Kotbah Gereja

Nia

 

Ceritanya saya sudah agak lama menjauh dari gereja. Padahal dulu kalo jalan saya sempatkan ikut misa. Sekarang ngendon cantik di rumah aja malas banget ke gereja.

Kenapa? Banyak sebabnya. Salah satunya adalah saya merasa abis ikut misa malah nambah dosa.

kotbah

Banyak kali kebijakan yang diterapkan pengurus gereja yang gak cocok sama pemikiran saya. Juga kotbah romo yang sering ‘wagu’ di mata saya.

Contohnya siang tadi. Romo nampilin 3 foto perempuan. Foto 1 tanpa make up, foto 2 dengan make up setengah jadi, foto 3 full make up. Tulisan di bawah foto itu: contouring.

Menurut romo perempuan pake make up itu gak bisa dipahami karena cuma nambah warna ke muka. Tapi contouring itu menipu. Karena merubah bentuk wajah, lanjut romo.

Saya sudah jengkel tuh pas denger awal kotbah itu. Tapi saya sabar-sabarin pengen tau kelanjutan isi kotbahnya. Dan ternyata intinya adalah ‘jadilah seperti Tuhan yang melihat manusia dari hatinya, bukan dari penampilannya.’

Trus mo… kalo gitu apa yang salah dengan contouring? Kalo kita diajar untuk melihat hati mau orang permak muka pake ember juga gak bakal ketipu kan??!!

Saya memang gak suka pake make up tapi respect sama orang yang bermake up dan menjaga penampilannya. Lu kira gampang make up an?

Pake make up itu gak cuma butuh skill tapi juga disiplin. Harus meluangkan waktu untuk memoles muka. Entah buat anda… tapi bagi saya ini susah banget. Saya masih belum mau ngorbanin waktu tidur demi memoles muka pagi-pagi.

Itu cuma make up lho… contouring lebih susah lagi… dan lebih butuh waktu. Dan butuh kesabaran untuk belajar contouring yang baik. Coba aja asal niru tutorial di yutub. Ntar jadinya kayak lenong… coba aja.

Pake gak pake make up itu hak setiap manusia. Perempuan… dan laki-laki… dan di antaranya. Suka-suka mereka.

Kalo bisa melihat manusia dari hatinya… apa yang dikawatirkan ketika melihat orang pake foundation tebal?

 

-sekian nyinyir hari ini-

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

22 Comments to "Kotbah Gereja"

  1. Lani  28 March, 2016 at 08:24

    James: make-up? Boleh dikatakan tdk pernah, paling spt Al lipstick, kamu mirip dgn almarhum suamiku, dia pernah mengatakan “kamu tdk perlu pakai make-up krn tampil natural sudah menarik”

    Tp pd dasarnya mmg saya tdk pernah belajar bagaimana cara pakai make-up yg benar, dan mmg saya org tdk sabar hrs duduk ber make up didepan kaca ber-jam2 itu merupakan siksaan bagiku.

    Klu orang lain suka memakain make-up monggo saja, mau yg tipis atau yg sp kabuki hahaha………

    Ming ngaing-ngaing: menurutku jangan sampai mengorbankan tdk kegereja krn khotbah romonya, yg penting kamu kegereja adl berkomunikasi dgn sang Pencipta bukan terpaku dgn khotbah romonya

  2. J C  18 March, 2016 at 05:09

    Mending begitu, Itsmi. Bareng sama kamu masih bisa makan sate padang bareng-bareng dan ketemu bintang pilem Holiwud, Hong Kong, Taiwan yang cuakep-cuakep, daripada masuk surga ketemunya Imam Samudra, bin Laden, dan teman-temannya, dan kegiatan mereka khan “SIBUK” dengan para bidadarinya…ya terus ngapain di surga nonton mereka “sibuk”.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *