[Cerita Gue] Korden Emak

Wesiati Setyaningsih

 

Beberapa hari ini gue ribut mulu sama Emak. Sejak kenal pengajian di rumah Bu Rohmah, Emak jadi relijius. Jujur gue sendiri enggak paham benar apa itu relijius. Cuma, yah gimana ya? Kayanya kata itu mewakili kelakuan Emak akhir-akhir ini. Reliji itu artinya agama, kan? Jadi relijius itu, sok agamis. Gitu deh menurut gue.

Pagi ini saja dia udah ribut nyuruh gue pake jilbab. Jilbab, lho ya. Bukan kerudung. Kalo kerudung itu selembar kain panjang yang ditaruh di kepala gitu aja. Kalo jilbab itu kain kotak kaya taplak yang dibuat nutupin kepala sampe rapet. Jadi Cuma muka doang yang keliatan.

Gue ogah. Ngapain pake jilbab? Sumuk. Enakan kaya biasanya. Gue biasa pake kaos kutung sama celana pendek. Tapi Emak marah. Posisi gue waktu itu lagi duduk bersila di bangku bambu depan rumah. Gue nyebutnya bangku bambu itu ‘lincak’. Tiba-tiba aja Emak teriak histeris.

“Yanti, kamu itu kelakuan mbok diubah. Jangan pake celana pendek sepaha gitu. Pake kaos singlet juga. Saruuu…!”

Suara Emak melengking panjang. Gue didatengin Emak yang mukanya merah padam. Terpaksa gue bangkit dan duduk.

korden1

“Saru dari mana, Mak? Gue nggak telanjang.”

Mata Emak melotot kesal.

“Gue, lagi! Kamu itu bocah nDemak. Ngapain pake ‘gue’ segala. Mbok ya ‘aku’ gitu aja. Sok Jakarta!”

“Nah Emak malah nyuruh gue jadi Arab. Pake jilbab segala.”

Emak murka. Dia udah siap-siap ambil sandal jepit bututnya buat dilemparin ke muka gue. Untung gue keburu lari ke luar. Kebetulan aja di luar ada si Budi dateng bawa motor. Langsung aja gue naik motor dan ngajak dia pergi.

“Ke mana?” tanya dia.

“Ke mana aja, gue ikut.”

“Ke hotel?”

“Kampret, lu!”

Gue tonyor kepalanya. Gue tau dia becanda. Soalnya dia enggak suka sama cewek. Dia sukanya sama cowok. Dia dulu pernah dipegang-pegang anunya sama guru ngaji dia, lantas sejak itu dia suka ngiler kalo liat cowok. Hidupnya sekarang merana karena ngilangin rasa suka sama cowok dia nggak bisa, ngaji juga trauma. Alhasil dia jadi anak luntang-lantung kaya gue. Kerja enggak, sekolah enggak, ngaji juga enggak.

“Napa lagi, kamu?” tanya Budi di pinggir sawah sambil makan serenteng kedelai.

“Emak nyuruh gue pake jilbab.”

Matanya membelalak, lalu terbahak.

“Biar apa? Buat baju dinas kaya Mbak Lastri kalo mau praktek?” Budi ngakak.

Gue pukul lengan dia. Biar brengsek juga gue kagak kaya Mbak Lastri yang sering masuk hotel di kota dengan laki yang beda-beda. Gini-gini gue masih perawan.

“Gue nggak nanya, biar apa,” jawab gue pendek.

“Kowe ki goblok.”

Gue melotot. Tapi Budi seolah tak peduli. Dia nerocos aja.

“Tanya dulu alasannya. Jangan asal ngamuk aja. Apa bedanya kamu sama Emak kamu kalo bisanya cuman marah doang.”

“Ya nggak beda. Kan aku anak Emak.”

“Lantas kalian mau jadi sama nyebelinnya, gitu? Mbok yang kreatif. Beda dikit kek dari Emakmu. Kalo jadi sama, entar kamu jadinya benci sama diri kamu sendiri. Kan kamu benci Emak. Lha kamunya mirip Emak. Apa nggak sebel sama sendiri kamu?”

Gue merenung. Kampret. Budi benar. Jadi begitu pulang, gue nyariin Emak. Dia lagi nyuci piring. Kasian juga gue. Tanpa disuruh, gue jongkok dan bantuin.

“Ngapain kamu pulang?”

“Emang suruh ke mana? Kan ini rumah gue.”

Emak mendengus kesal. Dia mengangkat piring yang sudah bersih gue bilas. Gue ngikutin sambil bawa panci-panci dan semua perkakas yang tertinggal karena Emak enggak cukup tangannya buat bawa.

“Mak, gue mau nanya. Kenapa sih gue disuruh pake jilbab?”

Gue jadi kaya anak ayam kelimpungan. Gimana-gimana dia Emak gue. Gue sayang sama dia.

“Biar kamu itu masuk surga.”

“Masak Cuma pake jilbab aja lantas masuk surga, Mak?”

“Ya enggak, lah. Kamu juga mesti rajin solat dan puasa. Solatmu itu diperbaiki. Mosok solat seminggu sekali. Sedih Emak liat kamu.”

“Lha Emak ini nyuruh gue pake jilbab apa nyuruh solat?”

“Kalo pake jilbab kan nanti kamu malu sendiri. Mosok pake jilbab enggak solat. Nah, terus kamu jadi rajin solat. Kan gitu…”

Gue merenung.

“Jadi alasannya apa nih?”

“Kowe iki!” Emak mulai marah lagi. “Kalo dikasi tau mbantaaaah aja. Mbok sekali-sekali manut, gitu. Nyesel punya anak kamu.”

Kalo udah gini gue juga nyesel lahir. Maunya sih, marah sama Tuhan aja. Kok bisa gue dilahirin di dunia yang kacau balau gini. Capek, gue. Udah miskin, diatur-atur mulu. Enakan kaya raya, bebas, mau semaunya bisa. Salah dikit di mata orang bisa bayarin makan-makan mereka, sama nyumbang mesjid segede-gedenya. Udah, beres dah. Bakalan dipuja-puja. Kalo miskin kaya gue gini, bisa apa?

Liat gue diem aja, Emak kayanya kasian.

“Gini, Yanti. Anak Emak sing ayu dewe. Ojo melu Bapakmu. Dia itu kafir. Ndak punya agama. Solat ndak mau, malah diem aja di bawah pohon beringin ujung desa. Dia puasa, tapi ngikutin aturan ndak mau. Puasa dia ngrowot. Bukan puasa yang disarankan agama. Ndak bener itu. Jangan kaya dia. Kaya Emak ini aja…”

Gue diem aja. Sebenernya gue kagak terima juga dia ngomongin tentang Bapak. Gue hormat sama Bapak meski dia ninggalin gue sama Emak. Dulu banget, gue marah sama Bapak. Bisa-bisanya ninggalin gue sama Emak demi babu yang baru balik dari Jakarta.

Tapi nyatanya, Bapak itu baik. Kagak pernah marah sama gue. Dia juga yang selalu kasi uang gue. Meski kata Emak, uang segitu nggak setimpal sama semua pengorbanan Emak selama ini buat rawat gue. Kalo udah gitu, gue juga sebenarnya kagak terima. Kan Bapak kasi uang buat pegangan gue aja. Bukan dalam rangka bayar Emak atas derita dia ngelahirin gue sama rawat gue. Emangnya dia baby sitter apa?

Diem-diem gue juga salut sama Emak tiri gue yang dulu sempat jadi babu di Jakarta itu. Dia enggak pernah protes kalo Bapak ninggalin dia berhari-hari buat semedi di bawah pohon beringin dan tinggal di pondok kecil di dekat situ. Dia juga setia nungguin Bapak pulang. Enggak lantas main mata sama laki lain Cuma gara-gara ditinggal di rumah sendirian.

Gue dengernya dari omongan orang-orang. Biasa, lah. Bapak-bapak genit juga banyak yang suka nyamper ke rumah dia kalo Bapak kagak ada. Kata mereka, Emak tiri gue itu nggak mau buka pintu lama-lama kalo ada tamu laki pas Bapak enggak ada. Jadi sampai sekarang enggak ada yang berani ganggu lagi.

“Gimana, Yan?” Emak membuyarkan lamunan gue.

“Gue mau aja pake jilbab, Mak. Tapi alasannya apa? Buat apa? Tu Mbak Lastri pake jilbab juga, tapi suka ke hotel. Kata orang dia lonthe. Lantas jilbab itu manfaatnya apa?”

Emak menarik nafas panjang. Kali aja dia mulai mikir mau ngomong apa. Soalnya dia pengajian juga baru tiga bulan. Tau-tau udah maksa gue buat solat sama pake jilbab. Dia sendiri dulunya enggak solat.

“Jangan liat orang lain, Yanti. Kata Bu ustadzah gitu. Tapi pake jilbab itu kewajiban. Nah, kamu kan perempuan. Ya wajib pake. Sebagai muslimah, kalo sudah memenuhi kewajibannya, bisa masuk surga.”

“Masuk surga?” gue gamang. “Gue janji solat aja deh, Maak. Kaga usah pake jilbab dulu.”

“Eeeh…. Percuma kamu pake solat kalo enggak pake jilbab. Harus barengan.”

“Percuma?”

Emak mengangguk mantap.

“Percuma ibadahnya perempuan yang tidak pake jilbab, kata bu ustadzah gitu.”

Gue pengen masuk surga. Tapi,

“Apa gue bisa masuk surga, Mak?”

“Bisa, lah. Asal kita ikuti apa kata agama.”

“Emang kita harus masuk surga, Mak?”

“Iya, surga itu tujuan kita, Yan. Masak iya mau masuk neraka, disiksa tiap hari.”

Emak melirik genit.

“Kalo di dunia, bisa aja kita kelaparan. Tapi di sana nanti kita kekenyangan. Ditemeni laki-laki ganteng.”

Gue mengernyit. Itu surga apa hotel? Kok perasaan gue, surga jadi kaya hotel gretongan. OB-nya ganteng-ganteng. Makanannya banyak dan enak-enak. Kasur empuk, kamarnya dingin, kamar mandi bersih terus. Masalahnya kalo kita nginep di situ kan Cuma satu : mesti bayar dan bayarnya mahal. Nah kalo surga, itu semua gratis.

“Emang kalo udah mati kita bawa tubuh kita? Bukannya kita tinggal roh aja, ya? Emang, roh juga butuh makan ya Mak? Butuh laki?”

Emak mulai meradang lagi. Gue tau dia mulai gak bisa jawab. Biasanya kalo dia ga bisa jawab pasti marah.

“Eh, iya…iya.” gue tergagap-gagap takut Emak murka lagi.

“Gue mau deh pake jilbab. Emak bakal beliin gue baju muslim, kan? Pan baju gue kebanyakan celana pendek sama kaos doang. Jilbab juga kagak ada. Beliin baju muslim yang cantik-cantik ala butik itu ya, Mak?”

“Em…”

Emak mulai mikir.

“Sementara kamu pake kebaya Emak sama kerudungan pake taplak dulu sementara. Besok, itu korden-korden bisa Emak potong-potong biar bisa jadi jilbab buat kamu.”

Emak tampak sumringah banget. Gue Cuma bisa mbatin,

“Kampret!”

 

 

About Wesiati Setyaningsih

Seorang guru yang tinggal di Semarang. Awalnya tidak ada niat untuk menjadi guru, tapi kemudian "kesasar" menjadi guru. Mencoba mendobrak "pakem baku" proses pengajaran, juga mendobrak ketidaklogisan pencekokan agama membabibuta di sekolah dan keseharian murid-muridnya. Sering dianggap "off-track" bahkan tidak jarang mendapat cap sesat karena sikapnya yang tidak seperti kebanyakan mainstream.

My Facebook Arsip Artikel

8 Comments to "[Cerita Gue] Korden Emak"

  1. J C  7 March, 2016 at 05:30

    Aku kok malah ingat Sounds of Music ya…bikin pakaian bermain dari korden rumah…

  2. trianto rahardjo  3 March, 2016 at 11:17

    Suka dengan gaya Tulisannya,, menghibur dan menghibur..

  3. trianto  3 March, 2016 at 11:16

    Suka akan gaya tulisannya,, menghibur sekaligus menghibur..hehe

  4. Linda Cheang  2 March, 2016 at 14:54

    ribet amat, ya?

  5. djasMerahputih  2 March, 2016 at 08:34

    Mau masuk surga itu mahal dek, minta kartu sakti dulu gih..!!
    #koinuntukyanti

  6. james  2 March, 2016 at 08:22

    absen Kenthir sKorden

  7. Lani  2 March, 2016 at 04:02

    wakakakak…………jilbabnya dr kain korden…….weleh2 kg duwe duit dipaksain…………

  8. Dj. 813  1 March, 2016 at 23:43

    Hahahahahahaha . . . ! ! !
    Lucuuuuu . . . . ! ! !
    Inilah kalau semua kata orang, hanya ikut-ikutan saja , tanpa sendiri mempelajarinya .
    Salam Damai dari Mainz.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.