: “ Gw tidak mau berbicara agama kecuali ada yang tanya. Gw berusaha menaati aturan agama gw TANPA mengorbakan hubungan baik yang selama ini gw punya”.
    ++++++++++++

    Nampaknya artikelmu kali ini berbeda dgn yg biasa kamu tulis, tp aku setuju dgn apa yg kau tuliskan disini………

    Seandainya…….bila…….(ber-andai2) klu dinegeri ini ada yg berpikiran spt kamu 65% saja alangkah indahnya, nyamannya menetap dinegeri ini……..mungkin kita hrs menunggu reformasi mental Jokowi diresapi oleh kebanyakan penduduk negeri ini?????? Tapi sampai taon piro nunggune?

    Aku setuju dgn sebagian artikel yg aku copy paste, contoh lainnya “jangan pernah ngasih nasehat” klu tdk diminta oleh orang ybs………

    Al, James: betul adanya, kenthirs berbeda tp tetep bersatu, hidup kenthirs!!!!! Krn kenthirs respect each other…………..

  3. Dj. 813  26 February, 2016 at 18:54

    Kemarin sudah kirimkomentar , kok tidak ada . . . .

    Mas Enief . . .
    Ini Dj. copy satu kalimat dari atas .

    *** Misalnya FPI, ISIS, Teroris dsb itu bukan Islam jadi jangan ngemeng kaya tau pasti. Gw aja yang Islam benci kok sama kelompok-kelompok itu. ***

    ——————————————————————

    Jadi FPI , ISIS dan Teroris itu sama ya . . . ? ? ? dan bukan islam .

    Hahahahahahaha . . . ! ! !

    Salam Damai dari Mainz .

  4. Itsmi  26 February, 2016 at 18:27

    Enief, kamu benar. ini opinimu..

  5. J C  26 February, 2016 at 08:08

    Enief, betuuuuulllll sekaleeee…

  6. djasMerahputih  25 February, 2016 at 18:09

    Akhirnya lo insyaf juga Nief…
    Serasa mendapat pencerahan dari guru spiritual..

    Banyak penafsir agama yang kebablasan melampaui wewenang Tuhan. Mereka kerap berucap Tuhan itu maha Pengasih dan Penyayang, loh kok malah senang menyakiti orang lain.. THERLALUH..!!

    Hadir mba Avy..

  7. james  25 February, 2016 at 14:51

    hadir lagi Al, Kenthirs loves the difference

    kalau 240 juta saja prang di Indonesia berpikiran pendapat seperti Mas Enief pasti rasa damai tenteram terwujud deh, makasih mas ulasannya

  8. Dj. 813  25 February, 2016 at 14:36

    Mas Ennief . . .

    Ini Dj. kutip kalimat diatas . . .

    *** Misalnya FPI, ISIS, Teroris dsb itu bukan Islam jadi jangan ngemeng kaya tau pasti. Gw aja yang Islam benci kok sama kelompok-kelompok itu. ***

    Jadi FPI , ISIS dan teroris , sama ya . . . ? ? ?
    Hahahahahahahaha . . . ! ! !

    Okay,salam Damai dari Mainz .

  9. Alvina VB  25 February, 2016 at 12:22

    Enief: tumben nech.. ngeluar unek2nye…dah bosen yak liat kacak kadut negri ini?
    Absenin para kenthirs yg asik2 aja tuch dengan perbedaan…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.