Sepatu Idaman

Nia

 

Cerita sepatu idaman.

Sudah lama banget saya pengen punya boots nya Timberland. Tapi di Singapore harganya mehong abis. ‘Yang model ini gak akan diskon kakakkkk…’ kata mbak penjaga toko. Saya sempat mau minta temen dari Indonesia buat beliin dan claim GSTnya, tapi kok ya hati ini bimbang… bidadari mosok curang?!

Nah pas ke London yang dulu saya lihat di toko ada model yang sama dengan harga yang jauh lebih murah. Ternyata di sana Timberland ada yang buat anak-anak dan harganya lebih murah. Warnanya pun lebih beragam. Saya ngincer yang coklat tua tapi ukuran saya gak ada.

Yawes… terima nasib.

Nah perjalanan ke London kemaren itu saya iseng masuk toko sepatu. Eh kok ada boots yang saya incar dengan harga diskon. Tapi lagi-lagi… ukuran saya gak ada stock. Saya sudah mau meninggalkan toko tapi penjaganya merayu saya untuk beli warna lain.

Saya jarang banget luluh oleh bujuk rayu sales. Tapi bapak ini semangat banget. Dia menawarkan untuk mengirim tapi sayang saya sudah harus balik Singapore. Trus dia bilang akan ambil ke toko lain kalo saya bisa dateng lagi besoknya. Saya bilang gak bisa. Dia telpon sana sini trus bilang kalo saya datang 2 jam lagi dia bisa sediain boots nya. Saya bilang gak bisa karena sudah ada janji lain. Dia rembugan sama koleganya dan managernya tapi gak ada solusi.

Baru kali itu saya lihat penjaga toko yang all out kerjanya. Trus saya mulai galau. Saya coba boots model yang sama tapi beda warna. Coklat lebih tua. Bagus juga… tapi lagi-lagi… gak ada stock buat ukuran saya.

‘Tolong tunggu 2-3 menit ya, saya ambilkan di toko lain.’ kata si bapak setelah nelpon sana-sini ngecek stock. Saya jawab ok.

Demi boots itu saya keluar masuk banyak toko dan semua penjaga tokonya nyuruh saya cari di toko lain ato simply bilang gak ada stock. Cuma bapak ini yang rela lari ngambilin boots yang saya mau.

Pas saya kasih kartu debit untuk bayar dia minta bukti identitas. ‘Tau kenapa saya minta identitasmu? Karena mau gak tanda tangani kartumu.’ katanya. Wahhh… saya lupa belum tanda tangani karena itu kartu baru pengganti yang sudah expired.

‘Di sini banyak copet. Kamu harus hati-hati. Kalo kartu ini jatuh ke tangan mereka duitmu bisa dikuras habis. Listen… kamu harus jaga uangmu baik-baik,’ lanjutnya. Lalu dia menyocokkan tanda tangan saya di passport dengan tanda tangan saya di struk pembayaran kartu debit.

‘Kamu butuh visa UK?’ tanyanya. Kami lalu ngobrol soal mahalnya harga visa UK. Saya kira bapak ini di UK dengan visa kerja ternyata dia pengungsi dari Kosovo tapi sudah jadi warga negara UK. Saya dapat kuliah singkat sejarah runtuhnya Yugoslavia, tentang perang dan tentang perjalanannya mencari suaka.

Saya salut sama orang seperti dia. Jatuh… segera bangkit. Kerja keras, pantang menyerah, gak mengeluh dan gak minta ini itu disediain gratis untuknya.

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

12 Comments to "Sepatu Idaman"

  1. Lani  27 February, 2016 at 00:36

    Al: jelas demen tp buat apa buang2 duit klu tdk pernah kepake di Hawaii???????? Malah bisa2 kakinya bisa kena penyakit kulit/jamuren krn dibungkus rapet diudara lembab spt di Kona………..

    Ngomong2 liat tuh penampak-an foto Lurah kita sejak kapan ya dia join military????????

  2. Dj. 813  26 February, 2016 at 18:57

    Naaaaah . . .
    Disini komentar Dj. juga tidak muncul . . .

    Mbak Nia . . .
    Pengalaman hidup di Inggris . . .
    Dj. rasakan, pelayanan mereka lebih baik dan lebih sabar terhadap konsumen.

    Selamat menikmati sepati Boots nya . .

    Salam Sejahtera dari Mainz .

  3. HennieTriana Oberst  26 February, 2016 at 18:26

    Suka boots, dan aku selalu sebisa mungkin cari barang discount. Lumayan banyak menghemat uang.

  4. Linda Cheang  26 February, 2016 at 15:07

    oh, sepatu boots…

  5. J C  26 February, 2016 at 08:07

    Nia, aku juga pernah beli boots Timberland beberapa tahun lalu di Singapore pas discount gede banget…sampe sekarang masih aku pake lho…(sopo sing takon jal?)

  6. djasMerahputih  25 February, 2016 at 17:28

    Suka boots….
    Thanks mba Avy..

  7. james  25 February, 2016 at 15:08

    hadir Al, makasih diabsenin, sekarang ini sudah gak mau pake boots lagi gak praktis jadi milih pakai kasual saja, ringan tapi kuat dari yang murah sampai yang mahal juga asal enak dipakai saja, yang termurah pernah dibeli sewaktu sale adalah AUD &5, sudah 4 tahun dipakai jalan kaki olah raga belum hancur tuh, made in China lagi tapi uenak dipakainya, great bargain deh

  8. Dj. 813  25 February, 2016 at 14:43

    Hallo Nia . . .
    Pengalaman Dj. dulu hidup di Inggris, memang mereka yang melayani, jauh lebih ramah .
    Mereka ingin agar konsumen satu saat mau datang lagi .

    Selamat menikmati sepatu Boot yang baru .

    Salam manis dari Mainz .

  9. nia  25 February, 2016 at 12:58

    mbak Alvina,

    yang saya pengen yang classic 6′ mbak. kalo yg model laen memang bisa diskon gede eh tapi di Singapore tetep aja sih diskon paling 30%.

  10. Alvina VB  25 February, 2016 at 12:49

    Absenin para kenthirs yg gak tahu demen pake boots kagak ya?
    Nia, kl mau dpt boots Timberland dengan harga miring, musti tungguin akhir winter, di sini sale gila2an kl buat boots Timberland yg di atas $200an dollar bisa dpt discount 50-80%, tergantung modelnya dah.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.