Kaya itu Miskin, Miskin itu Kaya

Nia

 

Pernahkah terjebak dalam situasi ketika uang dan segala kekayaan materi yang kita miliki gak ada artinya? Saya gak lagi ngomongin masa depan di akherat lho ya…

Saya ini kaya raya, harta saya melimpah ‪#‎sombongakut tapi suatu hari saya dapat pengalaman berharga yang mengajarkan untuk gak ngandelin harta…

Cerita ini sudah sering banget saya tulis. gak usah protes ya. Karena banyak teman-teman (baru) yang belum baca kekeke…

Jadi begini… suatu hari saya nyebrang dari China ke Russia. Uang Yuan masih sisa beberapa ratus. Uang Dollar Amerika ada beberapa lembar ratusan tersimpan rapi dalam amplop di tempat rahasia di ransel saya. Kartu ATM juga ada. Tapi sayang di Russia 3 harta saya itu gak laku. Gak ada mesin ATM yang terima kartu saya. Money changer ada tapi terbatas di tempat-tempat tertentu saja dan jam bukanya pun pendek. Beda dengan di Singapore yang di tiap mall ada money changer yang buka sampai jam 10 malam.

Waktu itu saya desperately butuh Ruble untuk bayar hostel dan beli makan. Terpaksa saya harus puasa hari itu. Tapi untung gak perlu jadi gelandangan karena pemilik hostel berbaik hati nyuruh saya nginap dulu bayar nanti. Begini nih kalo orang miskin yang baik hati… auranya menarik orang lain untuk berbaik hati juga hihihi… tapi gak sih… saya yakin ini karma baik ortu saya yang sering banget ngasih tumpangan untuk orang yang membutuhkan.

Trus ada lagi nih… gak jarang saya bilang: ‘enak kali ya jalan-jalan ma orang kaya yang siap bayarin kita?!’ Nah sekarang saya mikir lagi kalo mau ngomong gitu setelah pengalaman sengsara-membawa-nikmat di Hong Kong.

Ceritanya saya diajak boss jalan-jalan ke HK sebelum liat pameran di Guangzhou. tiket, hotel dan makan semua dibayari boss. ‘bid, kamu ada dollar Hong Kong gak?’ tanya boss. Lalu dia kasih saya 5 lembar uang 1000 HKD. ‘kalo kurang minta lagi.’ lanjut boss.

Selama di HK memang betul boss bayarin semua. Sampe tiket bus kota aja dia yang beliin. Masalah muncul ketika saya mau misah dari boss yang acaranya cuma makan… makan… dan makan… tapi apa daya uang 1000-an HKD itu susah banget mecahnya. Penjual oleh-oleh aja gak mau terima.

Trus nih saya janjian untuk nemuin dosen saya Pak Monang. Kami mau jalan-jalan ke The Peak. Nah pas mau beli tiket ferry kan gak bisa tuh pake duit 1000-an jadi ya Pak Monang dong yang keluar duit… pas makan juga Pak Monang yang bayar. Sungkaaannn banget rasanya. Tapi ya ini yang saya bilang sengsara membawa nikmat hahaha… *kapan-kapan lagi ya pak Monang…

Pas RTW kmaren itu saya kan ke beberapa negara nih. Awal-awal jalan sih masih berasa kaya raya. Tiap lihat ATM gatel mau narik duit. Trus nariknya gak kira-kira. lama-lama kerasa juga biaya tarik ATM yang sekali narik 5 SGD itu. Trus kalo ada sisa tadinya mikir ah ntar gampang dituker… tapi nilai tukar uang selain USD itu jelek banget dan gak semua mata uang bisa ditukar di negara lain.

Abis tu saya mulai ngitung bakal berapa lama di negara itu, berapa buat hostel, berapa buat makan, transport dll. Awalnya ya masih aja sisa banyak tapi lama-lama makin pro. Sisanya dikitttt banget cenderung mepet. Tapi yang begini kalo bisa saya hindari sih. Kenapa?

Karena beberapa kali harus ngesot ke stasiun karena sisa uang gak cukup untuk naik kendaraan umum. Beberapa kali harus menahan hasrat untuk beli souvenir yang saya suka karena harus irit uangnya buat bayar kebutuhan lain.

Lebih baik selalu sedia cadangan uang untuk saat-saat darurat. Contohnya seperti waktu saya harus naik taxi dari kota Tokyo ke bandara Narita karena transport umum gak ada yang beroperasi. Waktu itu uang saya cuma sisa 5000 Yen padahal taxi ke Narita 15000 Yen. Tapi untungnya saat kepepet otak saya bekerja lebih cepat dari biasanya. Saya SKSD sama beberapa orang yang antri taxi ke bandara dan ngajak mereka patungan. Nah saya baru tahu kalo orang Jepang gak biasa begini jadi ajakan saya ditolak dehhhh *sakit hati.

good-deeds-good-thoughts-good-words

Untung ada 1 cowok Jepang yang mau patungan tapi kan tetep kurang tuh… masa saya minta dia bayar 10000 Yen karena saya cuma punya 5000 Yen?! Eh itu cowok bilang: ‘mungkin kalo orang asing mau diajak patungan.’ jadi deh saya SKSDnya sama bulelebong dan berhasil dapet 2 orang. Tadinya saya mau ajak orang lagi tapi cowok Jepang itu bilang di Jepang taxi max 4 orang penumpang dewasa. Yawes… saya pikir lumayan juga cuma harus bayar 3750 Yen tapi salah satu bule yang bareng kami bayar pake kartu kreditnya dan awalnya deal kami tuh ntar kalo udah sampe negara masing-masing kami transfer uangnya tapi dia balas email saya bilang: ‘gak usah bid. aku bisa claim kantor kok.’

Tuh kan… orang miskin ada aja rejekinya… yang penting jaga aura kita agar tetap positive.

-yukkkkk-

 

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

8 Comments to "Kaya itu Miskin, Miskin itu Kaya"

  1. Alvina VB  26 March, 2016 at 03:14

    Pernah ngalamin yg kek gini James. Duluuuuu pernah kejadian, uang saya di bank dibobol maling (ceritanya puanjang dah…..ini lewat ATM, jadi acaranya gono-gitu lamaaaa), udah gitu mau conference lage di lala land, cash menipis, jadi terpaksa donk ya pake credit-card (jarang dipake kl gak perlu banget), apa daya….tempat yg dikunjungin banyak yg gak terima credit card, cuman terima cash oly, hadoh….terpaksa makan irit dan pulang ke bandara, patungan sama participant yg lain naik suttle bus, gak naik taxi, ternyata ada juga “share the ride”, untung dah….(org Ind selalu untung) masak mau jln kaki ke bandara yg jauhhh punya, trus mulai jam berapa jlnnya?

  2. tammy  25 March, 2016 at 17:48

    Nia jalan2 selalu ada cerita menarik ya. Mumpung masih single, jalan2 yg banyak.

  3. Dj. 813  25 March, 2016 at 01:53

    Mbak Nia . . .
    terimakasih sudah berbagi cerota yang menarik .Kami pernah mengalami yang mirip .
    Tahun 2000 pertama kali ke Jaya Pura bersama keluarga .
    Karena rencana semula tinggal dirumah saudara, jadi tidak mikir untuk menukar banyak uang Euro .
    Jadi kebanyakan uang kami berbentuk lembaran 500 Euro.
    Tapi karena satu dan lain hal, kami tinggal di Hotel, disini Dj. sudah sedikit gelisah, bukan karena tidak bisa bayar . Tapi saat masuk hotel, Dj. langsung bertanya, apakah sudah siap untuk menerima kartu kredit .
    Setelah di iya kan, olehnya sedikit tenang .
    Setelah 1 minggu di Jaya Pura, ternyata itu hotel tidak bisa terima kartu kredit, yang lucu lagi . . ..
    Front Office berkata, kami tidak punya gesekan nya, ajdi ya tidak mungkin .
    Kami akan bayar dengan lembaran 500 Euro, dia tidak terima, dengan alasan belum ppernah melihat .
    Kami disarankan untuk menukarkan di Bank .
    Tapi Bankpun tidak mau menerima karena alasan yang macam-macam, seperti itu uang sudah terlipat lah .
    Jadi dengan punggung mepet ke tembok, kami tidak bisa berbuat banyak, kecuali menukar sama püegawai bank dengan harga sangat murah .
    Kapok dan jadi malas untuk kembali lagi ke Jaya Pura . Hahahahahahaha . . . ! ! !

    Nah itu pengalaman kami yang kurang bagus .
    Salam,

  4. Lani  24 March, 2016 at 23:39

    James: 100 buatmu ditambah jempol pitulikur…………

  5. James  24 March, 2016 at 14:42

    judul artikelnya bagus euy, jadi dalam kehidupan gak ada yang miskan gak ada yang kaya juga kan ?

  6. James  24 March, 2016 at 14:41

    mbak Lani , jelas dong kan seperti pohon durian masa buahnya salak ? berbuat banyak kebaikkan pasti kembalinya berlipat kebaikkan juga

  7. Lani  24 March, 2016 at 11:32

    James: sering mengalami hal2 yg menguntungkan hanya beda saja kondisi, situasi, yg aku sgt percaya “semakin sering, banyak berbuat kebaikan akan semakin sering mendptkan balasan kebaikan pula” bahkan melebihi…………aku semakin yakin itu

  8. James  24 March, 2016 at 08:46

    1….. ha ha ha ngakak deh baca ini artikelnya, pengalaman yang indah

    hali para Kenthirs apa pernah ngalamin yang beginian ?

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.